Monday, 7 December 2015

Hari Ini Setahun yang Lalu

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Apa yang kalian alami tepat di tanggal 7 Desember setahun lalu? Hari bahagia kah? Atau justru ada duka?

Setahun yang lalu, hari minggu saudara saya di Desa Bawu Jepara sedang membetulkan rumah. Kami menyebutnya nyambat. Hari itu juga tepat seminggu saya di rumah setelah menginap dua minggu di Pati, rumah Mbak kedua. Niatnya, saya nganterin Bu e ke rumah saudara sementara saya dolan ke rumah teman di desa yang sama  yang baru melahirkan.

Saya bertemu dia setelah sekian lama. Dia punya bayi, tapi menggendong bayinya masih susah. Kadang saya membantunya. Maklum, selama dua minggu di Pati, saya juga ikut mengurus bayi. Azzam kecil yang 15 November 2015 tepat setahun.

Pukul sebelas saya pamit pulang dan menjemput Bu e. Entah kenapa waktu itu saya maksa ingin pulang. Saya pikir, namanya motor pinjam, sebelum siang ya buat jemput Kakak Ipar yang kerja. Bu e sebenarnya nyaranin agar pulang ba’da dzuhur saja. Tapi sayanya tetap keukeuh.

Di perjalanan pulang, saya banyak berpikir tentang kecelakaan yang saya lihat beritanya di TV. Musim hujan, tak hati-hati bisa kecelakaan. Lalu bagaimana jika saya sendiri yang mengalaminya?

Setelah tanjakan, tiba-tiba ada mobil box yang lewat. Posisinya mepet dengan motor yang saya kendarai. Entah karena panik dan mungkin syok, saya yang sudah di pinggir jalan tidak bisa menghindari bagian belakang mobil box tersebut. Kepala saya dan spion motor bagian kanan terkena pantat mobil box dan kami terjatuh. Saya setengah sadar selama beberapa detik. Orang-orang berlarian menolong saya dan Bu e. Kepala, pundak, tangan, kaki, sekujur tubuh saya sakit. Mobil box itu berhenti dan menolong dan kami dibawa ke klinik terdekat.

Tepat saat dzuhur kami sampai di rumah dengan kondisi yang saya berani bilang beruntung. Saya tak sampai gagar otak. Tulang saya tak ada yang patah. Yang sedikit parah di bagian pergelangan kaki kanan karena luka yang cukup dalam. Untungnya sih tidak perlu dijahit. Tangan siku saya lecet. Bu e juga lecet, tapi memang tidak parah.

Untuk berjalan normal, saya butuh waktu satu bulan. Untungnya lagi saya masih jadi pengangguran, jadi bisa istirahat. Sampai sekarang, ada beberapa luka di tangan dan kaki yang masih tersisa. Saya bersyukur karena sampai saat ini masih diberi nyawa. Saya dan Bu e sehat. Motor yang saya kendarai hanya lecet dan ya kaca spionnya pecah.

Walaupun sebelumnya pernah kecelakaan, tapi tetap kecelakaan saat itu yang cukup parah. Doa saya, semoga ketika berkendara kita diberi keselamatan. Dan ketika kita naik motor, atau kendaraan apa pun, jangan panik. Jangan lupa pakai helm dan jangan ngebut. Berpikir positif dan Allah akan selalu melindungi kita.


Hari Ini Setahun yang Lalu, apa yang kalian alami?

8 comments:

  1. Musim ujan gini mang lebih rawan ya apalagi kalo ujan gede belum lagi orang skr klo berkendara sak enake dewe. :(
    Take care ya

    ReplyDelete
  2. Syukur Alhamdulillah mbak,masih diberi kesehatan. Kejadian itu pasti masih membekas banget dalam ingatan yaa..

    Setahun lalu saya tidak begitu ingat sih ada kejadian apa :)

    ReplyDelete
  3. Aku dulu pernah tabrakan frontal motor dg motor cowok yg ngebut. Aku boncengin di bungsu didepan, si sulung di belakang. Semua pakai helm. Semua aku ikat pakai jarik krn mereka sering tidur dijalan. Aku sempat black out beberapa detik krn kepalaku menghantam aspal. Dahi sibungsu bengkak sebesar telor bebek. Aku memar di badan & wajah. Si sulung shock. Sejak itu aku nggak berani naik motor lagi.

    ReplyDelete
  4. Aku belum pernah tabrakan parah, semoga tidak. Sekarang jadi lebih hati-hati lagi saat mengendara. :)

    Semua ada hikmahnya, Mbak. BTW, ternyata saya sudah follow blognya. :D

    ReplyDelete
  5. tgl 7 desember thn lalu sy lupa dah ngapain ajah...nih malah masih ingat betul...salut2..hehe...salam kenal dan izin follow blognya ya :)

    ReplyDelete
  6. Perempatan sebelah Toko Ku sering banget terjadi kecelakaan. Bikin trauma, kalau ada rem agak keras udah deg2an padahal ndak terjadi apa2 :)

    ReplyDelete
  7. Kalo kebanyakan mikir waktu berkendara bisa dibilang melamunkah? atau itu semacam firasat...syukurlah masih selamat, semoga ke depannya aman2 saja ya Mbak :D

    ReplyDelete
  8. Ya Allah.. Serem banget kalo udah kecelakaan. Aku aja sampe pelan2 banget naik motornya :(

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?