Wednesday, 27 July 2016

Awkarin Mulu, Kapan Ngomongin Gaganya

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Awkarin Mulu, Kapan Ngomongin Gaganya, sebenarnya ini adalah pertanyaan buat saya sendiri. Semua orang ngomongin perilaku Karin Novilda, selebgram yang habis nangis gara-gara diputusin pacar brondongnya. Lha si Gaga yang pernah jadi patnernya kok nggak dibahas? Kan kelakuannya 11-12. Kalian nggak adil!

Foto kiriman G a g a (@gagamuhammad) pada


Saya nulis ini sama sekali nggak benci mereka berdua ya. Saya suka lho liat nangisnya Karin. Lumayan buat hiburan gara-gara bosen liat Uttaran. Lagian saya dulu juga kaya Karin. Diputusin nangis, mutusin juga nangis. Kangen kamu, nangis juga karena sadar kita belum jadi pasangan halal, hwaa. Kalau soal kelakuan, ya kita kan makhluk berpikir. Pastilah bisa bedain mana yang baik dan mana yang tidak.

Karena sudah terlalu banyak yang ngomongin Karin, di sini saya mau nulis sesuatu yang terinspirasi dari si Gaga. Itu mantan terbarunya si Karin, 16 tahun yang lengannya berotot bikin Dedek Gemes klepek-klepek.

Dan sebelum baca lebih lanjut, saya cuma mau ngingetin untuk nggak berharap lebih dengan tulisan saya ini, okey?!


Berawal dari status Mbak Nia yang memposting Meet and Greet Richard dan Gaga dengan harga 275K. Sebagai anak kampung yang nggak ngerti hingar bingar kota besar, duit segitu mah mending saya beliin segram cincin emas. Tapi sumpah, ini bocah yang mau ditemui tuh kaya apa kok sampai bayar mahal gitu?

Jadilah saya iseng buat nanya langsung sama EOnya sesuai nomor yang tercantum di poster. Namanya juga nanya, ya bahasa saya ya gitu aja, nggak wah apalagi pakai puisi.


Dan hasil yang saya peroleh adalah si Gaga ini sekelas sama Aliando yang kalau mau ngobrol gemes kudu bayar mahal.



Lalu pertanyaan lain muncul dari Mak Carra, tentang bagaimana kalau Gaga itu anak kita. Bah punya anak kaya dia, ini jawaban saya:


Kalau dipikir, duh kasian bener anak saya punya Mamah tukang drama, bahahaha. Kalau anaknya lebih tenar, pasti tiap hari minta traktiran, ckckck.

Kemarin saya masih menganggap bahwa punya anak perempuan dan menjaganya itu jauh lebih susah daripada anak lelaki. Anak perempuan kalau punya cacat lebih kelihatan dan ya banyak menanggung ruginya. Tapi yuk geser dikit, tengok jauh ke depan.

Laki-laki itu pemimpin wanita. Ketika sudah memasuki rumah tangga, tanggung jawab membimbing, menafkahi ada dipihak lelaki. Wanita mah saat patuh, taat dan bisa jaga aib suami, surga yang di dapat. Orangtua kandung, kewajiban hormatnya di bawah suami. Tapi suami tetep kudu wajib hormat sama Ibunya. Mau anak perempuan atau laki-laki ternyata ya sama aja tanggung jawabnya.

Ji, kamu kan masih single, ngomongin tanggung jawab tentang anak, mana ada yang percaya?

Percaya itu sama Tuhan, bukan saya. Saya cuma merasa bahwa mendidik anak apapun jenis kelaminnya sama-sama punya tantangan. Kalau boleh bilang, saya jauh lebih beruntung daripada Karin atau Gaga. Walaupun tidak terlalu dekat, tapi orangtua saya memberi batasan dan kelonggaran sehingga saya bisa menjaga diri.

Apakah pergaulan bebas hanya ada di kota?

Nggak, di desa pun ada. Anak muda kaya Karin dan Gaga yang pacaran dengan gaya gitu, ciuman bibir, pelukan berlebihan di kampung juga banyak. Yang minum, ngrokok juga dan saya lihat sendiri nggak asal ngomong tanpa bukti.

Ngeri? Iya, sangat. Apalagi saat ada yang sampai hamil diusia belasan tahun. Akhirnya mereka putus sekolah, menikah, tapi masih ikut orangtua. Kalau yang menikahi bisa kerja dan mau bertanggung jawab ya itu harus. Andai tidak?

Anak kota, dia tenar di sosial media, semua orang bisa membuat dia menjadi sesuatu yang wah saat dilayar kaca. Tapi anak kampung, saat cobaan, sesuatu yang buruk terjadi, mau ditutupi akan tercium. Dari satu RT sampai seluruh kampung, bahkan ada yang luar kampung juga membicarakan. Bisa dibayangkan ketika banyak yang mencibir dan mereka ada di depan mata kita.

Siapapun, di mana pun, pendidikan moral, kebaikan itu tanggung jawab kita bersama. Tapi tetep pendidikan pertama itu asalnya dari rumah, orangtua.

Saya memang nggak bisa milih orangtua, tapi kita bisa mengusahakan untuk menjadi orangtua seperti apa.

Iya kamu, si Mamas Ganteng saya tau mungkin kamu nggak seberotot, nggak naik mobil atau ngeband kaya Gaga. Tapi saya tahu, kamu jauh lebih baik dan bertanggung jawab terhadap keluarga dan juga sayang sama orangtua. Kamu nggak perlu jadi sempurna, cukup jadilah dirimu saja yang apa adanya.

Pemimpin rumah itu kamu, tapi tugas dan tanggung jawab soal anak itu milik kita. Bersama, saling mengingatkan, berbagi peranan untuk mendidik, memberikan yang terbaik. Mari kita sama-sama belajar untuk menjadi orangtua teladan sambil berdrama ria tentunya #Eh.

Semoga cerita Karin dan Gaga banyak membawa pelajaran buat kita. Dan buat yang memanfaatkan berita seperti ini hingga menghasilkan pundi rupiah, itu hak kalian. Tapi ya jangan ambil duitnya aja, tapi pesan moralnya juga.

Dan daripada ngomongin Karin atau Gaga melulu, kenapa nggak bicara tentang kita, aku dan kamu yang jadi satu 😘😘😘.

Sudah lah. Sampai jumpa. Happy blogging!

34 comments:

  1. Emang kamu sudah siap jadi satu lahir batin, Ji? Serius? Lha terus Mas Gaga dan Dedek Aw gimana dong? Disatukan juga?

    ReplyDelete
  2. Jiah, aku jadi kepikiran ngisengi EO-nya acaranya Karin inih. Wkwkwkwk... Nggilani :)))

    ReplyDelete
  3. Nah, setujuh dengan yang inih:

    Dan daripada ngomongin Karin atau Gaga melulu, kenapa nggak bicara tentang kita, aku dan kamu yang jadi sat

    Sok, silakan ... saya nunggu undangannya sajah .. juga tiket ke Semarang trus ke Jepara ;)

    ReplyDelete
  4. Nah, setuju sama mba Niar. Ayo deh aku bakal ke Jepara dan jadi saksi hari besarmu, Jiah :)

    ReplyDelete
  5. pasti kesel banget tuh EO-nya yah, hihihi :D
    kasian banget dikerjain sama Jiah :D

    ReplyDelete
  6. Eo kok bisa ga punya sponsor?
    Piye toh?

    Hmmm tapi kayanya banyak aja yg ngefans bakalan beli tiketnya.
    Eo nya jg abg kayanya. Ahahahah

    Jd kapan mbak jiah bikin MnG dan di eo in sama eo ini? Wkwkwkwk

    ReplyDelete
  7. Ini kode buat Gaga ya? Mumpung baru putus dari Karin :D

    ReplyDelete
  8. Disini juga banyak Gaga & Karin hanya saja mereka ga bisa VLog :)

    ReplyDelete
  9. Kode keras buat para ortu.

    Ish, aku anak kota malah menilai tingkah mereka itu norak, norak banget malah. Bandel ma norak mah kerenan bandel keulesss.

    Eh, ngomong apa sih????

    ReplyDelete
  10. ga anak kampung, ga anak kota, pacarannya udah kebablasan, karena media yg membawa keburukan hiks sedih

    ReplyDelete
  11. Lama ga maen ke blogmu nih Jiah. Makin renyah dan kriuk aja, lebih asik dari.... Ah sudahlah heuheu. Mari kita doain neng Karin dan Mas Gaga jadi solehah dan soleh.

    Jadi Jiah dan dia kapan ke KUA? *melipir santai*

    ReplyDelete
  12. ujung-ujungnya teteepppp yaaa, kode =D

    liat aja, bentar lagi si gaga bakal sliweran di TV

    ReplyDelete
  13. Menunggu kiriman undangan dari Mbak Jiah :)

    ReplyDelete
  14. kesian banget diriku yang ngga ngikutin drama ini. sehingga hanya bisa mengikuti sembari membaca saja

    ReplyDelete
  15. Aku mendingan meet & greet sama kapten Yoo Si Jin aja peliiiis!

    ReplyDelete
  16. ikut2an komen diatas nunggu undangan wkwkkw. Mungkin saatnya uttaran tamat diganti serial ini :v

    ReplyDelete
  17. awww...jiah kereeen... bisa ngerjain eo-nya *histeris ala fans selebgram*

    ReplyDelete
  18. Kalau aku nggak pengen ngedoain sukses mbak, hihihi. Ta'doain mudahan nggak ada lagi acara gila2an begini.
    Udah ah, males ngomongin lady gaga ama aw karih..btw, udah lama nggak kesini, templatenya jadi fresh gini, cakep deh.

    ReplyDelete
  19. Sukses acara ngerjain EOnya (y)
    Keren dah ini tulisannya mbak. Daripada mikirin dan bicarain masalah Gaga Gigi Gugu Aww…
    Mending bicarain masalah aku dan kamu, ea… :P
    Ga Cuma di kota-kota besar aja mbak, emang kejadian tsb. Di desa pun juga ada banyak kejadian hal yg sama. Namun mungkin jarang terexpose huhue

    ReplyDelete
  20. walah.. aku baru tahu bahwa gaga jadi ikut terdongkrak ngetop gara-gara pacaran dan putus sama karin. ck..ck..ck...sukses berat itu sih gaga numpang ngetop bareng karin. selebgram semua ya

    ReplyDelete
  21. Kya kya kya~~

    Jiah ngomongin yang lagi ngehits juga. Tapi Gaga ganteng ya Ji *moga2 bojoku gak moco iki* XD. Etapi kalo si awkarin katanya dapet penghasilan 32 jeti, Jiah nggak ngepoin si Gaga dapet berapa?

    ReplyDelete
  22. ada yang tau bayu skak? ni mie GAGA ini mirip mukanya sama bayu skak kalo diliat2 lol

    ReplyDelete
  23. Wah baru tau kontroversi Karin & Gaga setelah lihat video ini di YouTube mbak: https://www.youtube.com/watch?v=zB6cXrjoB_M

    Terus ga sengaja googling ketemu artikel ini, saya juga miris liatnya masih remaja udah kayak gitu. Jadi khawatir sama perkembangan anak-anak nanti.

    ReplyDelete
  24. sekarang jamannya ngefans karena otot ama muka ya --"
    tapent? kadang asal asalan njeplak gak karuan asal merekanya "ganteng / cantik" fans nya udah bejibun gak karu karuan.

    Ya enak dong kalo gitu.

    Mending milih terlahir ganteng / cantik timbang lahir jadi orang pinter banyak bakat --"

    Sekarang yang disorot itu mulu...

    btw, mbak nya kalo udah ketemu "kamu"nya mbak, undang undang ya xD

    ReplyDelete
  25. Ha..ha, bagian ngisengin itu yang aku suka..😀

    ReplyDelete
  26. Ahahahah akhirnya sampai di postingan ngehits ini juga. Tapi cepet banget antiklimaksnya soal ini. Sekarang emak2 malah pada ngidolain, pengin punya IG warna warni kyk dek aw aw. Capede

    ReplyDelete
  27. baru tau Jiah bisa iseng juga..
    bisa aja deh nanya2in EOnya..., kok baru gini aja udah dibuatin acara MnG ya,

    ReplyDelete
  28. Eciiieee Jiaaahh, ini surat undangan terbuka banget yah #eh :D

    Btw, td teman kantor ada yg bahas ttg si Karin ini, jadi ingat postingan Jiah ini deh :D

    ReplyDelete
  29. Kalo aku jadi ortunya Gaga, yg jelas aku malu banget. Trus aku bujuk supaya dia mau mondok di ponpes!

    ReplyDelete
  30. Jiaaahhhhh..... duh baca ini bikin aku miris. Susah banget ga ngebesarin anak itu. Ga cewe, ga cowo. Duh semoga anak2 kita kelak ga kaya Karin dan Gaga. Aamiin

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?