Wednesday, 14 March 2012

Pidato Dan Berpuisi

Otak atik otak, nginget pengalaman masa lalu tentang membaca, hem apa yah? Baca buku biasa, baca apa yah??? Oh, jadi inget, waktu aku umur 4 tahun. Aku udah bisa baca papan bertuliskan "Kepala Dusun Desa Wonorejo" dan sesaat kemudian aku mendengar suara tangis bayi, horeee. Adikku lahirrrr

Singkat amat ceritanya. Yang lain ah~

Nah kali ini tentang perlombaan Agustusan didesaku. Untuk pertama kalinya aku ikut lomba. Ngga tanggung-tanggung, lombanya membaca pidato dan membaca puisi, apa ngga keren??? Waktu itu aku umur berapa yah??? Aku lupa, mungkin sekitar 9/10 tahun. Aku sengaja ikut, bukan untuk menang tapi untuk mengetes keberanian. Apa aku peserta paling kecil? May be, soalnya itu perlombaan umum didesa. Jadi umur 6-7 tahun diatasku tetep boleh ikut, apa lagi umur dibawahku.

Aku daftar lomba di balai desa soalnya disanalah tempat lomba berlangsung. Dengan Pede gila, aku tetep ikut menunggu giliran membacakan pidato. Oh ya, pidato sama puisinya ngga buat sendiri tapi udah disediain dari panitia. Kita dibagi satu-satu untuk latihan.

Lomba pertama, pidato.
Ngga tau tuh, jurinya kayak ngga ada persiapan, aneh. Peserta pertama lamaaaa banget, jadi bisa pakai ekspresi gini gitu, meyakinkan banget. Setelah beberapa peserta maju, eh aturan mainnya diubah, waktu dibatasi, gilaaaa. Aku yang ketiban dapet perpendekan waktu, ngga bisa berekspresi saat membaca pidatonya. Takut, serasa diuber-uber waktu. Apa lagi pas jurinya getok meja menandakan waktu akan habis, wah ngga bisa konsen sedikit pun. Mungkin memang harus belajar lagi.

Lomba kedua, berpuisi.
Pidato gagal, apa membaca puisi juga? Hem, memantapkan hati mengatur posisi. Astagfirullah, sandalku.... Talinya putus disaat aku belum maju. Haduh, bagaimana ini? Masak nyeker ngga pakai sandal???

Untunglah ada tetanggaku, aku pinjam sandalnya sebentar saat maju membaca puisi. Entah, memang gugup atau tak sanggup, aku membaca puisi dengan sedikit ekspresi plus tanganku yang gemetarrrr. Jadi kalau dilihat dari tempat duduk penonton, kertas puisi yang aku baca pasti bergerak-gerak ketakutan. Argggg~

Ya ya ya, selesai sudah. Aku pulang dengan jalan kaki tanpa sandal, menyedihkannnn

Setelah semua lomba berakhir, sampai sekarang ini aku ngga tau siapa yang pemenang pidato dan berpuisi itu, payah banget. Lha wong pengumumannyakan malam-malam, aku udah bobok.

Walaupun kesan pertama berpidato dan berpuisi kurang mengenakkan, aku juga ngga kapok. Selesai SD, kadang kala ikut juga pidato class meeting, atau membaca puisi didepan kelas. Soal ekspresi jangan ditanya, aku masih kaku. Kenyataannya, sampai saat ini aku belum pernah juara dalam lomba tersebut.

Ini pengalamanku, bagaimana denganmu?

Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaways MimyaShop - Sayembara Pengalamanku Oleh MymyaShop

Giveaways MimyaShop Sayembara Pengalamanku

25 comments:

  1. Hmm.. tapi sekarang mestinya enggak kaku lagi dunk... ^_^

    ReplyDelete
  2. iiii pidato ama puisi paling gak bisa >.<

    ReplyDelete
  3. saya juga waktu SMP dan SMA sering ikut lomba.. seru

    ReplyDelete
  4. eman ngga boleh kapok...
    dari kesalahan2 itulah yang ntinya akan bikin seseorang jadi ahli...
    tapi kalau saya kurang minat dalam both pidato and puisi...

    ReplyDelete
  5. ga pernah ikutan lomba waktu disekolahan, kerjanya main sama bolos hehehhehe

    ReplyDelete
  6. wuih umur segitu sudah ikut Lomba Bidato sama lomba puisi hebat, siapapun juaranya, yang penting Mbak Jiah sudah berani tampil,,

    Sukses ya Mbak, semoga pengumuman pemenang GA ini gak di tinggal bubuk lagi hehe..

    ReplyDelete
  7. Coba dong pasang videonya baca puisi :p

    ReplyDelete
  8. wah klo ane si suruh baca puisi mending kabur sist. hahaha. paling takut ane, makanya ane lupain.

    ReplyDelete
  9. hahahaha, aku pernah pidato pertama waktu perpisahan kelas 6 sd, bergetar seluruh tubuhku. hahahahaha

    ReplyDelete
  10. Waahh... keren :D umur 9 tahun udah ikutan lomba *saluuuT*

    ReplyDelete
  11. banci kontesnya udah ngumpulin berapa piala ntu wkwkwkwkkwk

    ReplyDelete
  12. wahh.. mbak jiah hebat. dah mulai aktif baca sejak kecil, aku sih belum :D hihi

    bakat terpendam itu... :D
    salam

    ReplyDelete
  13. pasti sekarang udah jago pidato dan baca puisinya.. :D

    ReplyDelete
  14. dhe dulu pernah pidato pake bahasa arab tanpa teks pas SMA neng.. hahahha, pengalaman tak terlupakan.. sukses kontesnya yaa :)

    ReplyDelete
  15. pengalaman seru pas lagi lucu-lucunya... indah banget tuh kalo dikenang sekarang inii... :D

    ReplyDelete
  16. aktif di kegiatan seperti itu ndak ada ruginya kok

    ReplyDelete
  17. aku mana berani maju pidato..suaraku pelan :D

    *aku beritahu Sya kamu ikutan yah :D
    **terimakasih

    ReplyDelete
  18. Waaaaaaaahh, sy paling ga bisa dengan hal2 yg berbau tampil di depan umum >______<

    ReplyDelete
  19. Eh, sama nih. Diriku pernah ikutan lomba puisi pas SD. Gugup dan gemetar, pastinya nggak menang :D

    ReplyDelete
  20. kalo aku disuruh pidato, waduh bs2 gemetaran deh dengkulku.. hehe...
    salut buatmu sob...
    :D

    ReplyDelete
  21. Kalau aku orangnya pemalu,kagak pernah ikut lomba & tampil didepan panggung soalnya demam panggung mba

    ReplyDelete
  22. kekuatannya di tulisan sih jiah =P bukan ekspresi

    ReplyDelete
  23. saya tak berapa pandai berpidato ataupun berpuisi

    ReplyDelete
  24. Haha,,, abis lomba koq malah ditinggal tidur... gendeng! *eh Maap :p

    Sukses ngontesnya ya Jiaah...

    ReplyDelete
  25. sukses utk ngontesnya...pengalaman lomba puisi dan pidato dulu waktu SD Alhamdlillah gak menang..hehehe

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?