Sudah Setahun

December 30, 2021

Seperti baru kemarin, eh ternyata sudah setahun. Waktu terasa cepat berlalu

Hai, apa kabar? Semoga dalam keadaan sehat dan baik ya. Orang bilang, kecepatan waktu itu relatif. Dulu kita berpikir waktu perputar lama. Eh sekarang terasa berbeda. Padahal jam berputar pun sama. Sehari 24 jam, 1440 menit, 86400 detik. Ngomong-ngomong, apa yang sudah setahun?


Keponakan saya, Elsa. Tepatnya akhir bulan ini berusia 14 bulan. Rasanya baru kemarin Mbak saya telat menstruasi dan positif, padahal biasanya kita dapat beriringan. Baru kemarin saya mengantar ke puskesmas Jepara untuk kontrol kehamilan. Baru kemarin Mbak melahirkan bayi 4 kg dan saya masak sendiri di pagi hari untuk krayahan.

Waktu berlalu banyak dan ternyata tidak seburuk itu. Adanya Elsa membawa kebahagiaan tersendiri untuk keluarga, saya juga. Sampai Kaka Ipar bilang, ada untungnya saya belum menikah karena bisa gantian ngemong. Sekarang sudah mulai jalan dan tidak mau diam. Lucunya!

Elsa itu seperti anak percontohan untuk saya. Dia keponakan kelima yang betul-betul saya lihat pertumbuhannya dari masih di kandungan sampai sekarang. Keponakan yang lain, ada yang jauh, ada yang saat saya tidak di rumah, dan lainnya sehingga melihatnya saat agak besar.

Saat bayi, saya sudah bisa bersihkan badan Elsa. Ganti baju dan popok itu pasti. Saat sudah mulai duduk, saya bantu memandikan. Balik badan, guling-guling, merangkak, mulai langkah, jadi hal yang cukup menakjubkan. Oh iya, saya juga jadi lebih paham untuk memilih baju bayi juga sabun dan lainnya.

Yang paling drama itu soal gendong M-shape. Saya sudah jelasin ke Orang Rumah, tapi yang tidak pengertian adalah orang luar. Yang kedua itu MPASI. Tinggal di desa, banyak Ibu-ibu yang memberikan anaknya makan sebelum 6 bulan. Katanya lapar padahal sedang tahap oral di mana apa-apa akan dimasukkan ke mulut.

Drama ketiga adalah pembuatan akta kelahiran. Meski online, ini asli banyak banget ceritanya. Karena saya yang mengerjakan rasanya agak ingin mengumpat. Alhamdulillah kemarin sudah dikirim ke rumah. Drama-drama di atas, kapan-kapan akan saya buat postingannya.

Mungkin itu saja salah satu kesibukan saya setahun ini. Selain sedang senang-senangnya berjalan, Elsa suka nonton video di HP. Ini jadi PR buat saya juga soal bagaimana mengatur waktunya agar si anak bisa lupa dengan gadget. Semoga kami berhasil ya! Kalian sendiri punya cerita seru apa soal anak dan bayi? Coba share di kolom komentar ya!


Btw, ini jadi postingan terakhir saya di tahun 2021 ini. Selamat tahun baru. Sampai jumpa lagi. Happy blogging!

You Might Also Like

18 komentar

  1. Senangnyaaaa punya ponakan bayiii
    anak aku udah remaja mbaaa, ponakan2ku jg udah SD, jadi ga ada bayi di sekitarku :D

    Semogaaa 2022 ini kita semua sehaatt makin semangat dan rejeki berkah ya

    ReplyDelete
  2. Wah senengnya udah bisa mengasuh keponakan, jadinya kalau udah punya anak sendiri, udah nggak kaget ya ada pengalaman, sehat terus ya Elsa dan Jiah

    ReplyDelete
  3. Anak-anak emang cepat banget perkembangannya, gak kerasa udah bisa merangkak, udah bisa duduk, udah bisa makan makanan biasa. Waktu berlalu terasa begitu cepat. Tinggal kta lagi seberapa memanfaatkan waktu dengan maksimal. Mungkin dari gadget bisa diganti dengan Buku, buku yang berkertas tebal agar tidak mudah rusak.

    ReplyDelete
  4. Mengasuh ponakan memang seru-seru gitu. Dia bisa jadi penghibur dan PR kita juga dalam ikut mendidiknya selain orangtuanya. Soal gadget, itu memang sulit dihindari di zaman seperti sekarang ini.

    ReplyDelete
  5. Jadi penasarn sama foto keponakanya, pasti imut banget.
    Saya punya momen tahun baru yg lucu, kemarin pas main krumah teman.
    Nah temen itu sudah punya anak, anak ganteng banget, tpi dia ingin melakukan hal yg membahayakan kayak "tangan ingin masuk kelubang sakral listrik" pas saya bilang "jangan sentuh nanti ksetrum"..
    .
    Eh tiba2 anak itu nangis guling, trus ortu nya jelasin ke sy bahwa anaknya itu nangis klu dibilang "jangan"... Akhirnya saya yg minta maaf ke anaknya. Astaga ada aja dramanya..

    ReplyDelete
  6. Hah, 4kg bayinya? Pasti lucu banget, gemoy, gemesin, pengen cubit-cubit ya, Mbak. Kecepatan memang relatif banget. Anakku 4 tahun aja kerasanya cepet banget, jadi kangen masa2 dia bayi >•<

    ReplyDelete
  7. Usia setahun itu memang lagi lucu-lucunya, bisa jalan dan bergerak, pengin menemukan hal-hal baru. Jadi pengin punya anak cewek juga hehe. Memang tantangannya gimana mendampingi dan bikin aturan biar anak ga sampai ketagihan gawai, karena kalau udah kadung, sulit lepasinnya. Selamat tahun baru, Jiah, semoga tambah sukses dan berkah segalanya.

    ReplyDelete
  8. Untuk cerita soal anak atau bayi sendiri, saya masiih belum punya, tapi tetangga saya baru saja melahirkan anak pertamanya, dan lucu banget. Selamat ya, punya ponakan lagi wkwk

    ReplyDelete
  9. Enaknya Elsa punya tante kayak Jiah, yaaa pasti dekat banget

    ReplyDelete
  10. Wahh mba Jiah benar-benar tante idaman karena perhatian banget sama keponakannya. Jadi keinget Fuji yang baik sama Gala hehee.

    ReplyDelete
  11. Keponakannya cute banget dan gak kerasa sudah besar ya. Tantenya perhatian sekali, dan pasti nanti gedenya dia sayang juga ama tantenya.

    ReplyDelete
  12. Nama keponakanmu samaan kyk nama keponakan Hansol hehe
    Duh aku jd melow nih mbak krn aku sejak ponakanku lahir sampai mungkin skrng usianya jg sepantaran Elsa gtu aku belum pernah ketemu krn susah mudik hiks
    Semoga tahun ini bisa ketemu ponakan :D

    ReplyDelete
  13. Wah, keponakan aku juga usianya sepantaran sama Mbak Jiah, nih. Tapi tepat bulan Desember, usianya 13 bulan. selisih dikit hehee
    Meski begitu, sayang banget nggak bisa ikut tahu perkembangannya dia, karena beda tempat. Klo ponakan lainnya ada yg emang sejak bayi juga tahu karena dulu masih single,
    Soal urusan akta kelahiran, aku jga diminta utk urusin punya ponakan, tpi masih belum kuurus mbak, apalagi yg tahun kemarin pas pandemi serba online ya kan. Dan di kotaku emang banyak yg kasih reveiw negatif terkait pelayanan scara online ini. Jdi urung untuk diurus aktanya

    ReplyDelete
  14. Elsa berani banget naik sapi, jadi keinget pengalamanku dulu pernah dikejar anak sapi waktu mau ke belik/ sumber air wkwkwk...
    BTW berkat Elsa jadi punya banyak pengalaman mengasuh baby ya, ntar kalau punya anak sendiri udah pinter hehehe

    ReplyDelete
  15. Namanya kaya keponakan Jang Hansol yaa..Elsa.
    Cantik dan anggun.

    Aku juga dulu pas belum punya anak paling hobi ngurusin ponakan. Rasanya pengen buat aku aja gitu.. Tapi setelah punya anak sendiri, kok beda?
    Hahhaa..stok sabar gak seluas pas ngasuh ponakan. Lalu kejelian juga.. Rasanya saat mengasuh anak sendiri ini nano-nano banget.

    Jia telaten yaa..
    Semangat tahun baru 2022, Jia...

    ReplyDelete
  16. Pancen andalan keluarga tenan iki. AKu belum pernah ketemu Elsa, kayaknya harus dolan ke sana. Boleh dicubit pipinya ga? Siapa tahu Gi tiba-tiba pengen cubit gitu....
    AKu ga ada masalah sama gemdongan M-Shape maupun MP-ASI, mungkin karena tetangga sudah menandai sebagai "wong kutho"

    ReplyDelete
  17. Mbak Jiah sodara idaman banget bantu momong. Andai sodaraku juga demikian. Yg ada malah aku dicibir kl anak rewel. Hiks sedih. Pdhl jadi pengalaman tersendiri supaya nanti pas punya anak sudah bisa mengasuh nya ya mbak. Salut deh

    ReplyDelete
  18. Banyak banget tentunya cerita seru sama anak apalagi dari pas lahir sampai sekarang aku urus sendiri anak-anakku jadi bisa menyaksikan langsung perkembangan mereka.

    Dan jadi ibu itu amazing bangettttt ternyata hehe.

    ReplyDelete