Monday, 22 February 2016

Cerita Cabe-cabean

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
Cabe-cabean orang bilang cewek kampungan
Cabe-cabean sukanya kelayapan
Tarik, Mang! #Eh malah dangdutan, hihihi. Cabe-cabean itu apa sih?
Menurut Abang Wiki, Cabe-cabean adalah istilah penggambaran gadis dibawah umur yang mulai merintis bisnis prostitusi. Lhah! Saya pikir Cabe-cabean ini anak gadis yang suka boncengan tiga, dandan nggak sesuai usia, bedakan belang, sejenis alayers gitu. Ternyata serem ya artinya. Memang sih jaman ini makin edan. Dulu perempuan dibela sampai segitunya, eh sekarang malah jual paha murah! #ElusDada.
Bicara Cabe, saya ini pecinta berat Cabe. Err bukan Cabenya sih, tapi rasa pedas dari si Cabe. Paling seneng dibuat sambel, tapi semua makanan pedas, saya suka, hihihi. Makan kalau nggak ada pedas-pedasnya itu aneh. Kecuali kalau tenggorokan lagi nggak beres, bye-bye pedas!
Di suatu pagi setelah masak, saya ingin pergi ke pasar desa yang dekat dengan rumah. Pasar Kopen, buka setiap hari daripagi sampai kurang lebih jam 10. Di sana segala macam di jual. Sayur, ikan, bumbu, lauk matang, sampai gamis pun ada.
Sekitar jam 7 suasana pasar nggak terlalu ramai. Saya sendiri sebenarnya nggak buru-buru wong sudah ada makanan buat bekal si Kakak dan Adek. Saya cuma pengen jajan, beli tahu tempe atau ikan buat simpanan. Yang paling penting adalah Cabe karena kalau pun nggak punya lauk, bisa nyambel terus makan sama nasi hangat.
Setelah beli beberapa bahan makanan, saya mau beli Cabe ke salah satu pedagang. Yang lain ada sih, cuma Cabe di sana lebih tua dan hot. Karena banyak yang beli, saya antri dong. Drama dimulai!!! Sekali dua kali, kok yang baru dateng dilayanin dulu. Saya udah cerewet minta dilayanin sesuai antrian. Satu dua tiga mulai panas. Dan masih juga ngelayanin yang lain! Dih, saya marah!!!
Sebel sebenarnya. Soalnya kejadian sepeti itu bukan hanya sekali dan pedagangnya sama juga. Saya balik kanan sambil ngomel dan beli Cabe di tempat lain. Terserah orang yang liat mikir saya ini nggak sabaran atau apa. Toh saya kan beli nggak minta. Saya juga punya hak yang sama kan?! Setelah beli saya bablas pulang lewat samping bukan depan pasar.
Di jalan sampai pulang masih dongkol aja. Bu e yang liat sampe heran, saya ini kenapa? Hah! Cuma Cabe aja bikin senewen. Dan gilanya lagi, saya pergi naik sepeda dan pulang jalan kaki. Ya wis saya minta si Adek buat nganterin ke pasar pake motor buat ambil si sepeda. Elus dada banget deh!
Sepeda yang mengantar saya kerja, ketinggalan di pasar :)
Saya pikir semua drama Cerita Cabe-cabean saya akan usai. Sayangnya tidak!!! Pagi hari waktu mau bikin bumbu, dicarilah si Cabe yang saya beli itu. Tenot! Lha kok nggak ada? Ke mana?! Saya disuruh inget-inget, waktu beli sudah dimasukin ke kantong belanjaan apa belum?! Saya, entah deh!
Kebetulan pedagang tempat saya beli Cabe lewat. Bu e sih yang bantu nanyai soalnya saya habis mandi. Dan ternyata Cabenya memang ketinggalan. Tadinya mau dianterin, tapi katanya kemarin rumah sepi. Si Cabe memang beneran drama! Gara-gara dia saya marah-marah. Sudah gitu ketinggalan pula!
Ah yang betul itu salah saya ding. Saya yang kurang sabar dan kurang teliti. Mending itu belinya dekat rumah, kenal pula sama yang jual. Gimana kalau pasarnya jauh terus nggak kenal sama penjualnya? Rugi!!! Ini buat warning saya sendiri sih. Semoga kalian nggak ngalamin cerita Cabe-cabean kaya saya.

Sampai jumpa! Happy Blogging!

15 comments:

  1. Haa sampe segitunya??? Untung sepedanya ndak diangkut sama pencari rosok haha

    ReplyDelete
  2. ternyata pikiran kita sama, saya pikir cabe0cabean itu cewek boncengan 3 eh ternyata salah
    saya kecewa dengan diri saya sendiri
    saya bersedih hati
    uhuhuh
    .
    emang engga bisa yah, pas ketinggalan cabenya manggil2
    "oy saya ketinggalan nih"
    yang lebih tragis kenapa tuh cabenya engga pulang sendiri
    malah diem aja di tempat belanjaan

    ReplyDelete
  3. aku kalau beli cabe gak ngerti milihny aheheh emilih yg kelihatan bagus aja

    ReplyDelete
  4. ya ampun,sampe lupa bawa sepeda pulang

    ReplyDelete
  5. Aku tadi pengen baca postingan ini emang karena pengen tau definisi cabe-cabean :D
    Karena selama ini cuma penasaran aja, tapi lupa2 terus mau googling :D

    ReplyDelete
  6. Haha, mau ngakak dulu ah! Ketinggalan sepeda? Terus cabenya juga ga ada? Hayyah, ternyata emosi mengacaukan segalanya ya, Ji?

    Kalo aku jadi kamu, aku akan tanya ke penjualnya, Bang, apa abang ini ga mau jual cabe atau dagangan abang ke saya atau gimana? Kenapa orang lain terus yang dilayani, sementara saya sudah antri dari tadi. Yang baru datang malah diladeni duluan. :) Baru deh aku tinggal dan belanja tempat lain. :)

    ReplyDelete
  7. Aku kirain ada apa sama cabe-cabean, eh ternyata persepsi kita sama. Kalo lg boncengan sama suami trus liat cewek boncengan tiga plus pada pake celana gemes aku pasti langsung bilang sama suami 'tuh cabe-cabean tuh', hihi

    ReplyDelete
  8. buahaha selalu deh ketawa baca postingan mbak jiah :D
    cabe oh cabe

    ReplyDelete
  9. Oalah Jiah, sampe panas begitu gara2 cabe-cabean :))))))

    ReplyDelete
  10. haha... kesan dan hikmahnya dari soal cabe-cabean..itu mesti sabar..

    ternyata bahaya... kalo mba jiah jengkel bakal lupa sama semua..termasuk kendaraan...

    ReplyDelete
  11. saya suka pedasnyay yg biasa-biasa aja :)

    ReplyDelete
  12. Hahahaaa, maaf ya Jiah aku ngakak bacanya. Itu kalo marah-marah suka bikin lupa loh. Untungnya sepedanya gak ada yang ngaku trus bawa pulang, bisa nggak nggowes lagi ntar, hhihihi

    ReplyDelete
  13. baru tau kalau abang wiki telah mendefinisikan cabe-cabean dengan sedemikian rupa. Saking hotnya cabe ampe kebawa-bawa emosi ya

    ReplyDelete
  14. Akhirnya tau definisi cabe-cabean di sini.
    Selama ini sering dengar istilah ini tapi nggak ngeh apa maksudnya dan males juga mau cari tahu.
    Ternyata jiah yang mencerahkanku.

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?