Friday, 18 December 2015

Balapan Nikah

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Gara-gara nulis Nikah Siri Bikin Hepi, ada yang ngajakin Balapan Nikah! Bayangkan!!! Stasiun Balapan, Rossi balapan senggolan, masa nikah juga balapan?


Entah. Terus terang, sekarang ini saya belum nyiapin target usia untuk nikah. Nikah kan bukan hanya tentang akad sah, tapi lebih. Saya masih memperbaiki diri. Saya mau dapat orang spesial, makanya saya juga harus jadi spesial. Prinsipnya kan gitu. Apa yang kita tanam, itulah yang kita panen.

Dari segi fisik dan usia, saya memang sudah pantas. Malah kalau orang kampung tahu usia saya yang 17+ enam, mereka akan nyirnyir karena saya lumayan terlambat nikah. Biasalah, kebanyakan orang kampung kan nikah di bawah usia 20 tahun. Soal menjaga anak, dari bayi baru lahir sampai balita saya bisa. Ganti popok, bisa. Nyusuin, bisa. Pakai botol, hehehe.

Masak?

Tenang! Masakan anak kampung, saya bisa. Kalau model Restoran dan Chef terkenal, ya belum bisa sih, hihi. Tapi kan saya bisa bedain palawija. Mana Kunci, Kencur, Kunyit, saya tahu kok.

Terus kenapa belum nikah?

Belum ada yang ngelamar, hihi.

Toh kalaupun ada yang ngelamar, saya nggak langsung iyain. Saya merasa, kesiapan batin dan mental masih kurang. Kadang, saya belum bisa sabar menghadapi anak-anak. Balita-Batita mah gampang. Kalau anak-anak kan beda.

Bagaimana kalau calon suami punya buntut? Bisa nggak saya jadi Ibu yang baik untuk buntutnya? Meneruskan rasa kasih dari Ibu kandungnya? Bagaimana kalau dia single tapi punya tanggungan adik-adik serta Ibu yang Janda? Jangan-jangan nanti saya suka adu mulut sama mertua. Bagaimana dan bagaimana, pertanyaan itu selalu muncul.

Saya nggak takut, trauma, atau apa pun. Cuma saya butuh kesiapan mental untuk menghadapi semua yang terjadi pasca nikah. Itu saja. Ketika sudah menikah, kita perlu kesiapan untuk memiliki dan kesiapan untuk ditinggalkan. Kita tak pernah tahu, kapan ajal/cobaan datang. Bisa jadi mereka datang saat kita sedang bahagia-bahagianya. Semacam klimaks suatu cerita.

Setelah cobaan, bukankah kita harus survive?

Itulah kenapa saya mulai belajar survive dari sekarang. Saya tak ingin membebani laki-laki. Bukan berarti Ibu Rumah Tangga itu tidak baik. Setidaknya, saya nanti jadi Ibu Rumah Tangga yang mandiri, beli peralatan rumah tangga kaya Panci Shabu-Shabu sendiri, nggak ribut minta dibeliin kuota untuk ngeblog (Orang Kampung saya sering ribut kalau pasangannya online, blogger aja nggak ada), atau beli buku sampai nggak kebaca, atau beli baju diskonan tanpa habisin uang tabungan. Kalau suaminya mau beliin sih, ya ho oh aja, hehehe.

Perlu diingat. Suami yang bertugas mencari nafkah. Uang suami adalah uang istri. Tapi uang istri, hasil kerja adalah miliknya sendiri.


Tapi, bukan berarti ketika si wanita penghasilannya lebih besar dia malah menginjak-injak suami. Namanya berumah tangga kan bukan suami saja. Tapi kerjasama suami istri.

Jangan dulu bilang cinta
Jangan dulu bilang suka
Mungkin kau akan menyerah
Pada pada ayahku
~Yuki Kato

Sebelum ngajakin nikah, yuk cek diri sendiri. Ngomong depan saya berani membelah bumi. Tapi di depan Bapakku, kau bersembunyi. Mau jadi iman  macam apa kau ini? Coba dipikir, masih mau ngajakin saya balapan nikah???

19 comments:

  1. benar sekali mbak jiah..harus punya kesiapan mental, lahir dan batin. lahir saja walaupun mungkin sudah keliatan sempurna (atas nama cinta) tpi batinnya mungkin blm bisa dikatakan baik dan matang...namun kalau ada yang nglamar ya dikasih kesempatan lah, jangan langsung ditolak..mungkin saja ada "sesuatu" yang dimilikinya...hehehe... salam ngopi dulu :D

    ReplyDelete
  2. Bijak banget euy..
    Kalau begini, semoga saja imamnya kelak juga demikian.. Bijak dan bisa diandalkan..

    ReplyDelete
  3. Curhat ya? Hihihi...
    Jadi penasaran cerita di baliknya.
    Aku nunggu rambutan/nangkamuateng dulu ah.

    ReplyDelete
  4. semoga segera mantap menikah yah :)
    Biasanya kalau belum ketemu calon yang pas memang gitu.

    ReplyDelete
  5. belum menemukan calon suami yag berpikiri Perlu diingat. Suami yang bertugas mencari nafkah. Uang suami adalah uang istri. Tapi uang istri, hasil kerja adalah miliknya sendiri. kka

    ReplyDelete
  6. balapan nikah?? lucu dengarnya Mak :)
    sebelum memutuskan menikah sebaiknya memang mantapkan hati & niatnya dulu yah Mak, jangan karena dikejar deadline jadinya malah terburu-buru karena pernikahan adalah hal yang sangat sakral dan setiap orang pengennya hanya mengalaminya sekali seumur hidup..

    semoga segera diberi kemantapan hati dan segera bertemu orang yah pas yah Mak, amin..

    ReplyDelete
  7. Nyari pasangan yang sehati itu sulitnya minta ampun. Nikah dibikin balapan? Kaya balap karung aja. -,-

    ReplyDelete
  8. Aku nikah umur 24 kok ji, jd dah mateng gitu hahaha

    ReplyDelete
  9. "Dari segi fisik dan usia, saya memang sudah pantas. Malah kalau orang kampung tahu usia saya yang 17+ enam, mereka akan nyirnyir karena saya lumayan terlambat nikah. Biasalah, kebanyakan orang kampung kan nikah di bawah usia 20 tahun." mbak i feel you mbak T^T

    ReplyDelete
  10. Ga boleh balapan atuh... menikahlah bila waktunya tiba. Udah itu aja.. ^_^

    ReplyDelete
  11. eaaaaaa....sebelum ngajak menikah putrinya harus berani ngomong langsung sama bapak ya mbak :)

    ReplyDelete
  12. Hmm iya mbak, nikah itu tergantung kesiapan mental, bukan balapan. :)

    ReplyDelete
  13. Sebenernya Jiah ini udah siap mental deh, kayaknya. Tuh, mikirnya udah mateng gitu ;)
    Semoga segera dipertemukan sama jodohnya, ya, Jiah. Kabar-kabar kalo udah nikah..
    *duh, berasa adek sendiri*

    ReplyDelete
  14. itu udah siap..... semoga segera dipertemukan dengan jodohnya.... aamiin

    ReplyDelete
  15. Kalo ada yang nanya lagi, Jiah .. jawab begini: "Sebenarnya sih hari ini tapi kayaknya tidak mungkin deh" .... saya tuh heran kalo ada orang yang suka nanya2 seperti ini. Dulu pernah suka nanyain sepupu juga tapi sekarang gak berani lagi, kayaknya dia gak balik ke sini kalo lebaran karena kebanyakan ditanya2 orang .... nyesal juga saya. Padahal saya gak suka nanya2 ke teman2 yang belum nikah, kenapa sama sepupu itu saya nanya2 yah ... *eh malah curhat hehe*

    ReplyDelete
  16. Perempuan sih gak minta ini itu, tapi kalau mau dibeliin ho oh aja #GakNolak :v

    ReplyDelete
  17. Wkwk.. Ngakak baca komen2 nya juga. Santai aja, mba Jiaaah. Jodoh ga bakal ke mana-mana. Asal kamunya di situ aja. Eh,...

    ReplyDelete
  18. Kalau ada yang bahas nikah bawaanya kepengen cepet nikah :-D

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?