Tuesday, 5 April 2016

Bicara Busana Muslim

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Buka Facebook, stalkerin temen-teman jaman sekolah, hem mereka udah pada lulus kuliah, pakai toga. Saya mah apa, kerjanya main-main aja, hahay. Selain foto wisuda, kok banyak foto-foto hijab dan kerudung? Kadang Gamis. Wealah! Mereka jadi reseller toko online. Jualan gitu, nguntungin nggak sih?


Jujur kalau saya sebenarnya nggak pinter dalam berjualan. Ceriwis nawarin gamis atau jilbab itu bagus, tapi ya itu, saya merasa nggak berbakat. Dan kalau diliat-liat, hampir 50% teman cewek yang satu sekolah pada jualan. Pertanyaannya, yang beli siapa? Mereka promo lewat apa?

Hal ini juga menggelitik saya dan Rita, seorang adik kelas yang kadang masih ketemuan walau hanya dihitung pake jari. Saya nanya dia itu lagi sibuk apa. Katanya dia lagi usaha makanan online, DJ namanya. Wee boleh juga tuh jualan makanan. Katanya dia bingung kerja apa. Kerja di gudang nggak nyaman, masa iya ikut jualan baju online sementara banyak orang yang jual? Mending beli baju online sekalian di toko online yang terkenal.

Dulu tiap kali mau beli ya mikir ini itu. Pas lebaran nyari busana muslim untuk anak agak susah. Dulu saya aja baju muslimnya jahitan dan seringnya waktu buat model A, semua ikut model A. Sekolah SD sudah pakai seragam, eh baju muslim juga seragam. Hadeh! Model pasaran sekali.

Lain dulu lain sekarang. Semua serba mudah karena kita bisa beli Busana Muslim Online. Pokoknya apa-apa serba online, ikut perkembangan jaman gitu deh. Kita bisa pilih ini itu sesuai yang kita mau dan juga ukurannya. Main jari dan aplikasi semua jadi gampang.

contoh dress simple dari Mataharimall
Contoh nih Busana Muslim Online di Mataharimall. Tinggal cap cip cup pilah pilih semua ada. Mau pilih yang untu wanita atau pria, pokoknya macem-macem deh. Harganya juga nggak terlalu bikin manyun. Gimana? Enak dan praktis kan? Belum bisa beli, main keranjang aja dulu. Buat akun, terus daftarin juga e-mail kita. Nanti Mataharimall akan infoin promo-promo yang menarik.

Ngomong-ngomong baju muslim, saya lagi nyari baju muslim yang bisa dipake untuk mbolang. Namanya orang lagi hobi ya boleh dong tetap gaya tapi aman dipandang. Saya lagi mikir bagaimana kalau ke gunung tapi pakai gamis dan juga jilbab yang gedhe? Kelihatannya malah menyusahkan sekali ya?

Banyak gaya cincing-cincing by Mas Indra
Gimana nggak susah? Dikit-dikit cincing rok, belum lagi soal alas kaki. Padahal saya yakin lho banyak wanita bercadar yang pakaiannya gamis-gamis ingin juga naik gunung dan jalan ke hutan. Kira-kira solusinya gimana ya?

Kemarin pertama kali mbolang saya pakai rok dan celana panjang. Cincing-cincing pastinya. Itu aja ribet bukan main. Kalau medannya gampang, nggak pakai naik turun mah enak. Tapi kalau licin dan lain-lain? Rok nyangkut di ranting gimana? Pas ngobrol sama Mbak Sita si Ibu Gila, Anak Luar Biasa, dia nunjukin tuh rok tapi celana. Tetep islami tapi nyaman juga saat dibawa ke gunung. Haaa mari coba cari di Mataharimall juga. Siapa tahu ada produk yang saya maksud.

Kalian yang pada berhijab syar’i dan bergamis sudah pernah ke gunung? Share Busana Muslim yang cocok kalian kenakan yuk!

16 comments:

  1. saya belum pernah naik gunung
    Tapi kalau naik gunung pakai rok kayaknya ribet banget ya
    eh hijab saya syar'i apa bukan ya

    ReplyDelete
  2. Aku gak berjilbab sih Ji tapi kayanya rempong yah kalau ke gunung jinjing2 gitu heheh

    ReplyDelete
  3. Aku sukaaa pakai celana, kadang gamis, menyesuaikan dengan sikon. Flexible pokoknya, yg penting nyaman.

    ReplyDelete
  4. Saya pakai gamis tapiii... Ga pernah naik gunung. Sy selalu pakai celana panjang di balik gamis. Jadi kalau tersingkap, ada celana yang menutupi. Kalau untuk aktifitas yang 'agak berat' celananya jadi tebal. Yang biasa orang pakai di luaran :-)

    ReplyDelete
  5. Aku suka gaya cincing rokmu, Ji. Super keren ih... di belakangku 20 pemuda jomblo berkualitas rela menunggu. Terbukti di foto itu kaaann..... *_♡

    ReplyDelete
  6. Opo iki? Jenengku disebut-sebut?

    ReplyDelete
  7. Akuu pernah naik gunung, Bromo. Eh tapi itu diitung naik gunung ga ya? Naik jeep lebih cocoknya:)
    Tapi celana rok yang direkomendasikan itu emang oke lho. Dipake buat naik kuda aja bisa. Ga ribet dan bebas cincing-cincing:D

    ReplyDelete
  8. saya belum pernah naik gunung Mbak Jiah, tapi kalo misalnya suatu saat nanti saya diberi kesempatan naik gunung, yang jelasnya saya pasti gak akan memakai gamis saat melakukannya :)

    ReplyDelete
  9. saya juga punya toko online, toko family namanya. ga pernah nawarin ke teman, ga pernah saya share je status saya juga, tapi pembeli mah datang aja dari yang ga disangka-sangka. aasyikk. namanya juga usaha, heheheh gendong jiah, *eh

    ReplyDelete
  10. Itu tempatnya dmn mbak bagus banget, ...

    ReplyDelete
  11. kalau aku lebih suka menggunakan celana pdl dan baju kaos plus kerudung kalau naik gunung

    ReplyDelete
  12. apapun busananya yang penting nyaman dan tentu saja sesuai dengan prosedur keselamatan.

    ReplyDelete
  13. Sekarang semakin banyak pilihan yang dapat dikenakan ya mbak Jiah. Tapi yang terpenting mah pilih yang nyaman dipakai. Salam kenal dari Bandung buat Mbak Jiah :)

    ReplyDelete
  14. Aku jaman ke gunung pas kuliah pakai celana doreng sepatu tentara, dapat dari latsarmil. Nyaman sih, trus jaman aku kuliah yg pakai hijab sekampus aja cuma 6 orang, jaman susah dulu

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?