Tuesday, 14 May 2013

#8MingguNgeblog 6 : Dunia Maya



Tiga tahun terakhir ini tepatnya setelah aku mengenal dunia kerja, aku mulai akrab dengan yang namanya dunia maya. Dulu awalnya cuma tahu e-mail, baca-baca berita di internet atau cari-cari puisi maupun cerpen. Ngeblog? Mana tahu aku? Aku kira yang nulis-nulis di internet itu musti penulis terkenal. Tapi ternyata siapa pun bisa.


Namanya juga dunia maya, dunia tak nyata jelas pelakunya tidak terlihat sama sekali. Kita hanya dihubungkan dengan jaringan satelit yang aku sendiri tak tahu wujudnya seperti apa. Kali ini serius deh bahas dunia maya bukan sudut dunia maya si Putri Cahaya yang hari ini sedang ujian tesis. Mari kita doakan semoga semuanya lancar dan mendapat hasil yang memuaskan, amin :smile .


Pendapatku sendiri tentang dunia maya itu, sejauh ini fine-fine saja sih. Tidak banyak yang mengganggu atau mempersulit keadaanku ketika bersosialisasi di dalamnya. Justru aku menemukan banyak keasyikan di dunia maya yang tidak aku dapatkan di dunia nyata. Sebut saja teman dan sahabat yang satu misi.


Jangan dikira aku melakukan misi gila seperti merencanakan penculikan Dude Harlino atau pengeboman hotel berbintang. Tidak sama sekali. Ketika aku berada di dunia nyata dan tinggal di pedesaan, aku tidak menemukan seseorang yang juga mencintai dunia menulis. Untuk cinta baca, adalah satu dua itu pun novel fiksi. Padahal aku kan pengen diskusi bareng gitu.


Nah, untungnya ada dunia maya. Disini aku menemukan banyak orang yang suka menulis. Ada kalanya mereka bergabung dalam sebuah grup baik yang terbuka mau pun tertutup. Akhirnya, dari sana aku banyak belajar tentang dunia menulis. Sekarang aku juga bergabung dengan grup khusus menulis flashfiction. Huh, sungguh menyenangkan.


Apa hanya itu yang ada di dunia maya? Ah jelas saja tidak. masih banyak kok yang ada disini misalnya jejaring sosial yang akhirnya menjadi mak comblang antara dua insan manusia berbeda jenis. Iya, aku menemukannya. Pacar? Kekasih? Iya, tapi bukan aku. Lalu siapa? Teman-temanku yang bertemu di dunia maya dan akhirnya memutuskan untuk menikah. Yah, apa pun bisa terjadi disini.


Selain itu, karena dunia maya juga aku ingin sekali mengajukan perpustakaan untuk desaku. Ya, desaku tidak ada perpustakaannya. Awalnya aku hanya mengikuti timeline Blogger Hibah Sejuta Buku lalu kemudian menanyakan pendapat kedua orang tuaku tentang ide itu. Alhamdulillah mereka mendukung. Ditambah lagi kemarin aku menang kuis bertajuk #ArisanBuku dari Blogger Hibah Sejuta Buku dan sponsor yang hadiahnya berupa buku yang wajib disumbangkan. Insya Allah aku sudah mempersiapkan bahan untuk konsultasi perealisasian Perpustakaan itu. Minta doanya ya.


Tapi yang namanya dunia maya itu tidak selamanya baik. Ada juga yang memanfaatkannya untuk tindakan yang tidak benar misalnya saja penipuan, penculikan dan sebagainya. Sisi negatifnya juga karena dunia maya merupakan dunia universal, hal-hal yang berbau negatif masih saja kita temukan dengan mudah, misalnya saja video 'remang-remang'.


Hal yang lebih gila lagi, di Facebook, Yahoo, ada banyak iklan yang berkonten dewasa. Lalu bagaimana jika anak di bawah umur penasaran lalu mengkliknya? Mengerikan! Begitu juga yang ada di youtube atau di google. Intinya sih, kita jangan membiarkan anak-anak mengakses internet tanpa pengawasan orang tua. Tapi, aku ngeri juga waktu melihat semua bangku di warnet berisi anak SD tanpa pengasan orang dewasa. Apa yang mereka buka coba? Game atau yang lain? Entahlah.


Aku sadar setiap sesuatu pasti ada sisi baik dan buruknya. Benar juga apa kata temanku yang menyebutkan bahwa dunia maya itu jauh lebih kejam dari pada dunia nyata. Ya iyalah. Kita melakukan kesalahan langsung kena black list dan cap sana sini. Maka dari itu, selayaknya kita tetap bijak dalam bersikap baik di dunia maya mau pun dunia nyata.

6 comments:

  1. dunia maya juga sama dengan dunia nyata hanya orangnya tidak bertatapa langsung ya Jiah :)

    ReplyDelete
  2. saya paling sebel sama penyalahgunaan facebook yang sudah sangat keterlaluan.

    ReplyDelete
  3. Ehem...ehem... Aku menawarkan diri untuk jadi relawan jika kamu sungguh sungguh ingin menculik dude herlino *ini serius

    ReplyDelete
  4. bagiku facebook seperti tong sampah... jadi sekedar have fun aja... kayak layanan jejaring sosial lainnya...

    ReplyDelete
  5. kalau nama udah jelek di dunia maya, bisa merambat sampai dunia nyata. Kejem banget deh ..

    ReplyDelete
  6. Memang semuanya itu ada sisi baik dan buruknya ya? tinggal kita menggunakannya secara bijaksana

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?