Thursday, 31 October 2013

Saat Hujan

Hujan semakin deras. Dua orang gadis memakai rok biru berlari-lari mencari tempat berteduh.

“Kaleaaaa…!!!” teriak seseorang dari teras seberang. Mereka terpisahkan oleh lapangan basket sekolah. Yang dipanggil enggan, tak peduli.

“Kal! Dipanggil tuh.” kata teman gadis itu.

Kalea memandang laki-laki di seberang. Yang memanggil tersenyum sementara teman di belakangnya hanya duduk bermalasan seolah berkata, “Gue ngga peduli!”

“Gue minta nomor HP Lo! Nanti gue telfon!” teriak pemanggil dengan simbol menelfon di telinganya.

“Kesempatan tuh Kal. Cowok paling polpular di sekolah.” bisik teman Kalea.

Kalea mengangkat tangan kanannya, membuatnya mengepal. Membuka lagi dengan jari kelingking yang di tutup lalu hanya membuka jempol. Membuka lagi dengan menutup jari manis dan kelingking. Jempol, jari manis dan kelingking tertutup lalu membiarkan jempol, telunjuk dan jari tengah terbuka. Telunjuk, jari tengah dan manis terbuka, lalu hanya jempol yang terbuka dan mengulang membuka telunjuk, jari tengah dan manis. Kalea mengepalkan kembali tangan kanannya, lalu membuatnya terbuka meninggalkan jempol yang tertutup dan membuka lagi dengan menutup jari kelingkingnya.

Si pemanggil mengumpat sementara teman Kelea mencubit lengan Kalea.

“Gila kamu! Apa dia ngerti?”
“Bodoh! Cowok popular harus punya otak juga untuk memahaminya.”

***

“Hujan….” desah Aldo.

Kalea menatapnya, mengelus pipinya, mencoba menenangkan hatinya. Yang dia tahu, Aldo sama sekali tidak suka hujan. Hujan masih turun. Rintiknya sedikit membasahi balkon rumah tempat dimana Kalea dan Aldo duduk.

“Kenapa tidak suka hujan? Hujan itu membawa keindahan. Sebentar lagi Do, kita akan melihat pelangi.”

Kalea menyandarkan kepala pada bahu Aldo. Bahu lelaki yang membuatnya jatuh cinta. Aldo bukan tipenya, dia tidak suka hujan, dia juga tidak romantis. Tapi Kalea jatuh cinta. Bukankah cinta tidak butuh alasan?

“Hujan mengingatkanku pada seseorang.”
“Siapa?”
“Cinta pertamaku. Dia datang saat hujan. Tertawa riang ketika orang lain mengumpat atas kelakuannya.”
“Bagaimana bisa kamu mencintai seseorang yang membuatmu jengkel?” tanya Kalea tak percaya.
“Dia lucu. Aku sering mengirimkan kata-kata manis untuknya.”
“Dia membalas?” tanya Kalea.

Ada sedikit hawa panas dalam hatinya. Suaminya masih terbayang cinta pertamanya.

“Dia terlalu naïf dan angkuh. Aku tahu dia senang dengan kata-kataku, tapi dia tak mau mengakui.”

Kalea menggenggam tangan Aldo.

“Apa kau masih mencintainya?”
“Tentu. Aku bahkan bersumpah untuk membuatnya hamil!”

Kalea tertegun. Cairan hangat keluar dari sudut matanya. Bagaimana dengan dirinya? Kalea mengelus perutnya yang buncit. Bagaimana dengan bayinya?

Aldo menatap Kalea yang tiba-tiba tak bersuara.

“Hai! Kenapa sayang? Kamu terharu?”
“Aku mencintaimu.”
“Aku tahu,”
“Harusnya yang kau katakan, aku mencintaimu.” ucap Kalea dalam hati.
“Mau dengar kelanjutannya?” lanjut Aldo.

Kalea menggeleng, tapi Aldo tak peduli.

“Aku masih menyimpan nomornya di HPku sebelum dia ganti nomor. Ketika memberikannya, dia menggunakan gaya yang lucu. Nomornya 085xxxx….”

Otak Kalea berputar. Sedetik kemudian dia menatap Aldo.

“Nomor beserta HPku hilang di bus.” Kalea tertawa.
“Aku tahu.”
“Kau jahat!” kata Kalea memukul manja dada Aldo.
“Aku mencintaimu.”
“Tunggu. Kau laki-laki yang mengumpat itu?”
“Bukan. Aku yang duduk di belakangnya.”


Mereka pun kembali tertawa. Hujan menjadi gerimis dan pelangi mulai menampakkan wujudnya.

477
 #GiveawayAfterRain

Notes:

Saya sedang belajar jarimatika. Lucu juga ngasih nomor pake gerakan jari :uhuk 

Wednesday, 30 October 2013

Jam Tangan Murah

Dari kecil sampai sekarang aku suka sekali yang namanya jam tangan. Selain biar tangan ini ada hiasan, jam tangan juga mempermudah untuk selalu on time.




Sering kali kita melihat jam hanya pakai HP, kadang kita juga butuh yang namanya jam. Ngerjain soal tes misalnya, kan ngga boleh bawa HP tuh ya. Meskipun ada jam dinding, tapi kan lebih enak kalau lirik jam tangan sendiri. Paling ngga kita belajar memanage waktu. Biar bisa ngatur mana soal yang kudu di jawab dulu, mana yang dijawab nanti.


Waktu kecil, Bapak sering sekali beliin ke lima anaknya jam tangan. Modelnya macem-macem tinggal siapa yang pakai. Kalau kedua Mbakku,  dibeliin yang agak kece, girly gitu. Kalau Kakak sama Adek, modelnya yang cowok banget, gede. Kalau punyaku sendiri lebih ke arah unyu, seperti bentuk Mickey Mouse.


Bapak kalau beliin jam tangan itu murah banget. Intinya sih, jam tangan murah biar semua anaknya punya. Jaman aku kecil, punya jam tangan kan sesuatu banget dah. Satu kelas aja bisa dihitung pake jari siapa yang punya.


Paling awet itu si Mickey Mouse. Dulu pernah hujan-hujan main sama Kakak, gendong-gendongan terus kecebur di air. Mantapnya, aku lupa kalau jam tanganku masih nempel tuh di tangan. Panik deh. Untungnya, jam tangan itu masih bisa bertahan :hepi .


Kalau jaman sekarang, cari model jam kaya si Mickey Mouse rada susah. Tapi untungnya banyak juga lho yang jual jam tangan secara online. Hari gini ya, apa-apa serba gampang dengan online.

Selain gampang di cari, penjual online juga mengutamakan kualitas jam yang dijual. Namanya juga online, modal kepercayaan dan kualitas, semua pasti beres. Yang pasti, murah dan aman di kantong.


Dengan harga yang murah itu, kita bisa beli jam tangan untuk hadiah. Banyak pilihan yang ditawarkan. Bisa juga lihat gambar-gambar yang sudah ada di toko onlinenya. Kalau kalian sendiri, suka ngga sama jam tangan? Buat gaya atau memang butuh? Hehehe :uhuk

Tuesday, 29 October 2013

Badut untuk Raisa


Kulirik ruang tamuku. Balon-balon sudah tertata rapi. Hiasan, bunga-bunga semua sesuai dengan permintaan Raisa anak gadisku. Ulang tahun Raisa yang ke delapan ini, semua sesuai kemauannya. Kue dengan tinggi satu meter juga sudah berdiri tegak di sana dengan hiasan kelopak mawar di sekelilingnya. Teman-teman SD Raisa sudah datang. Ke mana anak gadisku ini?


Aku melangkah menuju ke lantai atas rumah. Sudah jam tujuh malam, acara harusnya segera di mulai. Setengah delapan aku harus sampai di cafe. Ada meeting penting yang harus kuhadiri. Raisa, ke mana kau nak?


“Raisa? Di mana kamu sayang?”


Kubuka pintu kamarnya. Ada tumpukan kado dariku di atas meja. Kupandangi sekitar, mencari-cari keberadaannya. Dia sedang berdiri di depan jendela kamarnya yang langsung menghadap ke halaman rumah.


“Raisa, ayo turun. Teman-temanmu sudah datang.” bujukku.


Raisa menggelengkan kepala. Gaun putih panjang membuatnya terlihat manis. Aku telah menyewa piñata rias untuk memoles wajah polosnya yang cantik seperi mamanya.


“Kenapa sayang?”

“Om Badut belum datang, Papa.”

“Sebentar lagi sayang. Papa sudah mengundangnya.”

“Beneran Pa? Ngga bohong kan?”

“Serius. Papa selalu memberikan apapun yang Raisa mau.”

“Asik!” Raisa memelukku senang.


Kulirik arloji di tanganku. Sudah jam tujuh seperempat. Sialan juga badut itu. Badut yang kata Raisa langganan di sekolahnya telah kubayar di muka untuk acara ini. Benar-benar tidak tahu diuntung! Maunya makan duit orang tanpa bekerja.


“Lihat Papa! Om Badut datang!” teriak Raisa kegirangan dan berlari ke luar kamar.


Aku tersentak. Senyum itu, sudah lama sekali aku tidak melihatnya di wajah Raisa. Senyum yang hilang delapan bulan yang lalu setelah kematian mamanya, istriku.

***

Acara ulang tahun di mulai. Semua tamu Raisa sibuk bernyanyi. Si Badut sialan itu ikut memimpin, berjingkrak-jingkrak kegirangan. Tiup lilin dan potong kue untuk Raisa. Potongan pertama untukku. Potongan ke dua untuk Badut sialan itu. Si Badut menyunggingkan senyum. Aku tahu, dia pasti mengejekku.


Entah sihir apa yang digunakan untuk mengambil hati Raisa putriku. Bisa-bisanya Raisa membandingkan aku dengan Badut sialan itu. Kalau bukan karena Raisa, aku tak akan sudi memanggilnya. Setengah delapan, gara-gara badut itu mungkin aku tidak bisa memenangkan tender.


Buru-buru aku berjalan ke luar rumah tanpa berpamitan dengan Raisa. Aku harus pergi apapun yang terjadi.


“Papa! Mau ke mana?” teriak Raisa dari depan pintu.

“Papa pergi sebentar sayang. Ada pekerjaan penting yang harus Papa selesaikan.”


Kulambaikan tangan sekilas. Raisa cemberut dan masuk ke dalam rumah. Ini demi kamu sayang.


Kulajukan mobilmu dengan kencang. Kucoba menelfon Ana sekretarisku yang sudah standby di café. Kulirik bangku di sampingku. Ke mana tas kerjaku? Berkas itu harusnya aku bawa saat meeting.


Kuhentikan mobilku dan berbalik arah ke rumah. Aku baru ingat, saat pulang kerja tadi, Raisa bersikap manis dan membawakan tasku ke dalam ruang kerjaku. Ya Tuhan, Raisa!


***


Aku berjalan masuk ke dalam rumah. Terhenti mematung melihat Raisa dari depan pintu. Dia tertawa, lebar sangat lebar sampai-sampai memegangi perutnya. Teman Raisa yang lain juga sama, mereka tertawa-tawa karena permainan si Badut sialan itu. Sudah terlalu lama, aku tidak melihat tawa renyah Raisa. Raisa memeluk Badut itu, mengecup pipinya perlahan.


Ada perasaan panas menjalar di dadaku. Rasa yang sulit di jelaskan. Mungkinkah aku cemburu?


“Raisa.” Panggilku.


Raisa menoleh, berlari memelukku.


“Papa! Om Badut lucu sekali.”


Raisa menarik tanganku, mendekatkanku kea rah badut itu.


“Papa belum kenalan kan sama Om Badut? Om Badut ini pintar sekali membuat Raisa tertawa.” cerita Raisa penuh antusias.


Badut itu mengulurkan tangannya. Kusambut uluran itu.


Si Badut kembali bermain dengan Raisa dan anak-anak yang lain. Mereka kembali tertawa, membahana di ruang tamuku.


Aku bertanya, lebih tepatnya bertanya kepada diriku sendiri. Kapan terakhir kali aku membuat Raisa tertawa lepas seperti itu? Membuat Raisa lupa dengan kesedihan, memeluknya, mencium pipinya. Sudah berapa lama aku melewatkannya?


“Pak Ray, maafkan saya.” kata Badut itu menyadarkanku.

“Maafkan saya karena sudah telat datang di ulang tahun Raisa.” katanya lagi.

“Sudahlah. Toh kamu sudah datang.” kataku tak peduli.


Kuperhatikan Raisa yang sibuk menyalami tamunya yang akan pulang. Dia terlihat begitu senang.


“Pulang dari makam saya langsung berdandan kesini Pak. Jadi telat. Sekali lagi maaf.”


Aku menatap badut itu.


“Makam?”

“Iya Pak Ray. Anak saya baru saja meninggal karena kecelakaan lalu lintas.”


Ya Tuhan! Aku mentapnya tak percaya.


“Aku turut berbela sungkawa.”

“Terimakasih Pak Ray.”

Bapak tidak sedih? Harusnya Bapak ijin untuk ini.”

“Sedih? Tentu saja saya sedih. Dia satu-satunya anak lelaki saya. Mau ditangisi, toh dia tidak akan balik lagi Pak. Yang bisa kami lakukan ya legowo, ikhlasin dia di sana. Kalau kita nangisin terus, justru menghambat jalannya di sana. Lagian, Pak Ray sudah bayar saya di muka. Saya tidak tega melihat Raisa sedih. Pak Ray lihat tadi? Semua anak tertawa. Apa jadinya kalau saya ingkar janji?”


Aku terhenyak. Apa yang telah aku lakukan?


“Pak Ray, saya pamit dulu ya?”

“Iya Pak. Aku dan Raisa akan mengantar sampai rumah.”

“Tidak usah repot-repot Pak Ray. Anda dan Raisa sudah terlalu baik kepada keluarga saya. Uang yang Anda berikan kemarin bisa biayai anak-anak sekolah. Terimakasih Pak Ray.”


Kupandangi punggung Badut yang kubilang sial tadi. Dia mendekati Raisa. Berpamitan dan memeluknya sekilas. Bagaimana bisa? Badut yang menurutku sial, ternyata berbalik arah. Dia sedih, tapi masih mampu menghibur orang lain. Sedangkan aku?


Aku masih ingat saat mama Raisa meninggal. Aku terpukul berat. Berhari-hari aku mengurung diri di kamar, mengisi separuh hati yang telah pergi. Rasanya dunia runtuh, tak sanggup lagi kaki berpijak di bumi. Aku bahkan mungkin tak peduli dengan keberadaan Raisa yang juga merasakan kehilangan yang sama.


Dua minggu setelah kepergian mama Raisa, aku menyibukkan diri dengan bekerja. Menghabiskan waktu dengan kerja dan kerja. Aku hanya mengantar Raisa ke sekolah. Aku tak peduli bagaimana penampilannya, kuncir dan kepangan biasanya mamanyalah yang mengurus semuanya. Yang kuingat dan tidak pernah berubah setiap pagi selalu ada secangkir teh di meja seperti yang selalu dilakukan mama Raisa. Mungkinkah Raisa yang menyiapkannya?


Aku mendekati Raisa yang sibuk membuka kadonya. Kupeluk tubuh mungilnya. Aku merindukan Raisa juga mamanya.


“Raisa, maafin Papa ya?”


Raisa berbalik menatapku.


“Memangnya Papa salah apa?”

“Papa tidak memerhatikan kamu. Papa sibuk sendiri.”

“Tidak masalah Papa. Raisa bisa mandiri. Raisa sudah bisa kepang rambut sendiri.”


Aku tersenyum menatapnya. Gadis mungilku.


“Kadonya banyak ya Raisa. Papa boleh minta satu?” godaku.

“Papa mau minta yang mana? Tidak ada yang cocok untuk Papa. Oh iya, kadonya mana Pa?”

“Kado? Bukannya sudah Papa taruh di meja kamar?”

“Kado yang lain Papa!”

“Apa?”

“Mama baru untuk Papa. Biar ada yang ngurusin Papa. Biar Papa tidak sedih lagi.”

Aku terhenyak dengan permintaan Raisa.

“Kan udah ada Raisa yang ngurusin Papa. Terimakasih buat tehnya ya?”

“Sama-sama Papa.” jawabnya seraya mencium pipiku.



PESTA NULIS: ULANG TAHUN KAMAR FIKSI MEL ke 1

Sunday, 27 October 2013

Belajar Konsisten

Aku orangnya ya gitu. Kadang baik sering kali jahat. Kadang kalem tapi sering rwww. Kadang alim, tapi sering buat dosa. Kadang begitu, kadang begini. Masih belajar buat konsisten.


Ngomongin konsisten, dari kecil sampai usia 21 tahun ini ada dua hal yang masih dan belum bisa ilang. Mau tahu? Ngga usah deh. Maluuu aku :shy .


Baiklah, sedikit bongkar rahasia :uhuk . Aku kalau berdoa makan dan tidur selalu ada imbuhan lain. Ada imbuhan ini, dongane yen arep maem sama dongane yen arep bubuk :uhuk . Ngga penting banget kan? :smile . Hanya doa itulah yang selalu konsisten dari kecil sampai sekarang.


Apa lagi yang konsisten ya? Doa di dekatkan jodoh, doa untuk orang tua hahhaha :uhuk .


Soal cerita yang aku tulis, kelihatannya lumayan konsisten melewati cerita komedi. Tapi kok ya ngga lucu ya? Yaaaa tetap belajar pokoknya.


Ah, satu lagi yang masih konsisten beberapa minggu ini. Aku masuk Ghost Writers MFF Idol. Ini konsisten yang tak patut dibanggakan :uhuk . Yah, aku selamat lagi dan masuk 8 besar MFF Idol. Gilaaaa :hwa . Dapat piala kuntilanak ini mah :wek


Pertanyaannya, mungkinkah aku konsisten untuk terus masuk tiga terbawah? Semoga tidakkk :etc 

Friday, 25 October 2013

Perpustakaan Roudhotul Hikmah

Ngomongin perpustakaan itu kaya ngomongin kosmetik. Bagiku, ngga perlu mahal asal nyaman di wajah :uhuk .


Nah, dari berbagai perpustakaan yang pernah kukunjungi, ada satu perpustakaan yang berbeda dari perpustakaan lain. Perpustakaan Roudhotul Hikmah di pesantrenku dulu :uhuk .


Perpustakaan itu kecil banget. Ukuran kurang lebih 3x4 meter. Ada dua almari buku, satu meja dan dua kursi. Penjaga perpustakaannya gimana? Cakep? Boro-boro, kagak ada malahan. Jadi, sebenarnya perpustakaan itu semi kantor administrasi ponpes. Biar hemat, jadi disatuin aja :uhuk.


Dulu biasanya aku berkunjung pas hari minggu kalau tidak pulang dan hari jum'at saat anak putra jum'atan. Maklum, posisi perpustakaan dekat dengan pondok putra. Kadang ke sana sama teman putri atau Niswah anak perempuannya Pak Kyai kalau dia di rumah. Dari kebanyakan pengunjung, kayanya hanya aku dan Niswah yang tertarik banget sama buku-buku di sana. Ya, kita sama-sama suka baca :smile .


Banyak kitabnya dong ya?


Em, lumayan. Ada beberapa kitab terjemahan. Paling sih aku bacanya sekilas :uhuk . Di sana itu banyak sekali novelet jadul Indonesia maupun terjemahan. Ngga tahu deh itu nemunya di mana. Baunya aja emmm, bau kertas kusam berdebu. Tapi aku fine-fine aja bacanya. Model novelet lupus banyak banget. Buku sastra juga ada.


Aku sering berkuasa pas hari minggu. Selonjoran baca-baca majalah jadul tahun 2000-an. Widih, bener-bener kaget liat artis-artis jaman dulu. Maklum, tahun 2000 aku masih SD :smile .


Kalau udah bosen, nyatat buku yang dipinjam di buku petugas. Mungkin ya tujuannya agar kita mandiri dan jujur heheh :hepi . Sebelum balik ke kamar, biasanya aku sama Niswah metik jeruk yang ada di depan perpustakaan ahaha. Sumpah! Jeruknya kecut banget!!! Paling kita makannya pakai kecap hihihi :smile .


Buku paling diingat pas minjem di perpustakaan itu, novel Sang Mucikari sama buku kedokteran tentang janin. Wah! Aku suka keduanya. Sang Mucikari sendiri bercerita tentang germo yang baik hati. Err, germo kok baik hati ya? Ya, pokoknya dia baiklah. Kalau yang buku kedokteran itu, dimulai dari sperma yang menempel pada sel telur sampai jadi anak manusia. Semua ada dalil-dalil Al-Qur'annya. Keren banget deh.


Pengenlah sekali-kali aku balik berkunjung ke sana. Lumayan coy kalau dari rumah. Lha wong ke pesantren aja pas idul fitri hehehe :uhuk .


Kangen pake banget!!!


Library Giveaway

Thursday, 24 October 2013

Hanya Bapakku

Bapakku itu, ya Bapak. Dulu sering banget di omongin Mbakku gini, "Ji, kalau ambil rapot, minta Bapak yang ngambil." Aku sih manggut-manggut aja. Bapak memang jarang sekali ambilin rapot anaknya. Paling sering Bu e. Dulu uring-uringan, kok Bapak ngga pernah ambil rapot sih? Kalau sekarang sih ngerti, Bapak nyari nafkah. Itu cerita lama, kan sekarang sudah ngga sekolah :uhuk .


Kalau ditanya, moment apa yang berkesan dengan Bapak. Errr, em mungkin waktu mantanku datang minta ijin buat ngajak aku jalan-jalan wekkekek :uhuk .


Jadi, Bapak itu sering ultimatum kepada anaknya terutama kepadaku, seperti ini. "Ji, kalau ada teman cowok yang mau ketemu, jangan sekali-kali ketemu di luar rumah. Kalau mau, suruh main ke rumah." Ya, Allah! Perasaan dulu teman cowok mbakku ngga sampai gitu deh.


Nah, pada suatu hari, pacarku main ke rumah [Sekarang mah mantan]. Setelah ngobrol sama aku dan lain-lain, akhirnya dia ngomong kalau mau ngajak aku kelur. Yah, aku bilang aja sama dia, ijin sono sama Bapakku. Kalau Bapak oke, boleh deh.


Setengah mati deg-degan, aku nganter dia ketemu Bapak. Setelah aku paksa, akhirnya dia berani ngomong ijin. Apa kata Bapak? Intinya sih, Bapak ngga ngijinin wekekeke :wek . Kesian banget dia :uhuk . Ujungnya apa? Dia ngga pernah nongol lagi ke rumah. Wah! Bapakku bener-bener keren!!! Apa aku sedih? Em, ya something deh ya. Masa sih ngga diijinin keluar? Pengen berontak!!! 


Kalau dilihat sekarang sih, aku bersyukur banget! Untung ngga diijinin. Jadi pas putus kan ngga ada kenangan apa-apa hahha :uhuk .


Kalau teman lelaki asli teman, ke mana aja boleh. Tapi kalo pacar, Big no! Sampai sekarang sih, belum ada yang nembus pertahanan Bapak untuk ngajak aku keluar. Bisa masuk rekor ini mah :smile . 


Aku bisa ke mana-mana sendiri kok, ciyus. Meski belum punya SIM, tetep pede naik motor sendiri. Seringnya sih, malem-malem antar anak gadis orang. Salim ketemu Bapak - Ibunya, mastiin anak gadisnya aman bersamaku. Pertanyaannya, kapan dan siapa yang ngantar anak gadis Bapak ini? :smile


“Artikel ini disertakan dalam Semut Pelari Give Away Time, Kenangan paling berkesan dengan papa”

Wednesday, 23 October 2013

[BeraniCerita #32] Stigma

“Kapan terakhir kali mengajak Nina si bungsu main ke taman? Kapan terakhir kali Mama memasak buat orang rumah? Kapan terakhir kali Mama pergi jalan-jalan bersama kami?”


Bu Layla diam saja mendengar Ryan mencerca semua yang sudah tidak pernah dilakukan lagi olehnya. Untuk mengalihkan perhatian, Bu Layla pura-pura berbicara dengan Sofi di depan televisi sambil tidur-tiduran.


Senyum di wajah Bu Layla dalam segala kebohongannya. Beban hidupnya terlalu berat, itu yang terlihat. Seorang istri yang mengurusi suami hingga meninggal. Tiga orang anaknya, Ryan, Sofi, dan si bungsu Nina tak pernah tahu apa-apa. Ya, karena Bu Layla tak mau membagi bebannya.


Ada kesedihan yang mendalam, luka yang menganga akibat dari peninggalan suaminya. Bu Layla hanya perempuan biasa, dunia liar pun tak pernah sedikit pun dikenalnya. Tapi kenapa Tuhan seolah menumpahkan kutukan dari tindakan buruk suaminya pada dirinya?


"Ma? Jawab aku?" kata Ryan marah.


Bu Layla hanya menatap Ryan. Anak laki-laki tujuh belas tahun itu replika suaminya. Rasanya ingin marah. Pada siapa?


Tanggul air mata yang ditahan pecah. Bu Layla tak kuasa menahan tangisnya.


"Ryan, Sofi dan Nina dengarkan mama. Apapun yang terjadi nanti, mama tetap mama yang selalu menyayangi dan mencintai kalian. Mama hanya takut, jika orang lain tahu tentang penyakit mama, mereka akan menjauhi kalian. Kalian ingat bagaimana keluarga papa merasa begitu jijik kepada mama? Bagaimana mereka menyimpan tangan tak mau bersalaman? Itu pukulan berat bagi mama. Mama tidak ingin itu terjadi dengan kalian terutama Nina. Mama dan Nina janji akan berobat. Mama mau hidup untuk kalian. Mama dan Nina odha." jelas Bu Layla terisak.


Dirangkulnya Ryan, Sofi dan si bungsu Nina. Mereka menangis bersama, tanpa mengerti apa yang ditangisi. Semua telah terjadi, tak perlu ada tangis kesedihan lagi.




Notes :
Wuih~ Akhirnya bisa ikut Berani Cerita lagi :uhuk . Meskipun sedang bertarung di MFF Idol kudu tetep semangat!!! Oh iya, FF ini terinspirasi dari kisah yang kutonton di Mata Najwa.

Monday, 21 October 2013

Gong Perdamaian Dunia

Melanjutkan cerita Idul Adha Kemarin, aku, Kak Santo, Mbak Ita plus suami n anaknya, ditambah Irfan berangkat ke Desa Plajan untuk mengunjungi Gong Perdamaian Dunia yang cukup terkenal itu :smile .


Dari rumah, er lumanyun jauh deh ya. Kita kudu mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudra, bersama keluarga berpetualang... :uhuk . Berangkat dari setengah tiga sore dan sampai di sana setengah empatan. Seriusan, tempatnya memang rada gunung gitu.


Tiket masuk kemarin sih Rp 4000,- untuk dewasa. Anak-anak itu gretongan kalau ada orang dewasa yang ngajak :uhuk . Wes, kita masuk. Kalau yang hobi makan, harap membawa makanan sendiri karena ngga ada yang jualan makana bok. 


Gong Perdamaian Dunia ini diprakarsai oleh Djuyoto Suntani usai peristiwa bom Bali 2002. Ternyata, setelah itu Gongnya ada dimana-mana bok. Keren banget kan? Dari desa terpencil yang mendunia.

Semua foto, tidak ada aku sama sekali huahah :uhuk

Mbak Ita sama Lala anaknya

Irfan - Lala


Tanah dari 202 negara

Kaki Buto Ijo *Bohong :uhuk



Turis Chinese nih


Sampai di sini info yang aku berikan. Kalau penasaran, bisa cek di sini. Bye bye :smile 

Saturday, 19 October 2013

Idul Adha Kemarin

Bismillahirrahmaanirrahim....


Dari sebulan yang lalu, alhamdulillah kerjaan makin banyak :uhuk . Pulang pun cuma numpang tidur, pagi balik kerja lagi dan lagi. Resiko bos pergi jadi ya gitu deh.


Kemarin, 14 Oktober ribet sendiri pulang kota. Naik bis jam setengah lima sore sama temen, terus sampai di rumah jam lima lebih. Setelah main di kali, buka puasa, main sama keponakan, shopping terus nganterin anak perawan orang di malam takbiran. 


15 Oktober 2013, nyindir adek yang lagi ultah ke 17. Ngga ada kado spesial sih yang penting doa yang ihlas kan ya? #Kedip2Unyu :shy . 


Jam 06.00 ke masjid. Pulang dari masjid main sama keponakan #lagi. Lihat prosesi penyembelihan kambing tetangga terus tidur :uhuk . Ngga usah protes kalau aku jadi sleeping beauty :uhuk . Baru progam penggemukan dan ternyata ngga gemuk-gemuk :smile .


Cuma gitu doang? 


Ya ngga lah. Siang-siang nyate. Makan bareng sama keluarga besar. Terus jam 14.30 jalan-jalan ke Gong Perdamaian Dunia di desa Plajan :uhuk . Sample pict biar ngga php :uhuk .





Eh, ceritanya kapan-kapan lagi ya :uhuk . Lagi serius mantengin MFF IDOL: ELIMINATION SHOW - EPISODE 1 di group Monday Flashfiction hihih :uhuk . See you yaaa :hepi

Sunday, 6 October 2013

Benci

Source
Panas membara dalam dada
Ingin kusiram tapi percuma
Rasa cinta sepertinya sudah tak ada diantara kita
Tak perlu dilanjutkan
Rasa ini hanya membunuh kita
Kita yang sudah tak sejalan, yang selalu berlainan
Redam amarah
Hilangkan gusar
Kita usaikan saja semua
Tak ada lagi dilema
Cukup sampai di sini saja


Notes :
Geje ngetwit #Kumis @warung_blogger huehehhe :uhuk

Saturday, 5 October 2013

Serius Dikit Kakak

Aku, sudah lama sekali tidak serius dengan hidupku :smile , #Bohong . Dulu jaman sekolah, ketika aku serius banget, temanku ngomel.


"Ji, hidup jangan terlalu serius, ntar cepet tua! Biar semua mengalir apa adanya."


Setelah itu, aku jadinya sedikit cuek bebek. Semua kubiarkan mengalir apa adanya. Tapi, ternyata hidup tidak melulu seperti itu. Sudah saatnya untuk berfikir lebih serius. Errr~ Serius dengan hidup, dengan hati :smile .


Sudah terlalu lama aku menutup diri, berusaha meyakinkan semua orang bahwa aku baik-baik saja. Kenyataannya, aku memang baik :smile . Bisa menceritakan semua yang terjadi dengan hidupku dengan dia, itu sudah luar biasa meskipun sampai detik ini belum melihat wujud aslinya.





Salwa, salah satu muridku, serius banget dia :uhuk

Sudah terlalu telat mungkin diusiaku yang 21 tahun ini. Aku harus serius dengan semua yang akan kulakuan. Tapi ya, kadang juga pengen sekali-kali ngebanyol, koplakin diri sendiri untuk hiburan :uhuk .


Yang paling penting saat ini, aku serius belajar matematika lagi :uhuk . Malu dong sama Salwa, muridku kalau aku ngga bisa ngerjain soal SD nya :smile .

Katanya, "Serius dikit Kakak!"

Friday, 4 October 2013

Berani Cerita #30 : Lelaki Itu

Source
Hatiku gusar tak menentu. Jam sudah menunjukkan pukul enam pagi, tapi lelaki itu belum juga datang. Kursi di peron stasiun masih kosong. Kemana dia? Aku menatap sekitar, semua orang sudah lalu lalang keluar masuk kereta dan lelaki itu, aku tak menemukannya. 


Apa dia sudah pergi meninggalkanku? Ah! Tidak mungkin!


Aku kembali mengamati sekitar sesekali melihat bangku peron yang masih kosong. Kamu kemana?


“Hai!”

Aku tersentak, dia datang.

“Aku bangun telat. Kereta ke Jogja belum tiba?”

“Tentu saja belum. Mungkin sebentar lagi.”


Aku menatapnya dalam diam. Dia duduk di bangku sambil membuka agenda coklat yang selalu dibawanya. 


“Hai! Keretanya datang!” teriakku histeris.

“Benar!” jawabnya antusias.


Dia berdiri dengan senyumannya. Matanya bergerak ke sana kemari mencari-cari dan terus mencari. Semua penumpang lalu lalang keluar kereta. Semua berdesakan sampai-sampai aku tertabrak dan nyaris jatuh diantara puluhan penumpang.


“Bagaimana?” tanyaku ketika melihat lelaki itu muram.

“Tidak ada. Dia belum kembali,”

Kutepuk bahu kanannya.

“Mungkin besok. Ya, besok dia akan kembali.” Lanjutnya bersemangat.

Ganbatte!

“Hei! Kau tahu dari mana kosakata itu?”

“TV. Iklannya bagus!”

“Oh iya. Pisang gorengmu aku borong. Ini uangnya. Terimakasih ya?”

“Sama-sama.”

Aku berlari. Emak!!! Pisangku habis! Horeee!!!

Thursday, 3 October 2013

Suara

Aku adalah orang yang hobi missed call tapi paling takut untuk nerima telfon asing :uhuk . Ngga ada yang lebih mengesankan dari kegejean yang kulakukan :wek . Banyak hal yang membuatku sedikit takut untuk menerima telfon diantaranya karena suaraku yang kece :uhuk .


Errr~ Ini bukan gosip, tapi sebenarnya aku juga penasaran dengan suaraku sendiri. Memang kalau di telfon suaraku seperti apa sih? Nah! Aku juga ngga tahu :uhuk .


Dulu sih, ada yang betah telfonan pagi buta sampe satu jam lebih. Sudah mirip kuntilanak gitu deh. Tapi sekarang aku sudah taubat, ciyus :smile . Kalau ada yang nelfon pagi dan bukan orang penting, tinggalin dan kembali molor :mabok .


Kata temenku, aku itu punya kepribadian ganda [Emang, ngga perlu diragukan soal itu]. Katanya, kalau di kantor lagi nerima telfon, suaraku manis banget :uhuk ngga kaya detik biasanya yang suka ngomel ngga jelas :smile . Saking manisnya, pernah aku nerima telfon orang nanya tentang iklan SMS yang kami kirim. Endingnya apa coba? "Ntar malem, aku tunggu di hotel X." katanya dengan suara mesum.


Hoaaa~ Masa suaraku kaya perempuan penggoda? :omg . Pengen tak sambit pedang deh yaaaa :jiah . 


Ini suara asli, ngga pake operasi pita suara. Semoga sih HPku yang opname cepet balik ke pelukan terus aku bisa ngrekam suaraku waktu lagi nelfon, huahhaha :uhuk .


Ini sih suara asliku. Tapi yang lebih penting adalah mendengarkan suara hati diri sendiri karena sering kali suara hati itu begitu jujur. Jangan terlalu percaya dengan suara-suara yang hanya mengingatkan akan kenikmatan yang ngga jelas. Mungkin itu hanya tipuan :smile .