Friday, 22 January 2016

Orang-Orangan Kertas

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
Kamu lahir tahun 90-an? Atau menikmati masa kecil di awal tahun milenium? Saya iya, hihihi.
Sumber: http://wwwdotnyunyudotcom
Dulu sekali ada permainan bernama Orang-orangan kertas. Kalau saya nyebutnya ‘Wong-wongan’. Biasanya saya beli sama Abang yang gelar lapak saat istirahat. Kadang di warung dekat sekolah juga ada. Gambarnya macam-macam. Sayangnya untuk gambar anak cowok nggak ada.
Dari bermain Orang-Orangan Kertas ini saya bisa melakukan banyak hal antara lain:
  • Hemat

Why? Soalnya mau beli harus nyisihin uang jajan. Harganya cuma ratusan rupiah sih. Tapi kan kelas enam SD saja, uang saku saya 500 perak. Sebelum kelas enam dipastikan uang saku saya dibawah itu.
  • Menentukan Pilihan

Uang sudah cukup buat beli? Saatnya menentukan pilihan untuk Orang-Orangan Kertas. Saya biasanya pilih yang cantik, tentu saja. Kalau sudah punya yang cantik minimal satu, kita cari yang model bajunya keren. Belajar sok jadi stylish gitu deh. Sampai lupa, dulu untuk peran cowoknya sama menggunakan lidi atau kayu seukuran Orangan yang saya pakai. Beberapa tahun kemudian, ada sih Orangan gambar cowok, tapi kaya cowoknya Barbie.
  • Ketelitian

Setelah barang didapat, kita harus belajar teliti. Kita guntingin satu-satu cetakan orang, baju serta pernak-perniknya. Namanya kertas, kalau sampai salah potong ya gawat. Leher orangnya putus? Kita tambal. Pakai lem? Pakai nasi lah, hahahay!
  • Kreatif

Saat ada masalah, kita butuh solusi. Leher Orang-Orangan Kertas putus ditambal pake nasi. Ini kan kreatif namanya, hihihi. Selain kreatif dalam menambal, saya juga berkreasi dalam membuat rumah untuk mereka.
Saat di sekolah, kita menggunakan pena, pensil, penghapus, semua perkakas tulis kita gunakan. Ya buat dindinglah, penghapus jadi meja, rautan bulat berkaca jadi meja rias, pokoknya macem-macem deh. Main di rumah tetangga pakai alat tulis juga? Nggak dong! Kita malah bangun rumah dengan tanah.
Tinggal di kampung itu tanahnya masih banyak. Kita bisa pilih tempat yang teduh untuk membangun istana. Kalau saya biasanya buat rumah tingkat, jadi pilih tanah yang tidak datar. Minimal berundaklah. Kita ukir, ratakan, kaya tukang bangunan gitu. Untuk perabotan kita menggunakan batang daun pisang. Namanya ‘Gedebong’. Kita potong sedemikian rupa sehingga jadi kursi, dipan, meja dan lainnya. Untuk hiasan kita ambil tanaman liar. Supaya lebih wow, kita hias dengan alga hijau yang sering nempel di batu/dinding yang kaya karpet itu.
Duh, Ji! Hujan gini mana bisa buat istana tanah?
Jangan pusing! Saya punya solusi. Karena istana tanah bukan bangunan permanen, hayuk kita bangun rumah betulan! Jepara terkenal banget dengan furniturenya. Kenapa kita nggak manfaatin itu?
Waktu Bapak masih mebel, saya biasanya mungutin potongan kayu kecil-kecil. Karena Bapak nggak lagi mebel, saya minta deh kayu-kayu dari tetangga sekalian lem kayu dan papan tripleknya juga.
Pertama, triplek kita bersihkan. Kedua, kita pasang kayu untuk dinding. Kayunya jangan tinggi-tinggi, cukup kayu panjang dengan lebar satu senti. Kita mau bangun rumah Orang-Orangan Kertas, bukan rumah Barbie. Setelah semua dinding kita buat, kita bagi deh jadi beberapa ruang. Misal, kamar tidur, ruang makan, ruang tamu dan jangan lupa dipasang sekat. Untuk perabot, hampir sama seperti perabot Gedebong, cuma kali ini kita satukan dengan lem. Kadang semua perabot saya lem di triplek, kadang juga tidak. Kalau mau main, baru deh kita pasang.
Orang-Orangan Kertas sudah ada, rumah oke. Kita mainnya gimana?
Ini lah permainan sebenarnya. Kita bermain sandiwara. Dan entah kenapa, teman main dan saya ini korban sinetron jaman dulu kala. Jadi kita berlagak ngedrama. Nama kita pun ala-ala sinetron juga. Jadi, sudah tahu dari mana asal muasal saya suka lebay dan drama queen? Dari permainan Orang-Orangan Kertas ini lah, hahaha!
Sekarang, jaman sudah kian maju. Saya nggak pernah tuh lihat anak-anak kampung main sama seperti yang saya mainkan. Sekarang serba digital, semua permainan ada, baik online maupun offline. Kadang sedih juga, tapi bukankah kita harus berpikir lebih maju juga?
Sumber
Saya ingat pertama kali main game online tahun 2010-2011, seneng banget sama Pet Party. Di awal pakai akun Yahoo, lama kemudian main di games.co.id. Kita bisa dandanin sebangsa Barbie atau bangun hutan menjadi perkampungan. Favorit tetap Pet Party, sampai-sampai Pet saya punya couple dan menikah. Dan couple saya itu anak SD kelas dua. Sayang saya nggak ambil pictnya.
Couple orang Vietnam
Banyak sih permainan masa kecil yang saya rindukan. Tapi kan nggak mungkin saya main lagi, walaupun secara fisik, main sama anak SD tetap kaya teman sebayanya. Main Orang-Orangan Kertas memang bukan tradisional, tapi kan tetap mengena di hati saya. Karena saya tukang ngayal dan nggak bisa ngedrama bersama Orang-Orangan Kertas, kadang saya nulis fiksi. Lumayan tersalurkan semua kegilaan saya itu.
Hei kamu! Pernah juga main Orang-Orangan Kertas kaya saya?

"Tulisan ini diikutkan dalam Giveaway Permainan Masa Kecil yang diselenggarakan oleh Mama Calvin dan Bunda Salfa" 

23 comments:

  1. Asiiik pasti orang zaman 90-an ya mba?
    Emang puas ya kita maen ketika zaman kecil, ah bahagianya masa kecil kitaaa :D :D

    ReplyDelete
  2. iya dulu aku juga suka mainan itu
    sekarang ada gamenya dihape hihi

    ReplyDelete
  3. Lihat gambar orang-orangan kertas jadi ingat anak saya
    masih suka juga main itu
    mainan lama ya padahal, tapi masih ada loh

    ReplyDelete
  4. saya mba suka sekali. tapi pas Smp dibakar semua sama kakak saya ga boleh lagi main2 ini.

    ReplyDelete
  5. waktu kecil saya nyebutnya bongkar pasang, karena dibongkar dan dipasang. atau cerita-ceritaan, karena mainnya dengan cr diceritakan

    ReplyDelete
  6. Generasi 80-an jg mainannya ini. Namanya bongkar pasang dulu aku koleksi bnyak

    ReplyDelete
  7. Wah, kalo sy th 90an sudah duduk di perguruan tinggi, Jiah. Hehe. Beda jauh donk sama Jiah.

    Tentang orang2an kertas ini saya familiar kok, krn anak saya Intan suka tuh memainkannya. Bener, jadi kayak main drama deh dia, ngomong sendiri memerankan si A, si B dan seterusnya. Suka tuh diem2 saya intipin. Hahaha

    Btw, kamu kreatif banget deh manfaatkan sumber daya yang ada, Ji! Kereeen.

    ReplyDelete
  8. aKUUUUH ngalamin tuh main kertas, meski jaman kecilku dimulai sebelum era 90an. Spt kata mbak Kania, di jamanku disebut bongkar pasang.

    ReplyDelete
  9. itu BP2-an sampai sekarang masih ada di jual di sekolah dasar lho, jadi kangen masa kecil

    ReplyDelete
  10. Kalo saya sih sukanya main layangan, maklum saya cowok. Tapi uniknya permainan ini masih eksis sampai sekarang. Cek di amir-silangit.blogspot.co.id/2016/01/mengenang-era-90-dengan-memainkan.html?m=1 Btw sukses ya buat GA nya. Terimakasih :D

    ReplyDelete
  11. waah mainan orang2an kertas paling demen dan anteng akuu.
    Mama.sukaaa banget kalo aku main inii, karena stay di kamar ga main kotor2an hahhana

    ReplyDelete
  12. Behhhh aku juga suka bnget tuhh mbk main orang2an. Kita diajak untuk explore bakat kita buat nyerasiin baju, aksesoris atau pernak pernik lainnnyaaa.hhjjee

    ReplyDelete
  13. kalau aku nyebutnya BP mba.. seru yah..
    generasinya sama nih kitaaa.. huhuy!

    ReplyDelete
  14. Zaman saya kecil sudah ada juga, Jiah.Saya suka mainnya, lumayan bisa bikin berimajinasi juga :)

    ReplyDelete
  15. suka sama tulisan ini :) tapi saya jarang suka BPan, sukanya yang 3d :D

    ReplyDelete
  16. jaman aku kecil namanya BP orang-orangan kertas ini. Itu games pet society dulu pernah main di FB. Makasih udah ikutan ya Jiah

    ReplyDelete
  17. kalo saya bilangnya permainan bongkar pasang, membongkar pasang pakaiannya sambil bersandiwaraa :D

    ReplyDelete
  18. Di sini namanya bongkar pasang. Aku dulu juga main ginian, sampe lupa tidur siang kalo udah main. Saat ini masih ada sih, tapi banyak yang males memainkannya.

    ReplyDelete
  19. Aku juga suka main ginian, Jiah, meski aku generasi 80-an :D
    Beneran gambar yg paling atas tuh bikin aku kangen sama masa kecil...

    ReplyDelete
  20. Ngelem pake nasi, negrasaiiiinnnn hahahahaha :D

    ReplyDelete
  21. Selamat menang, horeee aku juga suka banget maenan begituan

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?