Thursday, 24 October 2013

Hanya Bapakku

Bapakku itu, ya Bapak. Dulu sering banget di omongin Mbakku gini, "Ji, kalau ambil rapot, minta Bapak yang ngambil." Aku sih manggut-manggut aja. Bapak memang jarang sekali ambilin rapot anaknya. Paling sering Bu e. Dulu uring-uringan, kok Bapak ngga pernah ambil rapot sih? Kalau sekarang sih ngerti, Bapak nyari nafkah. Itu cerita lama, kan sekarang sudah ngga sekolah :uhuk .


Kalau ditanya, moment apa yang berkesan dengan Bapak. Errr, em mungkin waktu mantanku datang minta ijin buat ngajak aku jalan-jalan wekkekek :uhuk .


Jadi, Bapak itu sering ultimatum kepada anaknya terutama kepadaku, seperti ini. "Ji, kalau ada teman cowok yang mau ketemu, jangan sekali-kali ketemu di luar rumah. Kalau mau, suruh main ke rumah." Ya, Allah! Perasaan dulu teman cowok mbakku ngga sampai gitu deh.


Nah, pada suatu hari, pacarku main ke rumah [Sekarang mah mantan]. Setelah ngobrol sama aku dan lain-lain, akhirnya dia ngomong kalau mau ngajak aku kelur. Yah, aku bilang aja sama dia, ijin sono sama Bapakku. Kalau Bapak oke, boleh deh.


Setengah mati deg-degan, aku nganter dia ketemu Bapak. Setelah aku paksa, akhirnya dia berani ngomong ijin. Apa kata Bapak? Intinya sih, Bapak ngga ngijinin wekekeke :wek . Kesian banget dia :uhuk . Ujungnya apa? Dia ngga pernah nongol lagi ke rumah. Wah! Bapakku bener-bener keren!!! Apa aku sedih? Em, ya something deh ya. Masa sih ngga diijinin keluar? Pengen berontak!!! 


Kalau dilihat sekarang sih, aku bersyukur banget! Untung ngga diijinin. Jadi pas putus kan ngga ada kenangan apa-apa hahha :uhuk .


Kalau teman lelaki asli teman, ke mana aja boleh. Tapi kalo pacar, Big no! Sampai sekarang sih, belum ada yang nembus pertahanan Bapak untuk ngajak aku keluar. Bisa masuk rekor ini mah :smile . 


Aku bisa ke mana-mana sendiri kok, ciyus. Meski belum punya SIM, tetep pede naik motor sendiri. Seringnya sih, malem-malem antar anak gadis orang. Salim ketemu Bapak - Ibunya, mastiin anak gadisnya aman bersamaku. Pertanyaannya, kapan dan siapa yang ngantar anak gadis Bapak ini? :smile


“Artikel ini disertakan dalam Semut Pelari Give Away Time, Kenangan paling berkesan dengan papa

6 comments:

  1. Bapak ingin melindungi anaknya dari. Setelah menjadi orang tua, barulah bisa memahami kenapa bapak/ibu dulu melarang-larang ini dan itu.

    ReplyDelete
  2. Yang nganterin, bapak aja hehehe...
    Bapak hanya ingin melindungi anak gadis nya. Kekhawatiran seorang bapak yg bisa dimaklumi.

    ReplyDelete
  3. kebalikan sama aku ya Jiah, aku selalu bapak yang ambil raport gak pernah mamaku

    ReplyDelete
  4. Eeeeeh, udah gedee ternyata, ya. Udah punya mantan. Hihihi

    Bapaknya perhatian bangeet, Jiah. Pasti mantanmu saat itu juga dag dig dug lho. . :P

    Semoga menang, yaaaaa. . .

    ReplyDelete
  5. Aku malah sepakat dan setuju sama, karakter Bapak Jiah, semisal aku jadi Bapak Jiah, aku ultimatum kalau berani jangan hanya sendiri kesini, bawa sekalian ortu, maka aku akan menyuguhkan penghulu hehehe

    ReplyDelete
  6. Saya malah gak pernah dikasih pacaran mbak ampe pas udah kerja gak pernah ngajak cowokl buat dikenalkan ortu mulai khawatir....he he he

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?