Tuesday, 29 December 2015

Paket oh Paket

Bismillaanirrahmaanirrahiim....
Kamu Blogger? Mau dapat hadiah? Pengen? Malah sering dapat? Atau malah tukang bagi hadiah?
Alhamdulillah semenjak serius ngeblog di tahun 2011, saya bisa dapat hadiah. Satu hadiah satu bulan, ya lumayan. Namanya juga gratisan. Saya mah suka banget!!! Kalau lagi hiatus ngeblog, ya nggak usah ngarep dapat hadiah. Apalagi kalau yang nggak berani coba ikutan kuis. Di postingan Ketika AnakKampung Pergi ke Kota saja yang dapat pulsa adalah komentar terpilih. Nggak bakal ada yang ngasih hadiah secara cuma-cuma.
Ngeblog, mainnya serba online dan ketika dapat hadiah seringnya akan dikirim dengan paket. Pertama kali dapat paket buku filsafat, saya jingkrak-jingkrak kesenengan. Anak kampung dapat kado kan sesuatu banget!!! Setelah sering dapat paketan, sayanya jadi normal, nggak kaget lagi, hihihi.

Sumber: gambargratisdotcom
Ngomongin paketan, ini pasti ada yang nganter. Menurut Mbah saya yang sering nerima paketan, kurir yang nganter itu cowok. Kenapa si Mbah yang nerima? Lha yang sering di rumah kan beliau, jadi seadanya aja lah. Mbah sering cerita kalau yang nganter itu si A, si B, ah yang ganteng, yang tubuhnya kecil, macem-macem deh. Kata Mbah juga ada yang sampai kesengsem rambutan di belakang rumah dan akhirnya minta.
Sebelum sampai di rumah, kadang si Masnya nelfon saya. Minta petunjuk arah atau ciri-ciri daerah dekat rumah. Saya obrolin aja, syukur-syukur ada yang nyantol, penasaran sama saya lalu apel malam minggu #Eh, hehehe. Saya seneng akhirnya mereka menemukan rumah saya, hihi. Ya maksudnya paketan saya kan selamat sampai tujuan.
Dari semua kesenangan itu ada juga hal yang gemesin dari Mas kurir ini. Saya pernah kena semprot! Katanya saya ngerjain dia. Hadeh! Buat apa ngerjain kurir yang nggak dikenal? Dia memang bukan kurir yang biasa nganter sih. Katanya dari luar Jepara. Daripada nyari ribut, sayanya minta maaf aja biar beres. Dih bener-bener deh!
Gara-gara belanja Harbolnas kemarin, saya nyaris kena kasus yang sama. Waktu itu yang ngurus paket, nelfon dan minta saya untuk mengambil paketan tersebut. Katanya nggak tahu rumah saya, takut nyasar. Hello! Masa kurir takut nyasar???!!!
Saya sih mau saja ngambil kalau waktu diantar ke rumah tapi nggak ada yang nerima jadi paket balik ke kantor. Tapi ini, belum juga berjuang nyari alamat kok ya putus asa? Saya nggak mungkin banget lah nulis alamat palsu.
Setiap pekerjaan pasti ada yang namanya risiko. Ketika kita memilih bekerja tapi banyak di jalan, kita harus tahu medannya. Okelah kalau secara nyata kita belum pernah melihat karena kunjungan perdana, tapi kita hidup di jaman yang serba canggih. Ada peta online, GPS, atau google earth. Kalaupun kita tak punya itu semua, kita masih punya mulut untuk bertanya. Bukankah malu bertanya sesat di jalan?
Saya sangat mengapresiasi untuk orang-orang yang berani mengambil risiko. Walaupun hanya kurir, mereka sangat berjasa terhadap keselamatan paketan milik kita. Terima kasih buat Mas kurir yang berhasil sampai ke rumah dan membawa hadiah saya dengan baik. Dan untuk kurir yang pernah memarahi saya, semoga Allah mengingatkan dia. Ketika kita bekerja untuk melayani orang lain, hargailah mereka. Saat menghargai orang lain itu artinya kita mengahargai diri sendiri. Selamat menerima hadiah!!!

Happy Blogging!!!

21 comments:

  1. Belum pernah dimarahi kurir sih selama ini. Tapi yg ada tuh kurirnya yg selalu sengsara :D. Pernah wktu suami beli buku bwt maharku kurirnya nyari kemana2 sambil bawa buku yg beratnya 10kg. Kasian bgt. Tapi orgnya gak marah2.

    ReplyDelete
  2. jiah telaten ngeblog dan ikutan eventnya jadi juga sering menang
    kamu juga menang GA di aku loh... cek deh

    ReplyDelete
  3. bener banget, malah aku pernah dapet paket dari Jiah juga ya :))

    ReplyDelete
  4. Rumahmu kan gak pentit banget ya, hahahaha...
    Aku juga barusan ambil paket do pos karena sudah 9 hari gak nyampe2. Hadeuh.... Padahal sejak pindah rumah itu cukup sering menerima paket, tapi yg swasta.

    Mungkin... Krn pak pos terlalu hafal nama dan no telponku yg di rumah lama. Jadi dia bingung sendiri. Wkwkwk

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah belum pernah kedapatan hal seperti itu mbak :D Semoga barangnya lekas sampai ditangan, yah itung itung sedekah mempermudah pekerjaan kurir. :D

    ReplyDelete
  6. Aku pernah juga ada kurir yang kaya gitu. Sebel banget, padahal rumahku itu di pinggir jalan besar plus belakangnya pasar. Masa bisa nyasar? -,-

    ReplyDelete
  7. Seriusan diapeli gitu, Jiah? Hahaha

    ReplyDelete
  8. ya ampun, ada ya kurir takut nyasar *geleng2 kepala*

    ReplyDelete
  9. hihii aku selalu dag dig dug der nunggu paketan, takut pas lagi nda di rumah terus ditilep tetangga

    ReplyDelete
  10. Huahaha parah beut kurirnya takut nyasar. Cemen banget.
    Pake bilang ngerjain ngasih alamt palsu, kalo saya mah pasti saya damprat. Wakakaka

    ReplyDelete
  11. 1 bulan satu paket,, wahhh keren huaaahh. Waahahah saya sering pakai nama beken, jadi pada gak kenal orang rumah ahahaha

    ReplyDelete
  12. haha saya pernah tuh akhirnya nyamperin kurir karena kasian dia udah mubeng2 gak nemu rumah saya, janjian d depan jalanan yg mudah ketemu

    ReplyDelete
  13. Rumahku juga susah nyarinya kayaknya, karena dari jalan raya belok2 terus di jalan buntu pula. Makanya sekarang kalau dapat paket tak kasih alamat toko aja biar mudah. :)

    ReplyDelete
  14. Aku kalau dapet paketan juga berasa kayak lagi janjian sama gebetan, Mbak.. Suka telpon-telponan gitu. :)))

    ReplyDelete
  15. salam'alaikum Jiah, semoga sehat selalu y.... dah lm tak singgah blog. Sy ikut ngemangatin aj y Jiah..... Selamat lah pokonya atas banyak paket yg mu dptkan. hehe.
    masih belum bs optimal ngeblog nih geu.
    semoga Silaturrahim bs terjalin y..... :D

    ReplyDelete
  16. Hello! Masa kurir takut nyasar???!!!

    Hadeh Jiah, nyaris ngakak saya baca kalimat itu :))

    Eh, jadi ingat ada paket hadiah saya belum nyampe. Katanya dikirim minggu ke-2 Desember :(

    ReplyDelete
  17. Meskipun lumayan sering nerima paketan tapi jarang bahkan hampir gak pernah ketemu mas kurirnya mbak..lah wong paketannya pakek alamatnya tetangga di ujung gang hehe

    ReplyDelete
  18. Atau mungkin Mas Kurirnya marah karena kamu lupa ngasih no HP?? :)

    ReplyDelete
  19. kurirnya emang selalu nelpon kayaknya apalagi yang belum pernah tau tempate...hahahahha disemprot xD

    ReplyDelete
  20. Mungkin dia capek kali haha... Kalo dimarahin Kurir aku gak pernah, palingan kurirnya yang suka soalnya ada kerjaan :P

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?