Odolan 2017, Tetap Bermain Sambil Belajar

November 06, 2017

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Odolan 2017, Tetap Bermain Sambil Belajar. Setelah ikut odolan setahun lalu, saya ikutan lagi Olimpiode Dolanan Anak atau Odolan 2017 di Rumah Belajar Ilalang. Tetap pergi bersama Sinta keponakan saya, tapi kali ini saya benar-benar berasa kembali ke masa lalu.

Foto by Indra Susindra


Setelah menyelesaikan pekerjaan rumah, Sabtu 21 Oktober 2017 saya pergi ke RBI naik motor. Karena ramai dan banyak kendaraan besar, saya memutuskan untuk parkir di depan rumah Mbak Susindra. Alasannya sih biar gampang ambilnya, adem pula. Lanjut jalan kaki dan sampai deh di tempat acara.

Banyak anak dari desa lain main di sana. Karena enggak terlalu kenal mereka, saya langsung nyusulin Mbak Susi di tempat bermain warna. Bukan cuma warna tapi kita juga main pasar-pasaran. Ada beberapa bahan alami yang dulu juga sering saya pakai seperti:

  • Arang
Fungsi arang untuk menulis. Jaman dulu sebelum ada pensil, orang-orang menulis dengan arang. Intinya buat warna hitam lah.

  • Kunyit
Pala wija ini buat bumbu masak agar warna masakannya kuning. Buat main juga tentu aja bisa, aman pula. Jika tidak ada kunyit kita bisa pakai temu Lawak sebagai opsi lain.


  • Daun Jati Muda
Ini bagian pucuknya ya. Si daun jati muda ini buat warna merah. Walaupun batagnya hijau, warna merah yang dihasilkan cukup baik.

  • Daun-daunan lain
Kalau mau warna hijau kita tinggal ambil daun berklorofil hijau. Kalau mau lebih mantap kita bisa pakai daun Suji. Warna hijaunya ini lebih tua, lebih mantap untuk pewarna.


Selain main warna, Sinta juga ikut membatik. Batik suka-suka pakai malam yang panas. Sinta duluan yang diajari baru kemudian saya ikutan. Ternyata naruh malam di kain itu enggak mudah. Kebanyakan dan salah pegang jadinya bleber ke mana-mana. Dan cukup panas juga.


Bosan bermain warna dan batik, saya ngajakin Sinta lihat mainan tangan. Ada Yoyo, ada batu, ada bola yang di tali dan ada juga ketapel. Sinta enggak terlalu antusias. Mungkin karena jarang lihat dan lebih sering dipermainkan oleh anak laki-laki.

Ngadem di bawah pohon rambutan sambil main Dakon

Dulu saat kecil saya suka main dakon. Tapi sekarang saking lamanya tidak main, saya lupa bagaimana caranya. Yang saya ingat, karena kita tidak punya tempat main, kita nyekungin tanah pakai batu untuk tempat batu-batu kecil. Untungnya kemarin itu sudah ada tempat yang terbuat dari kayu. Kita tinggal ngumpulin biji Sawo buat main. Pertama si Sinta main dengan Mbak Susi. Setelah selesai gantian saya dan Sinta yang main. Dan saya cukup menikmati permainan ini. Berasa nostalgia banget deh!

Ada banyak permainan seperti enggrang, gobak sodor, permainan anak kampung gitu lah. Ngukir juga ada. Kalau tahun lalu Odolan 2016 ada pentas nari anak, tahun ini pentasnya jadi malam hari. Sayangnya saya enggak bisa ikut menyaksikan.


Adanya Olimpiade Dolanan Anak ini bikin kita mengenang dan melestarikan permainan anak jaman dulu. Sehari yang saya lewati ah bukan, hanya beberapa jam di Odolan kami lepas gawai. Bayangin aja kalau setiap minggu kita betulan main, menikmati hari tanpa gawai. Pastinya kita lebih lepas dalam melewati hari.

Semoga acara kaya Odolan selalu ada dan didukung banyak pihak agar anak-anak betulan menikmati masa kecil mereka. Rumah Belajar Ilalang sendiri cukup sering ngajak anak main di alam. Bulan ini Mas Hasan ngajakin dongeng bareng di bulan dongeng. Ah jadi pengen ikutan juga.

Di daerah kalian ada acara seperti Odolan dan main-main bersama anak di alama? Share yuk!

Sampai jumpa. Happy Blogging!

You Might Also Like

19 komentar

  1. wihiiii aku mau laaah mainan tradisionaaaal
    melupakan gawai gituuuu
    terus main sama temen2.. kembali ke masa lalu.. masa-masa saat kita beneran menggerakkan jari jemari dan kaki kita untuk menghibur diri. bukan sepeerti sekarang ini yang hiburannya baca postingan terbaru mimi peri dan lambe turah ah elah

    btw, kok ada nama olimpiadenya? padahal kubaca kayak nggak ada unsur kompetitifnya
    atau aku gagal faham ya kak

    ReplyDelete
  2. Uwah lucu sekali membatik menggunakan warna-warna alami. Aku baru tahu kalo daun jati itu mengeluarkan warna merah. Itu tumbuhan-tumbuhan tersebut ditumbuk hingga menghasilkan warna ya? terus kalo dicuci luntur tidak? Aku jadi semangat pengen main-main dan bikin batik sendiri di rumah. BTW, semoga acara odolan setiap tahun bisa berlangsung ya :") Biar bisa terus bermain dan belajar!

    ReplyDelete
  3. ini acara sederhana tapi susah dilakuin loh, membatik itu...printilannya banyak. Mainan yang keren ini

    ReplyDelete
  4. Aku juga jadi ngebayangin hidup tanpa gawai.
    Kembali ke jaman yesterday, hehhe...jaman aku kecil.
    Gak ada alat komunikasi selain telepon. Jadi kalau mau nyampein pesen, mending ke rumahnya ketemu langsung sama yang bersangkutan atau telepon dari telepon rumah.

    Benar-benar masyarakat yang sehat.

    ReplyDelete
  5. Kyaaaa..... ingin banget nih sedikit nostalgia dengan mainan masa lalu. Mungkin para kids jaman now kurang paham nih dan harus dikenalkan dengan mainan itu. Yoyo, gasing, topeng-topengan beuuh. Macam-macam. Mainan yang merangsang kreativitas dan menjunjung kebersamaan. Sayang, sampai sekarang aku belum pernah merasakan indahnya kegiatan membatik. Ingin gitu coba merasakan indahnya menaruh malam di kain dengan sensasi panas.

    ReplyDelete
  6. Di Surabaya kapan hari pernah ada festival dolanan tempo dulu kayak gini. Seruuu banget. Berasa balik ke jaman kecil dulu. Favoritku main gobak sodor. Meski panas dan keringetan tapi seneng. Sekalian olahraga, hehehe

    ReplyDelete
  7. bagus banget ini..
    perlu dicontoh di daerah lain
    supaya anak-anak yg asyik dgn gadget bisa tahu dan menikmati permainan yang lebih bermanfaat dan mengasyikan

    ReplyDelete
  8. Duh sayang sekali di Tangerang g ada kaya ginian..

    ReplyDelete
  9. Anak anak kembali diajarkan untuk dekat ke alam dan menggunakan hasil alam untuk berkreasi. Tahun berikutnya harus lebih besar dan lebih banyak laginnih yang ikutan. Apalagi bahan bahan yang digunakan relatif mudah didapat dan bisa diolah dengan gampang. Salut panitianya!

    ReplyDelete
  10. Di daerahku gak ada acara kayak gini, Jiah. Atau aku yang mainnya kurang jauh, ya? hehe. Kalau deket rumah ada, pasti aku akan ngajakin anak-anak buat ikutan main. Seru pastinya.
    Oh ya, aku punya buku yg isinya permainan anak tradisional, sih. Tapi ya gitu, jarang mainnya. Selain gak ada anak-anak tetangga yg diajak main, mainannya masih kalah sama gawai :(

    ReplyDelete
  11. Iyes, setelah perjuangan panjang akhirnya bisa mampir sini eheheehehee

    Di Bengkulu belum ada yg kayak gitu mbak, tapi ga tau juga kalau ternyata akunya yg kuper :D

    Kalau ada pasti seru, main-main di alam gitu. Sekalian mengenang masa anak-anak

    ReplyDelete
  12. Kayanya anak aku butuh banget macam odolan gitu. Mudah-mudah di depok city juga ada ya

    ReplyDelete
  13. Beruntung banget anak-anak di Jepara. Mereka bisa menikmati berbagai mainan tradisionnal. Terima kasih pada Olimpiade Dolanan Anak yang telah memfasilitasinya. Dan semoga bisa dilakukan di daerah lainnya.

    ReplyDelete
  14. Coba kalau ditempatku halamannya luas, jangankan buat bermain anak, buat jemuran aja harus ngeluarin modal gede..buka pujasera okelah..

    ReplyDelete
  15. Aku ikut acara ini lho meskipun putus-putus. Tapi entah kenapa masih males nulisnya padahal bahan udah banyak. 😪

    Asli keren banget acara ini. Aku nyesel baru ikutan tahun ini. Semoga tahun depan bisa ikutan lagi deh. Amiin

    ReplyDelete
  16. Edukatif bannget kegiatan odolan tsbt ya mbak jiah. Anak2 jadi banyak belajar tentang alam. Keren dan salut banget

    ReplyDelete
  17. Wah keren. Kenapa gambar hasil warnanya gak ada :'(

    Ingin lihat ihhh

    ReplyDelete
  18. Baru tau ada dolanan ada olimpiadenya, mantap bener tuh rumah belajar ilalang nya juga

    ReplyDelete
  19. Saya jujur baru tau dolanan ada olimpiadenya. Keren banget di Jepara masih memfasilitasi permainan anak

    ReplyDelete

IBX58325B871BB98