Sewindu Rumah Belajar Ilalang

September 20, 2019

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Bermain sambil belajar, siapa yang mau?

Sekarang ini permainan tradisional sudah jarang dimainin sama anak-anak, betul enggak tuh? Tapi tahu tidak? Di salah satu desa di Jepara, masih ada lho yang ikut melestarikannya yaitu Rumah Belajar Ilalang.


Saya tahu Sanggar Rumah Belajar Ilalang itu 3 tahun lalu. Tiap tahunnya di sana ada yang namanya Olimpiade Dolanan Anak dan ini adalah ketiga kalinya saya menghadiri acara tersebut. Saya sendiri baru tahu bahwa ternyata RBI itu sudah memasuki usia 8 tahun.

Olimpiade Dolanan Anak sendiri adalah sebuah event yang dirancang sebagai ruang apresiasi anak. Di sana anak-anak akan diajak bermain permainan tradisional seperti Pawai Egrang Batok dan lainnya. Selain itu ada penampilan anak-anak dari sanggar dan komunitas Jepara dan Kudus juga workshop dan talkshow literasi. Ratusan anak-anak di Jepara juga diundang dalam kegiatan ini. Sewindu RBI dan Olimpiade Dolanan Anak 2019 ini digelar seminggu lalu dari tanggal 13-15 September 2019.

Karena saya agak sibuk dan memang nunggu keponakan libur, jadinya saya ke RBI di hari Minggu. Saya bilang sama Sinta buat siap di jam 9 pagi. Tapi akhirnya kami berangkat dari rumah jam 9.30-an. Sekitar 20 menitan dari rumah, kami pun sampai.

Sepi, tapi seperti ada suara Tongtek. Eh ternyata acaranya di kebun, bukan di depan rumah seperti tahun-tahun sebelumnya. Ternyata sudah ramai sama anak-anak karena ada lomba mewarnai. Suasana adem banget di bawah pohon Mahoni.


Saya ingat pertama kali ikut Odolan 2016 itu, Sinta gambar di Kendi. Odolan 2017 Sinta ikut batik bahkan saya saja tidak telaten. Tahun ini, Sinta hanya nonton karena saya lupa bilangin dia buat bawa pewarna. Tahu gitu, Faber Castellnya dibawa, hahaha. Sinta main sama Giandra juga, putra Mbak Susindra.

Setelah acara mewarnai, anak-anak pada bubar. Ada yang pulang, ada yang main-main. Saya sempat lihat penampilan Grup Abimanyu. Ketika anak-anak mewarnai, ada penampilan grup lain juga, cuma saya tidak terlalu ngeh karena ramai banget. Malam hari meski saya tidak hadir, kabarnya ada pertunjukkan wayang kulit dan juga penyerahan hadiah dari lomba-lomba yang diadakan.


Saya memang tidak sering dolan ke RBI, tapi saya mendukung acara-acara seperti ini. Bagus banget kan buat melestarikan permainan tradisional. Semoga makin tahun makin oke!

Jika kalian ingin dolan ke Sanggar Rumah Belajar Ilalang yang beralamat di Kecapi RT 14 RW 02 Tahunan Jepara, nanti colek-colek ya. Saya anterin, hehehe! Di tempat kalian sendiri ada sanggar yang melestarikan permainan tradisional juga? Share ya!

Sampai jumpa. Happy blogging!

You Might Also Like

30 komentar

  1. Sedih emang kalau denger udah jarang ada dolanan anak, tp denger ada RBI ini seneng bangeet krn bisa merawat memori mengenai ingatan permainan masa kecil ya kak :)

    ReplyDelete
  2. Aku masih inget yg waktu postingan dolanan anak di blog Mbak Jiah dulu hhehe. Itu aja seru kok
    Apalagi kalau aku diajak main permainan tradisional lagi, mau dehhh wkwkkw. Jadi flashback, ga inget umur apa gimana 😅
    Ya gimana kan emang seru hehheee
    Udah tahun ketiga ya mbak skrg. Udah lama bener hehhehee
    TFs Mbak Jiah

    ReplyDelete
  3. Aku pengen banget nih ngajak ketiga anakku ke tempat semacam ini tapi enggak ada di banjarmasin. Hiks..

    ReplyDelete
  4. Baru tau ada olimpiade permainan anak tradisional Nusantara. Perlu banget dipublikasikan secara masif ttg Odolan ini. Kapan lagi Odolan berikutnya dilaksanakan?

    ReplyDelete
  5. Wah Eny suka acara2 yg kaya gini mba, apalagi buat ajak2. Biarpun blm punya anak acara ini pastinya seru

    ReplyDelete
  6. Ramai juga ya rumah belajar ilalangnya. Boleh banget nih konsep dan ideanya untuk menciptakan ruang belajar.

    ReplyDelete
  7. Ada, tp minim bgt mba, karna udah kena racun gadget.
    Acaranya seru bgt, banyak anak kecil yg ikut serta iya mba.

    ReplyDelete
  8. Kok keren banget sih iniiii
    Memang anak2 kudu dikasi stimulasi yg keren, kayak di RBI ini ya
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  9. Seneng banget nih ada yang bisa jadi tempat bermain ala jadul..Semoga semakin banyak tempat-tempat belajar sambil bermain kayak gini ya..

    ReplyDelete
  10. Jadi inget permainan tradisional waktu masih kecil dulu, seruuubikin kangen. Kalo sekarang sih anak-anak mungkin banyak yang belum tau permainan2 tradisional, mereka lebih banyak pegang gadget :D

    ReplyDelete
  11. Wah bagus banget ini kegiatan yang diadakan oleh rumah belajar ilalang, mengajak anak-anak untuk tetap mengenal dan melestarikan permainan tradisional.

    Ntar kalau suatu saat berkesempatan untuk ke sana, saya colek ya mbak, buat jadi guide

    ReplyDelete
  12. Waktu anak-anak saya masih TK dan SD, saya senang karena permainan tradisional masuk kurikulum sekolah. Jadi, mereka tetap tau permainan tradisional. Bagusnya semakin banyak yang seperti Rumah Ilalang ini, ya. Meskipun sekarang zaman digital, tetapi jangan biarkan permainan tradisional punah

    ReplyDelete
  13. Seru banget ya acara ini. Sayangnya lumayan jauh dari semarang

    ReplyDelete
  14. tongtek? Kalau di tempat tinggal saya, anak2nya masih suka membaur main permainan tradisional. Memang sudah tidak kental sekali, nah kalau ada RBI begini sebagai penggagas, anak2 juga jadi bisa dapat pengetahuan mau bermain apa dan payungnya untuk bikin acara2 kreativitas lain.

    ReplyDelete
  15. anak sekarang ga banyak tahu permainan tradisional. suka deh sama yg ada di rumah belajar ilalan. semoga terus sukses untuk rbi

    ReplyDelete
  16. Aku juga baru tahu kalau ada Olimpiade Dolanan.

    Egrang, congklak, alip cendong dan gobak sodor adalah beberapa permainan jadul favoritku.
    Biasanya kami bermain saat terang bulan.
    Ahhh, tulisan ini membawa kenangan akan masa kecilku :)


    ReplyDelete
  17. hmm, ada gak ya sanggar khusus permainan tradisional. DUlu sih pernah ada event tahunan seputar permainan khas tiap daerah se-Indonesia. Menarik nih programnya. Semoga tetap lestari yaa

    ReplyDelete
  18. Lama juga ya mbak, udah sewindu aja
    Dan semoga akan terus bertahan hingga tahun2 berikutnya,
    Btw aku bayangin itu di kebun sambil anak2 main permainan tradisional, mewarnai, angin sepoi2 wihhh seruu pasti ini

    ReplyDelete
  19. Ada juga di sini komunitas dolanan anak-anak. Namun belum punya sanggar kayak Rumah Belajar Ilalang. Semoga setiap tahun bisa terselengara Olimpiade Dolanan Anak. Biar anak-anak mengenal berbagai dolanan traditional anak.

    ReplyDelete
  20. Di Jogja juga ada, dan komunitasnya beda-beda. Sering juga ngadain acara semacam Festival dolanan anak. Acaranya mulai dari lomba sampai workshop. Seru sekali..

    ReplyDelete
  21. Setahuku di kawasan CFD Simpang Lima, ada komunitas yang rutin menyediakan permainan anak jaman dulu. Aku suka nonton di sini meski enggak ngajakin anak kecil, abisnya pengen nostalgia hahahaa

    ReplyDelete
  22. Di Bandung ada gak yaa...?
    Kalau komunitas, kayanya ada deeh...dan temenku adalah fasilitatornya.
    Keren banget bisa ngajak main anak-anak mainan tradisional gini...

    **akupun sering dolanan tradisional sama anak-anakku...seru aja gituu..

    ReplyDelete
  23. Kok seru semua sih tempatnya mba. Mau banget aku ngajak anakku kesini. Andai ada di banjarmasin deh

    ReplyDelete
  24. Wah, banyak kegiatannya ya..dan gak berasa udah sewindu saja. Cepat waktu berlalu ya jiah

    ReplyDelete
  25. Jarang banget komunitas yang peduli dengan permainan anak seperti RBI ini. Salut buat para pendiri dan inisiatornya.

    ReplyDelete
  26. Sanggar seperti ini memang salah satu solusi nih buat anak-anak biar hak gadget terus dan gak bosan dirumah..

    ReplyDelete
  27. Aku belum nemu nih sanggar main begini di dekat tempatku. Andai ada, aku bakalan sering-sering bawa ke sana.

    ReplyDelete
  28. Aku seneng kalo liat anak-anak masih suka main permainan tradisional. Berasa takjub

    ReplyDelete
  29. Wah saya baru denger ada olimpiade permainan anak tradisional. Harusnya dipertahankan nih. Kalau oerlu di sekolah2 dikenalkan permainan tradisional. Di ibukota sudah ga ada yg tau kali permainan anak2 tradisional apa aja. Keren deh ini sekolahannya.

    ReplyDelete