Tuesday, 7 January 2014

Cadar

Bismillahirrahmaanirrahiim….


Kemarin akhir 2013 aku sempat memakai cadar. Ehem, cerita bohongnya tuh lagi mendalami karakter Aisyahnya Ayat-Ayat Cinta :uhuk .  Siapa tahu ada sutradara yang khilaf terus ngajakin aku main film :uhuk .

Credit

Ngapain Ji kamu cadaran? Mau jadi teroris? Oh nggak lah. Aku sudah banyak dosa. Kalau jadi teroris, kapan aku masuk surganya? Intinya sih karena suatu hal pipi kananku itu bengkak. Nggak lucu banget deh mukaku. Daripada banyak yang lihat, aku tutupin aja pakai kerudung ala-ala cadar gitu :smile .


Pas tanggal 30 Desember waktu aku pulang kota, dari tempat kerja sampai rumah masih aja cadaran. Orang-orang pada lihatin aku. Aku mau nyapa temen atau tetanggaku nggak jadi gara-gara agak sulit ngomong :uhuk . Lucunya ada yang nggak ngenalin aku. Padahal, mataku udah cakep banget pakai lagu lirikan mataku menarik gerobak *ups :smile . Paginya tanggal 31 Desember pas ke pasar dan aku pakai masker, orang-orang juga pada lihatin. Berasa jadi artis hihihi :uhuk .


Alhamdulillah pas kopdar tanggal 2 Januari 2014 kemarin udah nggak cadaran lagi. Padahal kalau dilihat, aku cakepan pakai cadar :uhuk . Hei, cerita kopdarnya mana? Ntar dipostingan lain ya :smile .

6 comments:

  1. iyaa, untung pas kopdar udah nggak pake cadar ya mbak... kalo pake ntar aku nggak bisa memandangi wajahmu yg imyut dan menggemaskan itu ;) :D

    ReplyDelete
  2. kalo kopdar pake cadar, banyak yg tdk mengenali dong nantinya :D

    ReplyDelete
  3. heyy, yg bercadar bukan berarti teroris. Jangan begitu kata-katanya ya kakak, menyakiti hari perempuan yang bercadar

    ReplyDelete
  4. penasaran, kyk gimana tuh pake cadarnya? kok gak dipajang fotonya?

    ReplyDelete
  5. hihihi, emang teroris doang ya yg pake cadar?
    ini cerita soal cadar ato kopdar nih?

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?