Friday, 25 October 2013

Perpustakaan Roudhotul Hikmah

Ngomongin perpustakaan itu kaya ngomongin kosmetik. Bagiku, ngga perlu mahal asal nyaman di wajah :uhuk .


Nah, dari berbagai perpustakaan yang pernah kukunjungi, ada satu perpustakaan yang berbeda dari perpustakaan lain. Perpustakaan Roudhotul Hikmah di pesantrenku dulu :uhuk .


Perpustakaan itu kecil banget. Ukuran kurang lebih 3x4 meter. Ada dua almari buku, satu meja dan dua kursi. Penjaga perpustakaannya gimana? Cakep? Boro-boro, kagak ada malahan. Jadi, sebenarnya perpustakaan itu semi kantor administrasi ponpes. Biar hemat, jadi disatuin aja :uhuk.


Dulu biasanya aku berkunjung pas hari minggu kalau tidak pulang dan hari jum'at saat anak putra jum'atan. Maklum, posisi perpustakaan dekat dengan pondok putra. Kadang ke sana sama teman putri atau Niswah anak perempuannya Pak Kyai kalau dia di rumah. Dari kebanyakan pengunjung, kayanya hanya aku dan Niswah yang tertarik banget sama buku-buku di sana. Ya, kita sama-sama suka baca :smile .


Banyak kitabnya dong ya?


Em, lumayan. Ada beberapa kitab terjemahan. Paling sih aku bacanya sekilas :uhuk . Di sana itu banyak sekali novelet jadul Indonesia maupun terjemahan. Ngga tahu deh itu nemunya di mana. Baunya aja emmm, bau kertas kusam berdebu. Tapi aku fine-fine aja bacanya. Model novelet lupus banyak banget. Buku sastra juga ada.


Aku sering berkuasa pas hari minggu. Selonjoran baca-baca majalah jadul tahun 2000-an. Widih, bener-bener kaget liat artis-artis jaman dulu. Maklum, tahun 2000 aku masih SD :smile .


Kalau udah bosen, nyatat buku yang dipinjam di buku petugas. Mungkin ya tujuannya agar kita mandiri dan jujur heheh :hepi . Sebelum balik ke kamar, biasanya aku sama Niswah metik jeruk yang ada di depan perpustakaan ahaha. Sumpah! Jeruknya kecut banget!!! Paling kita makannya pakai kecap hihihi :smile .


Buku paling diingat pas minjem di perpustakaan itu, novel Sang Mucikari sama buku kedokteran tentang janin. Wah! Aku suka keduanya. Sang Mucikari sendiri bercerita tentang germo yang baik hati. Err, germo kok baik hati ya? Ya, pokoknya dia baiklah. Kalau yang buku kedokteran itu, dimulai dari sperma yang menempel pada sel telur sampai jadi anak manusia. Semua ada dalil-dalil Al-Qur'annya. Keren banget deh.


Pengenlah sekali-kali aku balik berkunjung ke sana. Lumayan coy kalau dari rumah. Lha wong ke pesantren aja pas idul fitri hehehe :uhuk .


Kangen pake banget!!!


7 comments:

  1. Ohhh,,tahun 2000 masih SD, tryuuus sekarang umur piro ??? hehehe

    Aku jarang sekali mankal di sebuah perpustakaan, yang sering malah mangkal di kost²a teman dan sekalian baca² buku yang ada di sana, buat aku kost²an = perpustakaan :)

    Sukses ngontesnya, Jiah

    ReplyDelete
  2. Wahhh, jadi teringat udah berapa lama diri ini tidak bermain ke perpustakaan. Betapa memalukannya ^_^

    ReplyDelete
  3. bertahun2 gak ke perpustakaan nih aku

    ReplyDelete
  4. Suka ama kalimat:
    "Ngomongin perpustakaan itu kaya ngomongin kosmetik. Bagiku, ngga perlu mahal asal nyaman di wajah"

    -->Makasih ya udah ikutan Library Giveaway! ;)

    ReplyDelete
  5. terakhir ke perpus itu perpus disini dan bahasa arab rata2 haduhhh pusing

    ReplyDelete
  6. *Membayangkan persamaan kosmetik dan perpustakaan*
    :D

    Waah saya belum ikutan yang ini ...

    ReplyDelete
  7. Eh, jiah pernah nyantren dimana? :uhuk

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?