TNI Ultah, TNI Masuk Desa

09:00

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

TNI Ultah, TNI Masuk Desa, Selamat ulang tahun TNI yang ke 72!


Gaya ya saya ikut-ikutan nulis TNI atau Tentara Nasional Indonesia. Padahal ya orangtua saya bukan anggota TNI, saudara, ada sih tapi saya enggak paham juga karena kurang dekat dan tinggal di luar kota.


Jadi seminggu yang lalu saya sempat ikut upacara pembukaan TNI masuk desa. Ketika itu, saya mewakili Bu e buat upacara. Alasannya karena saya belum punya anak yang ngerepotin #IniKataKetuaPKKRT. Jadilah saya pagi-pagi sudah mandi dan dandan lalu berangkat ke lapang desa jam setengah delapan.


Saat saya datang, lapangan sudah ramee banget. Upacara bukan hanya Ibu-ibu tapi ada sebagian anak sekolah, pemuda, Bapak-bapak, TNI, aparatur desa, dan Bapak Bupati juga tapi sebapak ini datangnya diakhir.

Katanya upacara dimulai pukul 08.00 dan di jam itu belum juga dimulai. Kami diajari baris, hormat, latihan upacara dulu lah. Mana suasana mulai panas. Dan namanya Ibu-ibu itu banyak banget bicaranya, banyak gayanya, saya sampai pusing lihat kerempongan mereka.

Jam 09.00 akhirnya dimulai. Untungnya upacaranya singkat, enggak ada pengibaran bendera, hening cipta atau pembacaan Pancasila kaya jaman sekolah. Intinya sih, ini TNI masuk desa, bantu bangun desa dan ada progam gratis pengurusan e-KTP dan juga akte kelahiran. Ada juga acaranya suntik buat ternak kaya Sapi. Tapi saya pulang saja sih wong sudah panas ini.


Bicara TNI Masuk Desa, saya ingat saat kecil ada yang namanya ABRI Masuk Desa. Angkatan Bersenjata Republik Indonesia ini ada pada Orde Baru yang merupakan gabungan dari TNI dan Polri. Karena udah reformasi, ABRI dipisah biar lebih mesra.

Kenangan ABRI ini cukup membekas diingatan saya. Jaman dulu, ABRI kelihatan garang, pakai loreng-loreng, persis lah kaya di film-film. Mereka berjalan, entah dari mana ke mana. Karena tempat tinggal saya di depan jalan raya, otomatis saya lihat mereka. Namanya ABRI juga manusia, mereka ini cape dan istirahat. Kalau udah duduk, eh pemimpinnya muncul lalu marah dan enggak ngijinin mereka santai. Beneran bentak gitu. Saya yang lihat jadi takut. Alhasil setiap ada ABRI jalan di depan rumah saya lari, ngumpet tapi penasaran. Saya pernah masuk lubang tempat buang sampah yang cukup dalam lalu berdiri ngintip mereka jalan. Saya enggak sendiri, ada sepupu saya juga, hahaha. Absurd banget saat itu. Lubang sampah itu juga pernah membuat saya tenggelam saat ada air hujan. Saya enggak ingat tapi Bu e yang pernah cerita sih.


Di ulang tahun ini semoga makin maju, kuat, terhebaaat! Sarjan Husiiin! #IniLaguUpinIpin, semakin loyal melindungi bangsa Indonesia. Dan doa baik-baik lainnya yang saya aminin saja.

Apa yang kalian harapkan dari TNI? Punya cerita tentang mereka? Share yuk!

Sampai jumpa. Happy Blogging!

You Might Also Like

23 komentar

  1. TNI itu identik sama desa, pelosok dan perbatasan ya mbk. Tadi lihat upacaranya di tv,merinding....

    ReplyDelete
  2. TNI sering saya temui di tempat ibadah membantu menjaga keamanan, saya kira awalnya TNI pekerjaannya saat perang saja. Ternyata tugasnya juga membantu masyarakat dengan masuk ke desa.

    ReplyDelete
  3. TNI masuk desa,jadi ingat zaman dulu sering tuh ada kegiatan ABRI masuk desa, yaa mereka bikin saluran air, atau sekedar lewat latihan baris berbaris,

    ReplyDelete
  4. Karena rumahku di daerah Halim, jadi mayan akrab sama TNI, dan selalu suka melihat mereka upacara. Gemeteran dibuatnya :)

    ReplyDelete
  5. wuaw, pengalaman lihat abri jaman dulu sampe segitunya ya
    aku gak tau kalau separah itu
    yang aku tau justru abri itu menguasai desa. kutau dari buku sih, dulu

    ReplyDelete

  6. semoga TNI yang masuk desa ini visi misinya lurus ya
    tetap menjaga kedaulatan rakyat

    Aamiin

    ReplyDelete
  7. Wah mantap...
    Tapi meskipun bukan keluarga militer kan gak salahnya untuk memposting tentang militer.

    ReplyDelete
  8. Memang benar istilah TNI itu dari rakyat dan untuk rakyat. Setiap tahun, TNI selalu dielukan dalam ultahnya. Beda ama adiknya hehe.. Semoga semakin profesional ya TNI jaga keamanan RI bukan bermain politik sprti di jaman orba.

    ReplyDelete
  9. Wkakakakka. Sampe dibelain masuk ke lubang sampah. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    Aku pernah dua hari satu malam ikut terjun TNI masuk desa sbg pramuka binaan mereka. Ampun,terjunnya sih cuma dua hari semalam, capeknya seminggu...
    Ngrasain jalan kaki total 7 km, nyabut rumput persiapan bikin jalan desa, makannya sama pulak: ransum!!! Di sisi lain, diharuskan tetap senyum ramah melayani masyarakat. πŸ˜‚πŸ˜­πŸ˜­

    Sejak saat itu, kagumku ke TNI meningkat berkali-kali lipat.

    ReplyDelete
  10. Kalau ingat TNI, jadi ingat AHY.
    Kemarin lihat beliau pakai jas mendatangi upacara mantan almamaternya ((bener almamater yaa??) dan seperti biasa....mamak-mamak macam saya begini ini lemah dengan hal beginian.
    Hahhaha....gantengnya kebangetaaan!

    ReplyDelete
  11. Ya ampun kenapa aku ngakak pas baca bagian ngumpet liat ABRI :') harapannya untuk TNI semoga selalu mengedepankan sifat jujurnya dalam menjalankan tugas dan juga makin bermasyarakat :D

    ReplyDelete
  12. yg saya ingat dengan TNI atau ABRI zaman dulu..adalah latihan mereka yg melewati jalan depan rumah
    ada kasian liat mereka letih banget
    bahkan nenek sy sembunyi sembunyi nyelipin gula merah yg konon bisa nambah stamina

    ReplyDelete
  13. TNI emang enggak mesti identiknya sama perang-perang atau kegiatan yang melulu soal militer ya. Selain melindungi negara dan masyarakat, ternyata mereka juga punya kegiatan sosial kayak gitu juga. Kubaru tau ada program TNI masuk desa gitu buat membantu membangun desa, dan kegiatan sosial lainnya😊

    ReplyDelete
  14. Duuh ... upacaranya gak tepat waktu, ya... kebiasaan yang gak hilang-hilang :(

    Kalau saya anak TNI, Mbak... jadi tau keseharian mereka. Ayah saya itu, kalau didepan anak buahnya tegas, tapi di depan anak-anaknya lembut, gak pernah sekali pun membentak kami.
    Dengar kisah Mbak Jiah dengan ABRI masuk desa, lucu juga. Seru ya... bisa jadi bahan cerita anak dan cucu,loh! Hihihi

    ReplyDelete
  15. Jarang liat TNI. Gak punya saudara dari TNI juga. Apapun itu, semoga dengan adanya TNI masuk ke desa, bisa bermanfaat buat masyarakat

    ReplyDelete
  16. Inget zaman dulu. Ada istilah ABRI masuk desa *eyaaammpunn tahun berapa itu, ya. Istilahnya juga masih ABRI bukan TNI :D

    ReplyDelete
  17. Om ku ada yang jadi tentara AD dan kadang tuh jadi ngebayangin dulu, tante selalu ditinggal tugas buat perang. Kebetulan rumah dulu deket sama kompi batalyon jadi maennya juga dengan anak anak asrama. Dulu om om tentaranya suka bantu buat rumah untuk warga sekitar, bikin jembatan dan penyediaan air bersih juga sih

    ReplyDelete
  18. Wah program TNI masuk desa ini menarik ya?
    Mungkin tujuannya membuat TNI makin dekat masyarakat ya mbak? Jd citra TNI pun akan membekas jd baik, gk nyeremin kyk gambaran mba di masa kecil hehehe ^_^V

    ReplyDelete
  19. TNI sangatlah keras ya perjuangannya penuh dengan rintangan dan halangan
    Apapun rintangan pun dilalui salut dengan TNI tersebut semoga dengan bertambahnya usia TNI indonesia semangat dan kerja kerasnya sekeras baja menakhlukan halangan dan rintangan yg ada nantinya

    ReplyDelete
  20. Wohoo. Baca ini saya jadi keingetan juga nih mba Jiah waktu ABRi masuk desa datang ke kampung dulu. Saat itu masih SD dan berasa gimana gitu lihat org berseragam. Eg tapi asyik kampung jadi bersih mereka kerjanya cekatan.

    Dirgahayu TNI. Semoga makin bermnafaat untuk masyarakat.

    ReplyDelete
  21. Iya ya, dipikir pikir. Acara HUT TNI ini lebih banyak di "daerah" ya.

    Apa ya harapan saya untuk TNI? Lebih mengayomi masyarakat lah ya

    ReplyDelete
  22. Hihi lucu jg ceritanya, krn penasaran sampe masuk lubang segala buat ngintip :) selamat ultah TNI. Jaya selalu :)

    ReplyDelete
  23. Tentara dari dulu sampe sekarang di mata saya kesannya sangar. Sepupu saya baru ajah nikah sama pak tentara. Salaman ajah saya masih keder :D udah takut duluan padahal udah jadi saudara eh

    ReplyDelete

IBX58325B871BB98