Ketika Saya Mendongeng

January 11, 2019

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Kamu suka dongeng? Atau malah sering mendongeng?

Saya, em tidak terlalu. Seingat saya saat kecil, Bu e tidak pernah mendongeng. Anak 5 dengan jarak yang dekat mungkin membuatnya 'pusing'. Bisa bikin kita tidur mungkin prestasi besar, hahaha.

Saya bisa membaca ketika berusia 4,5 tahun. Setelah lancar, saya lupa buku apa yang saya baca. Dulu masih mengeja dan saya baca apa saja yang bisa dibaca termasuk papan petunjuk.

Selama masa sekolah dasar, saya hanya baca buku pelajaran, Jilid dan juga Alquran. Ketika di sekolah mulai ada Perpustakaan, saya pun senang dan akhirnya suka membaca di sana meski ruangan dan bukunya juga pas-pasan.

Selepas SD, minat baca saya lumayan meningkat. Saya paling suka buku pelajaran Bahasa Indonesia dan Lembar Kerja Siswa ini paling sering saya hatamkan. Saya suka kutipan atau cerita yang dijadikan soal. Perpustakaan, bacaan jadi salah satu hal yang mengasyikkan.

Pixabay

Walaupun suka membaca, saya tidak pintar mendongeng. Saya berpikir untuk membuat cerita anak, tapi urung saya lakukan. Ketika keponakan saya Sinta minta didongengin sebelum tidur, saya pun kabur, hahaha.

Waktu berlalu, akhirnya saya beli buku dongeng Legenda dari Indonesia juga Cerita Nabi dan Rosul saat ada Pameran Buku. Saya pikir lumayan buat dia latihan membaca. Tapi lagi-lagi dia minta saya yang baca.

Saya pun membaca dengan suara lantang. Saya juga sedikit berakting, membedakan suara, menirukan bunyi dan lainnya. Bersyukur sekali dulu saat sekolah pernah ikut Teater.

Bagaimana hasilnya?

Kata Ibunya Sinta, saya lebay padahal suara saya sudah serak. Tapi Sintanya enjoy banget dengar saya mendongeng. Tidak mudah ternyata, hahaha.


Yang jadi PR kini mungkin buku dongengnya ya. Saya pernah dapat buku anak-anak yang bagus tapi saya berikan buku itu pada Keponakan saya yang ada di Pati. Buku yang saya beli kemarin banyak saltik dan beberapa kalimatnya kurang efektif. Terus terang saya gatal ingin nyoret lalu betulin ejaannya. Kalau mau beli buku anak kudu nabung karena biasanya harga lebih dari novel.

Ya saya salut pada kalian yang bisa mendongeng dan bisa menulis cerita anak. Mungkin saya harus membaca banyak cerita anak lagi dan lagi.

Kalian sendiri sering mendongeng? Bisa buat cerita anak? Bagi ilmunya dong!

Sampai jumpa. Happy blogging!

You Might Also Like

15 komentar

  1. Aku juga kalo ndongeng kaku banget ji. Tapi ya harus berusaha. Kaku pun Faza seneng sih. Ahahaha.

    ReplyDelete
  2. Sampe sekarang saya suka baca dongeng. Bawaan waktu kecil nggak pernah absen baca serial pipiyot di majalah Bobo =)

    ReplyDelete
  3. Aku kayaknya bisa mendongeng hehee...(PD) tapi apa yang mau didongengkan bingung, lha :D
    Aku biasanya lebih suka beli buku dan bacain deh untuk si kecil

    ReplyDelete
  4. Eny kurang bisa mendongeng, menurut Eny itu hal yg lumayan sulit orang yang pandai bicara ataupun public speaking blm tentu bisa mendongeng hhi

    ReplyDelete
  5. Kalo saya waktu kecil taunya majalah Bobo, ahahaha. Donegng-dongeng sama cerita dari sana rata-rata.. Kalo dulu pelatih drama kami ngasih trik buat bikin teknik narasi atau mendongeng semakin bagus, yaitu sering-sering nonto Anime jepang. Memang dari segi ekspresif dan intonasi para dubbing anime jepang yang terbaik.

    ReplyDelete
  6. mendongeng buat anak2.. pas mereka mau tidur. biasanya tema mereka yng tentukan. Kamu mau cerita apa malam ini Nak. Lalu mengalir deh... untuk mendongeng ini emang yg penting biarkan imajinasi melayang sejauh yg dia mau ya... :-)

    ReplyDelete
  7. Aku msh mendongeng atau tepatnya bacain dongeng buat anak2ku sendiri.
    Dulu sempat mengikuti pelatihan menulis cerpen anak, tapi keenakan ngeblog akhirnya udah deh lupa gtu aja. Moga2 2019 ini bisa bikin cerpen anak2 lg, aku jd kangen nulis buat anak2 :D Syukur2 bisa nerbitin buku #harapan

    ReplyDelete
  8. Eh aku dongeng receh2 kalau dibutuhkan, haha.

    Biasanya dongeng ke anak2 kecil... kalau dibutuhkan, atau kalau bingung mau ngapain. Hahaha

    Tapi gak ahli jadi pendongeng loh ya

    ReplyDelete
  9. Wah mantap mbak. Waktu SD saya kesulitan mendapat bacaab berkualitas. Beli bobo aja yang bekas, itu udah seneng banget. Mendapat bacaan kayak bobo udah mewah bgt bagi saya saat SD. Dan bener banget klo sekarang beli novel harus nabung dlu. Soalnya harganya 50 rebu ke atas. Klo keahlian mendongeng saya blm bisa, klo jadi kompor meleduk, eh provokator buat membaca asyiappp hehehe

    ReplyDelete
  10. Aku dari jaman sekolah sering banget ngedongeng, ampe pernah punya cita-cita jadi pendongenng gitu kak hehehhe

    ReplyDelete
  11. Dulu pas belum punya anak malah suka mendongeng ke anak-anak TK karena tuntunan kerjaan juga sih, sekarang mendongengnya ke anak-anak aja di rumah

    ReplyDelete
  12. Terkadang kemampuan mendongeng tidak dimiliki oleh semua orang. Selain karena bakat, kemampuan mendongeng pun bisa dilatih dengan latihan yang ekstra.

    Namun, di satu sisi tidak menjadi keharusan ketika orang yang hobi membaca buku itu selalu bisa mendongeng, contohnya saya ini.

    Saya suka membaca buku, namun kemampuan mendongeng saya sungguh payah. Apalagi jika mendongengnya dilakukan dengan berbicara. Sungguh amburadul. Jauh lebih nyaman jika mendongeng itu lewat tulisan, karena dengan tulisan aku bisa ngawur dalam berkhayal dan lebih nyaman menuliskannya ^^

    ReplyDelete
  13. Dongengin anak tiap hari nih, hehe. Buku antologi dongengku insya Allah terbit 2019 ini. Sama ada dua buku cerita anak yg kuikutkan lomba Kemendikbud tapi ga lolos, terus kucetak sendiri buat anak2ku .Hehe

    ReplyDelete
  14. dulu mamahku suka cerita tentang dongeng legenda gitu, entah aku ngerti atau tidak, mamaku teteap cerita.
    Pas udah bisa baca , udah mulai jarang didongengin, suruh baca sendiri.. hhe

    ReplyDelete
  15. Aku suka dongeng tapi belum pernah mendongeng. Semoga aja bisa dapat kesempatan jadi pendongen

    ReplyDelete