Sunday, 17 January 2016

Ibu Rumah Tangga atau Wanita Karir Saja Ya?

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
Dahulu kala ketika masih MAN, saya bercita-cita nikah muda dan jadi Ibu Rumah Tangga plus kuliyah, kalau punya biaya. Berkarir lalu bekerja di kota nggak ada dalam pikiran. Kalau pun tinggal di kota, ya karena kuliyah. Cita-cita saya nggak muluk-muluk. Saya masih orang desa, pikiran kampung karena melihat banyak orang yang nikah muda termasuk Mbak-Mbak saya.
Waktu berlalu, nikah muda di bawah usia 20 tahun tak lagi berlaku. Saya tidak kuliyah, saya kerja, apa saja yang penting bisa beli kuota. Sekarang saya main internet, baca info dari internet, pokoknya saya nggak mau ketinggalan. Meski orang desa, semoga rejekinya kota, hahaha.
Dua Mbak saya semua lulusan MAN. Sayangnya soal komputer mereka kurang paham. Untuk Mbak Santi, kadang dia bantu saudara pasang kancing atau payet. Kadang juga nyetrikain orang. Kalau ada orang punya gawe, Mbak juga jualan sosis dan Pop Ice. Kalau Mbak Ita, di kampungnya sana kadang ikut bantu buat kue. Selain itu, Mbak juga cetet, ngambilin daging kepiting. Bu e, bisa nambal ban. Kalau sekarang sering bertani sih.
Lalu, kalau saya menikah nanti, jadi Ibu Rumah Tangga atau Wanita Karir Saja Ya?
Sumber
Jadi Ibu rumah tangga murni itu kurang asik, menurut saya ya. Kenapa? Soalnya apa-apa ngandelin suami. Duit dari suami, pemasukan ya itu-itu aja. Bukan berarti Ibu Rumah Tangga itu nggak ada nilainya ya! Kalau suaminya punya duit lebih ya Alhamdulillah. Lha kalau tiba-tiba minus? Cari ke mana coba? Belum lagi kalau punya anak. Kebutuhan pun bukannya berkurang tapi bertambah.
Untuk itu jadilah Ibu Rumah Tangga yang punya pekerjaan sampingan. Kerja kan nggak melulu di kantor, kalau punya ketrampilan dan keahlian, kita bisa gunakan bahkan bisa diajarkan ke orang lain agar lebih produktif. Intinya Ibu Rumah Tangga yang nggak hanya berkutat pada sumur, dapur dan kasur.
Dalam postingan Balapan nikah, saya belajar survive. Gunanya ya ketika kita berumah tangga nanti. Kebutuhan nggak hanya ditopang satu orang, tapi dua orang. Nggak ada perempuan di dunia ini yang bercita-cita jadi Janda atau ditinggal mati suaminya atau suami kena kasus masuk penjara. Dan ketika itu terjadi (Semoga tidak), kalau kita nggak punya pengalaman atau ketrampilan apa-apa tentang sebuah pekerjaan, siapa yang harus kita andalkan untuk membiayai hidup? Mau nggak mau ya ujungnya kerja. Beda kalau punya ketrampilan. Kita bisa buka usaha. Masih single pun hayuk aja kalau mau jadi wirausaha.
Cerita Cinderella itu hanya dongeng semata. Kamu wanita dan berharap dapat suami kaya? Sudahkah kamu menjadi kaya? Kaya hati, kaya ilmu. Karena saat kamu hanya memiliki mimpi tapi nggak mau berusaha, itu mustahil namanya.
Sumber
Happy Blogging dan sampai jumpa!!!

25 comments:

  1. maksudnya nyetrikain orang apa ya? ha ha :D

    ReplyDelete
  2. Kalau aku berusaha buat cari uang tp ttp dari rumah. Apalagi sekarang bikin toko online gampang tinggal marketignya aja. Pengalaman dari ibuku setelah ditinggal ayahku meninggal kocar kacir. Qodarulloh kakakku bisa cari uang jd gak sampe sekarat bgt.

    ReplyDelete
  3. Alhamdulillah aku dikasih suami yg mampu. Tapi aku tetap kerja dari rumah untuk kasih ke orangtua.

    ReplyDelete
  4. saya sih wanita karir sekaligus ibu rumah tangga krn ngk punay prt jadi kerjaan rumah semua saya yang handle

    ReplyDelete
  5. Berarti sebelum nikah pastikan dulu calon suami ridho ga kalau jiah ttap berkarya entah berkarir di dalam atau di luar rumah. Soalnya dlu pas mau nikah aku ga kepikiran kayak gitu nih. Pas udh nikah sih oke2 aja mau ngapapain, tp ternyata ada anak membawa jawaban berbeda dr suami.wkkka. yuk yg dtanyain udh ada blm?:)

    ReplyDelete
  6. Wkwkwkk.. aku ibu rumah tangga tapi gak berkutat di sumur kok jiii lha wong gak ada sumur hahahah.. bismillah aja sih kalo mau jadi IRT tp pengennya tetep bisa hasilkan duit meski kecil2an dari wirausaha gitu..

    ReplyDelete
  7. Apapun pilihannya, jadi wanita karir maupun ibu rumah tangga, nggak akan mengubah kodrat mulia seorang wanita sebagai ibu kok Mbak. Semangat ^^

    ReplyDelete
  8. Semua itu pilihan sih, terserah mau pilih jadi wanita karir atau ibu rumah tangga. Ntar dikomunikasikan sama suami, pilih jalan yg terbaik sesuai kesepakatan berdua :)

    ReplyDelete
  9. wah bener nich, aku udah tanya semoga aku tetep konsekwen dengen pilihanku

    ReplyDelete
  10. iya kayaknya mendingan punya penghasilan sendiri juga selain dapat dari suami, saya juga kalo punya isteri nanti saya suruh kerja banting tulang wkwk

    ReplyDelete
  11. Kerja di luar rumah ato tidak, menurut sy, kalo yg udah rumah tangga, tergantung rido suami dan juga kesepakatan dr kedua belah pihak. Eh, sy blm nikah Mak, tp pgn bisa berkarya juga dr rumah nanti kalo nikah. Yuuk slg mendoakan ^_^

    ReplyDelete
  12. Apa pun pilihannya, jangan lupa ngeblog!

    ReplyDelete
  13. menjadi seorng wanita, memang harus memiliki keterampilan yang bisa digunakan suatu saat nanti

    ReplyDelete
  14. Mending jadi ibu rumah tangga aja mba, biar banyak waktu buat ank-anaknya :)

    ReplyDelete
  15. hahahha sante aja jiah nanti kalo ada situasi yang bikin kita mengambil sikap semua solusi akan muncul dengan sendirinya :D semangat ya

    ReplyDelete
  16. aku sih apa aja yang penting gak saling nyakitin. kalo jadi wanita karir gakusah nyakitin yg dirumah. begitu pula sebaliknyaa ya gak jiahh?

    ReplyDelete
  17. kalo boleh milih pingin jadi ibu RT aja tapi banyak uang :p

    ReplyDelete
  18. Bbrp waktu yg lalu ada baca tulisan di fb tentang yang ketika istri resign, ternyata suaminya naik gaji. Jadi, pemasukan keuangan mereka tetap sama. Allah Maha Pengatur dan Pemberi Rezeki :-)

    ReplyDelete
  19. Apapun pilihannya smoga yg terbaik :)

    ReplyDelete
  20. setuju banget jiah. Alhamdulillah, aku punya Toko jadi bisa kerja sambil ngurus anak dan keluarga.

    Aku ada temen cuma jadi IRT, jatah dari suami cukup sich tapi ndak bisa bantu orang tuanya sendiri. Jadi galau khan???

    ReplyDelete
  21. Apapun pilihannya tentu disesuaikan dengan situasi dan kondisi masing-masing pihak.
    Semangat menjemput jodoh, Jiah :D

    ReplyDelete
  22. mau jadi ibu rumah atngga atau bekerja itu pilihan dan semua baik-baik saja bila diketjakan dg tanggung jawab

    ReplyDelete
  23. wanita karir itu ga masalah, asal nggak lupa sama suami dan anak, kan banyak tuh jadi wanita karir dan akhirnya terjebak sendiri

    ReplyDelete
  24. Apa pun pilihannya, semua punya tanggung jawab dan resiko yang sama-sama besar. ^^

    ReplyDelete
  25. saat punya bayi mampu ga mampu keuangan aku harus dirumh. hehehehe sampaisekarang juga dirumah sih

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?