Jiah My Id

The Power of Anak Kampung

Powered by Blogger.
Showing posts with label Una Chan. Show all posts
Showing posts with label Una Chan. Show all posts

Prompt #47: Toki Ni Kesareta

Bismillaahirrahmaanirrahiim....
***

Kereta berhenti, tapi Una Chan belum terlihat. Aku berjalan dengan frustasi. Mendengar dia pergi dengan Yuki Kun membuat kepalaku pusing. Apalagi Una Chan sengaja kabur sehingga aku sama sekali tidak tahu tempat mana yang akan dia kunjungi. Sial! Una Chan, di mana kau?


Tak pernah seperti ini sebelum Una Chan datang dalam hidupku. Dia, alasan kenapa aku harus bertahan, harus melindunginya. Aku memberikan apapun untuknya. Tak perlu balasan karena aku hanya ingin melihat senyumnya, kebahagiaannya. Itu saja.


Hujan turun digelapnya malam. Una Chan mungkin sudah pulang. Tapi bagaimana jika belum? Bagaimana jika sesuatu yang buruk terjadi padanya? Bagaimana jika....


"Usui Kun!!!"


Kutatap tubuh mungil yang berdiri beberapa meter dariku. Dia berlari, memeluk tubuhku sehingga payung merah yang dipegangnya terjatuh. Aku masih tak percaya, Una Chan baik-baik saja. Tapi dia menangis. Kenapa?


"Aku takut, kau tidak pulang-pulang." katanya.


http://4.bp.blogspot.com/-LtwqM4QOtzk/UlJV4MtuQVI/AAAAAAAAAEE/23njgnk6qJs/s1600/th.jpg
Credit
"Gomen (Maaf). Aku harus menyelesaikan pekerjaan tadi. Kau tahu kan...,"

"Aku tahu." 

 
Kau tak pernah tahu, air matamu menyakitiku. Tapi memelukmu seperti ini membuat semuanya menjadi lebih baik. Seperti oksigen, aku begitu membutuhkanmu. Aku tak tahu bagaimana hidupku tanpa kamu, Una Chan.


Anata o aishiteru koto wa kami mo sude ni shitteiru
Toki ni kesareta
Shinde shimattemo
(Tuhan pun tahu, jikalau aku mencintai dirimu
Tak musnah oleh waktu
Hingga maut datang menjemputku)


"Usui Kun! Mari pulang!"

"Aku tidak suka panggilan itu. Ini bukan kantor."

"Oniichan!" (Kakak)

Kutetap menunggu kamu di lain waktu

Mungkin di kehidupan yang lain, aku bisa menjadi kekasihmu, Una Chan.


***

MFF

Notes:
Woaaa!!! Akhirnya bisa ikut nulis FF nan absurd ini :uhuk . Thanks buat Una Chan yang mau bersusah payah listening lagu Immortal Lovenya Mahadewa versi Yuka TamadaThanks buat Mbak Orin yang mau nerjemahin hasil listeningnya Mbak Una. Maksudnya ngecek artinya sih :uhuk . Aku lagi tergila-gila sama lagu ini :smile .

Candle Light Dinner

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

***

Aku menunduk malu. Pipiku rasanya merah karena Yuki Kun terus saja memandangiku. Aku masih tidak percaya, dia mengajakku makan malam. Masker kopiku semoga saja membuat wajahku semakin cantik.

"Una Cha."

Aku menatapnya dan tersenyum malu.

"Kamu suka ini?"

Aku mengangguk. Bagaimana mungkin aku tidak menyukainya? Duduk berdua dengan Yuki kun menikmati candle light dinner. Wanita mana yang sanggup menolak?

Credit

"Ini luar biasa. Terima kasih Yuki Kun."

"Sama...,"

"Papa!"

Aku tersentak, Yuki Kun juga sama. Seorang anak laki-laki berlari ke meja kami. Anak Yuki Kun kah?

"Papa! Tiup lilin, Papa! Huh! Huh!"

Anak kecil itu meniup semua lilin di meja kami satu persatu. Aku melongo dibuatnya.

Semua lilin mati. Hanya lampu temaram yang menyinari.

"Lagi-lagi!" rengek anak itu.

Yuki kun segera mengambil pematik api, menyalakan lilin-lin itu lagi.

"Hore!" teriak anak itu.

Anak itu kembali meniup lilin satu persatu. 

"Akira! Ya Tuhan! Maafkan anak saya karena mengganggu kalian." kata seseorang menghampiri kami.

Setelah berbasa-basi ria, Akira dan Ayahnya meninggalkan meja kami.

"Una Chan. Kamu mau meniup lilin juga?"

Aku tersenyum, Yuki Kun juga.

Kopi Pahit

Aneh, secangkir kopi hangat mengepul di atas meja. Biasanya Una Chan membuatkanku secangkir teh. Kenapa hari ini kopi? Mungkinkah Una Chan sudah memahami diriku yang sangat menggilai kopi?

Credit

Kuteguk kopi itu. Ah! Pahitnya luar biasa. Biasanya aku memberikan satu sendok gula dalam cangkirku. Ya, setidaknya ini lebih baik karena Una Chan mau membuatkanku.

“Enak?” tanya Una Chan mengagetkanku.

Not too bad. Terimakasih ya?”

“Sama-sama. Usui Kun, segera habiskan! Setelah ini kencan.”

Aku tersedak. Una Chan mengajakku kencan? Aku tersenyum, kuhabiskan secangkir kopiku.

“Ampasnya jangan diminum!”

Why?

“Untuk masker. Aku harus tampil cantik di depan Yuki Kun saat kencan nanti.”


Sial!

Diikutsertakan dalam #FF100Kata

Cerita Sebelumnya : Bintang Kesebelas

Bintang Kesebelas

“Yuki Kun!!!”

Aku gelagapan mendengar teriakan itu. Una Chan datang di saat yang tidak tepat. Una Chan terengah-engah membanting teropong miliknya di depan mejaku.

“Sejak kapan sepuluh bintang paling terang di jagad raya berubah jadi sebelas?”

“Sejak…,”

“Aku sudah mengamatinya berbulan-bulan dan mengerjakan teori perbintangan. Kau datang dan merusak teori tanpa permisi.”

“Tenanglah! Akan kutunjukkan bintang itu.”

Kumatikan lampu dan menghidupkan proyektor. Sirius, Canopus, Rigil Kentaurus, Arcturus, Vega, Capella, Rigel, Procyon, Achernar, Betelgeuse semua bintang bermunculan. Kuhidupkan lilin untuk penerangan.

“Mana yang kesebelas?”

“Bintangnya ada di depanku. Bahkan kesepuluh bintang itu kalah terang darinya.”


Aku tertawa, pipi Una Chan merona.

Credit
Bintang kesebelas ini :smile

Diikutsertakan dalam #FF100Kata sekaligus menjawab tantangan Mbak Una Chan :uhuk