Thursday, 29 September 2016

Amnesia

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Pixabay

"Aku jatuh ya? Naik apa? Di mana? Nabrak orang?"

Begitu kira-kira yang Kakak ipar saya tanyakan. Kalau sekali mah oke. Ini berulang-ulang. Pertama sih hawatir. Lama kelamaan jadi pengen ngakak sendiri. Kurang ajarnya saya!!!


Jadi sekitar sepuluh hari yang lalu Kakak ipar saya kecelakaan. Waktu itu sudah sore, biasanya pulang cepet karena mau jualan, eh kok enggak pulang-pulang. Saya yang nunggu ya mikir, paling nyari rumput buat kambingnya.

Lha kenapa saya yang nunggu ya?

Jadi Kakak mau jualan sama saya. Si Mbak nganterin Sinta sekolah TPQ di sore hari. Waktu saya mau mandi, eh ada Kakak ipar dalam keadaan lecet dibagian muka dan kaki. Akhirnya kami enggak jadi jualan. Waktu saya pulang jemput Sinta, Kakak masih di teras depan rumahnya. Ngomong sama saya aja enggak, anaknya dicuekin.

Waktu Magrib, akhirnya Kakak ngomong sama saya. Ya itu, nanya mulu dia kenapa. Gara-gara saya jawabin si Kakak, Sinta ngambek, bete karena merasa nggak dianggap. Setelah Magrib kita ke dokter.

Fix, Kakak ipar amnesia!

Biasa lihat orang amnesia di sinetron, ini ada di depan mata. Namanya istri denger suami kecelakaan pastilah agak gimana gitu. Untungnya si Mbak enggak syok saat jemput si Kakak di lokasi. Amnesia itu terganggunya daya ingat seseorang entah karena kerusakan otak, trauma atau penyakit dan obat-obatan. Amnesia jenisnya banyak. Kalau si Kakak ini karena kecelakaan dan hanya sebagian.

Lha emang kecelakaannya gimana sih?

Ini versi dari yang ditabrak ya. Kakak saya pulang kerja. Lewatnya jalan dalam, bukan jalan gedhe. Di depan motor si Kakak, ada motor temennya yang tiba-tiba ngerem karena dipanggil orang. Ketabrak dong, tapi Kakak saya yang jatuh tertimpa motor. Kaca helm pecah pinggir, tapi motor nggak banyak yang rusak.

Habis dari dokter, temen Kakak yang ketabrak itu datang, beberapa tetangga juga. Ngobrol ngalor ngidul, tapi ya nanya ulang mulu. Setelah pada pulang, eh malah nanya, tadi ada siapa? Hadeuh!

Kakak masih tanya hal-hal yang sama sampai tengah malam. Saya tidur di rumahnya, tapi yang nemenin ngobrol ya Mbak sendiri. Kakak bilang dia baru bangun tidur padahal ya enggak sama sekali.

Pagi, Kakak baru ngerasain sakit di badan. Sore sampai malam sih udah diurut-urut Bu e. Tapi ya tetep habis jatuh pasti ada yang namanya sakit. Apa sudah mulai ingat? Ingat sehari sebelum kecelakaan.

Bagaimana sekarang?

Hari-hari biasa sih sudah ingat dan normal. Tapi di hari H kejadian kecelakaan, seharian itu ngapain aja, tabrakannya gimana, Kakak enggak ingat sama sekali. Mungkin ada semacam trauma otak. Entah lah....

Alhamdulillah saya, keluarga, kalau kecelakaan enggak sampai parah sih. Semua orang maunya selamat kalau berkendara, tapi kadang ada orang yang berkendara enggak aman, seenak udelnya sendiri tanpa peduli keselamatan orang lain.


Adakah yang pernah tahu amnesia secara langsung? Share yuk!

Sampai jumpa. Happy blogging!

15 comments:

  1. Ya Allah Mbak, kalau saya ad keluarga begitu, sudah langsung panik aja. Alhamdulillah, kakak ipar udah pulih ya Mbak, itu yang paling melegakan pasti.

    Saya sendiri belum punya pengalaman apapun soal amnesia. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang ngasih tau jg pinter sih, Mbak. Jd keluarga nggak panik

      Delete
  2. Aku pernah mengalami kecelakaan tragis pake motor, fatal banget hampir saja merenggut jiwa.
    Alhamdllh masih diberi kesempatan hidup untuk keduakalinya.

    Iya jiah yg aku rasain emang amnesia, kalo ada yg nanya emang ga tau, bleng aja. Tapi lama kelamaan setelah sembuh di terapis, memory mulai perlahan mengingat kejadian tabrakan itu. Butuh waktu yang lama juga tuh..

    Emang resiko pake motor kalo ga nabrak ya di tabrak heuheu, semoga kakanya sehat kembali

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya, Teh. Emang kudu waspada bgt biar bs sama2 selamat

      Delete
  3. betul Jiah, kita memang sudah berkendara dgn aman, tapi ada saja org yg berkendara tdk aman, yang bisa menyebabkan kita celaka. Semoga kakak iparnya cepat sehat lagi ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tp bkn brarti kita ikut ugal2 lan ya, Mbak. Amin...

      Delete
  4. Semoga cepat sembuh ya kakak iparnya. Kalau aku amnesianya lupa jawaban darimu kapan kawinnya. :v
    Mumpung banyak amplop kosong ... #kaburrrr

    ReplyDelete
  5. aku yang sering jalan kaki di trotoar aja masih takut karena horor sama sepeda montor yang mepet atau bahkan lewat di trotoar, hih gemes. itu kan hak pejalan kaki, main serobot aja :(((

    ReplyDelete
  6. Tapi gak gegar otak kan ya? Moga kakaknya cepet pulih ya..

    Aku pernah kecelakaan kepala bentur aspal, abis jatuh kayak linglung.. emang meskipun pake helm gak njamin bisa nyegah luka di kepala.. apalagi kalo gak pake helm,serem mbayanginnya

    ReplyDelete
  7. semua orang memang ingin selamat ketika berkendara,
    lah terus piye mereka yang berkendar sampai naik ke trotoar ya?
    terima kasih dan salam kenal

    ReplyDelete
  8. Pernah dengar kayak gini Jiah. Kecelakaannya parah banget, dianya parah tapi gak ingat apapun di hari kecelakaannya.

    ReplyDelete
  9. Iya tuh trotoar itu milik para pejalan kaki tau bukan untuk kendaraan :-)

    ReplyDelete
  10. Dulu nenek saya amnesianya berlanjut hingga alzheimer gara2 dibonceng tante trus jatuh. Tanteku malah gak sadar kalau mamanya jatuh. Sadarnya setelah agak jauh. Alhamdulillah, nenekku ditolong warga sekitar bahkan diobati. Kalau ingat kisah itu sedih sekali, apalagi tanteku didera rasa bersalah bertahun-tahun.....

    ReplyDelete
  11. Semoga lekas kembali ingatannya y mba, memang berkendara kita yang udah hati2 orang lain suka seenak jidadnya hehhee saya pun pengendara motor daripada saya mencelakai diri sendiri dan orang lain saya lebih baik lambat melajunya asal selamat :)

    ReplyDelete

Mana jejak tulisanmu?