Monday, 21 April 2014

Diam itu [Bukan] Emas

Bismillaahirrahmaanirrahiim....


Pernah dengar apa itu Pesantren? Pernah
Pernah tinggal di sana? Pernah
Ada sesuatu yang tidak kamu lupakan saat di sana? Ada, banyak :smile .


Versi saya jaman sekolah itu, kalau tinggal di Pesantren kita akan mendapat dua hal. Satu bisa nggaji. Dua bisa sekolah. Jadi ngaji sambil sekolah, bukan sekolah sambil ngaji.


Saya pernah sekali pindah pesantren. Saya nakal? Tidak sih, cuma saya punya pemikiran yang rada absurd saja :uhuk .


Setelah Kyai Ponpes Roudhotul Muta'allimin Bawu Jepara (Ponpes pertama saya) wafat, Ponpes jadi berbeda. Terlebih di tahun terakhir saya duduk di MTs, hampir semua teman seangkatan Boyong aka pulang ke rumah. Kalau saya bertahan di sana, kemungkinan besar saya akan jadi senior dan saya tidak mau itu terjadi. Jadi, dengan alasan absurd atas nama tidak mau jadi senior, saya pindah ke Ponpes Roudhotul Hikmah (Masih di Bawu Jepara juga) di tahun ke dua saya duduk di bangku MAN.


Dan setelah di sana dengan segala perbedaan, ternyata saya yang junior malah menjadi senior dalam hal usia. Maunya menghindar ternyata ketiban juga. Harusnya saya meluruskan niat.


Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Dengan segala perbedaan di ponpes pertama, saya harus beradaptasi dengan tiga orang santri lain. Dikit amat Ji? Iya, ponpes ke dua memang banyak santri putranya daripada santri putrinya. Dan beradaptasi dengan tiga biji orang saja ternyata lumayan susah. Bohong kalau selama saya di sana tidak pernah bertengkar dengan mereka. Bahkan dengan Inayah, teman sekamar, saya juga sering berselisih pendapat. Kadang saya pikir mereka sungkan karena usia saya yang lebih tua beberapa bulan dari mereka meskipun kami satu angkatan beda sekolah.


Awal tahun 2010 menjadi awal yang sedikit buruk bagi saya. Tahun itu kami akan menghadapi ujian akhir sekolah dan berpisah menuju jalan masing-masing. Saya benar-benar setres dengan ujian itu. Ada masalah dipemikiran dan lainnya membuat semuanya kacau. Saya berusaha fokus belajar, menjadi serius dan itu bukan saya.


Saya menjadi makhluk Tuhan yang pendiam, penyendiri, tidak mau diganggu, anti bising dan fokus belajar. Sedang teman saya yang lain mereka santai, tidak terlalu pusing dan mereka masih bisa tertawa. Sedikit keributan terkadang membuat saya marah pada mereka. Ini benar-benar bukan saya. Diam yang katanya emas ternyata tak berarti apa-apa. Saya merasa terasing, dikucilkan dan jujur saya setres lahir batin.


Di satu titik, saya seolah mengulang masa lalu. Di pesantren yang dulu saya pernah didiamkan teman sekamar tanpa tahu kesalahan apa yang saya perbuat. Saya minta maaf kepada mereka, tapi seolah mereka tak peduli. Dan pada saat itu juga saya langsung menemui teman-teman, meminta maaf kepada mereka. Ini murni kesalahan saya, keegoisan saya. Saya menangis, mereka juga. Dan yang jauh lebih penting dari semua adalah kelegaan hati saya. Saya merasa bebas, damai dengan hati, perasaan dan juga teman-teman saya.


Diam itu emas, tapi tidak selamanya. Kadang kala lebih baik kita diam dalam suatu masalah, tapi ada banyak masalah yang harus kita selesaikan dengan bicara. Di dunia ini kita tidak hidup sendiri, ada orang lain juga. Perbedaan dalam pertemanan itu biasa. Yah karena Tuhan pun menciptakan kita berbeda-beda tapi dalam satu titik kita bisa menjadi satu.


Dan pada saat perpisahan itu tiba, ada rasa manis yang pantas dikenang dan ada rasa pahit yang harus dilupakan.


Sampai saat ini saya masih berhubungan baik dengan Inayah meskipun jarang SMS/telfon seperti dulu. Saya sibuk dengan pekerjaan dan dia sibuk mengurus anak dan suaminya. Untuk teman lain, jujur saya kehilangan kontak karena rumah mereka cukup jauh dari jangkauan saya.


Saat Idul Fitri tiba, saya menyempatkan diri untuk datang ke ponpes-ponpes saya dulu. Rindu? Jelas. Rindu akan suasana ngaji dan kebersamaannya. Ilmu saya masih belum seberapa saya masih ingin belajar. Tapi toh hidup harus tetap berjalan kan? Masih banyak hal yang perlu saya lakukan dikehidupan nyata, realita dan tentunya bukan di pesantren saja.

logotrilogipesantren
Credit

17 comments:

  1. Waahhh.kalo baca cerita fiksi, aku gak nyangka kamu lulusan pesantren. Bener2 dua sisi dirimu ya

    ReplyDelete
  2. Waaahhh... anak pesantren yaahh ternyataa... irii ih, aku gak pernah nyicip kehidupan pesantren...

    ReplyDelete
  3. nggak nyangka,anak pondokan to hehehe....

    ReplyDelete
  4. hehe... saya sampai sekarang masih belum bisa akrab dengan teman saya di pondok..

    ReplyDelete
  5. kalau mendengar anak-anak sekarang dengan ponpesnnya aku jadi pingin deh, dulu aku bukan dari ponpes

    ReplyDelete
  6. baca komen2nya ya kok pada gak percaya yah ka, kaka dulunya santri hihi --v

    tapi seru yah nyantren :D

    ReplyDelete
  7. kalo pondokan memang kita yang harus mau melebur sama anak2 yg lain, Jiah. aku juga dulu pernah ga bisa melebur sama mereka. jadinya ya kayak punya dunia sendiri. enakan sih apa2 yang kurang berkenan diomongin aja, biar jadi komunikatif.

    ReplyDelete
  8. alhamdulillah..akhirnya setelah larut dalam diam...bisa juga bermaaf-maafan dan bertangis-tangisan dengan sesama teman sekamar ya...
    selamat berlomba,,semoga menjadi yg terbaik...
    keep happy blogging always...salam dari Makassar :-)

    ReplyDelete
  9. Terima kasih telah berpartisipasi dalam Trilogi Giveaway "Action for Pesantren", :)

    Salam damai dari Bandung,

    ReplyDelete
  10. jiah apa kbr?
    aq berkunjung......

    ReplyDelete
  11. kalau kamu sering pindah - pindah pondok, kenapa kamu gak bisa pindah ke lain hati sih *masih menyangkut Dude* :D

    ReplyDelete
  12. Jadi Jiah itu sudah Emak2 ya ?? Efek baru lihat banner KEB di belah kanan (@.@)" kira teh masih cah cilik, mwuhehe. Dan santri juga! Aku terpaku (o.O)/

    ReplyDelete
  13. Sekarang gimana? Masih tetap berhubungan kah?

    ReplyDelete
  14. Oh nama temannya Inayah to, kok kayak sinetron kapan hari itu ya. Hehee.
    Betul Mbk dari pada kita berulah yang dapat menimbulkan kekesalah orang lain, mending lebih baik kita diam.
    Diam itu emas. Setuju!!!
    Semoga berjaya dalam ngontesnya ya.

    ReplyDelete
  15. eh mbak..
    kata temen saya yang eks ponpes, kalau ponpes ntu anaknya nakal2. terutama cowok.
    nakal maksimal.

    Trus ceweknya sering kena penyakit kulit, nggak cewek doank sih. COwok juga. Soalnya tidur, mandi, dsb campur2.

    bener yak???
    pisssssssssss :D

    selamat menunaikan ibadah puasa :D

    ReplyDelete
  16. Hmm, gimana sih suasana pesantren? yg belum pernah mungkin ngerasa gak betah x ya,, tapi kalo pesantrennya di daerah persawahan gitu asyik jg kali yak, apalagi kl pesantrennya boleh ngidupin laptop sekedar buat ngetik mantap! :)

    ReplyDelete
  17. haha iya alasannya absurd banget masa gar-gara gak mau jadi senior sampai pindah pesantren,setuju sama kata ini "
    Diam itu emas, tapi tidak selamanya. Kadang kala lebih baik kita diam dalam suatu masalah, tapi ada banyak masalah yang harus kita selesaikan dengan bicara.

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?