Wednesday, 14 October 2015

Nikah Siri Bikin Hepi

Bismillaahirrahmaanirrahiim....



Kenapa judulnya provokatif banget ya? Apakah saya korban nikah siri dari pejabat kaya raya? Oh tidak! Saya belum nikah, masih ting-ting lho! #Promosi.

Jadi begini, nikah itu akad menghalalkan seorang perempuan untuk dimiki. Nah, untuk nikah siri adalah nikah yang sembunyi-sembunyi. Sembunyi di kolong meja? Yaelah, nggak gitu juga kali! Maksudnya sembunyi dari khalayak ramai. Nikah siri ini sah menurut agama. Jadi kalau mau iya-iya, hayuk ah! Hahahay.

Rukun nikah:
1. Dua mempelai
2. Wali
3. Dua orang saksi
4. Akad Ijab qobul

Jadi kalau mau nikah siri, empat orang yang hadir saja udah menuhi syarat lho! Gimana? Asik kan nikah siri itu?

Kok empat, dua mempelai nggak dihitung?

Mempelai perempuan itu nggak wajib hadir dalam akad dan mempelai laki-laki juga boleh diwakilkan jika ada halangan. Gimana? Nikah ini enak banget rukunnya, lha kok pada kumpul sapi!!!

Eh itu, maharnya nggak wajib kelihatan?

Nggak juga. Dicicil juga boleh, asal si mempelai perempuan ridho.

Lho Ji, penghulunya mana?

Penghulu mah kalau situ nikah secara resmi, negara. Kalau nikah siri, ijab qobul antara wali dan mempelai pria/wakilnya, sudah sah. Asik banget nggak sih?

Masih ada pertanyaan? Helo? Saya nggak lagi ngajar ilmu fiqih. Tanya Pak/Bu ustad sono!

Bicara nikah siri, tahun 2003 Mbak pertama saya, Mbak Santi jadi korban nikah siri. Sampai hari ini, dia masih hepi tuh pernah nikah siri. Berhubung waktu itu saya masih SD, jadi urusan orang dewasa macam itu saya tidak dikasih tahu, apalagi tempe. Saya tahunya setelah beberapa tahun Mbak saya nikah.

Mbakmu dinikahi laki-laki beristri, Ji?

Heh! Sembarangan! Dia nikah sama guru ngajinya di pesantren, masih single. Padahal, katanya kakak ipar saya ini kalau ngajar nyeremin, ahahah!!!

Menurut almarhum Kyai kami, KH. M. Dalhar, foto berdua sebelum nikah itu nggak boleh. Waktu itu jadwal akad nikah negara pagi sedang acara lamarannya sore di hari sebelumnya.

Kok nggak sekalian, Ji?

Nggak tahu juga sayanya. Saya kan waktu itu masih kecil #Alasan.

Acara lamaran itu bersamaan acara Gawe, ngundang banyak orang, tetangga, sodara, banyaklah. Resepsi kalau orang kota. Di acara ini, Mbak saya juga dirias, jadi pengantin gitu. Kalau sudah nyewa Padi-padi atau perias kan ada foto-fotonya. Nah disinilah maksud daripada larangan foto sebelum sah jadi suami istri.

Terus acara nikah sirinya gimana?

Kata Mbak saya, Mbak bersama Bapak pergi ke ponpes. Nah mereka nikahnya di sana. Maharnya sepuluh ribu perak. Nggak sabar dong nunggu malam pertama?!!!

Jadi setelah sah, Mbak saya salim sama suaminya. Setelah ituuuu...., tulit-tulit, pulang ke rumah masing-masing!!! Asik kan??? Ahahaha!!!

Mereka akhirnya bertemu pas lamaran seserahan. Foto-foto lalu keluarga dan kakak ipar pulang. Pagi hari datang lagi untuk akad resmi negara. Acaranya lebih panjang, lebih khusu’ dan pastinya terang-terangan karena banyak yang menyaksikan. Nikah dua kali bok. Gimana nggak asik?

Meskipun begitu, para perempuan jangan mau diajak nikah siri. Kalau nikah sirinya kaya Mbak saya mah silakan, toh akhirnya nikah resmi juga. Tapi kalau asal-asalan nikah siri, say big no!!! Bagaimana pun, nikah siri itu merugikan perempuan. Statusnya kurang jelas. Habis nikah, enak-enakan terus ditinggal, situnya jadi gadis bukan, janda bukan. Mau nikah lagi tapi secara agama istri orang. Harus ada ucapan talak dulu. Jadi ribet deh urusannya.

Nikah ya nikah saja. Nggak punya uang? Sabar, puasa sambil usaha. Mau nikah tapi uang pas-pasan? Ya ke KUA. Kalau punya uang lebih ya resepsi, atau sederhananya walimatul ursy. Mau buat kenangan, foto kamera, nyewa Foto Wedding Bandung, atau kamera HP juga bisa. Gaya dikit karena uang lebih bisa ngasih Souvenir Photobooth atau apalah buat rame-rame. Nggak pun nggak masalah. Mau hubungan halal itu nggak susah kok. Sudah cukup hubungan nggak jelas dan bikin dosa. Mending nikah #KasihKode.

Ya sekian dulu pelajaran Fiqih kita #Eh. Habis ini saya mau cerita pernikahan Mbak kedua saya, hahaha. Ada yang mau tahu??? Nati saja lah! Hahahay! 
Sampai jumpa!!

Diikutkan dalam Giveaway Pernikahan dan Souvenir Pernikahan



Hadiah, foto pernikahan yang burem dan dua anak mereka yang unyu pas kecil :D





35 comments:

  1. semoga saja judul menikah siri bikin hepi beneran hepi, asal jangan jadi ibu hepi susilowati ajah yah

    ReplyDelete
  2. Hi mbak.. ceritanya asik.. Judulnya bikin penasaraaan.. Mention ya cerita pernikahan mbak yang kedua. Semacam cerber gtu ya ehehhe
    Btw terima kasih udah ikutan GA .. Salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukan cerber mbak. iseng aja sih. insya Allah ya

      Delete
  3. Mending nikah gambir ya, Mba.
    Eh, nikah resmilah yang pasti

    Ga was was jadinya

    ReplyDelete
  4. ya kalau bisa nikah langsung resmi kenapa tidak, kalau harus siri dulu toh juga sudah halal dalam agama dan belum ada keterangan dari pemerintah tinggal minta aja ke Depag

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo uangnya ada ya resmi langsung, yg penting halal

      Delete
  5. Aq dulu juga nikah siri lho, sama akadnya selisih seminggu. Terus seminggu nikah pisah lagi jalani LDR :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah kan... Mbak tarry malah pake LDR kaya Raisa

      Delete
  6. Jadi inget pernah nikah siri deh.....sampai sekarang punya anak lima tidak ada masalah....sampai ga ingat kenapa dirumah ada buku nikah dari Kua ada juga dirumah.... :D
    Syarat sah pernikahan memang hukum dasarnya adalah yg tersebut di atas, tapi tidak semudah itu seseorang bisa melakukan pernikahan. Karena ada syarat syarat khusus dari ke -4 syarat itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, syaratnya masih banyak. ini keterangan simplenya sih

      Delete
  7. nikah siri oh no
    tapi kalau akhirnya seperti mbak mu itu mau deh :D

    ReplyDelete
  8. Yang penting halal, urusan nanti suami atau istri tidak bertanggung jawab, tergantung nyari jodohnya, jalannya bener apa gak......

    ReplyDelete
  9. Bener nih, yang penting halal hihihi tapi kalo bisa sih nikah gak siri :D

    ReplyDelete
  10. Memang menikah siri itu ada yang kelanjutannya tetep baik ada yang ngga ya...
    Kalau kelanjutannya ga baik, kasian anaknya ya :(

    ReplyDelete
  11. jieeee semoga menang ya jiahh

    ReplyDelete
  12. Ini nikah siri yg endingnya enak ya, Jiah. Kalau yg pd umumnya emg suka ditinggal begitu. Hiks Kasihan yg cwek.


    Terus, kapan kamu mau nikah resmi? Bhahaha

    ReplyDelete
  13. Aku jadi ingat Farhat Abbas dan Regina yang sudah cerai dan bikin heboh itu hahahhaha :D
    Eh ada giveaway ikutan ahhh :)

    ReplyDelete
  14. Makanya harus dicatat di negara, ya. Lah kebanyakan nikah Siri kesannya buat main-main. Beruntungnya mbakmu nikah siri ini yang bener. Ayo Jiah, kita balapan, siapa yang dulaun nikah? :D

    ReplyDelete
  15. duhh ini blogwalking cerita yang nikah-nikah jadi pengen..ahahah

    ReplyDelete
  16. Ini mah bukan nikah siri kale mba jiah, btw keren blognya

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?