Wednesday, 6 November 2013

Berani Cerita #34 : Cerita di Atas Gorong-Gorong

Credit
Aku mengambil payung dan segera berlari menuju mobil. Kutaruh plastik es krim yang baru kubeli di mini market. Aneh juga permintaan gadisku itu, ups!


Airin, gadisku meminta es krim di saat hujan seperti ini. Baiklah, dia belum menjadi gadisku. Dia, hanya seseorang yang membuatku merasa nyaman. Aku selalu memperhatikannya secara diam-diam. Dia adalah teman berbagi apapun yang kurasa. Tapi, aku hanya seorang pecundang.


Kuparkirkan mobilku di tepi jalan menuju gorong-gorong taman wisata tempat di mana Airin menunggu. Aku sengaja memintanya bertemu di sana karena sedikit jauh dari keramaian. Gorong-gorong yang masih begitu asri dengan air jernih yang mengalir di bawahnya. Hujan seperti ini, mungkin suasananya jauh berbeda. Tapi, apa mungkin dia mau menunggu?

Aku melihat seorang gadis berpayung hijau sedang menikmati air di atas gorong-gorong. Dia, Airin tersenyum kepadaku.

“Sudah lama?” tanyaku.
“Kurang lebih 30 menit.”
“Maaf.”
“Bukankah sudah biasa? Kenapa memilih bertemu di sini? Kau mau membunuhku?”

Aku menatapnya, dia lagi-lagi tersenyum.

“Bisa jadi. Kelihatannya di sini aman untuk sebuah aksi pembunuhan. Kau mau terjun atau aku yang mendorong?”
“Aku menulis clue tentang siapa yang terakhir kutemui di buku harianku. Orang tuaku pasti bisa melacaknya.”
“Oh ya? Seberapa banyak namaku kau tulis di diary?”

Airin memutar-mutar payung hijaunya.

“Sebanyak kau berbicara denganku. Tapi anehnya, kenapa kau tak pernah bersuara jika kita bersama banyak orang?”
“Itu…, aku hanya takut salah bicara.”
“Salah tentang apa?”

Aku terdiam. Dia menatapku kemudian mengalihkan pandangannya ke bawah aliran air.

Aku takut salah dihadapan Airin. Tentang bagaimana aku yang tidak bisa menahan diriku untuk terus berbicara dengannya kemudian lidah menjadi kelu, salah tingkah, tak ingin orang lain tahu bahwa aku malu.

Aku begitu terkesima dengan segala pesonanya. Jangankan untuk berbicara dengannya di depan banyak orang, memandang matanya saja aku tak mampu. Aku hanya orang dungu, hanya bisa menampilkan diriku hanya ketika bersamanya. Apa Airin juga merasakannya? Merasakan getaran yang sama?

“Rain, mana es krimku?” tanya Airin.
“Ini!” kuulurkan plastik yang membungkus es krim itu.
“Satu untukmu.” katanya.

Kubuka bungkus es krim itu. Harusnya ketika hujan, minuman yang pas adalah yang hangat. Kenapa Airin memilih es krim?

“Bagaimana rasanya Rain? Jangan bilang kau tak mau menjawabnya.”
“Em, sedikit aneh. Tapi kenapa es krimnya jadi hangat ya?”
“Mungkin karena aku. Aku juga merasakan kehangatan yang sama.”


Aku memandangnya. Kami sama-sama tertawa, menikmati es krim bersama.


Notes :
Ini jawaban tantangan dari Mbak Ririn Hima Rain. Gimana nih? Puas ngga? :uhuk . Karena aku sotoy ya, mungkin ini jawabannya jika aku jadi seseorang yang maco :smile .

4 comments:

  1. es krimnya mau ya aku hehehe. komennya gagal fokus

    ReplyDelete
  2. huaaaa suka sekali jiah. sangat suka, terima kasih sudah memberi jawaban yang kuinginkan dari dulu. hahahaha walaupun sayangnya bukan kenyataannya saat ini tapi senang saya hehehe
    mantap jiaaah semangaaat nge-ffnya.

    ReplyDelete
  3. Jiahhh... nggak bohong deh, makin ke sini tulisanmu makin bagus... Suka ama FF nya tapi aku sirik sama Airin soalnya dia sama Rain yang orang Korea itu!!! NOOO!!!
    Mbok aku kapan-kapan dibikinin FF, Jiah... *kedipkedip*

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?