Tuesday, 29 December 2015

Paket oh Paket

Bismillaanirrahmaanirrahiim....
Kamu Blogger? Mau dapat hadiah? Pengen? Malah sering dapat? Atau malah tukang bagi hadiah?
Alhamdulillah semenjak serius ngeblog di tahun 2011, saya bisa dapat hadiah. Satu hadiah satu bulan, ya lumayan. Namanya juga gratisan. Saya mah suka banget!!! Kalau lagi hiatus ngeblog, ya nggak usah ngarep dapat hadiah. Apalagi kalau yang nggak berani coba ikutan kuis. Di postingan Ketika AnakKampung Pergi ke Kota saja yang dapat pulsa adalah komentar terpilih. Nggak bakal ada yang ngasih hadiah secara cuma-cuma.
Ngeblog, mainnya serba online dan ketika dapat hadiah seringnya akan dikirim dengan paket. Pertama kali dapat paket buku filsafat, saya jingkrak-jingkrak kesenengan. Anak kampung dapat kado kan sesuatu banget!!! Setelah sering dapat paketan, sayanya jadi normal, nggak kaget lagi, hihihi.

Sumber: gambargratisdotcom
Ngomongin paketan, ini pasti ada yang nganter. Menurut Mbah saya yang sering nerima paketan, kurir yang nganter itu cowok. Kenapa si Mbah yang nerima? Lha yang sering di rumah kan beliau, jadi seadanya aja lah. Mbah sering cerita kalau yang nganter itu si A, si B, ah yang ganteng, yang tubuhnya kecil, macem-macem deh. Kata Mbah juga ada yang sampai kesengsem rambutan di belakang rumah dan akhirnya minta.
Sebelum sampai di rumah, kadang si Masnya nelfon saya. Minta petunjuk arah atau ciri-ciri daerah dekat rumah. Saya obrolin aja, syukur-syukur ada yang nyantol, penasaran sama saya lalu apel malam minggu #Eh, hehehe. Saya seneng akhirnya mereka menemukan rumah saya, hihi. Ya maksudnya paketan saya kan selamat sampai tujuan.
Dari semua kesenangan itu ada juga hal yang gemesin dari Mas kurir ini. Saya pernah kena semprot! Katanya saya ngerjain dia. Hadeh! Buat apa ngerjain kurir yang nggak dikenal? Dia memang bukan kurir yang biasa nganter sih. Katanya dari luar Jepara. Daripada nyari ribut, sayanya minta maaf aja biar beres. Dih bener-bener deh!
Gara-gara belanja Harbolnas kemarin, saya nyaris kena kasus yang sama. Waktu itu yang ngurus paket, nelfon dan minta saya untuk mengambil paketan tersebut. Katanya nggak tahu rumah saya, takut nyasar. Hello! Masa kurir takut nyasar???!!!
Saya sih mau saja ngambil kalau waktu diantar ke rumah tapi nggak ada yang nerima jadi paket balik ke kantor. Tapi ini, belum juga berjuang nyari alamat kok ya putus asa? Saya nggak mungkin banget lah nulis alamat palsu.
Setiap pekerjaan pasti ada yang namanya risiko. Ketika kita memilih bekerja tapi banyak di jalan, kita harus tahu medannya. Okelah kalau secara nyata kita belum pernah melihat karena kunjungan perdana, tapi kita hidup di jaman yang serba canggih. Ada peta online, GPS, atau google earth. Kalaupun kita tak punya itu semua, kita masih punya mulut untuk bertanya. Bukankah malu bertanya sesat di jalan?
Saya sangat mengapresiasi untuk orang-orang yang berani mengambil risiko. Walaupun hanya kurir, mereka sangat berjasa terhadap keselamatan paketan milik kita. Terima kasih buat Mas kurir yang berhasil sampai ke rumah dan membawa hadiah saya dengan baik. Dan untuk kurir yang pernah memarahi saya, semoga Allah mengingatkan dia. Ketika kita bekerja untuk melayani orang lain, hargailah mereka. Saat menghargai orang lain itu artinya kita mengahargai diri sendiri. Selamat menerima hadiah!!!

Happy Blogging!!!

Monday, 28 December 2015

Jangan Salahkan Tangan

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

“Ojo garang tangan. Mengko nak nandur gak urip!”

Itu adalah petuah Mbah ketika saya mengahangatkan tangan di dekat api. Apa betul gara-gara ini, apa yang saya tanam mati? Kalian pernah juga mengalami ini?

Sekitar dua bulan yang lalu saat saya dolan ke rumah Mbak Susindra, sebelum pulang saya dipamerin Kembang Brojol. Tenarnya Amarilis. Katanya bunga itu dipungut dari jalan. Karena jenisnya bawang-bawangan dan mungkin sangat suka dengan keluarga Mbak Susi, bunga itu pun hidup.

Saya nggak mau kalah pamer dong! Saya bilang dulu waktu SD juga suka bertanam. Banyak bunga, dari yang betulan bunga sampai bunga jalan atau bunga yang diambil dari sawah. Sayangnya, ketika saya akhirnya pergi dari rumah, bunga itu tak ada yang merawat. Endingnya hampir semua dibabat oleh si Mbah. Pengen nangis, tapi nangis aja tuh bunga nggak bisa balik. Bertahun-tahun, hanya bunga Melati yang hidup sampai sekarang.

Setelah pulang dari rumah Mbak Susi, akhirnya saya buat challenge untuk diri saya sendiri. Saya mau membuktikan bahwa tak ada hubungannya garang tangan dengan tanaman yang mati. Banyak orang menyalahkan tangan. Padahal, tangan itu penuh keberkahan dan soal tanaman yang mati, mungkin kita yang salah dalam menanam.

Mulai tanggal 28 November 2015, saya mengadopsi beberapa tanaman. Bunga Amarilis yang saya ambil dari belakang rumah dan beberapa tanaman seperti Bunga Cakar Ayam, Gingseng, Rumput Jepang saya adopsi dari taman saudara sepupu. Saya mengambil Bawang-bawangan dari samping Konter. Beberapa waktu kemudian saya juga minta tanaman Stroberi, tomat, bumbu dapur seperti Cabe, kunyit, kencur dari rumah Bu Dhe.

Hari ini, tepat satu bulan saya mulai bercocok tanam kembali. Seneng banget ternyata mereka bisa hidup dengan baik. Rata-rata semua hidup, tapi ada juga yang mati seperti pohon Belimbing Wuluh yang tiba-tiba mengering.

Kenapa saya bilang adopsi?

Semua yang saya taman merupakan milik orang lain. Saya memintanya. Itu artinya saya mengadopsi dan wajib merawat mereka. Sehari sekali saya siram. Saat musim hujan seperti ini, terus terang saya memang jarang nyiram mereka. Untuk menanam sendiri, biasanya saya ambil waktu pagi atau sore hari. Menyiram juga, pagi atau sore.

Saya tahu, saya ini bukan ahli dibidang tanam-tanaman. Saya juga masih kalah dengan tetangga yang punya tanaman bunga bahkan sayuran sendiri. Tapi, saya akan tetap berusaha menambah tanaman adopsi lainnya. Lumayan kalau punya pohon Cabe banyak, berbuah, bisa bikin sambal terasi yang banyak tanpa mikir betapa mahalnya harga dipasaran.







Allah itu memberi banyak keberkahan lewat tangan. Jangan salahkan tangan atau apa pun saat apa yang kita inginkan tidak tercapai. Bisa jadi apa yang kita lakukan kurang benar sehingga Allah belum meridhoi. Bisa jadi juga kita diminta untuk bersabar dan lebih giat dalam berusaha. Menghijaukan sekeliling kita artinya ikut menghijaukan bumi juga. Selamat bercocok tanam!!!

Sunday, 27 December 2015

Prompt #100: Rumah Lama

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

***


"Kamu pinjam HPku ya! Semua aplikasinya hilang!"

"Bukan aku! Ngapain juga pake HP kamu!"

"Mama! Andre jahat!"

"Dasar tukang ngadu! Kamu itu apa-apa bilang Mama!"

"Andre, Indri! Kalian bisa tenang tidak?" Mama mereka menghampiri kedua anak kembarnya.

"Lihat, Ma! Semua aplikasi di HP aku ilang. Pasti Andre ini yang usil buang semuanya."

"Salah siapa Indri naruh HP sembarangan. Bukan salah Andre, Ma kalau mainin HPnya."

Mama mereka memijit pelipisnya. Dulu keduanya akur. Tapi kenapa sekarang jadi seperti ini?

"Mbok, Yam! Minta minum!" teriak Andre.

"Ma! Papa kenapa nggak pulang? Sudah seminggu ini!"

Mama mereka menunduk, tiba-tiba teringat rumah mereka yang lama. Rumah kecil mereka di kampung sana ketika belum punya apa-apa.

***

Saturday, 26 December 2015

Let it Go

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
Masih bersukaria karena libur panjang?? Waaa asiknya!!! Walaupun saya nggak libur panjang, tetap berusaha menikmati yang ada. Memasuki akhir tahun seperti ini, biasanya stasiun TV berlomba-lomba menyajikan film luar yang bagus-bagus. Banyak juga sih film anak negeri yang nggak kalah menarik.
Untuk saya sendiri, film kartun menjadi pilihan. Kenapa? Karena saya merasa hidup ini sudah banyak drama, jadi dengan menikmati kartun cukup menghilangkan rasa pusing dan penat. Saya suka kartun, salah satunya   Film Frozen.
Let it go, let it go
Can't hold it back anymore
Let it go, let it go
Turn away and slam the door
I don't care
what they're going to say
Let the storm rage on.
The cold never bothered me anyway

Terus terang, saya bukan orang yang update tentang film, baik luar maupun dalam negeri. Jadi saat tahu ada Frozen yang soundtracknya easy listening banget, saya terpukau. Bagi yang sudah nonton, pastilah tahu kalau Frozen ini diadaptasi dari cerita Snow White. Bedanya, ‘Nenek Sihir’nya ini cantik.
Elsa, salah seorang putri dari Arendelle memiliki kekuatan yang bisa membekukan sesuatu. Saat kecil ketika bermain dengan Ana, adiknya, tanpa sengaja Elsa membuat Ana beku. Sejak saat itu, Elsa seperti diasingkan, dia ketakutan. Sampai akhirnya mereka berdua tumbuh besar, persaudaraan mereka tak kunjung membaik. Dan kekuatan yang selama ini Elsa sembunyikan akhirnya diketahui oleh banyak orang.
Saya sudah puluhan kali nonton Frozen, tapi tetap saja suka. Film ini cocok banget buat orangtua yang sudah dikaruniai buah hati yang luar biasa dan berbeda dari anak yang lain. Kadang sebagai orangtua kita meyamaratakan semua anak. Kalau anak nilai Matematikanya bagus, berarti dia pintar. Padahal, setiap anak memiliki bakat tersendiri. Bisa jadi nilai Matematikanya tidak bagus tapi nilai Seninya malah bagus.
Contohnya si Elsa. Dia punya kekuatan, dan semakin tahun kekuatan itu tambah besar. Kekuatan ini malah menjadi kelemahannya. Padahal jika dia bisa memanage kekuatan dan mengendalikannya, semua akan baik-baik saja. Ini gara-gara si Trolls yang kurang tepat dalam berkata-kata dengan anak-anak. Namanya anak-anak itu mudah ketakutan. Dan rata-rata hal buruk yang terjadi saat kecil akan membekas dalam ingatannya. Ketika Elsa akhirnya membuat istana es, dia menemukan dunianya. Seperti anak-anak yang hebat itu, dia akan melakukan apa pun yang menarik minatnya. Ini hidupnya, ini dunianya.
Harusnya sih kita belajar dari Elsa. Bebaskan diri kita, keluar dari apa yang disebut sempurna oleh orang-orang. Jadilah diri kita sendiri. Dan untuk orangtua, dukung apa yang menjadi minat anak-anak kita. Dampingi dia, jangan melarang selama apa yang dilakukan itu baik dan bermanfaat.
Untuk endingnya, terus terang saya kecelik. Saya memang penggemar roman, jadi saya pikir Ana akan berlari pada Kristoff dan berpelukan!!! Ternyata!!!! Persaudaraan itu memang luar biasa ya!!! Cintai saudaramu, jangan terpecah karena hal remeh yang tak berguna.

Yuk bebaskan diri kita!!! Let it go!!!

Friday, 25 December 2015

Lupa Bawa Dompet? Nggak Lagi Deh!

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

“Mbak, arah rumahmu ke mana? Boleh pinjam uang?”

Andai waktu itu punya uang lain, saya mau-mau aja minjemin. Tapi, berhubung uang saya pas-pasan ya say sorry deh. Anehnya, dia ini pede banget waktu cerita betapa seringnya dia lupa membawa dompet. Hah! Lebih parah karena nggak bawa uang dan pergi hanya perorangan.

Kita manusia tercipta memang tempatnya salah dan lupa. Tapi bukan berarti kita nerima takdir kan? Harusnya kita berusaha untuk menjadi pribadi yang benar dan pengingat kebaikan. Jujur saya sebenarnya juga pelupa. Parah? Lumayan. Tapi saya punya akal untuk mensiasati agar saya tidak lupa. Contohnya dengan  mencatat. Nggak perlu gedhe-gedhe, yang penting simple dan mudah diingat.

Pergi tanpa membawa dompet?

Saya pernah. Tapi yang tidak sering. Kalau sering ya bahaya! Untuk menghindari adegan “Anak minta uang”, saya biasanya menaruh uang di tas. Nggak banyak, intinya bisa untuk ngebis/angkot. Saya punya tiga dompet untuk membagi keuangan. Terus terang dengan ini saya sangat terbantu untuk mengelola keuangan yang tidak seberapa.

Dompet Uang Gedhe
Duh kaya punya uang banyak aja. Maksudnya sih dompet ini khusus untuk uang simpanan besar. Isinya ATM, KTP, ya barang penting lah. Uang di dompet ini akan keluar disaat mendesak dan penting.

Dompet Uang Kecil
Dompet ini berisi uang buat pengeluaran. Semisal beli sabun, belanja, uang pulsa. Semua saya kumpulin di dompet uang kecil. Kalau mau jajan, saya ngambil uang ini.

Dompet Uang Receh
Jelas ini untuk recehan. Saya pengumpul recehan baik ratusan maupun ribuan. Namanya anak kampung, lima ratus perak itu bisa buat beli terasi. Lumayan banget lah.

UPDATE:

Sebenarnya ini tulisan buat kontes. Berhubung ternyata DL tanggal 25 pukul 00.00 jadi saya hapus linknya. Ngeselin karena saya mikirnya DL ya tanggal 25 ini sampai jam 12 malam nanti. Mbok ya nulis DL itu tanggal 24 pukul 23.55 atau gimana. Kalau nulisnya tanggal 25 Des pukul 00.00 saya yang baca kan siwer. Ya sudahlah. Intinya, Lupa Bawa Dompet? Nggak Lagi Deh!

Thursday, 24 December 2015

Puncak Maulid Nabi 1437 H

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
Alhamdulillah kita telah memasuki puncak perayaan Maulid Nabi 1437 H. Untuk memperingati hari lahir nabi Muhammad SAW, banyak sekali acara besar yang diadakan. Di pusat Jepara biasanya ada pengajian akbar dengan mengundang Habib. Di desa tetangga malah rame banget acara sunatan massal, sepeda santai, wayangan dan juga pengajian.
Perayaan Maulid Nabi memang bukan sebuah kewajiban. Tapi, kalau setiap ulang tahun kita merayakan, masa ulang tahun Nabi kita tidak?
Biasanya kita solawatan. Setelah selesai, bagi-bagi makanan ringan kaya keripik singkong, makanan lain dan juga minuman. Hampir semua orang yang jarang ke mushola atau masjid akan berbondong-bondong datang. Karena ada jamuan makanannya? Tentu saja tidak! Saya yakin mereka ingin ikut bergembira menyambut kelahiran Nabi Muhammad SAW.
Acara Puncak Maulid Nabi 1437 H di desa saya berlangsung sederhana. Biasanya acara akan lebih panjang diselingi nasihat keagamaan. Karena itulah acara ditaruh ba’da isya’. Lebih panjang lebih leluasa.
Ngomong-ngomong, ada yang tahu Abu Lahab? Itu lho yang namanya tertulis di surat Al-Lahab. Terkenal banget kan sampai-sampai namanya abadi dalam Al-Qur’an!!! Padahal waktu suat ini turun, Abu Lahab dan istrinya masih hidup!!!
Binasalah kedua tangan Abu Lahab dan sesungguhnya dia akan binasa .
Tidaklah berfaedah kepadanya harta bendanya dan apa yang ia usahakan.
Kelak dia akan masuk ke dalam api yang bergejolak.
Dan (begitu pula) isterinya, pembawa kayu bakar .
Yang di lehernya ada tali dari sabut.
(Q.S Al-Lahab 1-5)
Jadi, Abu Lahab adalah salah satu paman Nabi Muhammad SAW. Nama aslinya `Abdul `Uzza bin `Abdul Muttalib. Karena wajahnya garang macam Kak Ros Upin-Ipin, dia dipanggil Abu Lahab. Dia ini jahat banget sama Nabi. Dia sangat memerangi islam. Dalam suatu riwayat diceritakan bahwa Abu Lahab ini mendapat dispensasi siksaan pada malam senin.
Lho? Ada dispensasinya juga? Bukannya dalam surat Al-Lahab jelas tertulis dia dan istrinya akan masuk neraka?
Betul sekali. Tapi, tahukah kalian bahwa dulu saat Nabi Muhammad lahir, Abu Lahab ini sangat gembira?! Saking senangnya, budak yang memberi kabar kepada Abu Lahab dibebaskan. Punya keponakan baru memang menggembirakan. Abu Lahab saja bergembira dengan ulang tahun Nabi, kenapa kita yang umatnya, mengharap syafa’atnya tidak ikut bergembira?
Walaupun tidak bisa membaca Al-Barjanji, hayuk tetap solawatan. Kumpul-kumpul dalam kebaikan itu dapat pahala. Baca solawat juga dapat pahala. Oh iya, kalau melakukan sesuatu hati-hati sama niatnya. Kalau ke mushola niatnya hanya agar dapat makanan dan minuman, ya dapatnya itu aja.
Hayuk ah ikut menyemarakkan kelahiran Nabi kita. Jangan lupa sedekahnya juga ya! Karena berbagi itu bukan berkurang tapi bertambah. Kalau acara puncak maulid nabi  di tempatmu bagaimana? Ramai juga kah?
Sumber

Tuesday, 22 December 2015

Masih Bu e, Belum Ada yang Lain

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
Selamat Hari Ibu Bagi semua Ibu dan Calon Ibu!!!
Sekarang ini saya hanya punya satu Ibu, entah tahun depan #Eh. Masih Bue, Belum Ada yang Lain, hehe. Saya memanggilnya Bu e. Kayanya sih sudah beberapa post ngomongin Bu e di sini. Ada Bu e, Bu e oh Bu e, Perempuan Tambal Ban, Deman Korea dan kemarin Anak Motor.
Bu e merupakan anak ketiga dari lima bersaudara yang kesemuanya perempuan. Katanya sih Pendawi Lima. Hah! Ada-ada saja. Eh tapi, kalau nomor tiga berarti Bu e Arjuna dong! Walah!!! Dibanding saudara yang lain, Bu e emang paling cantik sih, hihihi #AnakSholihahMujiIbunya. Badan Bu e tinggi, saya aja kalah. Gemuk? Nggak juga.
Bu e punya lima anak hidup dan satu kali keguguran. Adik saya paling bontot yang lebih dahulu menghadap Tuhan. Semua anak Bu e lahir dengan normal. Rata-rata semua lahir sendiri tanpa bantuan bidan. Kaya Kakak laki-laki saya yang lahir di dekat pohon pisang. Saya sendiri katanya lahir setelah solat subuh. Kalau si adik, saya malah sempet denger dia nangis waktu Bu e sudah rebahan di kamar. Alhamdulillah semua kelahirannya dipermudah. Seumur-umur Bu e juga nggak pernah KB. Sampai hari ini saya belum dapat adik lagi sih, hihihi.
Dulu saat saya di Ponpes ada yang belum pernah ketemu Bu e. Sekalinya datang, masa Bu e dikira kakak perempuan saya? Ini saya yang bermuka boros atau Bu e yang awet muda? Sampai sekarang, Bu e memang terlihat muda sendiri. Padahal, cucunya saja sudah empat.
Kata Mbak saya, masakan Bu e itu ngangenin. Jadi kalau Mbak yang domisili Pati pulang ke Jepara, dia akan makan banyak. Makanan yang Bu e buat sebenarnya ala kadarnya, tapi ya enak. Kalau jauh dari rumah itu, selalu ada yang di kangenin.
Pagi tadi saya mengucapkan selamat hari ibu pada Bu e. Bu e lagi masak dan saya nyodorin tangan buat salim. Cipika-cipiki? Saya nggak biasa gitu sih. Kado? Alhamdulillah sebelum hari ibu saya sudah memberi Bu e sandal hasil harbolnas kemarin. Waktu itu saya memang bilang ini untuk kado hari ibu. Jujur saya memang jarang banget ngasih sesuatu ke Bu e. Jadi pas sandal itu diterima, Bu e kaya berkaca-kaca gitu.
Sumber
Semoga Bu e selalu sehat, rajin ibadah dan diberi panjang umur untuk melihat anak cucu buyutnya. Untuk Bapak pun sama. Saya tahu, saya belum bisa membahagiakan Bu e dan Bapak. Tapi, saya tetap berusaha untuk menjadi anak yang baik. Bahagialah selalu, Bu.... Saya hanya punya doa untukmu.
Selamat hari Ibu!!!

Bu e yang duduk mangku cucunya, Sinta, baju ungu :D

Monday, 21 December 2015

Anak Motor

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
“Greng-ngreng!!!”

Sumber
Tiap kali dengar suara motor otak-atikan, rasanya sebel!!!. Polusi suara banget, sakit di kuping. Heran deh! Sebenarnya mereka mau pamerin apa?
Dan entah karena hujan dan jamur mulai tumbuh, sinetron tema motor-motoran bermunculan. Adegannya balapan, geng-gengan, ngangkatin ban motor, ujungnya rebutan pacar. Ngomong-ngomong, kalian juga suka sinetron gituan?
Jujur, saya nonton tapi nggak suka. Sebelum saya balik kerja, kadang Bu e nonton sinetron Anak Jalanan. Mau nggak mau saya lihat. Herannya, Bapak saya juga ikutan nonton. Kadang mereka ketawa ketiwi berdua. Kalau saya minta ganti chanel, alamat kena semprot!
Kadang Bapak bilang gini, “Ibumu ngelindur, siapa yang dipanggil? Boy... Boy... Boy!!! Aku suaminya nggak dianggap!”
Betulan Ibumu ngelindurin si Boy?
Hayah! Itu cuma karangan si Bapak aja. Buat lucu-lucuan biar nggak bosen.
Sebenarnya buat saya, dunia otomotif memang nggak asing. Bapak dari dulu naiknya motor, sampai sekarang punyanya motor juga. Dandanin motor? Jangan ditanya, Bapak bisa. Memang sih sekarang ini Bapak jarang betulin motor, paling motor anak-anaknya. Yang masih itu tambal ban motornya.
Saya curiga, mungkin saat Bapak nonton sinetron Anak Jalanan, beliau ini bayangin saat masih muda. Hobi motor, otak-atik motor. Hah! Jangan-jangan pernah balapan juga! Eh tapi Mbak dulu pernah cerita, waktu muda Bapak sering banget ikut pawai saat ada pemilihan. Kalau diingat-ingat, saat saya balita pernah ikut pawai naik motor sama Bapak, hehehe.
Jadi anak tukang bengkel, tahu banyak tentang motor dong, Ji??!!
Kata siapa? Saya mana ngerti mesin motor? Pernah bawa motor dan mogok aja nelfon Bapak. Kalau tempatnya jauh, minta tolong sama orang. Bensin habis saja saya bingung, hihihi. Rantai motor copot, gugup nggak bisa jalan. Pokoknya saya ini nggak banget deh kalau urusan motor.
Kalau mesin motor nggak tahu, nambal ban motor bisa, Ji?
Saya? Nggak bisa, hehe. Kalau para lelaki di rumah sih bisa, cuma yang perempuannya Bu e seorang. Jadi kalau beberapa waktu lalu ada tukang tambal ban cantik nongol di TV, ya tentu dia kalah sama Bu e. Beliau nambal dari saya balita, lho! Kalau sekarang, biasanya anak lanang yang pada nambal. Kalau terpaksa karena nggak ada yang nambal, baru deh Bu e mau. Namanya rejeki, sayang kan kalau ditolak.
Ji, masa kamu kalah sama Ibumu?
Ini bukan pertandingan ya. Sayanya ngetik aja dari pada nyukil ban. Kalau cuma mompa ban, saya bisa. Iyelah tinggal hidupin kompresor, masukin ke ban. Beres!!!

Bagi saya, kamu mau naik motor, jungkir balik nggak masalah asal tidak mengganggu pengendara lain. Tertib berlalu lintas itu perlu. Jangan sok-soan saat di jalan raya. Kesalahan berkendaramu bisa mengakibatkan hilangnya nyawa yang tak berdosa. Jadi, sudahkah kamu berkedara dengan baik dan benar?

Saturday, 19 December 2015

Trik Belanja Asyik dan Hemat

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

“Mbak, ada HP murah tapi awet?”

Hampir setiap hari saya mendapat pertanyaan itu. Penjaga konter gitu lho! Rata-rata konsumen selalu ingin barang yang bagus dengan harga yang murah. Saya yakin kita semua pasti menginginkan itu. Prinsip ekonomi, modal sedikit untung banyak.

Saya sebagai calon Menteri Keuangan masa depan keluarga harus bisa berpikir cerdas dan pintar dalam mengelola pemasukan dan pengeluaran. Nunggu nikah? Lha kok lama amat! Justru ketika single, kita harus memulainya. Kita harus belajar memetakan mana kebutuhan dan mana keinginan.

Jujur, saya juga punya hasrat dengan belanja. Tapi, batin saya berteriak, “Kamu harus hemat, Ji! Ingat! Kalau punya uang, jangan dihamburkan!”. Sungguh, saya tetaplah perempuan yang tergoda untuk beli ini itu. Makanya saya punya trik untuk belanja asyik dan hemat.

Belanja di Pasar
Namanya juga cewek kampung, saya ini ya perginya ke pasar. Banyak kok barang yang bagus dengan harga murah. Tapi saat ke pasar kita butuh tenaga ekstra. Harus mau tahan bau, berdesakan, dan keramaian.

ilustrasi pasar @picturesocial-com
Sumber

Menawar
Saat beli barang, cobalah menawar. Triknya bermuka dua, puji penjual dan tawarlah dengan harga wajar. Jangan menghina barang atau penjualnya. Kalau sampai nggak dikasih, ya kalau butuh barang itu ya beli aja. Niatin sedekah, hehehe.

Berburu diskonan & promo
Ini yang paling saya suka. Sering kali toko ‘Mart’ menawarkan promo barang bagus dengan harga murah. Diskon? Jelas ada. Ya serbu saja!!! Bagi yang melek internet, di hari tertentu kita juga harus cari diskonan. Misalnya di hari belanja online, atau promo natal, tahun baru, dan banyak lainnya.

Cari barang cuci gudang
Di Jepara sendiri ada tempat pembelian barang cuci gudang. Murah? Lumayan. Untuk online, MatahariMall jawabannya.

Kenapa MatahariMall?

mataharimall
Sumber: bernadsatrianidotnet

Karena MatahariMall merupakan eCommerce No.#1 dan terbesar di Indonesia. Di sana ratusan ribu produk ada dan harga terbaik untuk segala kebutuhan kita. Mau baju, produk kecantikan & kesehatan, rumah tangga, elektronik, semua ada. Tinggal pilih cap cip cup, transfer, barang pun sampai di rumah.

Siap untuk belanja online di cuci gudang akhir tahun MatahariMall?

Pertama, kita harus punya akun MatahariMall. Kenapa? Buat main keranjanglah! Kita pilih-pilih barang yang murah, diskonan tapi bagus.

Membuat Shopping Cart (Keranjang Belanja) Untuk Toko Online dengan PHP dan Ajax
Sumber: wwwdotdrzpostdotcom

Kedua, buat list belanja barang. Ingat pilih berdasarkan prioritas kebutuhan, bukan keinginan.

Ketiga, bandingkan list barang yang kita buat dan budget yang kita miliki.

Keempat, punya uang lebih? Hayuk ah borong kebutuhan di MatahariMall. Sayang kan kalau barang bagus, murah tapi nggak kebeli.

Ingat! Ambil gadget atau buka laptop buat browsing MatahariMall. Kalau tidak sekarang kapan lagi? Jangan sampai ketinggalan ya!!!

Lomba Blog Cuci Gudang Akhir Tahun Mataharimall.com

Friday, 18 December 2015

Balapan Nikah

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Gara-gara nulis Nikah Siri Bikin Hepi, ada yang ngajakin Balapan Nikah! Bayangkan!!! Stasiun Balapan, Rossi balapan senggolan, masa nikah juga balapan?


Entah. Terus terang, sekarang ini saya belum nyiapin target usia untuk nikah. Nikah kan bukan hanya tentang akad sah, tapi lebih. Saya masih memperbaiki diri. Saya mau dapat orang spesial, makanya saya juga harus jadi spesial. Prinsipnya kan gitu. Apa yang kita tanam, itulah yang kita panen.

Dari segi fisik dan usia, saya memang sudah pantas. Malah kalau orang kampung tahu usia saya yang 17+ enam, mereka akan nyirnyir karena saya lumayan terlambat nikah. Biasalah, kebanyakan orang kampung kan nikah di bawah usia 20 tahun. Soal menjaga anak, dari bayi baru lahir sampai balita saya bisa. Ganti popok, bisa. Nyusuin, bisa. Pakai botol, hehehe.

Masak?

Tenang! Masakan anak kampung, saya bisa. Kalau model Restoran dan Chef terkenal, ya belum bisa sih, hihi. Tapi kan saya bisa bedain palawija. Mana Kunci, Kencur, Kunyit, saya tahu kok.

Terus kenapa belum nikah?

Belum ada yang ngelamar, hihi.

Toh kalaupun ada yang ngelamar, saya nggak langsung iyain. Saya merasa, kesiapan batin dan mental masih kurang. Kadang, saya belum bisa sabar menghadapi anak-anak. Balita-Batita mah gampang. Kalau anak-anak kan beda.

Bagaimana kalau calon suami punya buntut? Bisa nggak saya jadi Ibu yang baik untuk buntutnya? Meneruskan rasa kasih dari Ibu kandungnya? Bagaimana kalau dia single tapi punya tanggungan adik-adik serta Ibu yang Janda? Jangan-jangan nanti saya suka adu mulut sama mertua. Bagaimana dan bagaimana, pertanyaan itu selalu muncul.

Saya nggak takut, trauma, atau apa pun. Cuma saya butuh kesiapan mental untuk menghadapi semua yang terjadi pasca nikah. Itu saja. Ketika sudah menikah, kita perlu kesiapan untuk memiliki dan kesiapan untuk ditinggalkan. Kita tak pernah tahu, kapan ajal/cobaan datang. Bisa jadi mereka datang saat kita sedang bahagia-bahagianya. Semacam klimaks suatu cerita.

Setelah cobaan, bukankah kita harus survive?

Itulah kenapa saya mulai belajar survive dari sekarang. Saya tak ingin membebani laki-laki. Bukan berarti Ibu Rumah Tangga itu tidak baik. Setidaknya, saya nanti jadi Ibu Rumah Tangga yang mandiri, beli peralatan rumah tangga kaya Panci Shabu-Shabu sendiri, nggak ribut minta dibeliin kuota untuk ngeblog (Orang Kampung saya sering ribut kalau pasangannya online, blogger aja nggak ada), atau beli buku sampai nggak kebaca, atau beli baju diskonan tanpa habisin uang tabungan. Kalau suaminya mau beliin sih, ya ho oh aja, hehehe.

Perlu diingat. Suami yang bertugas mencari nafkah. Uang suami adalah uang istri. Tapi uang istri, hasil kerja adalah miliknya sendiri.


Tapi, bukan berarti ketika si wanita penghasilannya lebih besar dia malah menginjak-injak suami. Namanya berumah tangga kan bukan suami saja. Tapi kerjasama suami istri.

Jangan dulu bilang cinta
Jangan dulu bilang suka
Mungkin kau akan menyerah
Pada pada ayahku
~Yuki Kato

Sebelum ngajakin nikah, yuk cek diri sendiri. Ngomong depan saya berani membelah bumi. Tapi di depan Bapakku, kau bersembunyi. Mau jadi iman  macam apa kau ini? Coba dipikir, masih mau ngajakin saya balapan nikah???

Thursday, 17 December 2015

Kampus Fiksi Semarang 2015

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
Menyambung cerita saya di KetikaAnak Kampung pergi ke Kota, tujuan saya ke Semarang waktu itu adalah untuk menghadiri Kampus Fiksi yang diadakan oleh Diva Press @KampusFiksi. Pada pertemuan kemarin, 29 November 2015 kita membahas tulisan non fiksi.
Bagian pertama adalah kuis. Karena saya telat, jadi saya hanya ikut beberapa soal. Setelah itu, dari Mbak Qurotul A’yun @ayunqee memberikan pelajaran tentang self editing. Apa itu?
Self editing adalah membaca ulang keutuhan tulisan dan kelayakan naskah. Alasan kenapa harus mengedit agar memperbesar peluang naskah diterima, memperkecil kesalahan. Saat naskah kita bagus, maka mengeditnya akan semakin teliti.
Landasan mengedit ada 3, yaitu: KBBI, EYD, Selingkung atau aturan lokal yang dibuat penerbit, dan setiap penerbit tidak selalu sama.
Apa sih yang harus diedit?
  •   Isi dengan membaca ulang, validitas, sara, sarkas dan jangan lupa riset.
  • Fokus dengan tema/ judul tulisan, jangan melebar. Di sini lah kita butuh yang namanya kerangka tulisan atau outline.
  • Pola  kalimat (SPOK) dengan menghindari kalimat ambigu agar tidak multi tafsir.


Sistematika penulisan
  •  Naskah sistematis, disajikan runtut. Biasanya menggunakan piramida terbalik.
  •  Jangan mengulang materi.
  •  Pembahasan berbelit dan berulang membuat bosan.
  •  Jika tulisan cukup 200 halaman, jangan diperpanjang menjadi 300 halaman.

Dalam proses editing, kita tidak boleh lupa dengan yang namanya diksi/pilihan kata. Yang perlu kita perhatikan antara lain:
  • Diksi sesuai KBBI. Jangan membuat KBBI tandingan.
  •  Jangan menggunkan diksi yang maknanya bertentangan dengan KBBI. Contoh: Kau acuhkan aku. Padahal arti acuh = peduli.
  •   Jangan bakukan kata berdasarkan asumsi, istilah sendiri. Contoh: Mangkel jadi mangkal.
  •  Jika ada istilah asing, gunakan footnote. Jika ada padanan bahasanya, lebih baik gunakan itu.
  • Penggunaan tanda baca dan kapital berpengaruh pada kalimat. Contoh: “Ayo bikin sate Ana.” Yang betul, “Ayo bikin sate, Ana.”


Memasuksi sesi utama, kita diajari pengetahuan tentang Prinsip-prinsip Pokok Menulis Esai, Artikel, nonfiksi oleh Pak Edi Akhiles (Edi Mulyono), CEO Diva Press.
Pramenulis:
  • Menabung dan memilih ide (Kegelisahan intelektual). Bisa dari bacaan, perenungan, pengamatan, dan aktualitas.
  • Mastering (Penguasaan mainstream)makin detail makin kuat.
  • Panjakan landasan teori yang hendak digunakan untuk membedah ide.
  • Memahami common sense (titik temu) dan proposisi (benang merah dari berbagai teori).
  •  Outline/kerangka tulisan.
Saat menulis:
  •  Buat opening yang memikat.
  •  Runtut, sistematis antar kalimat.
  • Disiplin outline.Bisa juga memberi selipan dari tokoh terkait.
  • Teknik analisis serupa dengan orang yang hendak naik gunung. Menanjak, puncak, menurun.
  • Akhiri dengan kalimat impresif, menghentak, menggugah dan berkesan dalam hati.

Pasca menulis:
  • Endapkan tulisan.
  •  Self editing.
  • Pertajam hal-hal yang kurang.
  • Perkaya diksi
  • Kirim ke media yang diinginkan.
  • Good attitude.

Problem umum dalam menulis:
  • Menulis dari ruang kosong, miskin ide.
  • Metodologi (cara berpikir) mencakup urusan pendekatan/perspektif dan kerangka/landasan teori bedah ide tulisan.
  • Memahami karakter media/pembaca yang disasar.
  •  Terjebak gaya kliping.
  • Tidak buat outline
  • Tidak diendapkan
  • Tidak sabar menempuh proses kreatif
  • Sombong atas kemampuan sehingga abai untuk berdoa.

Materi di atas merupakan hal yang saya dapat ketika mengikuti Kampus Fiksi. Walaupun pembahasannya non fiksi, tapi bisa juga dijadikan pelajaran ketika menulis fiksi. Walaupun Cuma ngarang, logika dalam fiksi juga dibutuhkan.
Tiga jam ternyata singkat banget. Meski harus bersusah payah ngebis dari Jepara ke Semarang sendirian, rasanya tetap senang karena bisa mendapat pelajaran yang akan saya gunakan sampai mati. Oh iya, dari acara ini saya juga ketemu teman baru seperti Mbak Arina dan Mbak Ika yang sama-sama seorang blogger.
Terima kasih buat semua team Kampus Fiksi, Mbak Susi, Mas Catur, Mas Syaiful yang rela ikut telat karena nunggu saya. Pak sopir Trans, bis dan angkot yang saya tumpangi. Dan kedua orangtua saya yang pusing setengah mati karena anak gadisnya suka ngilang sendiri.

Doa saya, semoga tahun depan bisa ikut lagi. Rencananya nanti bukan hanya materi, tapi kita langsung praktek menulis fiksi. Peernya, saya harus punya laptop jika mau ikut Kampus Fiksi lagi. Nabung setahun euy!!! Kalau sampai tak ada Kampus Fiksi, salahkan saja Jokowi! #Eh. Saya yakin, Pak Jokowi mendukung kreatifitas anak negeri.

Sampai jumpa lagi!!!!

Wednesday, 16 December 2015

#FFRabu: Cincin

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

***

“Aku dilamar!!! Lihat cincin berlian bermata satu ini. Ya Tuhan! Aku gugup sekali!” teriak Mona histeris.

“Selamat ya, Sayang! Akhirnya penantian hubungan panjangmu terjawab!” sambung Vina antusias.

Aku menyeruput jus jeruk di gelas hingga tandas. Vina melolot, memberi kode agar aku mengatakan sesuatu pada Mona.

“Itu cincin asli, Mon?”

“Emang kamu nggak lihat?” ucapnya sambil menyodorkan jemarinya yang bercincin.

Aku meliriknya tapi kemudian Mona menarik tangannya.

“Kamu mana bisa bedain? Pakai berlian nggak pernah! Nggak punya sih!” sambungnya.

Aku mendengus jengkel.

“Baru juga dilamar, punya cincin. Kamu nggak tahu apa? Saturnus make cincin bermilyar tahun nggak nikah-nikah!”

Dan Mona menangis.

***

#FFRabu @MondayFF #Cincin

Sunday, 13 December 2015

Saturday, 12 December 2015

Faktanya Ketika Anak Kampung Pergi ke Kota

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Selamat Harbolnas!!!

Duh saya baru posting gara-gara sok ngejar diskon on line Shop. Aslinya, walaupun ada VeriFone minta gesekin ATM, saya bakal cuek bebek. Alhamdulillahnya dapet voucher yang bisa dibeliin mukena, tas sama sandal. Ya rejeki Anak Kampung. Nggak ada lagi tuh Drama Seperangkat AlatSolat, hehehe.



Oh iya, kembali pada fakta apa yang saya lihat pada foto Ketika Anak Kampung Pergi ke Kota. Waktu itu sehabis makan siang, saya dan Mbak Susi berniat untuk solat. Di gedung hijau tempat acara sebenarnya ada, cuma kita males naik lagi. Kata yang nunjukin arah, daerah belakang gedung ada tempat solat.

Akhirnya kita jalan sambil ngobrol. Sampai parkiran belakang kok ya dinding semua. Tanya dong sama Ibu-ibu yang ada di sana. Ternyata memang nggak ada Mushola. Mungkin kitanya yang salah tanggap tentang di mana letak Mushola. Karena penasaran dengan apa yang ada di belakang tembok, jadilah saya jinjit buat lihat.

Isinya cowok ganteng? Bule?

Nggak sama sekali. Isinya gazebo-gazebo. Ada anak nari, karate, dan lainnya. Waktu balik badan, ternyata Mbak Susi jepret diriku ini. Awalnya ngelarang banget buat nyebarin ini foto. Saya bilang bagaimana kalau pasaran saya turun? Nanti kalau ada cowok yang mau deket tapi mundur gara-gara tingkah aneh saya gimana? Dan akhirnya, saya sendiri yang sengaja majang foto itu, hehehe. Lucu ternyata. Untungnya kalau saya manjat pohon nggak ada yang moto, hehehe.

Oh iya, dua orang yang berhasil mendapatkan pulsa masing-masing 10K adalah Mbak Diah K dan Eksa Studio. Selamat!!!



Semoga tahun depan bisa bagi-bagi pulsa atau hadiah lainnya, amin.... Dan, cinta itu menerima kekurangan. Biar saya aneh, kamu tetep cinta kan???


Sampai jumpa!!! Happy Blogging....

Friday, 11 December 2015

Kembar Empat

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Kamu anak kembar? Mau punya anak kembar? Saya juga, tapi saya tidak kembar, hiks. Suami? Hadeh! Saya belum ketemu dia.

Sumber

Satu-dua tahun lalu, saya pernah menulis tentang Twins. Di Hari yang Berbeda saya juga sedikit cerita tentang kelahiran bayi kembar. Seminggu setelah perawatan, akhirnya mereka pulang meski berat badannya belum dua kilo. Ya mau gimana, Mereka sehat sih.

Dulu saya pernah berjanji mau nulis empat teman sekelas saya yang kembar. Kelas XI IPA1 adalah awal saya punya teman sekelas kembar. Dari kelas X sebenarnya saya tahu mereka kembar, tapi ya nggak terlalu kenal. Akhirnya, kembar empat ini ngumpul.

Lina punya kembaran namanya Mahfud. Mahfud ini masuk Bahasa. Namanya kembar laki perempuan, jelas saya bisa bedakan mereka. Mereka ini pulang pergi boncengan. Buntutnya, mereka ini dikira pasangan.

Ana-Ani, Yanti-Yana. Mereka kembar tapi nggak identik. Sama-sama masuk IPA, tapi beda kelas. Di kelas XI Ana-Yanti jadi teman sekelas. Kelas XII, Yanti bertukar jadi Yana untuk teman sekelas. Sebenarnya saya sih yang diusir dari kelas IPA1 ke IPA2, hiks #Curhat.

Rosiana-Rosita. Mereka kembar identik, mirip banget. Sayang saya belum pernah ketemu Rosita. Mereka beda sekolah. Rosiana si polos, tapi super baik. Gara-gara identik, cowok yang naksir Rosiana malah nembak Rosita. Akhirnya, tetep dianya pacaran sama Rosiana, huahaha. Nggak tahu deh sampai hari ini cowok itu tahu atau tidak kalau dia salah tembak.

Semenjak lulus, saya belum pernah ketemu mereka secara langsung. Eh nggak juga ding. Di RSU Kartini ketika nunggu si Kembar di IGD, saya bertemu Lina. Dia bekerja di sana. Tapi sayanya lupa nanya, dia jadi Bidan apa perawat.

Ana, dia menikah, punya seorang bayi perempuan, tidak kembar. Ani, bekerja, tapi tak tahu di mana. Beberapa waktu lalu akhirnya nyusul nikah. Yana-Yanti kuliah di UIN Semarang. Kayanya sudah lulus sih. Kalau Rosi, dia dulu ambil keperawatan. Sekarang di mana, entah.

Ya begitulah kembar empat di kelas saya dulu. Hah ngomongin sekolah. Jadi kangen sekolah. Tapi saya masih pengen punya anak kembar, hiks.

Ya sudah. Sampai jumpa!!!

Jangan lupa komen di Ketika Anak Kampung Pergi ke Kota. Siapa tahu dapat pulsa.

#HappyBlogging

Wednesday, 9 December 2015

Drama Seperangkat Alat Solat

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Sumber

“... dengan mas kawin seperangkat alat solat dibayar nyicil!”
“Sah!!!”

Cih! Drama banget!!! Saya itu paling sebel kalau ada FTV adegan nikah mahar atau mas kawinnya seperangkat alat solat.

Ji? Kamu islam bukan?

He? Kenapa bawa keislaman? Saya islam, saya solat dan hanya Allah yang tahu. Namanya mahar itu permintaan mempelai perempuan kepada mempelai laki-laki. Kalau si perempuan ini minta Honda Jazz, selama si lelaki mampu ya sah-sah saja. Tapi, ada baiknya si perempuan juga sadar diri. Tanya sama calonnya, kemampuanmu untuk meminangku itu seberapa?

Ini bukan perkara matre. Tapi, semisal calon suaminya ini berpenghasilan tidak banyak, kita yang jadi istrinya kan nggak kaget. Kalau kemampuan menafkahi seadanya bikin nggak bisa shoping cantik, ya jangan rempong. Makanya dalam islam sendiri diminta untuk mempermudahkan mahar.

Seperangkat alat solat bukannya mudah banget, Ji?

Ho oh sih. Tapi saya lebih suka duit #MataDuitan daripada peralatan solat. Mukena paling murah deh, seratus ribu di pasar dapet #AnakKampungMainnyaDiPasar. Masih beli bensinnya. Belum lagi jajannya. Lha mending saya dapat duit bersih seratus ribu daripada ribet gitu. Bukannya saya malah lebih mempermudah? Setuju?

Tapi kalau situ punya duit banyak, saya mah tetep minta mahar banyak juga hahaha. Jangan protes! Kan sudah ada hastag #MataDuitan.

Mungkin banyak orang berpikir minta mukena saat akad itu gampang dan islami banget. Kalau saya malah mikirnya berat. Bukan kah ketika permintaan terpenuhi, kita bertanggung jawab terhadap apa yang kita minta? Begitu juga dengan mahar berupa mukena atau mungkin Al-Qur’an. Bagaimana kalau nanti si mukena sama Al-Qur’an minta pertanggungjawaban karena kita malas solat dan ngaji? Ini berat lho! Akan jadi kasus lain kalau kita menggunakan mahar tersebut dengan baik. Kita dapat pahala, bahkan mukena ini mungkin bisa jadi saksi di akhirat nanti.

Tapi Ji, waktu seserahan sering ada mukena, perhiasan, atau bahkan makanan. Itu gimana?

Ya nggak gimana-gimana. Itu kan pemberian, bukan termasuk mahar. Mahar itu yang disebut dalam ijab qobul. Barangnya nggak harus ada, bahkan dicicil juga bisa. Pernah dengar berita mempelai laki-laki menghafal sebuah surat di Al-Qur’an sebagai mahar? Nah itu contohnya.

Ini sebenarnya ngapain sih drama seperangkat alat solat?

Sebenarnya saya sakit hati. Mbah saya punya mukena banyak, baru lagi. Tapi, beliau ini suka banget pakai mukena jelek, tembelan dan malah nyimpenin si mukena. Emang kalau disimpan bisa beranak pinak? Sebagai cucu yang baik walau nggak bisa beliin, saya mengajukan diri buat pakai salah satu mukenanya yang berjenis atas bawahan. Orang sepuh kalau pakai mukena ala anak muda gitu kan kurang cocok. Lebih enak mukena yang langsung atasan bawahan.

Tahu jawaban si Mbah apa?

Nggak boleh! Buat apa mukena dijelajahi, pakai ini itu. Mukenaku kan banyak. Katanya gitu. Iya mukenaku banyak, tapi itu mukena si Mbak jaman dulu, hiks. Saya kan pengen punya mukena simple yang kalau Anak Kamupung macam saya pergi ke kota bisa dibawa, nggak pakai pinjam di masjid yang kadang bau.

Untungnya, Desember ini ada yang namanya Hari Belanja Online Nasional dengan diskon besar-besaran!!! Banyak promo menarik dengan harga yang lebih miring! Diskon akhir tahun di 1212, Saudara-saudara!!! Kalau gini, saya bisa beli mukena cantik dan tentunya murah. Nggak perlu nunggu lamaran buat dapat mukena baru. Jangan lupa catat tanggalnya. Siapin mental dan dompet! Ingat!!! Sampai 12 Desember ya!!!


Sampai jumpa!!!


Tuesday, 8 December 2015

Ketika Anak Kampung Pergi ke Kota

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Siapa yang anak kampung? Ya pasti saya dong!!!

Minggu 29 November 2015 saya pergi ke Semarang sendirian. Semarang bagi saya ya kota besar. Kan lebih gedhe dari Jepara, hehehe. Sebenarnya pergi ke Semarang ini bukan pertama kalinya. Terminal Terboyo mah lewat. Ya memang saya berhenti disitu sih.

Pertama kali ke Semarang itu sekitar tahun 2006. Waktu itu bela-belain bolos hanya untuk jadi suporter adik kelas yang lomba. Acaranya di Gedung Haji Semarang. Saya dan beberapa teman yang lain akhirnya cuma ngerumpi sambil nikmatin hari bolos. Harusnya kami yang ikut lomba. Ternyata, kelas IX nggak boleh dan pemberitahuannya H-1 lomba. Gila nggak sih? Kasian adik-adik yang terpaksa ikut lomba dengan persiapan setengah hari doang.

Empat tahun kemudian, Februari 2010 saya dan dua orang teman pergi ke Semarang. Mereka nganterin saya buat tes masuk Universitas. Walau akhirnya saya nggak lulus tes, tapi ya lumayan jalan-jalan. Mana waktu ke lokasi dianterin cowok ganteng lagi, hihihi. Tapi, di foto ternyata dia nggak ganteng-ganteng amat #Walah. Tapi, makasih buat Alfin, Pato, Saudara-saudara Alfin yang sudah baik mau nampung saya waktu itu.

Satu dua tahun lalu saya kembali ke Semarang. Ceritanya saya mau interview. Saya buta arah, tak punya GPS, modal mulut untuk bertanya. Akhirnya saya sampai di tempat tujuan. Lumayan jauh bok! Waktu itu saya bisa diterima kerja kalau mau bayar ratusan ribu. Sayanya yang kelewat pelit, akhirnya nolak.

Nah yang terakhir ke Semarang ya kemarin itu. Mau ikutan Kampus Fiksi dan liat pameran buku di Gedung Wanita Semarang. Jam tujuh berangkat, jam sembilan sampai. Dan untuk pertama kalinya saya naik Trans Semarang, Saudara-saudara! Kondektur sama supirnya sih ganteng #Eh, tapi Mbak yang jual tiket kurang ramah. Ngomongnya cepet lagi! Kaya sales yang lagi promosi, peserta dilarang interupsi.



Mungkin saya terlalu excited sampai nongkrong lama-lama di koridor entah berapa. Yang jelas saya telat lima belas menit di acara Kampus Fiksi. Untung ditungguin di luar sama Mbak Susindra, Mas Catur dan Mas Saiful. Kami sama-sama peserta dari Jepara, tapi jalannya beda-beda. Acara Kampus Fiksi cukup meriah, menurut saya. Postingan Kampus Fiksi nanti ya, hehehe. Ini kan lagi kesenengan bisa liat kota. Pukul satu siang acara berakhir dan kami akhirnya makan siang. Setelah makan siang, jeng-jeng-jeng!!!

Perhatikan foto di bawah ini. Namanya orang kampung, selalu ingin tahu. Lokasi foto di samping Gedung Wanita. Kira-kira, saya lagi ngintip apa sih? Apa yang sebenarnya saya cari?



Saya akan pilih dua orang untuk mendapatkan pulsa masing-masing sepuluh ribu rupiah.

Jawabannya suka-suka kalian saja. Tapi yang saya pilih adalah jawaban yang mendekati fakta yang terjadi sesungguhnya dan jawaban yang paling gokil versi saya. Jangan lupa tinggalin akun yang bisa dihubungi, misal twitter, email atau FB. Siapa saja silakan jawab kecuali Mbak Susindra. Kenapa? Lha beliau kan pelaku utama yang menangkap basah kelakuan absurd saya. Batas waktunya sampai hari Jum’at, 11 Desember 2015.

Saya tunggu jawabannya ya!!!

Monday, 7 December 2015

Hari Ini Setahun yang Lalu

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Apa yang kalian alami tepat di tanggal 7 Desember setahun lalu? Hari bahagia kah? Atau justru ada duka?

Setahun yang lalu, hari minggu saudara saya di Desa Bawu Jepara sedang membetulkan rumah. Kami menyebutnya nyambat. Hari itu juga tepat seminggu saya di rumah setelah menginap dua minggu di Pati, rumah Mbak kedua. Niatnya, saya nganterin Bu e ke rumah saudara sementara saya dolan ke rumah teman di desa yang sama  yang baru melahirkan.

Saya bertemu dia setelah sekian lama. Dia punya bayi, tapi menggendong bayinya masih susah. Kadang saya membantunya. Maklum, selama dua minggu di Pati, saya juga ikut mengurus bayi. Azzam kecil yang 15 November 2015 tepat setahun.

Pukul sebelas saya pamit pulang dan menjemput Bu e. Entah kenapa waktu itu saya maksa ingin pulang. Saya pikir, namanya motor pinjam, sebelum siang ya buat jemput Kakak Ipar yang kerja. Bu e sebenarnya nyaranin agar pulang ba’da dzuhur saja. Tapi sayanya tetap keukeuh.

Di perjalanan pulang, saya banyak berpikir tentang kecelakaan yang saya lihat beritanya di TV. Musim hujan, tak hati-hati bisa kecelakaan. Lalu bagaimana jika saya sendiri yang mengalaminya?

Setelah tanjakan, tiba-tiba ada mobil box yang lewat. Posisinya mepet dengan motor yang saya kendarai. Entah karena panik dan mungkin syok, saya yang sudah di pinggir jalan tidak bisa menghindari bagian belakang mobil box tersebut. Kepala saya dan spion motor bagian kanan terkena pantat mobil box dan kami terjatuh. Saya setengah sadar selama beberapa detik. Orang-orang berlarian menolong saya dan Bu e. Kepala, pundak, tangan, kaki, sekujur tubuh saya sakit. Mobil box itu berhenti dan menolong dan kami dibawa ke klinik terdekat.

Tepat saat dzuhur kami sampai di rumah dengan kondisi yang saya berani bilang beruntung. Saya tak sampai gagar otak. Tulang saya tak ada yang patah. Yang sedikit parah di bagian pergelangan kaki kanan karena luka yang cukup dalam. Untungnya sih tidak perlu dijahit. Tangan siku saya lecet. Bu e juga lecet, tapi memang tidak parah.

Untuk berjalan normal, saya butuh waktu satu bulan. Untungnya lagi saya masih jadi pengangguran, jadi bisa istirahat. Sampai sekarang, ada beberapa luka di tangan dan kaki yang masih tersisa. Saya bersyukur karena sampai saat ini masih diberi nyawa. Saya dan Bu e sehat. Motor yang saya kendarai hanya lecet dan ya kaca spionnya pecah.

Walaupun sebelumnya pernah kecelakaan, tapi tetap kecelakaan saat itu yang cukup parah. Doa saya, semoga ketika berkendara kita diberi keselamatan. Dan ketika kita naik motor, atau kendaraan apa pun, jangan panik. Jangan lupa pakai helm dan jangan ngebut. Berpikir positif dan Allah akan selalu melindungi kita.


Hari Ini Setahun yang Lalu, apa yang kalian alami?