Friday, 12 February 2016

Ulang Tahun Berakhir Buntung

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
Ulang tahun itu hari yang spesial bagi sebagian orang. Kadang ada yang merayakannya dengan pesta mewah. Tapi, ada juga yang merayakannya dengan bersedekah bersama yatim atau anak-anak yang kurang beruntung. Lalu bagaimana jika niat bersuka cita dalam ulang tahun justru berakhir buntung?
Mungkin budaya artis yang hobi buang-buang kue ulang tahun menjadi contoh nyata bagi para remaja yang belum mengerti kata dewasa. Budaya membeli tepung, telur lalu dilempar pada teman yang ulang tahun memang asik, apalagi melihat muka jelek mereka. Sekarang ini kabarnya lebih ekstrim. Yang ulang tahun diikat lalu dilempari bahan-bahan tertentu kemudian groufie. Ini pelajaran dari mana? Kenapa nggak sekalian bawa loyang lalu buat kue sama-sama kemudian dibagikan kepada mereka yang tak pernah makan kue?! Kenapa mereka justru memubadzirkan sesuatu?

wwwdotpulskdotcom
Ulang Tahun Berakhir Buntung terjadi pada tanggal 8 kemarin. Salah seorang remaja di kampung saya meninggal setelah merayakan ulang tahun temannya. Acara tersebut diadakan di sebuah lapangan di sekitar Pantai Bandengan. Di sana ada sebuah kubangan dengan kedalaman kurang lebih 3 meter. N seorang yang ulang tahun berniat cuci tangan di kubangan tersebut setelah dilumuri tepung. Sayangnya, entah niat iseng atau apa, si N ini didorong dua temannya dan mereka bertiga masuk kubangan.
Keisengan yang membawa petaka
Dua orang yang iseng ini akhirnya celaka. N bisa berenang sementara kedua teman yang mendorongnya tidak. Mereka tenggelam dan salah satunya meninggal setelah dilarikan ke RS.
Sebenarnya kasus seperti ini banyak terjadi. Contohnya saja niat main perang-perangan mengikuti adegan sinetron berujung penganiayaan betulan. Ada juga kasus mau duduk lalu kursi diambil sehingga mengakibatkan cidera tulang ekor atau tulang belakang sehingga lumpuh. Jujur, saya ngeri, miris dengan candaan jaman sekarang. Apa tidak ada yang sesuatu yang lebih cerdas? Kenapa mainnya fisik bahkan mental?
Saya sadar, saya memang kuno. Saya bukan remaja jaman sekarang yang hidup serba mudah dan wah. Saya dulu hanya remaja yang harus hemat uang jajan karena jauh dari rumah. Saya nggak punya teman gaul. Mana ada yang mau bergaul dengan teman yang tak pernah jajan, nggak bisa gaya, atau diajak hangout ke mana saja? Mereka dekat kalau butuh, itu saja. Dan di jaman yang sudah merdeka, mudah, kenapa budaya hedonisme yang justru menjangkiti mereka para remaja?
Menjadi lebih tua itu kadang nggak enak. Mungkin saya masih terpenjara dengan masa lalu, masa remaja saya dulu. Ah saya memang terlalu membandingkan masa saya dan masa sekarang. Harusnya saya sadar, didiklah anak sesuai jamannya. Jangan pernah menyamakan pendidikan jaman penjajah ke anak sekarang.
Atas kejadian kemarin dan sekarang ini, doa saya semoga kita sebagai orang tua lebih mawas, lebih baik dalam memberikan pendidikan kepada anak, baik agama maupun non agama. Sebenarnya pola hidup tidak mubadzir dan cerdas dalam bercanda bukan hanya warning untuk remaja, tapi kita juga orang dewasa yang ternyata kelakukannya masih kekanakan saja.

Ya sudahlah! Sampai jumpa esok!

16 comments:

  1. ultahnya kok berakhir sedih
    semoga tidak terulang
    mending buat kue bareng-bareng itu aja hehe

    ReplyDelete
  2. nah tuh makanya kalau iseng jangan keterlaluan, tapi emang sih namanya juga lagi seneng ulang tahun....mau gimana lagi kalau udah tigubrus ke kubangan, coba?

    ReplyDelete
  3. Kacau ih isengnya, kebangetan :(. Tapi saya emang setuju sih, buat apa gitu acara ceplok telor di kepala temen, mending buat masak tumpengan gitu ya :D

    ReplyDelete
  4. Hadeuh, ada-ada aja ya perayaan ulang tahun jaman sekarang. Kalo udah seusia aku kayaknya udah biasa aja sama ulang tahun nih. Paling berdoa dan ditemani orang-orang terdekat, itu aja udah cukup.

    ReplyDelete
  5. Aduh ini mah iseng yg kebangetan. Sedih :(

    ReplyDelete
  6. Oalah...kasian banget. Yang iseng yang celaka

    ReplyDelete
  7. Yg namanya iseng, sudah ada sejak zaman Baheula jadi idaman semua pria.
    Duh... kasihan keluarga yg ditinggalkan. :(

    ReplyDelete
  8. Ya Allah.. Ultah malah makan korban. Nyesek banget tuh

    ReplyDelete
  9. Jaman anak saya kayak gitu, dan saya selalu bilang jangan mau ikutan temen. Tapi namanya remaja,kalo ada yang kasih tahu gitu, kata anak saya malah diketawain, duuuuhhh

    ReplyDelete
  10. Sungguh nggak keren cara merayakan ultah macam tu..., bagi2 pulsa atau angpau malah berkah..ya nggak Jiah? hehe

    ReplyDelete
  11. Aku lebih kuno lagi, dong. Sering banget nyamain anak zaman skrg dgn zamanku. Habisnya remaja sekarang kok kayaknya ngeselin banget. Gak bisa mikir susahnya ortu nyari duit. Eh tapi mungkin enggak semuanya, ya. Sebagian aja. Dan aku sebel banget sm anak yg kayak gini. Pengennya seneng2 aja, pokoknya gaya, tapi gak mau nyari duit sendiri. *curhat*

    ReplyDelete
  12. Duuuh, kaya dibully. Bukan ulang tahun lagi nih namanya.

    ReplyDelete
  13. Iya nih, ane kurang setuju sama yang kalau pas ultah maen kotor ky gitu. Kasihan kan.. emang sih setahun cuma 1 x. Tapi kan masih ada cara lain yg lebih enak,
    Teringat dulu pas SMP ane pas ultah digebyur pakai air + tepung. Sedangkan ane harus naek angkot kalau mau pulang. Nah yang ada ane malu tuh diangkot dilihatin banyak orang..
    huhuhu

    ReplyDelete
  14. saya juga paling males kaloa da kehebohan pas ULTAH. Noraak gitu looo. MEndingan uangnya buat dibelo apa yang berguna :)

    ReplyDelete
  15. Ini namanya iseng berbuah petaka ya Mak.
    Dulu, pernah ada temen ultah. Pas kebetulan berbarengan event kantor. Dikasih kejutan sama si boz, dibawain kue ulath. Eh kuenya dioles2in ke muka temen sy. Ga bisa dimakan. Mubazir deh jadinya :(

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?