Jiah My Id

The Power of Anak Kampung

Powered by Blogger.

Festival Lima Ribu Lampion

Bismillaahirramaanirrahiim....

Festival Lima Ribu Lampion merupakan penutup dari festival kartini setelah deretan acara seperti Wilujengan Nagari, lalu ada Seminar Nasional Spirit Kartini, Buka Luwur, Batik Karnival dan banyak lagi. Dan acara lampionnya diadakan pada tanggal 20 April 2016 di Pantai Bandengan. Sudah kebayang romantisnya belum?

Bicara lampion, saya jadi terbayang-bayang Tangled, Rapunsel. Romantis gitu, duduk di perahu, berdua, kerlap-kerlip lampion, hihihi. Tapi pada kenyataanya....

A photo posted by Jiah Al Jafara (@jiahjava) on



Kenyataannya, saya nggak dapat lampion yang gratisan karena telat. Tapi saya tetap datang wong penasaran, hahaha. Di sana juga ada yang jual sepuluh ribu rupiah satu bijinya.

Ceritanya kita, saya dan teman-teman Folkom janjian buat berangkat bareng. Sayangnya saya telat karena nunggu supir. Jadilah saya, Kakak dan Sinta ngebut biar bisa barengan jalannya. Nggak jadi bareng sih tapi akhirnya kita ketemu di lokasi.

Yang harus diterima adalah lokasi di lapangan, bukan di pantainya. Sudah gitu acaranya lama. Pembukaan lah, nyanyi-nyanyi, penyerahan hadiah yang intinya bikin kita nggak sabar.

Sebagian dari kami sudah mulai menyalakan lampion. Sebagian lagi menunggu. Dan saya termasuk orang yang aslinya nggak sabaran. Saya bawa Sinta, balita, dan dia tiba-tiba nangis karena bosan. Mana nyari Mamanya lagi, hahaha. Pusing pala saya.

Dan pada pukul sembilan malam akhirnya lampion-lampion yang tersisa diterbangkan. Langit malam bertabur lampion dan ya cukup indah. Sayangnya itu hanya sekejap saja karena hujan datang tiba-tiba.

Pada bubar barisan, menyelamatkan diri. Sayangnya macet di mana-mana hingga akhirnya terjebak di tengah hujan.

 

Ada banyak catatan di Festival Lima Ribu Lampion ini.

1. Banyak yang bilang, mubadzir. Dibeli lalu dibakar, habis

Saya nggak dapat gratisan, nggak beli juga wong Sinta saya tawarin eh nggak mau. Mbak Susi mah baik hati, hibahin satu biji buat si Cantik. Dan perkara bakar membakar, ini tergantung individunya ya. Sebelas dua belas sama kembang api.

2. Lampion = Sampah

Iyak ini betul. Lho lho, maksud saya bungkus plastiknya. Sayangnya banyak yang buang tuh plastik seenak udelnya. Jadi deh sampah di mana-mana. Kalau lampionnya sendiri bukan sampah mah. Bahannya mirip kain. Kalau berhasil terbang, paling habis di atas. Nggak ada tuh ceritanya jatuh dan berserakan di laut.

3. Nulis doa di Lampion, Seperti make a wish dalam Islam tak ada

Iya emang nggak ada sih. Tapi, kadang doa itu perlu ditulis lho. Jaman sekolah dulu ada yang nulis keinginan lalu ditempel di dekat tempat belajar, dibaca terus, lama-lama jadi semacam mantra yang ampuh. Dari situ kan masuk ke alam bawah sadar, jadi kita semangat deh buat mencapai cita-cita.

Allah juga nggak membatasi bagaimana kita berdoa. Boleh bahasa Arab, Jawa, Indonesia, Allah Maha Tahu. Asal kita tulus, Allah akan mengijabahinya.



4. Lokasi yang Aduh Capedeh

Pantai Tirta Samudra Bandengan kalau dari rumah itu deket. Tapi, untuk acara seramai ini, jalannya itu lho, macet. Arah masuk dan keluarnya cuma satu arah. Tahun depan, boleh lah cari lokasi yang bisa minimal dua arah. Masuk dari A lalu keluar dari B. Jadi jalan pun damai.

5. Jangan Kebanyakan Acara

Saya tahu Lampion ini penutup. Tapi, mbok ya acara to the poin saja. Nunggu jam sembilan bagi saya yang bawa balita itu bikin ngelus dada. Jam 8 itu sudah bagus sih. Kemarin juga bukan weekend dan banyak anak sekolah.

6. Parkir

Ini keluhan terakhir deh, hahaha. Kalau mau buat parkiran, tolong lah tanggung jawab. Sudah dapat duit eh nggak bisa ngatur. Saya salah satu korban dari parkiran di mana kita nunggu untuk keluar, sudah masuk tengah-tengah jalan eh jalan keluarnya ditutup. Katanya sih itu halaman orang dan yang punya nggak ngijinin lewat. Maju nggak bisa, mundur apalagi. Hujan, balita ngantuk, campur aduk.



Nggak ada yang sempurna memang. Saya berharap ini bisa jadi pelajaran untuk tahun depan. Dan romantis itu hanya dalam drama. Kalau mau cerita romantis, bayangin sama pasangan halal kita saja, hahaha.

Sampai jumpa. Happy Blogging!

27 comments

Noorma Fitriana M. Zain said...

Ngganggu penerbangan juga katanya..

Hidayah Sulistyowati said...

Aduuhhh, jadi rusak imajinasiku ttg lampion romantis kalo acaranya lumayan bikin sebel. Mending ntar bulan madu di gunung aja, Jiah ama suami (entah siapa) nerbangin lampion. Aihhh co cwit pasti ^_^

Rach Alida Bahaweres said...

Acara seseru ini semoga tahun depan semakin lebih baik lagi ya mba Jiah. Terlalu malam deh kalau sampai jam 9 malam, padahal pasti anak-anak senang banget lihatnya. Kalau bisa sih jam 7 malam. Hihii

Nda said...

Wah ekspektasi ku meriah gimama gitu tapi yg nulis kayaknya agak mangkel ya hehehe..aq pun ga suka kalau acara terlalu banyak seremony..mudah mudahan tahun depan bisa lebih baik lagi ya..

mia fajarani said...

Kalau acara nya dr jam 7 sih ya lama nerbangin lampion jam 9. Ditambah cuaca yang ga nentu ya😢

Anisa AE said...

Wiiih festivalnya seru banget. Di sini lum ada.

April Hamsa said...

Waaaahh mungkin acara kyk gini cocok buat muda mudi kali ya, kalau buat emak2 macam saya yg punya bayi, keburu bayinya rewel.
Tapi, apapun itu sebuah acara utk meramaikan da tempat wisata dan menarik wisatawan patut diapresiasi :D

Jiah Al Jafara said...

Katanyaaa

Jiah Al Jafara said...

Hihihi, andai dia mau

Jiah Al Jafara said...

Iya, smoga thn dpn lbh baik

Jiah Al Jafara said...

Kmarin byk acara krg tpt, menurutku. Klo panitia entah

Kornelius ginting said...

Wah.. Beruntung bisa menyaksikan langsung..

Momen merasakan langsung daripada di ceritain beda loh..

Eh.. Tapi memang kalau dipertentangkan ada yg setuju dan engga tentang budaya lampion..

Tapi kalau buat sekedar hiburan sih ..ngga pa pa juga kali ya

Jiah Al Jafara said...

Sbnere musim emang lg hujan sih mbak, haha

Jiah Al Jafara said...

Masa blm ada sih?

Jiah Al Jafara said...

Haha, iya. Aku muda kbetulan bawa anak jd setres hihihi

ophi ziadah said...

kalo gak salah setahun lalu ada festival lampio di BSD *lupa mulu mau nulis reviewnya...tp lamionnya gak diterbangin gitu
jadi bukanya malam hari kita menikmati keindahannya sambil potrat otert ribuan jenis juga

Chintya said...

Poin ke-3 itu suka banget! Iya, benar, Tuhan bisa diajak komunikasi dengan cara apa aja. Manusia aja bisa, entah via sosmed, chat, ketemu langsung, video call, nelpon biasa, de el el.

Ria Fasha said...

seru banget kayaknya,
aku belum pernah lihat ini secara langsung

Riri kusnadi said...

Wah pengen banget bisa menikmati festival secantik ini ... Semoga rejeki :)

Liz Prayitno said...

Selama ini nonton lampion terbang cuma lewat film-film. Semoga next time bisa liat langsung. Btw, bagaimana cara menerbangkan lampion tsb tanpa mematikan api di dalamnya? #penisirinaja

Tira Soekardi said...

wah serunya dan membayangkan lampion berterbangan di malam hari wiiiih

Khoirur Rohmah said...

Keindahan yang membawa kesan buruk.
Weleh2... kukira lampion2nya itu free. Ndlalah mbayar tho mbak? ;3

Jiah Al Jafara said...

Ada yg free ada yg bayar

Jiah Al Jafara said...

Apinya pake lilin khusus mbak. Lha klo itu api nggak hidup malah nggak bs naik lampionnya, kaya balon udara

Aprikull said...

Seru kyk di negeri dongeng ya..
Ya sebaiknya ada ksdaran dr pengunjung utk tdk membuang sampah sembarangan..

Nurul Fitri Fatkhani said...

Waah..sayang, keburu hujan ya...kalo gak, pasti bisa puas liat lampionnya. Apalagi kalo gratis ya..hi..hi

Riska Ngian Haryono said...

Semoga di Madura ada festival serupa ya, aamiinn :) ih jadi penasaran banget aku, mbak.