Friday, 11 December 2015

Kembar Empat

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Kamu anak kembar? Mau punya anak kembar? Saya juga, tapi saya tidak kembar, hiks. Suami? Hadeh! Saya belum ketemu dia.

Sumber

Satu-dua tahun lalu, saya pernah menulis tentang Twins. Di Hari yang Berbeda saya juga sedikit cerita tentang kelahiran bayi kembar. Seminggu setelah perawatan, akhirnya mereka pulang meski berat badannya belum dua kilo. Ya mau gimana, Mereka sehat sih.

Dulu saya pernah berjanji mau nulis empat teman sekelas saya yang kembar. Kelas XI IPA1 adalah awal saya punya teman sekelas kembar. Dari kelas X sebenarnya saya tahu mereka kembar, tapi ya nggak terlalu kenal. Akhirnya, kembar empat ini ngumpul.

Lina punya kembaran namanya Mahfud. Mahfud ini masuk Bahasa. Namanya kembar laki perempuan, jelas saya bisa bedakan mereka. Mereka ini pulang pergi boncengan. Buntutnya, mereka ini dikira pasangan.

Ana-Ani, Yanti-Yana. Mereka kembar tapi nggak identik. Sama-sama masuk IPA, tapi beda kelas. Di kelas XI Ana-Yanti jadi teman sekelas. Kelas XII, Yanti bertukar jadi Yana untuk teman sekelas. Sebenarnya saya sih yang diusir dari kelas IPA1 ke IPA2, hiks #Curhat.

Rosiana-Rosita. Mereka kembar identik, mirip banget. Sayang saya belum pernah ketemu Rosita. Mereka beda sekolah. Rosiana si polos, tapi super baik. Gara-gara identik, cowok yang naksir Rosiana malah nembak Rosita. Akhirnya, tetep dianya pacaran sama Rosiana, huahaha. Nggak tahu deh sampai hari ini cowok itu tahu atau tidak kalau dia salah tembak.

Semenjak lulus, saya belum pernah ketemu mereka secara langsung. Eh nggak juga ding. Di RSU Kartini ketika nunggu si Kembar di IGD, saya bertemu Lina. Dia bekerja di sana. Tapi sayanya lupa nanya, dia jadi Bidan apa perawat.

Ana, dia menikah, punya seorang bayi perempuan, tidak kembar. Ani, bekerja, tapi tak tahu di mana. Beberapa waktu lalu akhirnya nyusul nikah. Yana-Yanti kuliah di UIN Semarang. Kayanya sudah lulus sih. Kalau Rosi, dia dulu ambil keperawatan. Sekarang di mana, entah.

Ya begitulah kembar empat di kelas saya dulu. Hah ngomongin sekolah. Jadi kangen sekolah. Tapi saya masih pengen punya anak kembar, hiks.

Ya sudah. Sampai jumpa!!!

Jangan lupa komen di Ketika Anak Kampung Pergi ke Kota. Siapa tahu dapat pulsa.

#HappyBlogging

23 comments:

  1. aku juga pengen punya anak kembar. Tapi mikir lagi, ngurusnya gemana :V

    ReplyDelete
  2. Punya anak kembar itu seru plus lucu. Tapi bingung juga sih. Pastinya biaya yang dikeluarkan juga lebih banyak. Belum lagi waktu dan tenaganya. :D

    ReplyDelete
  3. Untuk Rosiana-Rosita kok tau kembar identik, pan belum ketemu sama Rositanya...kalo liat orang kembar kesringan gak bisa bedain kecuali kemarnya laki-perempuan hehe
    aku sama mbak saja dibilang mirip padahal gak kembar loh :D

    ReplyDelete
  4. Aku punya sodara sepupu, kembar. Ampun, tingkahnya baru tobat pas kuliah mereka.

    ReplyDelete
  5. oh, temenku ada yg punya anak kembar cowok dan heboh banget ngurusinnya :)))) Gue yg baca status2 sm foto2nya sih tinggal ngakak tp kebayang deh ribetnya kayak apa... Seru walau pasti puyeng jg

    ReplyDelete
  6. kembar itu lucu imut hihi jadi pengen punya juga

    ReplyDelete
  7. eh bentar deh.. aku belon paham. aku jadi baca ngulang ngulang terus nih. jadi yang kembar 4 itu ana-ani-yanti-yana ya?
    asedangkan yang rosita dan rosiani itu beda lagi?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mak Ade kelewatan baca....

      Empat teman sekelas saya yang kembar. Empat pasang

      Jd mreka kembar 2 semua

      Delete
    2. Saya gak sedetail mak Ade waktu baca. Bingung, sih :D
      Btw semoga keinginan Jiah terkabul, yaa :)

      Delete
  8. kayaknya seru ya punya anak kembar. sekalian repot waktu kecilnya :D

    ReplyDelete
  9. kayaknya seru yah punya anak kembar, tapi kayaknya repot saat ngurusnya..

    ReplyDelete
  10. Keponakannku kembar umur 1,5tahun cowok semua. Rempoooong ngurusnya :)

    ReplyDelete
  11. aku punya sepupu kembar...cowok semua, identik juga. pas kecil nakal dan dekilnya minta ampun. lamaaaa banget ga ketemu, sekarang sudah kuliah dan ganteeeeeng....hihi

    ReplyDelete
  12. pingin punyaak, tapi nda ada gen kembar

    ReplyDelete
  13. Whuahahaaa...
    Ketawa baca kisahnya Rosiana-Rosita

    ReplyDelete
  14. dulu waktu baru nikah hingga sudah punya 1 anak pernah kepengen punya anak kembar. Tapi setelah punya 2 anak, keinginan itu perlahan menghilang. Gak pebayang ngurusnya hehehe

    ReplyDelete
  15. sempet mikir juga buat orang tua yg punya anak kembar gitu apa sering salah panggil nama ya.. Hahaha

    ReplyDelete
  16. waaahh kirain tadi cerita orang yg kembar 4, klo saya tahu kembar 3 *2 cewek, 1 cowok. tapi yg cowok ini blm pernah ketemu.

    semoga suatu hari nanti bisa punya anak kembar yaah, kali suaminya nanti kembar :D

    ReplyDelete
  17. punya anak kembar itu menyenangkan, pasti seru banget di rumah jadi rame

    ReplyDelete
  18. ah senengnyaaa, seru donk pastinya ya mak menjalani hari bareng para kembar

    ReplyDelete
  19. Aku punya sepupu kembar identik ma angel banget ngebedainnya xuma emaknya aja yg bisa..la bdanya cuma yg satu ada tahi lalat itu pun dikaki siapa yg ngeliat xoba hehehhe

    ReplyDelete
  20. lucuuu kalau anak kembar, enggak tahu kenapa

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?