Sunday, 16 December 2012

Permen Espresso


Pengalaman manis? Bukankah semua hal yang terjadi terasa manis jika kita bisa bersyukur dan mengambil hikmah dari semuanya? :smile

Manis, jujur aku suka manis tapi lebih suka makanan yang hot sih ya :uhuk . Ngomong-ngomong manis, beberapa tahun belakangan aku tuh tidak terlalu banyak makan permen. Kenapa? Si gigi ngga bisa diajak kompromi. Lebih baik sakit hati, daripada sakit gigi ini, biar tak mengapa :uhuk. Meski begitu, aku juga punya sesuatu yang manis tentang permen. Permen Espresso :smile

Source
Hari itu hari jum'at, aku lupa tanggal berapa. Kalau ngga tanggal 1 berarti tanggal 17 :uhuk . Waktu itu aku masih kelas VII MTsN entahlah itu tahun 2004/2005. Terus hubungannya sama permen espresso apa dong? Hohoh :uhuk

Jadi, di sekolahku itu upacara diadakan pada tanggal 1 dan 17 pada tiap bulannya. Tidak peduli itu hari apa pokoknya kalau tanggal itu pasti upacara [Kecuali Minggu]. Aturan lain, pada tiap bulannya pasti ada yang namanya 'Ulangan Massal'. Setiap mapel wajib ngadain ulangan untuk ngetes anak didiknya. Mana setiap hasil ulangan itu harus ditaruh map terus dimintain tanda tangan sama ortu :etc .  

Pada hari itu, kami anak kelas VII D mendapat giliran ulangan fikih. Sebelum ulangan, kami semua upacara didepan halaman sekolah. Pagi-pagi, panas terik, cape berdiri, pokoknya ada semua. Mikirnya udah agak galau - Dulu galau belum populer :smile - gara-gara ada ulangan. 

Selesai upacara, kita semua berbondong-bondong masuk kelas. Udah pada pewe nyiapin contekan disana sini niat mencari ilmu . Pak Ali guru fikih masuk deh. Masih dengan wajahnya yang ganteng nan manis, sayang sudah beristri yang kebetulan anaknya yang ganteng dan satu-satunya merupakan teman sekelas :uhuk . Kenapa anaknya ganteng? Karena dia anak cowok satu-satunya yang beliau miliki, yang lain cewek :smile

Beliau pun membagikan lembar soal dan kami menyiapkan kertas jawaban yang khusus untuk tes. Tak lupa beliau juga mengeluarkan sebungkus permen espresso untuk satu kelas. Kata beliau, biar kita ngga pusing dan enjoy waktu ngerjain soal :smile

Gara-gara sebungkus permen ini, aku juga sampe buat puisi segala :uhuk . Seingatku, itu puisi pertamaku terus di pajang di mading kelas :uhuk . Sayang, kemarin pas dirumah tak cari-cari belum juga ketemu. Yah, karena sudah mengendap terlalu lama kali ya :uhuk . Yang jelas itu kisah manis, karena cuma beliau yang ngijinin muridnya ngemut permen saat tes. Kalau guru yang lain mah, ketauan makan dikin langsung disindir. Katanya kaya hewan pemamah biak, ngga berhenti buat ngemil :smile


Tulisan ini diikutsertakan pada Kenangan Manis untuk Giveaway Manis-manis

7 comments:

  1. wew.. enak banget muridnya.. :D baru tau kalo ada guru yang baik kyak gurunya mbak jiah ini.. :D

    ReplyDelete
  2. Semoga Pak ALi baca tulisan ini sehingga beliau bangga karena ada siswa yang masih mengenangnya sampai sekarang
    =====================
    Makasih sudah ikut GA Manis-Manis

    ReplyDelete
  3. espresso membawa keberuntungan......*smuga menang jiaH....hihihi

    ReplyDelete
  4. sukses yah kontesnya...

    komenmu di blogku bikin ngakak deh :D

    ReplyDelete
  5. coba kalau permennya asem kecut dan pedes sangat, mungkin gak kan jadi tulisan manis ini :D

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?