Tuesday, 18 October 2016

Odolan 2016

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Masih ingat cerita saya tentang Rumah Belajar Ilalang? Di akhir cerita saya ngasih info tentang Olimpiade Dolanan Anak, Odolan 2016. Ternyata di sana betulan seru lho!

Jum'at sekitar pukul 10 saya sudah siap untuk berangkat ke Rumah Belajar Ilalang yang ada di Kecapi. Kalau dari rumah sekitar 15 menit lah. Si Sinta ponakan saya yang berusia 4,5 tahun pulang dari PAUD dan langsung teriak minta ikut. Padahal mah kemarin waktu ditanya dia bilang enggak mau ikut. Dasar bocah!!!




Sampai di lokasi, lumayan ramai, tapi anak-anaknya pada mewarnai gerabah di sekolah. Saya sama Sinta gambar-gambar deh setelah keliling-keliling melihat dekorasi dari acara Odolan 2016. Sayangnya saya harus pulang setelah Dzuhur karena Sinta agak rewel. Sabtu pagi buta, Sinta sudah heboh minta diantar ke RBI. Ini anak bener-bener unik. Sok nolak tapi ternyata mau juga.

Pukul sembilan setelah menyiapkan beberpa bekal makanan, minuman dan juga jas hujan, saya dan dia berangkat. Walaupun bukan pertama kali ngajak kencan kamu jalan Sinta dan sering berakhir rewel, saya tetap semangat. Ya kapan lagi bisa ngenalin anak-anak pada permainan tradisional yang dulu pernah ngehits.

Ramai!!!

Iya, di RBI ramai dengan anak-anak. Mulai dari PAUD, TK dan juga SD. Ada yang dari daerah Kecapi sendiri, lalu Sukodono, Damarjati, dan beberapa lagi yang ternyata saya lupa, hahaha. Para relawan juga lumayan banyak. Dari Jepara, Kudus, dan banyak juga yang dari Jombang. Kayanya yang antusias enggak hanya anak-anaknya, tapi para orang dewasa juga.




Banyak permainan tradisional yang dikenalkan seperti Enggrang, Dakon, Lompat tali. Anak-anak juga diajak mewarnai gerabah, buat kreasi dari botol bekas, dan juga menulis cerita. Selain itu, ada beberapa pementasan tari dari anak-anak dan juga nyanyi dan nari seru ala Rumah Belajar Ilalang.

Bagi Ibu-ibu atau orangtua yang mengantar, di sana ada kelas parentingnya lho. Intinya jadi orangtua sekarang itu enggak bisa melarang anak main gadget, tapi tetap harus berusaha meminimalisir mereka akan benda itu. Makanya kita harus berusaha mengajak mereka main dan mengenalkan pada alam.



Untuk Sinta sendiri, dia suka banget main ayunan. Saya juga ngajak dia mewarnai gerabah dan buat mobil dari botol. Walaupun enggak banyak omong, saya lihat Sinta cukup menikmati acara Odolan 2016.


 
Sebelum pukul satu saya putuskan untuk pulang karena Sinta harus bobok siang dan sore hari pergi ke TPQ. Sayangnya, dia ngaku capek dan bolos. Malam harinya dia malah minta pijit. Yaelah gini amat ya kalau ngurus anak, hahaha.

Sebenarnya acara di Odolan 2016 itu banyak banget. Ada permainan layang-layang, pentas seni anak, teater orang, musik, musikalisasi puisi yang sayangnya sekali lagi tidak bisa saya ikuti. Tapi saya tetap terkesan dengan semangat semua panitia dan juga peserta Odolan 2016. Doa saya pribadi, semoga permainan anak tetap berjaya, makin lestari. Semoga juga Odolan bukan hanya sekali, mungkin setiap bulan, atau setiap hari kita bermain bersama anak-anak, dengan alam, dengan semesta. Semoga saja.



Sampai jumpa. Happy blogging!

54 comments:

  1. mainan yg dibuat Dek Sinta kayaknya jarang yaa di zaman sekarang....

    ReplyDelete
  2. permainan tradisional.. mengingatkan saya pada kenangan masa kecil.. semoga tetap lestari, supaya anak dan cucu kita kelak dapat menikmati, aamiin..

    ReplyDelete
  3. seruuu bangetttt ..
    Kangenn masa2 jadi anak pramukaa dehh

    ReplyDelete
  4. Hahah.. Jadi kesenengan gitu dedeknya :D

    ReplyDelete
  5. Ah acara seperti ini memang sangat menyejukkan hati mbak. Aku pun suka banget ke acara seperti ini. Semoga akan terus ada ya :)

    ReplyDelete
  6. Mbak Jiah cocok banget sama Sinta. Huehee....
    Nostalgia permainan di masa kecil nih yaa mbak... evennyaa keren banget :

    ReplyDelete
  7. seruuu ya kayaknya...
    yg tua bisa sekaligus nostalgia masa kecil.. hehe

    ReplyDelete
  8. Aduh asik banget. Penting banget nih ngenalin ke anak-anak mainan tradisional. Biar anak juga lebih banyak kegiatan di luar ruangan, ga selalu menyentuh gadget

    ReplyDelete
  9. Tentu saja yg dewasa juga pada semangat Mbak, karena permainan2 tradisional tersebut kan memang menjadi bagian kehidupan mereka di masa kecil.

    Semoga event serupa juga diadakan oleh komunitas lain di berbagai daerah ya supaya permainan tradisional tetap lestari.

    ReplyDelete
  10. Yang kayak gini ini, perlu dibanyakin supaya anak2 jaman sekarang nggak cuma nge-gadget

    ReplyDelete
  11. Baru tau ada olimpiade dolanan anak kayak gini.. Ini diadain di kota2 lain nggak ya? Seru kayaknya..

    ReplyDelete
  12. Si Alfi malah lebih suka main sama alam daripada sama gadget. Malah kadang emaknya bujukin dia maen gadget biar ga gangguan emaknya mainan HP. #emak macam apa ini?

    Sinta sok banget ya, pakai minta pijit pula :)

    ReplyDelete
  13. Permainan jungkat-jungkit, permainan yang udah jadi legenda.
    Dulu pas kecil suka banget mainan jungkat-jungkit, kawan2ku yang lainnya pas main sukanya dobel berdua, karena kalo sendirian ya tidak seimbang dengan bobot saya yg agak bongsor dulu pas masih kecil :D

    ReplyDelete
  14. wahhh bikin nostalgia permainan jaman jamannya masih kecil dan apalagi kegiatan pramukanya

    ReplyDelete
  15. Seru ya mbak, jadi ingat permainan masa kecil dulu hehehe

    ReplyDelete
  16. Ajang kaya gini sepertinya sangat perlu tuk generasi sekarang yang hanya bermain dengan gadget.. semoga saja tangerang ada ajang seperti ini :)

    ReplyDelete
  17. Jadi mbak jiah, ikutan kelas parenting juga? :D

    Acara yang bagus mbak, karna sekarang anak2 udah besar2 di warnet semua. Kalo nyarinya bukan di lapangan lagi, tapi di warnet

    ReplyDelete
  18. Betul Mbak, permainan tradisional memang perlu kita kenalkan pada anak-anak. Supaya mereka tahu, permainan zaman dahulu gak kalah seru dengan game pada gadget.
    Bisa mengalihkan perhatian dan membatasi waktu anak-anak bermain dengan gadgetnya ya...

    ReplyDelete
  19. Wah asyik banget itu mainan gitu, mainan pake bam u udah jarang banget. Semoga tetep lestari ya permanan jaman dulu

    ReplyDelete
  20. Wiiihhh. Ini semacam festival ya? Kalo di Salatiga ada yang buat Tlatah Bocah. Aku juga pengen niru jejaknya...

    ReplyDelete
  21. Wah rasanya jadi ingin nostalgia lagi ke masa kecil. Rindu sama semua permainan dulu

    ReplyDelete
  22. Ko baca artikel malah jadi nostalgia gini, permainan tradisional...jadi pengen ke masa kecil lagi dimana tiap sore jalan-jalan pake enggrang :D
    Sekarang permainan tradisional ditempat saya aja udah tergerus zaman, malah kebanyakan anak kecil udah pada pegang gadget dan disibukan dengan game di tablet-nya.

    ReplyDelete
  23. Kirain tadi odolan itu apa. hehe.. Bener, main ala jaman dulu perlu dikenalin lagi ke anak² sekarang. Setidaknya belajar berkoordinasi dgn sesama teman beda karakter. :)

    ReplyDelete
  24. Lucu banget sih singkatannya "odolan". semoga terus bersemangat mempertahannkan permainan tradisional sebagai salah satu bagian penting dalam perkembangan anak Indonesia. Terus kenalin sama anak2 seluruh Indonesia kak :)

    ReplyDelete
  25. Jadi kangen pengen jadi anak kecil

    ReplyDelete
  26. Ah mainan tradisional... jadi inget jaman2nya kalo siang kelayaban main lompat tali dilapangan haha, keren2 deh pokoknya relawan yang memperkenalkan budaya ke anak2, btw sintanya lucu ya mbak minta pijitin gitu haha

    ReplyDelete
  27. Skrng jarang yg main tradisional, malah anak kecil sudah diberikan gadget... coba msh jaman 90'an.. hehehe

    ReplyDelete
  28. Nostalgia beneerr ini mah..
    Jarang ada anak sekarang yg kenal mainan tradisional macam gini.

    Harus dilestarikan Odolan ini ya...

    *semoga nular ke daerah lain ngadain acara keren begini yaa..

    ReplyDelete
  29. Di rumah, anak-anakku masih sering main dakon, betewe sama ya kita nyebutnya. Mainnya pake kerikil yang ada di sekitar rumah hihihi

    ReplyDelete
  30. Suka banget nih sama kegiatan yg mengenalkan lagu permainan traditional. Aku sama teman2 di jakarta juga buat acara "Pesta Dolanan" masyarakat nya pun pada antusias 😁

    ReplyDelete
  31. Gerabah itu kek gimana ka?
    Aih, pesta dolanan. Disini jarang ada. Yang ada malah mereka ngumpul ngerumpi bareng emak-emak lalu mengeluarkan ponsel pintarnya.heung.

    ReplyDelete
  32. Seru yah acaranya. Harusnya setiap daerah ada acara seperti ini. Memperkenalkan permainan tradisional biar anak-anak ga hanya terpaku sama gadget.

    ReplyDelete
  33. Acara begini berguna banget ya mba buat anak. Si abang aja kelihatan banget senangnya. Semoga ke dapan makin sering ya diadain.

    ReplyDelete
  34. Senang banget kalo masih ada yang sadar akan pentingnya pengenalan mainan tradisional ke anak2. Biar anak2 ga pegang gadget mulu ya dan tau kalo mainan tradisonal juga nggak kalah seru dari game di gadget. 😆

    ReplyDelete
  35. Dolanan itu artinya apa, mbak?

    Ntah kenapa melihat permainan anak yang digelar di sini mengingatkan pada masa SD dulu. Sekarang mau nyari 'kumpulan' yang maen gini udah susyeh ya. Cuma ada paling pas 17-an.

    ReplyDelete
  36. Wah baru tahu tentan Odolan ini. Semoga banyak yang mengikuti atau membuat kegiatan semacam odolan ini ya, kak. Supaya permainan anak semakin lestari.

    ReplyDelete
  37. Wahhh seruuuu ... Saya rindu mainin permainan tradisional macam tu. Odolan kaya gini bakal ada di kota lain ga ya?

    Eh, mbak itu photonya di embed langsung dari IG ya?

    ReplyDelete
  38. Acara yang bagus untuk anak, ya.. permainan tradisional emang bisa jadi salah satu alternatif buat jauhin anak dari gadget.. anakku doyan man gadget, tapi kalo sudah musim kelereng, benthik, dakon.. sejenak dia lupa sama gadget.. gagasan acaranya keren. Aplagi ada seminar parenting buat buibunya juga. Daebak! :D

    ReplyDelete
  39. Semoga entar Alma sempet ngerasain mainan tradisional ya, heuheu...

    ReplyDelete
  40. Jaman kita kecil dahulu masih banyak memainkan permainan tradisional ya, mbak? Anak2 jaman sekarang dah mulai jarang, soalnya tanah lapang pun jadi perumahan.
    Untung ada organisasi2 semacam Rumah Belajar Ilalang ini yg masih melestarikan dan membantu mengenalkan permainan tradisional...

    ReplyDelete
  41. Hmm, mainan anak zaman dulu emang udah berkurang peminatnya, tapi saya sih tetep menerapkan daripada beli mainan yg nantinya jadi sampah, mending bikin mainan tradisional yang awet sepanjang masa.. kaya aku... iya akuuuu

    ReplyDelete
  42. Serunyaaa mbak jiah. Anakku juga suka banget main ayunan. Btw foto yg dari ig ga kelihatan nih mungkin inetku lemot ya

    ReplyDelete
  43. Ah, Sinta memang gitu... wkwkwk.

    Berani ajak piknik gak? Masa momong Sinta atau
    anakku terus... kapan momong ansk sendiri?

    ReplyDelete
  44. Kalau boleh tahu apakah rumah belajar itu dibawah naungan pemerintah nda ya? Karena potensinya besar sekali. Saya berani bertaruh apa yang dipelajari di sana adalah apa yang dibutuhkan anak anak kita saat ini.

    ReplyDelete
  45. adek sinta keliatan happy banget ya mba dateng ke acaranya walopun di foto cuma senyum-senyum mesem hehe

    ReplyDelete
  46. Idem dengan pertanyaan mbak susi, kapan nih kapaaan? #maksa banget nih, hihihi

    ReplyDelete
  47. Seru yah mba, apalagi banyak permainan traditional nya. Enak kalo udah punya anak kalau belum bisa ajak keponakan

    ReplyDelete
  48. baru pertama kali dengar kata dolanan ini :)

    btw itu anak kecil kok gemesin banget sih :*

    ReplyDelete
  49. mau ke Odol juga :( rasanya kangen banget sama masa kecil dulu.... :| mainannya nggak pake gadget, lari-lari, manjat-manjat, pulang-pulang dimarahin emak gegara bau asem :(

    ReplyDelete
  50. jadi nostalgia dengan permainannya tradisionalnya

    ReplyDelete
  51. Keren. Masih ada acara kayak gini. Ini sih sebenernya yg bikin anak-anak seneng. Bukan cuma mendidik, tapi juga bisa buat anak2 bersosialisasi. Mantap mba jiah

    ReplyDelete
  52. Ah jadi inget masa kecil, saat masih nggak ada gadget. Mainnya ya outdoor bareng anak-anak tetangga. Seruuu :)

    ReplyDelete
  53. Seru banget, sayang jauh dari tempatku. Semoga nemu tempat kayak gini suatu saat, jd anak-anak nanti imbang antara bermain di luar ruangan & di dalam ruangan.

    ReplyDelete
  54. Ayunan, mainan favorit sampe sekarang nih. Bahkan saking favoritnya, di kening saya ada bekas luka karena mainan ini wkwkwk.

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?