Thursday, 24 September 2015

Selamat Idul Adha, Ya

Bismillaahirrahmaanirrahiim....



Selamat Hari Raya Idul Adha 1436 H, ya!!!

Saya baru bersih-bersih nih, heheh. Bersih-bersih rumah, blog, banyak deh. Idul Adha tahun ini sepi. Entah untuk besok. Tapi weekend nanti di rumah saya ramai kok, hahay.

Tahun ini saya tidak ikut solat Ied. Biasa perempuan. Tapi alhamdulillahnya tanggal 1-6 Dzul Hijjah saya bisa puasa. Solat dan khutbahnya, err saya nggak tahu tadi pagi bahas apa.

Mungkin kita sudah bosan dengan khutbah yang menceritakan tentang Nabi Ibrahim yang mau menyembelih Nabi Ismail. Padahal kalau diminta cerita secara detail, kita mungkin tidak bisa.

Saya sempat lihat di TV tentang bagaimana jama'ah saat khutbah. Ada yang ngantuk, ada yang ngobrol, ada yang baca, ada yang mungkin dengar musik, dll. Tahun-tahun lalu saya sering melihat itu ketika di masjid. Seeloknya sih kita mendengarkan. Kalaupun tak bisa ya kita diam, jangan ngobrol mulu. Untuk khutbah jum'at, kalau kita bilang 'Hus' atau ngingetin orang agar tidak bicara saat khutbah, kita malah nggak dapat pahala. Sayang banget kan ya.

Intinya sih, sudah cukup kita berkorban perasaan saat Idul Adha. Saatnya kita semangat menyongsong hari yang lebih baik. Selamat Idul Adha!!!!

Sunday, 13 September 2015

Prompt #87: Lara Hati

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

***



"Bisakah kau berhenti?" pinta Mulut.

Tangan tak peduli. Dia tetap memainkan nada-nada menyayat hati.

"Hai, Kaki! Bisakah kau mengantarku pergi? Aku sudah jenuh di sini!" perintah Mulut penuh emosi.

Kaki masih diam di tempatnya, melipat tanpa daya.

"Dan kau Mata! Kenapa kau melihatku seperti itu?"

"Aku tak melihatmu. Aku memandang Gitar. Dia yang menemani hari-hari kita. Kini kita menua bersamanya."

Gitar dan Tangan beradu, berduet memainkan lagu rindu.

"Kalian memuakkan! Aku akan minta bantuan Otak. Lihat saja, kalian akan dapat pelajaran!"

"Bahkan Otak telah mati atas ucapanmu, Mulut!" teriak Telinga.

"Pedang yang kau tancapkan benar-benar menusuk Hati. Kini dia telah mati!"

Mulut membisu. Senar Gitar beradu. Lagu lara kini menyesakkan dada.

***

Notes:
Saya norak pakai judul itu, hwa :hwa. Fiksi surealis itu nggak mudah #Ngik. Setidaknya saya mencoba :smile.

Prompt #87: The Old Guitarist | Monday FlashFiction

Thursday, 10 September 2015

Senyum Sang Bidadari

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

“Di dalam surga-surga itu ada bidadari-bidadari yang baik-baik (akhlaknya) lagi cantik-cantik parasnya.” (Ar-Rahman: 70)


Dan Bidadari pun cemburu
Aku ingin mengucapkan itu
Padamu teman hidupku
Tapi, apa aku mampu?

Aku tak seputih bidadari
Wajah wujudku
Hanya aku
Seseorang yang butuh bimbinganmu, mengingatkanmu


Bidadari yang digambar di Al-Qur'an memang luar biasa cantik dan indah ahlaknya. Saya pun ingin seperti itu. Tapi, saya lebih ingin Bidadari yang cemburu padaku.

Bidadari itu tak melulu cantik secara ragawi. Tapi saya percaya, ketika hati dan akhlak kita cantik, kita pun bisa jadi seorang bidadari.


#SenyumSangBidadari
Kumpulan Cerpen Religi Romantis
Judul: Senyum Sang Bidadari
Penulis: Nurie Amaya, Anggarani Ahliah Citra, Maya Madu, dkk.
Dimensi: 13x19cm;vi+111 halaman
Terbitan: LovRinz Publishing: Juni 2015
ISBN: 978-602-0849-10-2
Penyunting: Nurie Amaya, Anggarani Ahliah Citra
Penata letak: Anggarani Ahliah Citra
Harga buku: 39.000

Kenapa buku ini?

Karena saya ingin tahu, hal apa yang dilakukan wanita-wanita di dalam buku ini yang bisa menjunjung mereka menjadi seorang bidadari. Jadi, mugkin saya bisa belajar untuk menjadi pribadi yang lebih baik, lebih layak sehingga bisa menjadi bidadari bagi kekasih halal saya nanti.

Saya percaya, bukan hanya fisik mereka yang mungkin biasa, tapi hati mereka yang murnilah yang membawa mereka ke surga-Nya.

Bidadari itu bukan orang yang suci tanpa dosa. Tapi yang pernah melakukan dosa lalu memperbaikinya, bertaubat kepada-Nya.

#SenyumSangBidadari menanti. Kau bisa menjadi bidadari. Atau membawa bidadari, seorang yang halal kau nikahi. Menuju ridho Illahi.


Senyum Sang Bidadari Giveaway

Wednesday, 2 September 2015

#FFRabu: Bukan Ular Berbisa

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

***

"Jangan berbalik dan diam!" teriakku lagi.

Frustasi, aku kehilangan kata untuk mengingatkan Johan. Bahaya mengancam di belakangnya, tapi dia terlihat tenang-tenang saja. Harusnya aku menolak ajakannya menjelajah hutan. Sekarang pengandaian itu tak berguna.

"Bukan ular berbisa kan?"

Aku mengangguk sementara keringat dingin mengalir di sekujur tubuhku.

"Tapi,"

"Kalau begitu apa yang perlu ditakutkan? Apa aku perlu bergoyang ala India? Ah ya! Kita butuh suling untuk itu."

Bibirku bergetar, sementara Johan asik bergoyang meliuk-liukkan tubuhnya seperti gerakan ular. Dengan langkah hati-hati aku menarik tangan Johan. Sialnya aku kalah cepat. Kakiku terlilit, ular itu menguasai tubuhku, meremukkan tulang-tulangku.

***

#FFRabu @MondayFF

Notes:
Terus terang saya kurang puas dengan FF ini. Ya nggak papa lah buat pemanasan nulis fiksi. Eh dulu saya pas ketemu ular nyaris joget-joget saking takutnya. Kadang saya diam tapi sering lari sih. Sayanya lari eh ularnya ikut lari. Yang bener kita harus gimana kalau ketemu ular?

Tuesday, 1 September 2015

#30HariKotakuBercerita

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Halooo!!! #SenyumMalu2 :shy

Ternyata sudah masuk bulan September :uhuk. Duh, Sisi Lain banyak debu, banyak kutu, banyak sarang laba-laba pula. Apa kabar semua? Insya Allah baik kan ya???

Kabar saya, baik, banget. Awal bulan, khususnya tadi pagi sampai isyak tadi saya ikut masak-masak cantik :hepi. Niatnya di blog saya yang lain ikut #30HariKotakuBercerita dan telat daftar linknya hihihi :uhuk gara-gara bantu masak. Tapi saya tetep nulis kok, jangan hawatir. Silakan lihat-lihat di https://jiahjava.wordpress.com/2015/09/01/jepara-bumi-kartini/.

Kenapa #30HariKotakuBercerita tidak ditulis di Sisi Lain, Ji?

Sisi Lain sudah pernah nulis Jepara di #8MingguNgeblog. Ya daripada blog Ala Jiah nganggur kaya yang punya, ya mending saya tulis di sana saja. Untuk Sisi Lain, mungkin akan lebih banyak cerita fiksi nantinya, mungkin hehehe.

Maunya mulai September ini saya rajin nulis lagi. Blog-blog saya tidak berkutu. Ala Jiah, Sisi Lain dan Blog Buku Jendela Rumah Jiah tetep rajin baca dan review. Dan saya tidak malas BeWe, amin.... Semoga juga keikutsertaan saya di #30HariKotakuBercerita bermanfaat juga, amin....

Kalau kalian punya harapan apa di bulan ini?

Bye :hai