Nyala Api di Perang Obor

09:00

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Nyala Api di Perang Obor. Jepara, tepatnya di Desa Tegal Sambi ada semacam ritual khusus untuk selamatan pasca panen yang disebut Perang Obor. Dulu dilaksanakan pada bulan Dzulhijjah. Tapi sekarang, mengikutin panen desa. Tahun 2016 lalu jatuh pada bulan Mei. Tahun ini entah bulan apa.



Saya tahu Perang Obor saat baca tulisan di majalah sekolah sekitar tahun 2007. Karena bukan dari Tegal Sambi atau yang berdekatan, waktu itu saya sangat minim informasi.

Diceritakan bahwa ada penggembala bernama Ki Gemblong yang mengurus ternak Kyai Babatan. Suatu hari, Ki Gemblong asyik main HP Twitteran di sungai. Akibatnya, ternak tak terurus bahkan banyak yang sakit. Mengetahui hal itu, Kyai Babatan marah. Terjadilah perang dengan obor dari daun kelapa. Mereka berkejaran. Tanpa disangka, ternak yang sakit jadi sembuh karena percikan api Perang Obor. Jadilah ini sebuah tradisi.


Mei tahun lalu akhirnya saya nonton live Perang Obor. Bersama keluarga Susindra, ba'da Isya' kami ke TKP. Rame banget di sana. Untuk parkir kami agak jauh lalu jalan kaki menuju tempat perang.

Pertama, mereka ritual dulu di rumah Kepala Desa. Bentuknya gimana saya kurang tahu karena posisi kami jauh. Setelah itu arakan ke perempatan desa lalu perang. Yang perang bukan penonton tapi peserta khusus dengan perlengkapan yang cukup melindungi tubuh. Katanya kadang ada yang kesurupan. Tapi tenang, ada juru kunci dan minyak khusus untuk membalur mereka yang luka.


Sepanjang jalan api menyala. Yang nonton ikut histeris termasuk saya, hahaha. Bagaimanapun kita harus waspada agar api tak mengenai kita. Jika kalian mau nonton ada baiknya mempersiapkan ini:

  • Alas kaki yang nyaman karena kita butuh gerak cepat.
  • Sebaiknya pakai celana.
  • Baju lengan panjang biar aman dari api.
  • Masker karena akan banyak sekali asap.
  • Penutup kepala. Tergantung situasi.

Di sana cuma nonton perang? Tidak ada hiburan lain?

Sebenarnya ada beberapa stand penjual dari sandal, sepatu, atau pernak-pernik. Kita juga bisa wisata kuliner Cenil yang khas. Tapi untuk mendapatkannya, kita harus nongkrong dari sore. Malam dikit udah habis.

Gitu deh cerita Nyala Api di Perang Obor. Di daerah kalian ada tidak? Share yuk! Sampai jumpa. Happy Blogging!

You Might Also Like

19 komentar

  1. Iih...agak serem juga tuuh..takut kepletikan api..hehe..

    ReplyDelete
  2. Wah, Kalo gitu serem mbak. Gak brani Kalo aku nonton kek gitu, apalagi malam. Takut nyasar nti obornya.#hahaha

    ReplyDelete
  3. wah masih ada perayaan panen begini ya di desamu jiah
    dulu di desaku ada sih tp namanya bukan ini deh kayaknya tp skrg udh nggak ada

    ReplyDelete
  4. Agak serem ya liatnya. Takut menjalar-jalar kemana-mana tuh api. Tapi seru. Haha. Kalo saya di sana sih palingan udah belok ke stand pernak-pernik :D

    ReplyDelete
  5. Lum pernah liat,, tapi kayanya seru.. malah kayanya lebih seru daripada main api asmara #loch

    ReplyDelete
  6. Macam debus ya, tapi ini ada kisah dibelakangnya.
    Itu di satu desa khusus tempat terjadinya cerita itu kah ka?

    ReplyDelete
  7. Harus jauh-jauh nih kalau mau lihat perang obor. Takut kecipratan. Hihii

    ReplyDelete
  8. Aku kok ya baca ini merinding, agak takut sama api soalnya :(

    ReplyDelete
  9. Aku liatnya ngeri sendiri kak :|

    ReplyDelete
  10. Wahh seremmm juga yahh.. mesti jauh2 takut terkena Apii

    ReplyDelete
  11. Salut. Zaman sekarang tradisi seperti ini masih dilaksanakan. Semoga kesampaian nanti bisa nonton perang obor yang sepertinya sangat seru ini.

    ReplyDelete
  12. Sepertinya pernah baca juga, yang tentang perang obit juga, ternyata di blog nya mba Susi.
    Owh, ternyata ada ceritanya yah, kenapa terjadi perang obor.

    ReplyDelete
  13. Klo perang obor seharusnya ada jual sate dong ya. Bukan cenil hahaha. Aku pesen dong cenilnya 2 porsi. Kangennnnn ama cenil

    ReplyDelete
  14. kalau di saya banteng mbak yg dijadikan tradisi dan pariwisata sama pemerintah kota.

    ReplyDelete
  15. Ini persis kaya wisudaan nya ITB niih...

    Hiihii..
    Pada mainan api seolah-olah itu bukan hal yang berbahaya.

    Heuu...takuutt.

    ReplyDelete
  16. Di daerah saya belum ada perang obor.. serem juga kalau Kena mata ya..Kaya sepakbola API ya..

    ReplyDelete
  17. IH DI SEMARANG GA ADA GINIAN!
    MAU LIAT PERANG OBOR

    SAMA LIAT PERANG MENANGIN HATINYA DIA YANG UDAH SAMA PACARNYA. :(

    ReplyDelete
  18. Gokil!! Perang obor segala. Harus berhati-hati nih, biar ga kena api. Kenapa ga dituker aja gitu pake bunga biar greget, atau gak pake duit aja sekalian biar jadi kaya. Hahaha. Tapi, ada juga toh ternyata sejarahnya. Sayangnya di Jogja ga ada kayak gitu

    ReplyDelete
  19. aku baru tau ada perayaan seperti ini :)

    ReplyDelete

IBX58325B871BB98