Saturday, 13 August 2016

Bodho Apem

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Hari Jum'at kemarin agak berbeda dengan hari lainnya. Kenapa? Karena di kampung saya dan beberapa kampung lain di Jepara ada yang namanya Bodho Apem. Apaan tu?

Foto kiriman Santoyoung18 (@santoyoung18) pada





Apem itu sebenarnya berasal dari kata 'Afwun artinya maaf. Jadi Bodho Apem tujuannya untuk saling memaafkan. Hari istimewa ini sendiri jatuh pada Jum'at Wage bulan Dzul Qo'dah atau bulan Apit dalam bahasa Jawa. Meski nggak seheboh perayaan lain seperti Idul Fitri, di Bodho Apem ini kita cukup tahlilan dan bagi-bagi Apem di mushola.

Foto kiriman Jiah Al Jafara (@jiahjava) pada

Untuk makanan yang bernama Apem dibuat dari tepung beras yang dicampur gula dan juga santan. Tambah sedikit garam biar berasa dan boleh juga dikasih pewarna makanan sesuai selera. Jika tidak suka pewarna, boleh juga pakai gula merah, jadi nanti warna Apemnya coklat. Setelah semua bahan dicampur, dibiarkan dulu sekitar 1 jaman baru deh di kukus sesuai cetakan. Kemarin sih Bu e buat Apem Contong dengan cetakan daun pisan. Endos deh!

Selain Apem Contong atau Apem cetakan lain, ada juga Apem Goreng bulat. Untuk Apem Goreng ada yang langsung dibuat manis, ada juga yang asin. Apem Goreng Asin makannya dicampur Juruh yang terbuat dari gula merah dan santan. Kadang ada juga yang ditambahi Durian biar seger.

Foto kiriman Santoyoung18 (@santoyoung18) pada

Enak banget kan bisa ikut perayaan Bodho Apem. Tapi, bagi ibu hamil ada satu pantangan. Jangan makan Apem Goreng, jenis apa pun!!!

Menurut kepercayaan, bumil yang makan Apem Goreng, kepala si bayi yang dilahirkan bisa bulet sebagian dan lembek kaya si Apem. Bayangin aja, kepala bayi yang ketempelan Apem Goreng. Persis kartun yang habis ditonjok, hihihi.

Waktu tahu mitos ini, saya ngakak aja. Masa sih? Absurd gitu deh. Tapi kata Bu e, dulu pas ngelahirin si Mbak yang pertama, kepalanya emang benjol. Keponakan saya yang pertama juga benjol gara-gara Ibunya nyidam Apem Goreng. Entah deh!

Ji, pengen makan Apem kudu nunggu setahun sekali?

Ya, nggak juga. Banyak kok yang jual Apem di Pasar. Rata-rata sih Apem Goreng. Tapi coba cari aja.

Kalau di kampung kalian, ada nggak yang namanya Bodho Apem? Atau mungkin namanya bukan Apem? Sharing yuk!

Sampai jumpa. Happy blogging!

12 comments:

  1. Beh... ada perayaannya ya mbak d situ. D sini ggak ada sma skali. Tapi emang klo ada acara apapun, jajan apem tidak pernah lupa utk dihidangkan di berkat2an hhee

    ReplyDelete
  2. Keren amat sih tradisinya, di Mayong g ada kayaknya

    ReplyDelete
  3. saya seneng masak .. jadi pengen bikin kue apem .. ehmm #searching resep ..hehe

    ReplyDelete
  4. enaaak pastinya ini, kebayang legit juruhnya.., apalagi kalau ada duriannya..

    ReplyDelete
  5. Kok enak men ki ijooo apemnya huhu

    ReplyDelete
  6. Kangen makan apem, baru tahu asal katanya dari kamu jiah

    ReplyDelete
  7. apem seperti itu mungkin samakah dg apem2 lainnya??? atau bentuknya yg beda ya???

    ReplyDelete
  8. Wah, apemnya ada yang warna ijo gitu, ada yang di masukin kuah juga. kalo dinisi mah, apemnya normal semua, warna putih :D
    Jadi pengen coba variasi apem diatas, makaih infonya ^-^

    ReplyDelete
  9. Baru tau jenis apem warna ijo gtu.
    Kalau di kota kelahiranku, Surabaya, selain saat sebelum Ramadhan, kalau ada selamatan/ syuuran/ peringatan kematian, jg ada yg antar2 apem :D

    ReplyDelete
  10. mitos itu Jiah, kebetulan aja, jangan percaya, haha.
    Ada banyak faktor yg bisa bikin kepala bayi bejol

    ReplyDelete
  11. Yang berkuah tuh.. Menggoda.....

    ReplyDelete
  12. saya seneng masak .. jadi pengen bikin kue apem .. ehmm #searching resep ..hehe

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?