Tuesday, 8 December 2015

Ketika Anak Kampung Pergi ke Kota

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Siapa yang anak kampung? Ya pasti saya dong!!!

Minggu 29 November 2015 saya pergi ke Semarang sendirian. Semarang bagi saya ya kota besar. Kan lebih gedhe dari Jepara, hehehe. Sebenarnya pergi ke Semarang ini bukan pertama kalinya. Terminal Terboyo mah lewat. Ya memang saya berhenti disitu sih.

Pertama kali ke Semarang itu sekitar tahun 2006. Waktu itu bela-belain bolos hanya untuk jadi suporter adik kelas yang lomba. Acaranya di Gedung Haji Semarang. Saya dan beberapa teman yang lain akhirnya cuma ngerumpi sambil nikmatin hari bolos. Harusnya kami yang ikut lomba. Ternyata, kelas IX nggak boleh dan pemberitahuannya H-1 lomba. Gila nggak sih? Kasian adik-adik yang terpaksa ikut lomba dengan persiapan setengah hari doang.

Empat tahun kemudian, Februari 2010 saya dan dua orang teman pergi ke Semarang. Mereka nganterin saya buat tes masuk Universitas. Walau akhirnya saya nggak lulus tes, tapi ya lumayan jalan-jalan. Mana waktu ke lokasi dianterin cowok ganteng lagi, hihihi. Tapi, di foto ternyata dia nggak ganteng-ganteng amat #Walah. Tapi, makasih buat Alfin, Pato, Saudara-saudara Alfin yang sudah baik mau nampung saya waktu itu.

Satu dua tahun lalu saya kembali ke Semarang. Ceritanya saya mau interview. Saya buta arah, tak punya GPS, modal mulut untuk bertanya. Akhirnya saya sampai di tempat tujuan. Lumayan jauh bok! Waktu itu saya bisa diterima kerja kalau mau bayar ratusan ribu. Sayanya yang kelewat pelit, akhirnya nolak.

Nah yang terakhir ke Semarang ya kemarin itu. Mau ikutan Kampus Fiksi dan liat pameran buku di Gedung Wanita Semarang. Jam tujuh berangkat, jam sembilan sampai. Dan untuk pertama kalinya saya naik Trans Semarang, Saudara-saudara! Kondektur sama supirnya sih ganteng #Eh, tapi Mbak yang jual tiket kurang ramah. Ngomongnya cepet lagi! Kaya sales yang lagi promosi, peserta dilarang interupsi.



Mungkin saya terlalu excited sampai nongkrong lama-lama di koridor entah berapa. Yang jelas saya telat lima belas menit di acara Kampus Fiksi. Untung ditungguin di luar sama Mbak Susindra, Mas Catur dan Mas Saiful. Kami sama-sama peserta dari Jepara, tapi jalannya beda-beda. Acara Kampus Fiksi cukup meriah, menurut saya. Postingan Kampus Fiksi nanti ya, hehehe. Ini kan lagi kesenengan bisa liat kota. Pukul satu siang acara berakhir dan kami akhirnya makan siang. Setelah makan siang, jeng-jeng-jeng!!!

Perhatikan foto di bawah ini. Namanya orang kampung, selalu ingin tahu. Lokasi foto di samping Gedung Wanita. Kira-kira, saya lagi ngintip apa sih? Apa yang sebenarnya saya cari?



Saya akan pilih dua orang untuk mendapatkan pulsa masing-masing sepuluh ribu rupiah.

Jawabannya suka-suka kalian saja. Tapi yang saya pilih adalah jawaban yang mendekati fakta yang terjadi sesungguhnya dan jawaban yang paling gokil versi saya. Jangan lupa tinggalin akun yang bisa dihubungi, misal twitter, email atau FB. Siapa saja silakan jawab kecuali Mbak Susindra. Kenapa? Lha beliau kan pelaku utama yang menangkap basah kelakuan absurd saya. Batas waktunya sampai hari Jum’at, 11 Desember 2015.

Saya tunggu jawabannya ya!!!

28 comments:

  1. hahahaha....saya juga orang kampung mbak.
    emmm,lagi ngintip apa ya???penasaran sama bangunan sebelah yang rame kayaknya >_< *ngasal banget*

    ReplyDelete
  2. Ampun... Dah dicekal duluan.
    Gak diceritain naik turun angkuta dan dikira anak SMA? (Balasan setimpal krn cekal. Hahahaha)

    ReplyDelete
  3. Aku tahu...aku tahuuu....pasti lagi ngintip cowok ganteng yang nyangkut di atas genteng....hahahaha
    *bagi pulsa yak..

    ReplyDelete
  4. Kayaknya setelah momen yang kulewatkan ini, aku ketemu mba Jiah berdua sama Mba Susi lagi nyari masjid.
    Ini pasti lagi ngintipin yg dusebelah itu masjid apa bukan trus penasaran lewatnya mana :D

    ReplyDelete
  5. saya ke Semarang mungkin sekitar 3 kali, kebetulan ada adik ipar di sana :)

    ReplyDelete
  6. Jiaaah .. yang ini nampar banget: Tapi, di foto ternyata dia nggak ganteng-ganteng amat #Walah wkwkwk

    Mbak Susi gak boleh ikut tapi dapat back link euy dari Jiah :)

    Mau ikutan aah:

    Kayaknya Jiah lagi mencari lokasi atau angle keren buat foto2
    (Benarm ndak sih?)

    ReplyDelete
  7. gedung wanita? ente lagi kepoin cewek gebetan ya? secara cowok ganteng aja ente tinggal cuma karena fotonya nggak seganteng aslinya, hak hak

    ReplyDelete
  8. apa yaaaaaa.... ._____.
    lihat tanaman yang cantik, mau dibawa pulang :v

    ReplyDelete
  9. Hayoo ngintipin mushollah yaa mbak :p

    ReplyDelete
  10. memotret sesuatu di atap rumah atau di pohon :)

    ReplyDelete
  11. Aku sendiri juga bingung nih, mau koment apa ? justru karena sama-sama pengintip seh. Tidak boleh membuka rahasia. Tapi terpaksalah, biasannya ngintip orang yang lagi kumpul-kumpul. Rasa keponya itu yang membuat ingin tahu.

    ReplyDelete
  12. Aduh, apaan yah? Gak keliatan. Aku diajak ngintip doong...

    ReplyDelete
  13. Ngintipin penasaran, ada suara ramai apa sih? :p

    ReplyDelete
  14. Ada warung makan yang sesuai selera kagak ya? perjalanan jauh membuat saya harus mengintip tempat makan.

    ReplyDelete
  15. Hahahaha, ngintipin apa ya Mbak. Hayoooo. Di sebelah ada pemandangan cowok bule cakep lagi makan ya?

    Btw, salam kenal. Sapa sapa aku via twitter di @Akarui_Cha yaaa.

    ReplyDelete
  16. aduhhh apaan ya, melihat pohon kayanya soalnya wajahnya melihat ke atas

    ReplyDelete
  17. lagi ngintip mangga hehehe. Ayo main ke Bekasi JIah

    ReplyDelete
  18. mungkin lg ngintipin sepasang burung yg lg bermesraan :D

    ReplyDelete
  19. Ane udah beberapa kali ke gedung wanita, kalau disebelah itu biasanya ada orang pada latihan nari nari sama latihan drama. Jadi kesimpulan saya mbaknya lagi nonton pertunjukan tari, musik, atau drama :D benarkah ??

    ReplyDelete
  20. eh, eh... siapa tuh...kok pacaran di situ sih... FOto gak ya... Ah, foto aja ah :)))))

    ReplyDelete
  21. Aku ikutan nebak ya!
    Lagi ngeliat warung makan yang aromanya nyebar kemana-mana, terus kepo deh. *ngasal

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha, bener bener, lagi liatin warung makan, saking lapernya dan lupa ga bawa uang jadi cuman bisa ngintip, berharap dikasih gratis ama abang jualnya

      Delete
  22. Kayaknya lagi nyari mbak Susi, tuh. Ke mana yaa mbak Susi..? Duh, kalo aku ditinggal, ntar aku gak pede mau jalan ke halte :D
    eeh... ternyata mbak Susi-nya malah lagi candid :D

    ReplyDelete
  23. Wah Semarang emang penuh kenangan :-D

    ReplyDelete
  24. senangnya yang bisa jalan-jalan ke kota, hati-hati jagan ampe nyasar ya

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?