Saturday, 16 February 2013

Ukir Jepara

Jepara Jawa Tengah terkenal dengan kerajinan ukir kayunya. Meski aku kelahiran Jepara, jujur aku sama sekali tidak bisa mengukir. Mungkin aku hanya bisa mengukir hatimu :uhuk

Hampir dua tahu lamanya aku bekerja di Sentra Industri Patung Jepara tepatnya di desa Mulyoharjo. Di desa tersebut banyak sekali dijumpai berbagai macam kreasi ukir kayu khas Jepara. Selain ukirannya, Jepara juga terkenal dengan furniture kayu jatinya.

Source
Selama bekerja disana, jujur aku juga tidak banyak tahu tentang ukir-ukirnya karena aku bekerja di showroom orang Korea. Jenis furniture yang di pajang simple dengan sedikit ukiran tapi tetap khas ukiran Jepara. Kebanyakan Turis yang datang juga suka dengan jenis yang simple seperti yang ada di showroom tempatku bekerja dulu.

Walaupun seperti itu, banyak juga turis yang lebih suka ukiran gelondongan.

Source
Source

Kenapa gelondongan? Karena bentuk seperti itu sangat asli tinggal membentuk sedikit lalu menghaluskannya. Kebanyakan gelondongannya berasal dari akar kayu jati yang besar. Harganya? Yah lumayanlah namanya juga kayu jati.

Selain itu, banyak juga turis yang berminat dengan patung yang super gede macam patung kuda, gajah, unta. Ukurannya benar-benar big dan bisa dinaiki. Dulu waktu lihat tetangga Showroom yang dapat order kuda, rasanya ingin ikut naik di patung kudanya berlagak sok keren gitu :uhuk

Source
Jepara memang kota ukir dan akan tetap menjadi kota ukir. Sebenarnya banyak juga turis asing yang justru menjadi bosnya pengrajin Jepara. Ini maksudnya apa lagi? Jadi bingung

Begini, yang aku jumpai kebanyakan yang jadi bos itu orang luar bukan orang pribumi. Yah, mereka banyak uang dan bisa membeli apa saja, bisa membayar siapa saja. Akhirnya, kebanyakan orang Jepara hanya jadi kurir, pengrajinnya. Maunya sih, selain jadi pengrajin, orang Jepara juga bisa jadi bos besar mengembangkan usaha kerajinan ukirannya sendiri. Kembali lagi semua pada masing-masing individu serta peran pemerintahnya.

Rasanya aku benar-benar kangen ingin berjalan-jalan ala turis di sentra patung Jepara. Ketemu teman kerjaku yang dulu. Berlagak ngomong-ngomong sama turis asing, lalu menginjak Tangga Most Wanted. Ah betapa merindunya :smile

This entry was posted in

4 comments:

  1. ukiran kelas dunia, emang cuma ade di jepara.. kerennn

    ReplyDelete
  2. semoga kelak bangsa kita tak hanya menjadi pekerja, tapi bisa pula menjadi bos pada diri sendiri di negerinya sendiri

    Hidup Ukiran ! #loh

    ReplyDelete
  3. aku juga harus main ke jepara
    >,</

    dan jadi bos di sana

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?