Sunday, 28 August 2016

Tumplak Punjen

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Tumplak Punjen, tadi pagi saudara saya baru melaksanakan ritual tersebut. Jadi, Om saya, adik sepupu Bapak baru nikah dan dia ini anak bontot di keluarganya.




Tumplak Punjen bagi saya bukan sesuatu yang asing apalagi orang Jawa. Tumplak artinya tumpah, sementara punjen itu semacam harta benda. Biasa dilakukan setelah menikahkan anak terakhir. Tapi sekarang, dilakukan saat terakhir menikahkan anak, entah itu anak urutan keberapa. Semisal ada yang janda/duda, itu tetap dihitung sudah nikah ya.

Di kampung saya, perayaannya lebih simpel. Kita berdoa, syukur kepada Allah. Kadang ada juga acara Ulo Mandingnya, Ular-ularan yang terbentuk dari anggota keluarga, sesuai urutan lahir kemudian muter-muter. Yang punya hajat sendiri nyiapin uang receh, beras kuning, kacang hijau, kadang ada bunga tujuh rupa juga. Banyak sedikitnya uang tergantung yang punya hajat juga sih. Kalau duitnya banyak, ya mungkin nggak receh lagi nyebarnya, tapi dolar, bahahaa. Setelah berdoa, baru deh uang disebar, dilempar sekeliling orang-orang yang hadir yang biasanya ini saudara dan anggota keluarga.

Dari kecil sampai sekarang saat ngikutin acara Tumplak Punjen, tadi pagi merupakan pendapatan terbanyak. Saya masih ingat waktu kecil dapat uang lima puluh rupiah saja dan mau nangis. Tambah tahun jadi ratusan, pernah hampir lima ribu dan tadi pagi tiga puluh ribu lebih.

Buat apa sih duit recehnya?

Sekarang ini saya simpan. Dulu mah buat beli es. Mungkin bisa dimasukin celengan receh juga. Sebagian saya kasih ke keponakan sih. Ya buat lucu-lucuan deh.

Karena sekarang sudah lumayan ((handal)) dalam merebut hatimu berebut uang Tumplak Punjen, ini dia tipsnya:

  • 1. Siapin stamina karena kita akan berhimpitan, jongkok, saling tendang dengan peserta lain.

  • 2. Cari posisi yang strategis. Lirik kanan kiri, kira-kira nyebar uangnya di mana. Kalau saya paling suka di tengah.

  • 3. Pakai rok lebar. Nah kebetulan tadi pagi saya pakai nih. Jadi pas ngambil duit di lantai, saya nggak pegang. Tangan kanan kiri ambil, taruh di rok, hihihi.


Bagaimana? Mantap nggak tipsnya, hahaha. Duh, ngambil duit receh aja sampe segitunya ya. Sebenarnya bukan soal nominal, tapi adat dan budaya yang perlu dilestarikan. Dan rebutan duit di lantai itu seru, teriak-teriak unyu gitu deh.

Kalau di daerah kalian bagaimana? Ada Tumplak Punjen nggak? Share yuk!

Sampai jumpa. Happy blogging!

7 comments:

  1. Wihihihi ada tradisi unik begitu ya mbak
    Aku baru tauuuu

    Seru pasti ya rebutan recehan di acara keluarga hihi

    ReplyDelete
  2. wuih hebat bener dapet banyak gitu ya

    ReplyDelete
  3. Wakaka.. mba Jiah punya jurus ampuh ternyata. Pantes dapat sebanyak itu. Kalo aku paling banyak dapetnya 7000-10000 dan abis itu dibagiin aja sama adek-adek.
    :D

    ReplyDelete
  4. banyak keunikan daerah yang kadang bikin aku kagum dengan adat bangsa ini

    ReplyDelete
  5. Kalo kata ibuku, tipsnya jangan nadah ke atas, tapi liat ke bawah. ambil sebanyak2nya yang jatuh. Banyak yang ga dapet karena terlalu sering liat ke atas. Padaha recehan di deketnya banyak. :D

    ReplyDelete
  6. Tumplak punjen ternyata filosofinya bagus banget loh.. hihi... Tau gara2 dulu minta dijelasin pas sebelum mau melaksanakan

    ReplyDelete
  7. Hehehe, dapat banyak ya, Mbak, bisa dicelengin khusus recehan :)

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?