Melatih Motorik Anak Ideologis

December 21, 2018

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Kamu dulu bayangin jadi Ibu di usia berapa?

Saya, em belasan tahun. Sekitar 18/19 tahun, hehehe. Dulu saya berpikir nikah muda juga, ya enggak sampai Nikah Siri Bikin Hepi sih. Kalau pun belum nikah, saya ingin mengasuh anak. Saya bahkan baca-baca buku perkembangan janin dan juga nonton berbagai video saat masa kehamilan. Saya pikir betapa luar biasanya proses itu.


Dari saya kecil, saya terbiasa ngemong anak-anak. Pegang bayi baru lahir bukan sesuatu yang mengerikan. Saya tidak hawatir karena tahu teorinya dan sudah praktek juga. Kadang lucu saat teman SMA saya tidak berani pegang bayi dan akhirnya malah menikah duluan lalu punya anak dan mengurus tentunya. Mungkin semacam insting Ibu kali ya.

Lalu apa yang terjadi?

Saya belum menikah, betul! Tapi kini saya sadar bahwa punya anak bukan hanya proses masa kehamilannya. Setelah mereka lahir, kita harus merawat, mendidik bahkan mengetahui fase perkembangan mereka. Ini adalah hak anak dan kewajiban kita yang tidak boleh dibaikan.

Bayi lahir tidak langsung berlari. Ada banyak tahapan, ada miring, tengkurap, duduk, merangkak, sampai berdiri dan berlari. Tahapan perkembangan kemampuan anak juga ada dasarnya dari motorik, sensorik, dan kognitif.

pixabay
Perkembangan mototik adalah proses tumbuh kembang kemampuan gerak seorang anak. Untuk sensori, perkembangannya meliputi 7 indera: Taste (Gustatory), Sentuh (Taktil), Mendengar (Auditory), Penglihatan (Visual), Bau (Penciuman), Proprioception (Umpan balik dari otot dan sendi) dan Vestibular (Keseimbangan). Perkembangan Kognitif adalah proses yang terjadi secara internal di dalam pusat susunan saraf pada waktu manusia berpikir meliputi tahapan: pengetahuan (knowledge), pemahaman (comprehention), penerapan (aplication), analisa (analysis), sintesa (sinthesis), evaluasi (evaluation).

Belum Punya Anak Bukan Berarti Tidak Bisa Belajar Perkembangan Anak


Iyes, walau belum menikah dan punya anak biologis, saya masih bisa belajar dengan anak-anak ideologis. Mereka adalah keponakan dan sepupu kecil. Selain didikan dari orangtuanya, saya bisa jadikan mereka sebagai ((Bahan Percobaan)) hihihi.

Melakukan Hal Seru Untuk Melatih Motorik Anak

Seperti yang saya tulis di atas, motorik berarti kemampuan geraknya. Ada yang halus seperti gerak mata, tangan, ada yang kasar seperti duduk, berlari, menendang dan lainnya. Untuk itu, saya mengajaknya melakukan hal-hal ini:

  • Mewarnai


Tujuannya untuk melatih gerak tangannya. Dulu saya malah diminta membuat 'Bola Ruwet' agar tangan terbiasa memegang sesuatu dan tidak kaku. Mewarnai pun begitu. Kadang saya mengajaknya menggunakan Krayon, Cat Air bahkan Connector Pens.

  • Berkebun

Bercocok tanam membantunya menggerakkan seluruh tubuh. Mulai dari menggali tanah, menanam benih, menutup sampai menyiram dengan air. Dia bisa berjalan, kadang juga berlari.

  • Masak

Pelatihannya kok beratnya? Memasak, hahaha. Sebenarnya dia latihan memotong atau hanya mengaduk memakai sutil agar tangannya terbiasa. Pegang sesuatu tidak kagok lagi.

Paling Seru Saat Latihan Sambil Makan Camilan



Saya tipe orang yang suka melakukan sesuatu sambil makan juga. Jadi sering kali saya mengajak keponakan untuk main dan juga makan camilan. Pilihannya juga harus sehat yang baik bagi pertumbuhannya. Makanya saya pilih Monde Boromon Cookies. Monde ini bebas Gluten, mengandung sari pati kentang, madu dan DHA yang baik untuk melatih motoriknya.


Cookies Monde Boromon ini bentuknya kecil-kecil, imut. Ketika dimakan, dia akan lumer di mulut. Pas banget untuk anak usia 1-3 tahun untuk melatih menjelajahi rasa, bentuk, tekstur dan kemampuan untuk makan. Kata keponakan saya sih rasanya enak. Kalau saya bilangnya agak mirip Larut, makanan lebaran rumahan tapi Boromon lebih lembut. Nah kalian Bu Ibu harus coba juga camilan ini.


Dikasih Boromon hepi banget ini Bocah

Karena statusnya masih belajar, tentunya masih banyak kekurangan dari yang saya lakukan. Kalau kalian yang sudah jadi Ibu, apasih yang dilakukan untuk melatih motorik anak? Share pendapat kalian ya!

Sampai jumpa. Happy blogging!

You Might Also Like

33 komentar

  1. Seru banget mainnyaaa :)
    Monde Boromon nya bikin ngiler yaa.
    Kesukaan anak2 bahkan mamak2nya hehehe
    Semoga segera disebar di minimarket juga.
    Biar mudah belinya gak perlu online atau ke supermarket tertentu :)

    ReplyDelete
  2. Biskuit enak dan bebas gluten, sesuai buat anak yang sedang tumbuh kembang ya, akrena makanan sehat pasti bermanfaat buat bodi dan jiwanya

    ReplyDelete
  3. Anakku suka main apa aja, kalau aku lagi siram siram Tanaman dia yang sibuk banget ambil air,xixixi. Biskuitnya enak banget ni boromon

    ReplyDelete
  4. Belum punya anak bukan berarti enggak peduli

    Setuuju

    ReplyDelete
  5. Bagus banget ya Boromon Cookies ini, bisa mencerdaskan anak karena kandungan gizinya yang lengkap.
    Pengen cobain ke anakku ah, semoga aja dia suka.

    ReplyDelete
  6. Jadi penasaran juga nih dengan Monde Boromon ini, sekalian latih motorik juga sambil nyemil yah.
    Jiah mah udah jago ngurusin anak2, moga nanti klo udah punya anak sendiri gak pusing lagi ya Ji ;)

    ReplyDelete
  7. Biskuit sehat dan bergizi buat anak mupeng aku mbak jadi pengen beli

    ReplyDelete
  8. Lho Jia, Beromon udah ada to di Jepara? aku nyari di Kudus belum nemu nih! Pengen ngasih ke anak ciwik, soalnya dia doyan ngemil.

    ReplyDelete
  9. Melatih motorik anak tuh memang penting banget mba. Dan aku melakukan dengan berbagai cara. Misalnya sih bis adi rumah dan juga di taman :)

    ReplyDelete
  10. Anakku senang nggambar, lantai penuh dgn coretan spidol. Dia juga suja kalau main air, tp entah kenapa kalau disuruh mandi susah #huft. Btw, penasaran banget nih sama Boromon cookies. Terlihat menggoda sekali. Next time kalau ke supermarket atau swalayan coba beli ah buat anak lanang.

    ReplyDelete
  11. Jadi orangtua itu ga ada sekolahnya jadi harus belajar jauh sebelum nikah ya Jiah. Byw Monde Boromonnya enak lo

    ReplyDelete
  12. Aku juga belum jadi ibu tapi tiap hari harus ngurus anak-anak sejak 7 tahun yang lalu. Ngurus anak itu seru walaupun kadang menguras emosi. Tapi kalau pulang kerja lihat senyum anak-anak itu rasanya bahagia banget walaupun anak-anak itu cuma keponakanku.

    ReplyDelete
  13. Bagus ya mba melatih motoriknya sejak kecil.. dan itu cemilannya menggoda banget deh. Aku juga mau hehe

    ReplyDelete
  14. Banyak cara yang bisa dilakukan untuk menstimulai motorik halus dan kasar anak. Biasanya dengan cara melakukan berbagai aktivitas

    ReplyDelete
  15. Wahh kak Jiah keren ya sudah punya bekal nih buat nanti kalau punya anak. Btw cemilan boromon ini enak lho dan kaya nutrisi juga.

    ReplyDelete
  16. Aku juga sering stok boromon cookies buat ngemil bareng anak2 sambil baca buku atau gambar, enaak..

    ReplyDelete
  17. Aku dulu belum pernah mikir punya anak sampai akhirnya menikah. Maunya bebas ngapain aja. Ternyata saat mulai hamil dan punya anak buanyak banget yang harus dipelajari. Termasuk memperhatikan perkembangan motorik anak. Harus selalu dikontrol ya mom

    ReplyDelete
  18. Aduh Jiah rajin banget, belum punya anak tapi sudah banyak memahami polah anak-anak. Apalagi ngajar di PAUD ya? Aku masih belajar memahami anak-anak nih, belum mahir buat ngajak main wkwkwk

    ReplyDelete
  19. Bagus lho punya pengetahuan tentang pengasuhan anak sedini mungkin, bahkan sebelum menikah, jadinya pas punya anak nanti tidak kaget dan sudah terlatih, apalagi pengetahuannya udah banyak, termasuk memberikan snack sehat seperti boromon cookies

    ReplyDelete
  20. Persiapan sejak dini ya Ji. Belajar dulu. Ntar kalo anak kamu udah lahir, embuh kapan waktune. Ya kamu udah mahir

    ReplyDelete
  21. Aku aja dulu berani gendong baby setelah punya anak sendiri, Jiii. Sampe sekarang berani gendong anak orang kalo udah usia 7 bulan gitu.

    Monde Boromon ini bisa dinikmati semua anak ya, karena bebas gluten juga nutrisinya bagus

    ReplyDelete
  22. Yap.. peduli anaK2 insyaAllah hati Allah lembutkan y mba... Bener bngt jd kpingin beli boromon nih buat d rumah

    ReplyDelete
  23. Laah pinternyaa udah berani belajar masak ya xD ntar gede dikit jago masak tuh hehe

    ReplyDelete
  24. Saya juga belum menikah. Tapi kadang kalau menemukan artikel di internet soal pengasuhan anak saya suka baca hhehehe. Itung2 belajar hehehe

    ReplyDelete
  25. wah, kue-kue bayi sekarang makin banyak variannya yah

    ReplyDelete
  26. Cakeep Jiaa~
    Favoritooo...

    Memang sebaik-baik pengetahuan adalah yang diamalkan.
    Dan Jia melakukannya dengan tulus.

    ReplyDelete
  27. Seru ya punya anak balita. Rempong tapi menyenangkan, mikirin cara2 stimulasi anak itu bikin ibu kreatif

    ReplyDelete
  28. Banyak ya kegiatan di rumah yang bisa ngelibatin anak2. Selain bikin mereka seneng, juga melatih kemampuan motorik halusnya ya :)

    ReplyDelete
  29. Tante yang baik nih, ngurusin ponakan dan beliin monde boromon ya. Enak banget biskuitnya.

    ReplyDelete
  30. Terus terang aku udah lupa apa aja latihan untuk motorik anak Jiah hehehee... saking udah lamanya ga punya anak kecil. Good job, Jiah, belajar dulu ya ngerawat bocah via keponakan. Ntar saat jadi ibu udah punya banyak ilmu.

    ReplyDelete
  31. Kalau memasaka anak2 blm aku pegangin sutil hihihi, eh kcuali kompornya mati. Paling cuma bantuin metik2 sayur :D
    Keren banget Mbak Jiah akrab sama ponakan ya? Ntr jadi ibu langsung jd ahlinya :D

    ReplyDelete
  32. Wah andai Jiah ada di Jogja anak-anakku bisa ikutan hehe. Aku dulu malah ga tahu kalau punya anak bakal harus ngajarin dan stimulasi Ini itu.kamu beruntung bisa mempelajari itu semua

    ReplyDelete
  33. Udah lupa soalnya anakku udah gede2 hehehee. Pengetahuan ttg anak itu baik dipelajari semua perempuan kok, nggak harus yg sdh menikah aja krn nantinya kan juga punya anak :)

    ReplyDelete