#LogikaBeras, Saya Masak Beras Oplosan

09:00

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Akhir-akhir ini sedang ramai beras oplosan. Katanya ada PT terkenal yang mengoplos beras kualitas biasa lalu dijual dengan harga yang mahal di atas rata-rata. Ibu-ibu yang menjadi pelanggan pada heboh. Benar kah produsen tipu konsumen?!

Pixabay

Kalau saya jujur enggak berani komen menyalahkan atau membenarkan tentang beras oplosan ini. Beritanya masih simpang siur. Betul ada penggerebekan, tapi itu masih penyelidikan, dugaan belum kebenaran. Saya juga baca-baca bahwa Beras IR64 tidak selalu beras bersubsidi, ada premium juga medium. Dan yang lebih penting, saya belum pernah beli beras yang itu.

Memang ada berapa jenis beras sih?

Banyak, banget. Padi atau Oriza sativa dari rasnya ada 3 jenis yaitu Javanika, Indika dan Japonika. Di Indonesia sendiri ada beberpa beras yakni:


  • Beras Pandan Wangi, beras wangi pandan dan cenderung bulat.
  • Beras IR64 atau Sentra Ramos, beras pulen agak panjang. Beras ini banyak beredar di pasaran.
  • Beras Rojo Lele,  beras ini bulat dan tidak wangi.
  • Beras IR42, seperti IR64 tapi lebih kecil. Kalau dimasak lebih pera, cocok buat nasi goreng.
  • Beras Merah, warnanya merah dan kalau dimasak rasanya enggak terlalu manis kaya beras putih.

#LogikaBeras, Saya Masak Beras Oplosan. Saya mah orangnya bisa makan beras apa saja. Yang enak oke, yang dari subsidi pemerintah juga bisa, makan beras merah pun enggak masalah. Lebih sehat juga sih.



Sudah lama saya enggak beli beras. Orangtua saya buruh panen yang dibayar gabah. Pernah juga nanam padi tapi hasilnya tak seberapa karena dimakan hama. Yang paling enak itu enggak nanam, enggak ikut panen tapi dapat bagian gabah barang 1-2 karung. Alhamdulillahnya hidup di desa, hehehe.

Tugas saya biasanya jemurin gabah, bolak balik biar keringnya merata dan juga jaga biar tidak dimakan ayam. Panas-panasan sampai gatal itu sudah biasa. Ketiduran sambil jaga gabah lalu dideketin ular juga pernah. Jalani saja wong nanti ikut makan nasinya juga.

Saat gabah sudah kering, simpan di tempat yang aman. Kadang juga masih diganggu sama tikus. Jika beras mulai menipis, telepon Tukang Selep langganan dan mereka akan jemput gabah dan mengantar beras, gratis.

Sebulan sekali, Mbah saya juga dapat beras dari Pemerintah sebesar 10 kg. Beras subsidi ini memang kualitas rendah, tapi masih bisa dimakan lah. Kutuan kaya sinetron di TV? Enggak juga sih. Seringnya saat beras datang, saya langsung bawa ke Tukang Selep untuk diputihkan.

Beras dari panen vs beras dari Pemerintah dimasak barengan. Wala! Jadilah beras oplosan!!!

Rasanya bagaimana?

Lidah saya sih nerima saja. Iya, saya memang gampang diajak susah apalagi kalau kaya raya, hahaha.

Ji, gabah ada banyak, pernah jual beras enggak sih?

Woh tentu saja pernah tapi memang enggak banyak. Paling 25-30 kg gitu. Yang beli bukan pedagang besar, hanya pedagang bumbu di pasar yang dekat rumah. Itu juga pas kepepet karena enggak ada duit sementara ada kebutuhan ini itu, atau kadang dibarter dengan gula putih. Harga jualnya tidak leter let ikut pemerintah, tapi dikondisikan sesuai harga yang dibeli di pasar besar. Bagaimana enaknya lah dan yang penting tidak ada yang merasa dirugikan.



Saya enggak bilang bahwa kita harus bisa makan beras apa saja. Itu terserah diri kita. Jika kita mampu dan memang terbiasa beli beras bagus, ya beli saja. Jika mampunya beli beras murah, ya enggak apa-apa juga. Itu semua pilihan dan kemampuan ekonomi masing-masing.

Yang jelas, jadi petani yang nanam padi itu enggak mudah. Dan jika sudah jadi beras, bahkan nasi jangan lah dibuang percuma. Di sana sini banyak lho yang makan beras hanya bisa sekali sehari. Syukuri apa yang ada ya! Semoga urusan beras ini segera kelar dan menemui titik terang.

Kalau kalian, masih ribut soal beras juga? Sukanya makan beras apa sih? Share yuk!

Sampai jumpa. Happy blogging!

You Might Also Like

26 komentar

  1. iya bener banget, cuma kan sebagai produsen harusnya malu, beras kualitas rendah diakali biar menjadi beras kualitas tinggi :( biar harganya lebih mahal, sama dengan menipu toh??

    saya sukanya beras kencur #ehhh

    ReplyDelete
  2. Hidup petani! Walau petani itu teteeep aja jauh lebih tidak berpunya ketimbang yg tinggal beli dan konsumsinya :(

    ReplyDelete
  3. Jamanku kecil juga pernah makan beras jatah yang dikasih pemerintah, karena waktu itu Pemerintah sengaja mengimpor beras dari Vietnam tapi yang disuruh makan beras impor adalah para tentara, yang mana beras dari Vietnam itu rasanya cem padi gogo, IFYWIM hihi.. tapi masih bersyukur lah dikasih beras.
    Jadi aneh aja sekarang ada kasus seperti ini, tetapiii.. kalau seandainya benar-benar menipu masyarakat, apapun yang namanya menipu itu pasti tidak dibenarkan. Iya kan?

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah ya mbk hidup di desa,mudik kemarin dibawain ibu beras sekarung,jadi sementara nggak beli. Menikmati beras hasil tanaman ibu...

    ReplyDelete
  5. soal beras, petani lah yang paling mengerti hehehe hidup petani! :)

    ReplyDelete
  6. Sekarang sudah terbukti, beras yang katanya oplosan itu tidak main-main soal kualitas. Mungkin ada kesalahan dari pihak yang melakukan penyidikan.

    ReplyDelete
  7. Saya juga gak milih beras.. asal jangan doplos ama ketan.. atau gerabah.. yg belum kebuka. Selama bersih dan gak ngandung bahan beracun oke2 aja..

    ReplyDelete
  8. Baru tau jenis beras ada tiga...
    Oh ya kalau selep. Itu apaan ya? Apakah sama dengan penggilingan padi?

    ReplyDelete
  9. Sy ngerasain ini jg pas masih di desa dulu mba pas sd-smp, selalu kebagian beras tiap org panen pdhl ga ikut nanem, baik bgt penduduk desa. Kalo bertamu ke rmh juga suka bawain beras. Duhhh jd kangen suasana desa

    ReplyDelete
  10. Haduh aku juga gak begitu paham soal heboh-heboh beras itu. Alhamdulillah di tempatku baik-baik saja. Masih bisa menikmati beras yang bagus, gak bikin sakit perut kalo dimakan, itu sudah cukup sih buatku :)

    ReplyDelete
  11. di sebelah rumah di kampung ..ada penggilingan padi
    di belakang rumah juga terhampar sawah sawah
    jadi dari kecil udah biasa liat proses bertanam padi dan panen dan menggiling jadi beras
    paling suka itu melihat proses penggilingan menggunakan mesin modern
    ada pemisahan kulit lapisan pertama..kemudian jadi dedak
    nah beras yang keluar itu wangi banget
    saya sering ambil untuk dicemil hehehe

    ReplyDelete
  12. Rakyat mah taunya beras buat ditanak jadi nasi, trus dimakan. Kenyang. Bukan buat politik pejabat.

    ReplyDelete
  13. akuuu biasanya beli beras selep bukan yang kemasan, soalnya nitip belanja ke Pak Suami beliaunya sering lupa, jadi beli berasnya di warung. Menurutku, beras selep itu enak loh asal masih baru...

    ReplyDelete
  14. Rumahku di kampung, tetangga banyak yang petani. Mereka biasanya jual berasnya di warung tempat aku belanja beras. Beras selep dari petani memang warnanya ga putih bersih gitu, karena cuma di selep sekali buat ngilangin kulitnya doang, tapi justru itu istimewanya ... vitaminnya enggak terbuang sia sia karena proses yang berlebihan...

    ReplyDelete
  15. Kalo rame rame beras oplosan itu sepertinya mendekati daerah urban ya mbak. Soale kalo di desa, mau oplosan opo nggak, pasti sudah pada paham semua. Wong sudah hampir seumur hidup ngadepinnya ya nyelepke, tandur, buruh dan lain sebagainya. :)

    Ya kalo masalah oplosan ngoplos ya balik lagi ke yang "jual" eheheheh

    ReplyDelete
  16. Damai banget yaa, Jiah...tinggal di desa.
    Aku jadi inget salah satu desa di Jawa Barat yang memiliki pemimpin muslim yang bijaksana.
    Beliau pernah menyampaikan kalau tidak akan pernah membolehkan rakyatnya menjual tanah hanya untuk keperluan tidak penting. Misal : menyekolahkan anak.
    Jadi kalau mau menyekolahkan anak, beliau akan membantu.


    Looh...komen aku jadi ga nyambung yaa...??
    Nyambungnya di beras kualitas pedesaan, in syaa Allah masih terjaga kualitasnya.

    ReplyDelete
  17. Jenis-jenis beras ternyata banyak ya, favorit saya pandan wangi.

    Kalau soal oplos kadang saat beras pandan wangi habis, beli beras di warung terus dicampur juga sih 😅 cari pandan wangi di warung agak susah.

    Semoga juga kasus beras tersebut selesai diselidiki! Jadinya tak cemas kalau beli beras tersebut.

    ReplyDelete
  18. With... auk baru tahu kalau kakak pengamat perberasan. Kalau di Pontianak, isu beras itu ngga terlalu berpengaruh sih, soalnya disini banyak beras kampung (padi ladang) yang lebih harum dan mengenyangkan, cuman memang ukurannya kecil-kecil dan biasanya mudah patah. Tapi tetep diminati kak.

    Kak Jiah jago banget nih ekonomi pertaniannya.... hehehehe

    ReplyDelete
  19. Beras dari dulu di Jigja kalau mau beli ke kampung jadi yang masih anget dari gilingan, milih sendiri berasnya. Kalau semenjak di jakarta beli beras 1bulan 1l aja belum tentu hahaha

    Pokoknya kalau aku lebih seneng yang lagsung dr gilingan

    ReplyDelete
  20. Saya termasuk orang yg bisa makan beras apa aja mba. Mau beras jatah raskin, beras raja lele, beras pandan wangi, beras mentik pokoknya semua masuk.. orang tua saya soalnya dari kampung dari mengajari saya dari kecil kalau makan nasi itu gak usah pilih².. makanya sampe sekarang makan beras/nasi apapun semuanya enak

    ReplyDelete
  21. kalo saya berasnya masih berasal dari sawah sendiri, setiap habis pasti PT IBU alias emak di kampung langsung ngirim. kebetulan kualitas beras di kampung saya cukup terkenal seantero aceh

    ReplyDelete
  22. Waahh alhamdulillah ya mba bisa dapet supply beras kalo kaya gitu mah hehe.. kalo di rumah biasanya aku mba yang pemilih sama beras kalo suami apa aja doyan dia, aku suka sebel kadang kalo beli beras di pasar dengan harga yg sama terus dapetnya dengan kualitas yg beda2 kadang jelek kadang bagus

    ReplyDelete
  23. kalau kami nasi itu penting banget

    mau lauknya apa aja yang penting nasinya harus enak, pulen, wangi, gratis hahaha

    yang gratis ini mah angan angan

    apalagu di jakarta.. biasanya dpt beras gratis itu kalau ada tetangga yang meninggal dunia, dan keluarganya ngasih sembako bagi yg dtg tahlilan.

    alhamdulillah kami sih cm 5kg per bln buth berasnya. so kalau yg bagusan dikit masih ttp hemat drpada jajan diluar tiap hari

    ReplyDelete
  24. Beras banyak jenisnya dan semua jenis beras sangat berguna banget.

    Mulai dari yang pulen hingga yang pera.
    Tapi perihal beras oplosan sih menurut saya nah enak enak aja selagi perut bisa makan dan mengunyah makanan.

    Tapi, emak saya lebih suka yang pulen soalnya berasnya lembut ketika dimakan dan tidak keras juga mba

    ReplyDelete
  25. Aku lebih suka beli beras rojo lele atau ramos. Makan dengan lauk apapun kalau berasnya gak enak, nasinya gak pulen....gak kenyang

    ReplyDelete
  26. saya mah gak tau berasnya apaan, asal udah jadi nasi dan anget bin pulen langsung hap wkwkw

    ReplyDelete

IBX58325B871BB98