Wednesday, 5 June 2013

Berani Cerita #14: Bayangan Hitam

Aku baru saja selesai memotong kuku saat suara salam dari masjid itu mengalun. Rasanya kaget saja mendengar  Bu Puspa warga yang baru dua minggu di kampungku telah berpulang. Seisi kampung berkumpul tepat di depan rumahku dan aku pun ikut bergegas melihat kondisi jenazah Bu Puspa.


Kondisi jenazah baik-baik saja, berbaring di  balai bambu reotnya. Hanya saja ada yang aneh, rumah yang dia tempati kosong tanpa perabot. Padahal aku yakin betul, kemarin saat aku mengirimkan makanan kenduri, masih ada meja kursi disana. Hanya ada seekor kucing hitam di samping jenazahnya.

***

Malam ini malam ketujuh kepergian Bu Puspa. Tak ada acara tahlilan seperti pada umumnya karena Bu Puspa tinggal sendiri. Banyak sekali pertanyaan yang muncul, siapa Bu Puspa? Yang jelas, aku pun semakin tidak bisa tidur karena sering melihat bayangan hitam di rumah peninggalannya. Kuberanikan diri untuk bertandang ke rumahnya memastikan bahwa tidak ada apa-apa dan semua baik-baik saja.


Kubuka pintu perlahan, gelap. Kuhidupkan senter yang sejak dari tadi kupegang. Aku melonjak kaget melihat darah bercecer di depan pintu. Kemarin kondisinya bersih, kenapa sekarang begini? Bulu kudukku terasa berdiri. Ya Allah, ada apa ini?

Bruak!!! Aku menyenggol sesuatu.

“Suttt, diam!” kata seseorang lalu menarikku berjongkok.
“Hei, ada apa?”
“Diam Ton, jangan teriak!”
“Roni? “
“Ikan hiasku setiap hari hilang!”
“Lalu ngapain disini?”
“Aku yakin pencurinya ada disini.”
“Bu Puspa?”
“Mungkin. Bisa jadi dia hidup lagi gara-gara kucingnya.”
“Ngayal.”

Meong. Si kucing hitam itu keluar dengan ikan dimulutnya membuatku mengelus dada. Kasihan, mungkin dia kelaparan sejak ditinggal pemiliknya.

Notes:
Susahnya buat cerita kucing gara-gara ngga terlalu suka kucing :uhuk . Puspa sendiri adalah tokoh utama novel Sang Mucikari.

3 comments:

  1. tegang banget saya bacanya, eh ternyata endingnya kucing kelaperan xixixi...

    ReplyDelete
  2. iya sama aku juga ga suka kucing, bagusan juga ayam, bisa dimakan #eh hahaha

    ReplyDelete
  3. mihihihi....ternyata si kucing kelaperan :P

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?