Saturday, 26 March 2016

Ibu Gila, Anak Luar Biasa

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Anak masih balita kok diajak ke hutan. Apa kamu sudah gila?

Hidup di desa, kampung dan masih erat dengan mitos ini itu membuat saya sedikit syok saat tahu ada ibu yang berani mengajak anaknya ke alam bebas, dalam hal ini hutan. Saya nggak akan masalah kalau memang mereka tinggal di pedalaman hutan. Tapi ini, Ibu yang tinggal di kota atau paling tidak bukan hutan. Apa mereka ingin kembali ke peradaban masa lalu?

Banyak sih blogger traveler yang suka ngajak anaknya jelajah. Contoh Mbak Muna Sungkar, Mbak Astin Astanti, mereka ini pernah bawa anaknya ke alam. Karena belum lihat secara nyata, saya cuma bengong baca cerita mereka. Dan akhirnya saya menemukannya, siapa dia?

Sebelum membahas Ibu yang ya agak gila, ada yang masih ingat tentang cerita saya di Air Terjun Sumenep? Di akhir cerita saya bilang jatuh hati sama cowok. Dan beberapa waktu kemudian akhirnya saya mentasbihkan bahwa dia ini calon saya. Calon mantu masa depan, huahahaha!



Perhatikan Ayahnya, eh anaknya
Namanya, M Ranu Arga, tiga tahun dan dia hobi foto. Nah si Ranu ini peserta paling imut waktu itu.

Tapi, saya di sini nggak bahas Ranu. Heh, nanti kalian pada naksir. Gawat dong kalau saingan sebagai mertua makin tambah. Marilah kita ngomongin Mbak besan.

Saya mengenalnya sebagai Sita, Sita Panda, karena matanya panda. Kadang Mbak Sita jadi Sita Rinjani. Mbak, kalau mau dikenal orang, konsisten. Pilih Panda atau Rinjani. Mbak Sita ini sekarang tinggal di Jepara. Dan dia salah satu teman mbolang selain Mbak Susindra. Mbak Susi bawa anak juga, tapi bukan balita.

Mbak besan ini ngaku kalau sejak kecil sering diajak wisata almarhum ayahnya dan sangat terpesona dengan awan yang seperti kapas. Dia berhayal, bisa nggak dia guling-guling cantik di sana. Menginjak remaja, akhirnya dia betulan mbolang ke sana kemari.

Tahun 2008 Mbak Sita ini berhenti mbolang karena Ayahnya meninggal ketika dia pulang dari gunung. Saya nggak perlu cerita ini kan? Namanya ditinggal ya sedih.

Di tahun 2010 akhirnya Mbak Sita mbolang lagi dan sudah punya Atiqa yang berusia 2 tahun. Nah si Atiqa ini berhasil naik 2500 tangga di Curug Sewu area Gunung Lawu. Keren nggak sih? Jadi Mbak Sita nggak hawatir lagi ngajak anak mbolang. Nggak perlu jauh-jauh. Enak ke alam soalnya lebih hemat, katanya gitu.

Atiqa ketika berusia 5 tahun
Saya tanya dong itu si Ranu rewel apa nggak, terus persiapannya apa?

Kabarnya si Ranu ini fisiknya strong. Dia tahan sama cuaca gitu. Untuk persiapan sendiri, ya simple aja. Kaya susu, popok, mainan, makanan kesukaan anak, sirup, paracetamol, pokoknya perlengkapan yang paling dibutuhkan. Kalau anaknya masih ngedot, ya bawa dot.

Dasar orangtua sukanya mbolang, anak diajak, terus bagaimana dengan mama mertua? Apa Mbak Sita ini dipecat jadi mantu?

Dih amit-amit banget ya. Katanya sih orangtua, mertua sempat hawatir tentang nasib cucu-cucunya. Tapi, saat si cucu ini ditanya dan ternyata mereka enjoy bahkan menceritakan betapa serunya bertualang, kehawatiran pun mulai mengikis. Akhirnya orangtua Mbak Sita ini ngerti bahwa ya anaknya memang nggak bisa jauh-jauh dari mbolang.

Namanya jalan nggak ada yang mulus, pasti ada kerikilnya. Bagi Mbak Sita, kerikilnya itu kalau kehabisan susu dan popok. Lebih ngeri itu daripada kehujanan.

Ah ternyata saya banyak sekali ngomongin Mbak Sita. Tapi, makasih banget karena Mbak juga bantu saya buka mata.

Anak-anak itu makhluk yang kuat dan jarang protes. Saya percaya, mereka bisa karena terbiasa. Kalau mereka terbiasa cinta alam, ya mereka akan cinta. Ketika kita mengajar hal baik ya dia akan berbuat baik. Ketika kita walaupun nggak ngajar tapi sering menunjukkan sesuatu yang kurang baik, mereka pun tiru. Anak kan peniru kelas wahid!

Ya gitu deh tentang besan saya, Mbak Sita. Kalau kamu ketemu pasangan alay suka narsis, mungkin itu Mbak Sita dan suaminya.


Ibu Gila, Anak Luar Biasa, mungkinkah kamu juga? Sampai jumpa!!!!

Sumber foto: Kiriman Mbak Sita
Blognya yang bangun dari mati suri: http://www.sekepingkaca.blogspot.co.id
Twitter/IG: @sitarinjani

22 comments:

  1. akhirnya diungkap juga cowok yang tlah memikat hati mbak Jiah.. hhhee

    ReplyDelete
  2. wah seruuu juga kayaknay, mungkin dengan sering dibawa ke alam, fisiknya jadi kuat ya, tak mudah sakit

    ReplyDelete
  3. Ya begitulah...setidaknya kegilaan sang emak membawa manfaat dan kebaikan buat sang anak ;)

    ReplyDelete
  4. enaknya punya teman mbolang mbak

    ReplyDelete
  5. Anak hebat perlu ibu gila yang banyak ide

    ReplyDelete
  6. Waaah kerennya, anaknya pasti jadi deket sama alam ya kalo dibiasakan dari kecil gitu.. Salam kenal Mbak Sita.. Salam kenal juga Mak Jiaaah :)

    ReplyDelete
  7. Wiih keren ya, sayangnya belum masuk tipi.
    ada tuh ibu2 masuk tipi biasa bawa anaknya naik gunung ... aih lupa namanya. Kayaknya orang Bali ...

    ReplyDelete
  8. Uhuk, calon ya.. ternyata calon mantu :))
    Jiah kayaknya harus dikenalin sama blogger2 Jepara nih, siapa tahu ada yang nyangkut. :P

    ReplyDelete
  9. bsok klo aku pnya anak, aku ajak anak mu mbolang jg mbk haha :D

    ReplyDelete
  10. Yah... foto nasrsis Maksimal Mbak Sita gak dimasukkan .... :p

    ReplyDelete
  11. Mbak Sita..... Jiaaah..... aku padamu..... 1,5 jam lagi kita piknik lagi. Horeee... #lebay

    ReplyDelete
  12. si ranuu lucuu ngeetttsss :D

    ReplyDelete
  13. Memang menyenangkan melihat anakanak berlarian di alam bebas...kalo aku deket-deket aja sih...palingan ngajak anak ke sawah hehhehe

    ReplyDelete
  14. enak ya kalau ngebolang ke hutan, adem, hehe.. aku juga suka ngajak anak jalan kaki, melatih kesabaran dan mental mereka dr rasa lelah

    ReplyDelete
  15. Ya, kadang orang tua sering gak percaya dengan kemampuan seorang anak, tapi pengen anak ya mandiri... Hahaha jadinya ya kontradiksi. Asal ibunya siap dan anak diberi bekal cukup, insyaAllah pasti kuat. Thank for share yah, bisa jadi salah satu rujukan ke suami kalo mau ajak anak-anak mbolang hehehe.

    ReplyDelete
  16. Aku pingin banget ngajak Asma traveling juga. Sayangnya suami gak suka. :( Mungkin setelah lahiran nanti bakal jalan-jalan bertiga ma debay bawa Rebecaa, biar suami di rumah aja. ;D

    ReplyDelete
  17. anak-anakku justrusuak petualangan kaya gini, sayang banget di sini malah gak ada. Harus pergi jauh dulu :) nunggu di ajak tente Jiah

    ReplyDelete
  18. Kerenn Jiii.. setuju banget sama orang tua yg suka ngajak anaknya ke alam drpd ngemol ngabisin duit hahaha..
    nanti anakku piye yaa,, di sampit gak ada apa2 hutan sawit doang, wkwkwk

    ReplyDelete
  19. Terima kasih semuanyaaaa... kalian luar biasa.

    ReplyDelete
  20. wihwihwih.. ini bikin saya melongo!
    pengen begitu tapi belum kesampaian :P

    ReplyDelete
  21. Ehm, Kak Ghifa bisa gak ya diajak naik gunung?

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?