Wednesday, 25 December 2013

Cerewet

Aku sedang belajar untuk sabar. Sabar ketika ada seorang anak laki-laki yang cerewetnya amit-amit jabang bayi. Untung dia bukan adikku, kalau dia adikku, pasti mulutnya aku plester, aku ceples juga pakai staples.


Dia bilang, aku nenek lampir. Dia selalu ngomel tentang aku yang katanya jarang ibadah, pokoknya dia selalu ngerasa dia itu yang lebih baik. Terus, kalau aku solat, ngaji, ibadah harus laporan dulu sama dia? Memang dia siapa coba?


Semoga Allah selalu memberikan kesabaran untukku, amin :smile .

4 comments:

  1. aminnnn....
    senyummmmmmmmmm ^^

    ReplyDelete
  2. Amiiin ... hhehehe. Memang lucu yah kalau ada orang kayak gitu ... hm. Sabar dan tawakkal deh saran saya ... hahah

    ReplyDelete
  3. ehem..ehem.. cuit cuiiiit...sapa tuuuh... :p

    ReplyDelete
  4. hayu siapa dia? barangkali dia memng tercipta untuk menegurmu wahai nona.

    Tapi jika dia tak cerewet jngn merindukan kecerewetanny :D

    komporin :P

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?