Pertama kali Nyantri

October 22, 2016

Bismillaahirrahmaanirrahiim....


Dalam hidup, pasti kita pernah mengalami hal yang mengesankan. Kadang sesuatu itu bikin kita sedih, tapi banyak yang buat kita bahagia. Ya karena mengesankan itu banyak rasa kaya nano-nano.

Bicara hal mengesankan, saya mau cerita sedikit tentang saya di tahun-tahun yang lalu. Tentang saya yang suka galau, tentang saya yang hobi nangis bukan karena kamu.

Tahun 2004, bulan Juli saya lulus SD kemudian melanjutkan sekolah di sebuah MTsN di Jepara. Ketika lolos seleksi, jelas saya sangat bahagia karena memang itulah keinginan saya yaitu bersekolah di tempat yang berbeda dari kebanyakan teman SD. Tujuannya agar saya punya teman lain, tidak itu-itu saja.

Walaupun di Jepara juga, tapi jarak rumah ke sekolah lumayan jauh. Tidak ada yang mengantar setiap hari. Dan jika harus naik kendaraan umum, raga dan juga biaya jelas banyak. Karena pertimbangan itu, akhirnya saya ikut mondok bersama Kakak dan Mbak di Bawu, Jepara.

Sebenarnya ke Pondok Pesantren Raudhotul Muta'allimin bukan hal baru. Saya sudah sering ke sana mengunjungi Mbak, tapi hanya sebatas kunjungan. Dan akhirnya, di sana juga pertama kalinya saya menginap di luar rumah dengan waktu yang lumayan lama.

Pertama kali di sana itu ya hepi, banyak teman, ada Mbak juga. Ngaji, lumayan cepet ngerti karena dulu juga sekolah Diniyah. Ngasih makna menggantung, bisa. Cuma saya biasa nulis Arab gedhe-gedhe sih, jadi bener-bener ngabisin tempat. Saat Subuh, kadang saya ngantuk dan akhirnya tidur di aula tempat ngaji, wahahaha.

Semua kelihatannya lancar, tanpa ada masalah berarti. Tapi, yang namanya jauh dari rumah itu bikin rindu setengah mati. Hampir setiap malam sebelum tidur, saya nangis diam-diam. Sesenggukan enggak jelas sampai tertidur dan bejo karena mata enggak bengkak. Seminggu sekali Bapak sama Bu e ngunjungin juga. Dan kalau lihat mereka dari jarak 10 meter langsung lari meluk dan nangis gaje. Yaelah! Kenapa saya cengeng sekali, hihihi.... Untung kelakuan absurd saya hanya di bulan pertama!

Bisa dibilang saya lebih beruntung daripada teman-teman lain. Di Roudhotul Muta'allimin saya mendapatkan berjuta pengalaman pertama, seperti haid, bangun malam, mandi antri, hemat keuangan, khatam Al Qur'an saat Ramadhan, belajar pidato, bahkan makan senampan dan banyak lainnya.

Foto kiriman ALASANTRI (@alasantri) pada

Hari Santri Nasional, dan saya ingin mengenang saat Pertama Kali Nyantri. Saya bukan hafidz, kitab juga enggak hafal, Ustadzah juga bukan apalagi tausiah ke sana ke mari. Saya hanya saya yang kebetulan punya orangtua yang mau memondokkan anak-anaknya. Harapannya sih agar anak-anaknya ngerti agama dan bisa memiliki pegangan hidup. Jika dari kecil tidak dibiasakan dengan ilmu agama, bagaimana besar nanti?

Hari Santri Nasional, semoga makin banyak santri yang betulan santri. Santri yang update dengan dunia baru tapi tetap berpegang pada agama tentunya. Santri yang belajar agama untuk menyebarkan kebaikan bukan membisikkan sesuatu yang jahat berlabel jihad. Semoga saja.

Dan untuk Mbak Ira, selamat ulang tahun untukmu dan blogmu. Makin semangat ngeblognya di tengah kesibukan kerja. Templatenya simpel dan kalau mau diresponsivin itu kebih bagus. Dan sudahkah Mbak Ira nyobain nonton film Thailand yang kurekomendasiin kemarin? Udah gitu aja deh.

Selamat Hari Santri Nasional dan sampai jumpa! Happy blogging!!!

Tulisan ini diikutkan dalam Irawati Hamid First Giveaway “Momen yang Paling Berkesan & Tak Terlupakan”

You Might Also Like

7 komentar

  1. Tadinya mau ikutan GA ny mbak Ira. Kalo jadi, tema tulisannya sama. Hehe

    ReplyDelete
  2. Selamat hari santri, si alfi juga ikutan kirab untuk memperingati hari santri lho. #komentar ga penting

    ReplyDelete
  3. cuma sebulan kangen rumah akhirnya terbiasa ya..
    ha.. ha.. Jiah kita punya pengalaman sama
    waktu kemah Pramuka, baru juga semalam ninggalin rumah, ngeliat orang tua datang nengok .. kok langsung nangis kangen wk..wk..

    ReplyDelete
  4. Aku ga mondok...tapi masuk asrama. Jauh, ga pernah ditengok,,,sebulan pertama nangis2 juga

    ReplyDelete
  5. Pernah ikut nyantri cuman kuat bbrp hari xixixi

    ReplyDelete
  6. Jepara dahulu kota SANTRI
    Sekarang jadi kota kawaSAN indusTRI. Hehehehe...
    Aku tak punya pengalaman nyantri. Pengen tapi tal boleh. Hiks

    ReplyDelete
  7. duh ternyata Jiah ini santriwati toh, baru tahu saya, hehe :)
    setelah tamat sd dulu teman-teman saya banyak yang nyantri ke jawa tapi pada akhirnya balik lagi mungkin karena gak kuat nahan kangen kali yah??

    btw tahun 2004 kamu baru tamat SD Ji? tahun segitu saya sudah kuliah semester 2 atau 3 loh, hihihi :)

    terimakasih sudah berpartisipasi di GA saya yah.. :*

    ReplyDelete

IBX58325B871BB98