Thursday, 31 October 2013

Saat Hujan

Hujan semakin deras. Dua orang gadis memakai rok biru berlari-lari mencari tempat berteduh.

“Kaleaaaa…!!!” teriak seseorang dari teras seberang. Mereka terpisahkan oleh lapangan basket sekolah. Yang dipanggil enggan, tak peduli.

“Kal! Dipanggil tuh.” kata teman gadis itu.

Kalea memandang laki-laki di seberang. Yang memanggil tersenyum sementara teman di belakangnya hanya duduk bermalasan seolah berkata, “Gue ngga peduli!”

“Gue minta nomor HP Lo! Nanti gue telfon!” teriak pemanggil dengan simbol menelfon di telinganya.

“Kesempatan tuh Kal. Cowok paling polpular di sekolah.” bisik teman Kalea.

Kalea mengangkat tangan kanannya, membuatnya mengepal. Membuka lagi dengan jari kelingking yang di tutup lalu hanya membuka jempol. Membuka lagi dengan menutup jari manis dan kelingking. Jempol, jari manis dan kelingking tertutup lalu membiarkan jempol, telunjuk dan jari tengah terbuka. Telunjuk, jari tengah dan manis terbuka, lalu hanya jempol yang terbuka dan mengulang membuka telunjuk, jari tengah dan manis. Kalea mengepalkan kembali tangan kanannya, lalu membuatnya terbuka meninggalkan jempol yang tertutup dan membuka lagi dengan menutup jari kelingkingnya.

Si pemanggil mengumpat sementara teman Kelea mencubit lengan Kalea.

“Gila kamu! Apa dia ngerti?”
“Bodoh! Cowok popular harus punya otak juga untuk memahaminya.”

***

“Hujan….” desah Aldo.

Kalea menatapnya, mengelus pipinya, mencoba menenangkan hatinya. Yang dia tahu, Aldo sama sekali tidak suka hujan. Hujan masih turun. Rintiknya sedikit membasahi balkon rumah tempat dimana Kalea dan Aldo duduk.

“Kenapa tidak suka hujan? Hujan itu membawa keindahan. Sebentar lagi Do, kita akan melihat pelangi.”

Kalea menyandarkan kepala pada bahu Aldo. Bahu lelaki yang membuatnya jatuh cinta. Aldo bukan tipenya, dia tidak suka hujan, dia juga tidak romantis. Tapi Kalea jatuh cinta. Bukankah cinta tidak butuh alasan?

“Hujan mengingatkanku pada seseorang.”
“Siapa?”
“Cinta pertamaku. Dia datang saat hujan. Tertawa riang ketika orang lain mengumpat atas kelakuannya.”
“Bagaimana bisa kamu mencintai seseorang yang membuatmu jengkel?” tanya Kalea tak percaya.
“Dia lucu. Aku sering mengirimkan kata-kata manis untuknya.”
“Dia membalas?” tanya Kalea.

Ada sedikit hawa panas dalam hatinya. Suaminya masih terbayang cinta pertamanya.

“Dia terlalu naïf dan angkuh. Aku tahu dia senang dengan kata-kataku, tapi dia tak mau mengakui.”

Kalea menggenggam tangan Aldo.

“Apa kau masih mencintainya?”
“Tentu. Aku bahkan bersumpah untuk membuatnya hamil!”

Kalea tertegun. Cairan hangat keluar dari sudut matanya. Bagaimana dengan dirinya? Kalea mengelus perutnya yang buncit. Bagaimana dengan bayinya?

Aldo menatap Kalea yang tiba-tiba tak bersuara.

“Hai! Kenapa sayang? Kamu terharu?”
“Aku mencintaimu.”
“Aku tahu,”
“Harusnya yang kau katakan, aku mencintaimu.” ucap Kalea dalam hati.
“Mau dengar kelanjutannya?” lanjut Aldo.

Kalea menggeleng, tapi Aldo tak peduli.

“Aku masih menyimpan nomornya di HPku sebelum dia ganti nomor. Ketika memberikannya, dia menggunakan gaya yang lucu. Nomornya 085xxxx….”

Otak Kalea berputar. Sedetik kemudian dia menatap Aldo.

“Nomor beserta HPku hilang di bus.” Kalea tertawa.
“Aku tahu.”
“Kau jahat!” kata Kalea memukul manja dada Aldo.
“Aku mencintaimu.”
“Tunggu. Kau laki-laki yang mengumpat itu?”
“Bukan. Aku yang duduk di belakangnya.”


Mereka pun kembali tertawa. Hujan menjadi gerimis dan pelangi mulai menampakkan wujudnya.

477
 #GiveawayAfterRain

Notes:

Saya sedang belajar jarimatika. Lucu juga ngasih nomor pake gerakan jari :uhuk 

12 comments:

  1. Eh.. jadi kisah di bagian awal itu sebelum mereka nikah ya? *ampe baca 2 kali nih aku

    ReplyDelete
  2. @ Ade Anita : Yappp betul sekali mbak Ade hihiih

    ReplyDelete
  3. aaah maniiiis, dan twistnya dapeeet. sukkaaa ^^ *yg nikah ma Kaela kan bukan cowok populernya tapi temennya itu to? ^^

    ReplyDelete
  4. manis banget ceritanya...nostalgia masa lalu, dan kalea ga ngerti maksudnya...:P

    ReplyDelete
  5. hujan dan listrik mati...seremm

    #nglantur banget commentnya

    ReplyDelete
  6. Jarimatikanya unik! Keren! ;-)

    ReplyDelete
  7. salam kenaaaal...suka dengan hujan dan suka dengan ceritamu...sweeet :D...sukseees yaaa,...

    ReplyDelete
  8. Cerpennya gaul banget bahasanyanya, gokil, plus kalau lebih keren diebookkan atau dibukukan biar dapet income ntarnya hehe.

    Jangan lupa kunjung baliknya ^.^

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?