Friday, 27 November 2015

Kacamata

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
Saya bukan pengguna kacamata, tapi saya suka orang berkacamata. Saya masih menganggap bahwa mereka yang pakai kacamata itu terlihat pintar. Saya ingin sekali berkacamata, tapi mata saya alhamdulillah normal. Kalau saya pakai kacamata, hidung saya yang mancung ke dalam ini nggak kelihatan. Soalnya muka saya mini banget.

Ngomongin kacamata, saya punya cerita absurd dengan teman sekamar jaman sekolah. Mereka cerita tentang kacamata yang berharga murah. Asyik banget pokoknya. Sayanya yang baru datang kepo dong dengan rumpian mereka. Sok tahu saya nyambungin bahwa Kakak laki-laki saya baru beli kacamata. Kacamata plastik, tanpa lensa yang murah.

Mereka kemudian syok. Nanyain betulan si Kakak beli kacamata?

Saya angguk-angguk betulin. Mereka ketawa. Sayanya bego sendiri. Ternyata kacamata yang mereka bicarakan itu kacamata buat dada wanita. Yaelah. Sesama wanita saja bicara pake kode. Eh, apa waktu itu sayanya yang terlalu serius ya? Entahlah!

Kemarin juga ada tetangga yang nyari si Bos. Dia pakai kacamata dan nanya apa saya ini istrinya si Bos? Saya nanya balik dia, "Kamu nggak tahu saya, Mbak?" Bukan sok, tapi dia itu Kakak kelas saya. Sampai pulang, dia masih pakai bahasa halus sama saya. Saya sedih. Punya mata, tapi kenapa tak melihat?

Padahal, ada lho downline jualan pulsa di konter yang tunanetra. Sepasang suami istri tunanetra jualan pulsa, pakai HP biasa. Serius, saya nggak bohong!!! Kalau pagi-sore mereka jalan sendiri, tidak pakai tongkat. Nyebrang jalan saja sendiri. Saya sampai bengong lihat mereka. Mereka usaha sendiri, tanpa meminta pada orang lain. Terus kita yang punya segalanya, kenapa masih saja meminta?

Saya kurang tahu bagaimana mereka bisa melayani pembeli tanpa melihat. Dan itulah kuasa Tuhan. Memberi kekurangan dan ditutup dengan kelebihan yang lain. Oh ya, mereka punya anak yang semuanya normal. Si anak gadis yang sering bantu jalan ke konter kalau malam.

Harusnya saya lebih bersyukur karena punya mata normal, bisa melihat. Harusnya saya menjaganya, bukan mendukung untuk melihat hal-hal yang tidak pantas. Tapi, sayanya masih susah ninggalin baca sambil tiduran. Ini berat!!!

Ya sudahlah! Happy Blogging!!!

20 comments:

  1. Wew, aku disibukin soal mata. Anakku minus 3,5, suamiku minus 7. Kalau suami nggak mau pakai kacamata lagi krn mata jd capek saking tebalnya. Pakai softlenses, mihil.

    ReplyDelete
  2. Aku pakai kacamata, Jiah. Malah pengin normal matanya hehe. Ada kelebihannya memang, orang yang diambil penglihatannya biasanya pendengaran lebih tajam dibanding orang lain.

    ReplyDelete
  3. betul, mak, alhamdulillah sampai sekarang sy tidak pakai kacamata

    ReplyDelete
  4. betul, mak, alhamdulillah sampai sekarang sy tidak pakai kacamata

    ReplyDelete
  5. hehehe.. iya mbak, emang berat, bentar lagi jg bakal make kacamata loh kalo masih suka baca sambil tiduran. saya jg minus tp masih kecil, ngerasa biasa aja kalo harus liat suami yang udah minus 9, akibat masih kecilnya suka baca sambil tiduran, maen komputer di tmpt gelap sama, maen layangan

    ReplyDelete
  6. Saya juga pake kacamata mak, kalau baca dan kerja :D

    ReplyDelete
  7. Saya kepingin normal lagi nih matanya. Ribet pake kacamata, apalagi kalo renang kan susah :D

    ReplyDelete
  8. saya pake mbak. dan kayaknya bukan cuma minus nih. sudah ad gejala plusnya. ya maklum udah dekat 40.

    ReplyDelete
  9. Pakai kacamata sih memang katanya bisa buat kelihatan pintar, tapi saya justru menyesal tidak menjaga kesehatan mata saya. Pakai kacamata itu risih menurut saya. heheh :D

    ReplyDelete
  10. Nah saya pake kacamata. Cucok mba. apa pintar? Ah engga juga. :-)
    tapi serius mba. Sebenarnya yg lebih pintar itu yg ga pake kcamata. Terbukti. Karena pintar menjaga kesehatan mata..m ^_^

    ReplyDelete
  11. jaman kuliah dulu pernah make kacamata tapi rasanya nggak nyaman jadi nggak pernah kupake, lagian minusnya dikit aja tapi memang berusaha baca nggak sambil tiduran takut minusnya nambah jadinya harus make kacamata lagi hehehe.
    ayo insaaafffff :P

    ReplyDelete
  12. Minusku enam... nggak masalah sih pakai kacamata, cuma kalau nonton bioskop 3D atau snorkeling, pengen ngga minus ajah rasanya XD

    ReplyDelete
  13. Aq juga harus berkaca mata kalo baca, mba. Plus pula, hiks. Risih dan capek, tp apa daya, kalo sdh plus, faktor U, ga ada obatnya katanya. Cedih deh...

    ReplyDelete
  14. Mataku udah silinder. -,- kurang jaga mata juga nih kayanya.

    ReplyDelete
  15. alhamdulillah mataku normal, padahal ibu mata minus dan silinder turunan dr mbah kakung dan itu nurun ke adiiku juga..
    akhir2 ini aku juga makin cepet lelah kalo liat hape dan leptop lama2, kayaknya faktor U deh haha

    ReplyDelete
  16. saya jg dulu pgn pake kacamata, biar kliatan plbh pinter hihihi

    ReplyDelete
  17. Iyaaaa... Emang susyah ninggalin baca sambil tiduran. Dan, liat tv sambil tiduran juga. Errr...

    ReplyDelete
  18. capek banget sih pakek kacamata.. gitu yang belum pernah pakek kacamata minus.. pengen banget pakek,, padahal capek thanks ya infonya Outbound Malang

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?