Jiah My Id

The Power of Anak Kampung

Powered by Blogger.

Selesai Idul Fitri, Saatnya Move On Lagi

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Selamat pagi! Masih suasana Idul Fitri, nggak ada salahnya kalau Jiah ngucapin, KALIAN HARUS MEMAAFKANKU!!!

Nggak papa ya kalau saya sedikit maksa. Kadang, apa-apa itu perlu kekasaran biar berasa #NgomongOpoIki.

Gini maksudnya. Awal Juli kemarin saya sengaja meliburkan diri. Niatnya sebelum lebaran mau posting apa gitu yang berbau Ramadhan. Tapi karena ternyata banyak yang bertentangan, saya skip dulu lah. Akhir Ramadhan juga ngebut ngaji biar khatam, terus ada kegiatan juga sama teman-teman dengan sebutan Jepara Berbagi. Alhamdulillah semua lancar.



Idul Fitri tiba, ya biasa aja sih. Saya nggak ke kota, di kampung juga nggak banyak acara. Yang beda, keponakan saya Lala lebaran di Jepara.

Hari pertama berkunjung ke tetangga, Mbah-Mbah, Saudara-saudara yang entah saya lupa urutannya saking banyaknya. Orang jaman dulu kan Istrinya kadang lebih dari satu, atau kadang kawin cerai dengan anak lebih dari tiga. Jadi kalau digabung, jumlahnya kaya Kurawa, hahaha.

Lebaran kedua sore, Mbak yang dari Pati, Orangtua Lala datang. Di hari ketiga, baru deh kita pergi ke rumah Mbah dari pihak Bapak. Dulu hari pertama langsung datang. Karena setahun lalu, hari keempat lebaran Mbah berpulang, ya udah sekalian ke sana tanggal tiganya.

Batukali, Kalinyamatan, Jepara, di sana kami berkunjung. Saudara juga lumayan banyak dan saya juga masih pusing dengan urutan mereka. Ya wis, jalan-jalan keliling kampung.

Dan di hari itu, untuk pertama kalinya, saya dan empat saudara kandung akhirnya foto bersama. Jaman sudah canggih, baru sekali itu foto beneran berlima, hihihi. Dulu mah berdua, bertiga, berempat, ada aja alasan nolak foto, terutama kedua kakak perempuan saya.



Apa kami pernah berantem?

Tentu saja sering, hihihi. Dulu waktu kecil. Kalau sudah berumur gini, jarang sih. Sama Mbak, jarang banget. Tapi sama Kakak dan terutama Adek, lumayan kalau adu mulut, hehehe. Saya mah sebagai perempuan mau menang sendiri. Ini lah kejelekan saya #TutupMuka.

Untungnya, berantemnya itu ya cuma gitu, sebentar kelar. Nggak ada tuh adegan pedang-pedangan, atau berdarah-darah lebay. Kalau dulu, saya yang berakhir dengan tangis, huahahai.

Ya sudah lah. Kita harus move on dari tangisan nggak jelas kaya nangisi mantan misalnya #Eh. Dan kita juga harus move on dari nikmatnya libur. Kita kudu strong dan kembali ke masa sibuk. Nikmati saja yang sudah kembali kerja. Seberat apapun kalau dinikmati akan terasa ringan, kaya menikmati rinduku padamu.

Selesai Idul Fitri, Saatnya Move On Lagi. Sampai jumpa! Happy blogging!

45 comments

Dian Ravi said...

Mohon maaf lahir dan batin juga, mba. Senang ya kalau banyak saudara gitu. Aku cuma 2 bersaudara, tahun ini terpaksa lebaran tanpa adik yang lagi kuliah di negara lain dan terpaksa ga bisa pulang. Punya adik ipar tapi kemarin juga ga pulang ke mertua aku-nya. Untung punya banyak sepupu yang kalau lebaran kumpul-kumpul dibawa seru selfi-selfian dengan aneka pose :)

Susi Susindra said...

Maaf lahir batin Ji...

Akhirnya bisa foto lengkap ya. Prestasi itu. Hahahaha....
Aku mungkin gak pernah bisa. Lensa kameranya tidak muat menampung sebanyak itu dan semua sudah menyebar ke kota2 lain. Hahahaha
Piknik yuk.... ke Candi Angin. 1-2 minggu lagi. Siap2in fisik karena lebih jauh dari Sumenep

Jiah Al Jafara said...

Itu yg kandung, klo sepupu lbh byk lagi

Jiah Al Jafara said...

Prestasi luar biasa, hihihi

Siap2, cus mbolang

Unknown said...

Mohon maaf lahir batin mba :) bener tuh mba kita harus move on dari menangis :) bukan hanya nagisin mantan tetapi juga nangisin hidup menjomblo :D

Titis Ayuningsih said...

Idulfitri ini ajang untuk mengenang masa lalu ya, yang waktu itu biasanya bercanda ria sambil berantem dan saat idukfitri semuanya berkumpul menjalin silahturahmi lagi. Mohon maaf lahir dan batin :)

My Daily Workout Progress said...

Moment idul fitri emang paling pas utk bersilaturahmi yaa plus bisa explore wisata di kampung sendiri, btw selamat idul fitri mohon maaf lahir dan batin :)

Zen said...

Wah rame banget ya lebaran di kampung
Di sini mah sepi. Di kota soalnya

Anonymous said...

yang namanya adik kakak kandung pasti selalu berantem, kalau diem-diem ga ada berantemnya kurang panas suasana di dalam rumah :)) hehehe

Akhmad Muhaimin Azzet said...

Saya juga mohon maaf lahir dan batin ya, Mbak :)

Nova said...

Kalau aku abis lebaran mesti sangat detox ama olahraga πŸ˜‚

myLucky said...

Mohon maaf lahir bathin, kak. Duh, lebaran kali ini ternyata ngga bisa kumpul bareng kedua kaka lelakiku :')

Yuk, move on! Mudah-mudahan ibadah yang digencarkan di bulan Ramadhan tetap berlanjut pada bulan lainnya :)

Btw boleh mampir » http://justformylucky.blogspot.com/ *malah promosi XD

OutBox said...

Wih ...
Selamat
Mohon maaf lahir batin mbk

adindut.com said...

Selamat hari raya idulfitri mbak Jiah, mohon maaf lahir dan batin.

Lebaran saya juga kian tahun kian berarti. Mungkin karena sekarang saya dan adik-adik sudah pada besar ya, jadi sehari-hari jarang bertemu muka. Hanya lebaran kami dapat bertemu muka lebih dari 24 jam :D

rini said...

Maaf lahir batin kak jiah. Mirip banget sama di kampungku dulu. Hehehe. Sayangnya aku nggak ada keluarga besar. Jadi rumah tetep sepi.

Tukang Jalan Jajan said...

Seru banget bisa kumpul ama keluarga dan merasakan sensasi heppy berhari raya bersama. Yang susah itu move on dari liburan seminggu πŸ˜„πŸ˜„πŸ˜„

benbenavita said...

5?
ya ampun.
ini aja kakak beradik 3 pusiang. hahaha. tapi karen udah gede sih ya udah ga berantem2 lagi ya.

Unknown said...

Mohon maaf lahir dan bathin. Ramadhan berlalu ketemu Iedul Fitri harus nambah semangat menjalani kehidupan.

Indah Nuria Savitri said...

Libur selesai, kembali berkarya :).. Semangaaat

Hallowulandari said...

Mohon maaf lahir batin mba jiah... Aku jadi inget masa SD yg ikut tadarusan di masjid abis tarawih, dan ngebut gimana caranya bisa khatam dalam s
Waktu 1 Bulan dan bisa ikut khataman di akhir bulan puasa Bareng anak2 di masjid 😚😚😚

Dikki cantona said...

Mohon maaf lahir batin om ajii... alhamdulillah di bulan ramadhan om aji di pertemukan oleh ke 4 sodara kandungnya yg bisa bersilahturahmi bersama sama berkah dibulan ramadhan

omith said...

waaw keren mba jiah khatam Qur'an. sedih ya beranjak dr Ramadhan, smg lbh berkah Ramadhan th depan amin ya Allah. minal aidzin walfaidzin ya πŸ™πŸ»

Natalia Bulan Retno Palupi said...

Mohon maaf lahir batin, Jiah.

Lebaran itu selalu meninggalkan cerita-cerita silahturahmi yang menyenangkan dan hangat, yaaaa.....😊😊😊

Ryan Codeyan said...

alhamdulilah saya pun bulan ramadhan tahun ini bisa khatam jg, semoga setelah ramadhan ini bisa khatam lebih dari sekali..amin :)
Emang enaknya idul fitri kita bisa berkumpul dengan seluruh sanak keluarga,

Andria Nur Wahyu said...

Mohon maaf lahir dan batin juga :)

Wah, kalau soal berantem sama sodara aku sering bgt tuh, tapi kalau lagi jauh, mesranya minta ampun. Hahaha

Febi Febriany said...

Waaah keluarga besar, sama kaya keluarga papa aku, 6 sodara, udah berkeluarga, anaknya udah punya anak juga, jadi kalo difoto ga muat. Hehehe

yulia yuli said...

Wahahhaha... jiaaaaah.. "kekasaran biar berasa" jadi inget kelanjutan lingerie wkwkkw. Maaf lahir batin yee.. *peyuk jiah

Rinrin Rinjaniah said...

Terkadang saya suka males mengakhiri semua ini, tapi mau gimana lagi kita harus move on untuk menyudahi liburan ini. Btw, menurut saya ketika masih anak-anak berantem gampang bener baikannya, tapi ketika sudah dewasa malah susah untuk baikan lagi.

Unknown said...

Mohon maaf lahir batin ya kakak. Hmm senang banget bisa ke kampung dan seruan bareng sanak saudara. Apalagi kalau udah kumpul bareng adik-adik ya kan kangennya bikin nambah

Unknown said...

Mohon maaf lahir batin ya kakak. Hmm senang banget bisa ke kampung dan seruan bareng sanak saudara. Apalagi kalau udah kumpul bareng adik-adik ya kan kangennya bikin nambah

andhikamppp said...

Gak mau, kamu yang harus maafin aku. #drama

Saya baru tahu ada istilah : Jumlahnya kaya Kurawa untuk mempresentasikan objek yang banyak.

Dan, Ah. Lima saudara. Saya juga jarang banget bisa foto selengkap itu.
Dua dari tiga kaka saya tinggal di luar kota, jauh sekali. Saya dan adik saya juga begitu.

Menyisakan satu orang anak yang tinggal di lingkaran kota yang sama dengan orang tua.

Dan, lebaran kemarin juga ga sempet ngumpul. Duh

cutdekayi said...

Selamat Lebaran Mba Jiah. Semoga Allah beri kesempatan kita berjumpa Ramadan tahun depan.

Btw soal ngumpul(Krn kita msh pd kecil-kecil) jd blm pisah2 ramadannya mba, blm tau rasanya gmn berkumpul dr jauh hihihi. Semoga aja momen berkumpul dan bertukar kabar ga hanya saat lebaran yaaa mba jiah.

Unknown said...

Mohon maaf lahir batin yaa mba.

Moment yang paling ditunggu di hari nan fitri yaa foto bareng full complete sekeluarga , selain makanan & kuenya yang enak.

mia fajarani said...

Mohon maaf lahir batin, ka Jiaaahh!!!😊
Aih sodara banyak juga ya haha. Embeerrr orang dulu nikah nya gak cuma sekali, bahkan pasangan nya itu kalau diurut masih sodaraan.
Bapaknya nenek aku, nikah sama A, trus meninggal, eh adek nya si A di nikahin. Terus aja muter2. Kadang kalau di ceritain silsilah keluarga,bhaaakkk pusyang hahaha

Fandhy Achmad R said...

selamat hari raya idul fitri juga mbak jiah...
Wahaha memang punya banyak sodara memang mengasyikkan, bisa diajak main rame2, apalagi kalo punya 5 sodara wah rame :D

Wajar deh kalo berantem antar sodara, aku yg cuma dua sodara aja suka berantem dan berdebat haha apalagi kalo 5 orang? rame pastinya

Arif Munandar said...

Nggak cewek atau cowok kalo berantem emang jadi hobi mbak. Apalagi kalo emang kakak beradik yang ketemunya cuman setahun sekali pas mudik. Bisa makin seru ya berantemnya.

Nggaak masalah sih, soalnya jarang berantemnya :D

Thawafi Arofanti said...

Selamat hari raya idul fitri, mohon maaf lahir bathin y mbak. Enaknya bisa lebaran komplit semuanya. Aku mencar-mencar. Aku, Mama dan keluarga kakak keduaku pada lebaran di Malang. Sedangkan yg lain di Jakarta semua. Biasanya selalu ngumpul sama keluarga sendiri, tapi sekarang lebaran dengan dengan keluarga ipar. Meski janggal tapi alhamdulillah dapat keluarga baru di Malang.

Hidayah Sulistyowati said...

Maaf lahir dan batin juga Jiah, seneng ya ngumpul keluarga gitu. Kalo soal berantem, waktu kecil dulu kami juga ssesekali melakukannya. Makanya aku heran, anak2ku kok anteng ya, hahaha.. emak aneh, rindu lihat anak berantem

Wuri Wulandari said...

Hallo Mbak Jiah,
Sala kenal ^^
Mohon Maaf Lahir Batin :D
Wah seneng ya kalo bisa kumpul lengkap gitu :D

Renja Nakana said...

Mohon maaf lahir batin Mbk jiah :)

Wah beneran harus moveon ya terlena liburan panjang gini, tapi moveon sama suasana kebiasaan ramadhan kayanya sih nggak ya, ibadah yg baik misalnya hehe.

Eh tapi beneran silaturahim pas pulkam itu ada momen sendiri ya, kumpul keluarga yg beneran ramai duh setahun sekali.

Beneran iri liat Mbk jiah sama saudara kandung foto gitu :)

Eksapedia said...

Minal aidzin walfaidzin..
Mohon maaf lahir & batin ya mbak :)

Nathalia DP said...

semangat blogging lg :)

Kanianingsih said...

kelamaan liburnya ya mba, jadi mager ><

Lusi said...

Wuiiiih senengnya punya saudara banyak. Aku cuma berdua dg adik. Jadinya lebih betah di keluarga suami yg saudaranya banyak. Lebih rame.

Diah Alsa said...

Mirip2 yaah sodaranya.

Hayooo move on.. ihiiiyy :D