Always Mbak Mbak

November 19, 2018

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

"Mbak, ini minyaknya lagi ada diskon!"
"Bu, tidak sekalian rotinya? Ada promo lho!"

Pixabay
Kalian suka dipanggil apa? Mbak, Kakak, Ibu, Bunda? Saya sih suka dipanggil Mbak. Pernah juga kepikiran untuk punya pasangan yang lebih muda lalu dia manggil saya Mbak sementara saya panggil dia Adek, hahaha. Daun Muda kadang menggoda!

Punya keluarga besar itu memang sesuatu ya. Ada senang dan ada susahnya juga. Senang karena kalau ngumpul bisa kaya seRT. Susahnya, karena ketemu di saat tertentu dan beda kampung, saya jadi sulit mengingat mereka dan nama-namanya.

Dari Mbah pihak Bapak, beliau itu 7 bersaudara dan Mbah merupakan anak sulung. Lalu Mbah dari pihak Ibu ada 5 bersaudara. Itu belum yang Saudara Tiri. Lalu mereka punya anak dan biasanya lebih dari 3. Wis mumet dah! Saya ada rencana juga mau bikin silsilah biar mudah mengingat. Tapi belum sempat-sempat.

Nah karena banyak Saudara, Om/Tante dan Sepupu yang seumuran juga banyak. Mereka ini sudah pada nikah. Kalau dihitung menurut silsilah, saya sudah jadi Tante, Budhe, dan juga Nenek. Yaelah, umur seperempat abad udah nenek-nenek! Hahaha. Tapi apa pun status saya, mereka (Keponakan, Sepupu, Cucu) yang masih kecil, selalu memanggil saya MBAK!

Antrian panjang saat lebaran

Senang?! Banget! Hahaha. Jadi saya selalu merasa muda. Main sama mereka oke. Nimang-nimang, hayuk! PRnya sih kalau mau sedekah sama mereka. Jumlahnya banyak, Cuy!

Kebiasaan manggil Mbak sendiri sudah saya lakukan sejak dulu. Sama Kakak Kelas manggil Mbak. Ada juga yang sekelas dan dia lebih muda, saya panggil Mbak. Sampai di dunia maya, rata-rata Blogger Perempuan saya panggil Mbak tak peduli dari mana dia berasal. Salah satunya itu Mbak Wati.

Kita mengenalnya sebagai Hidayah Sulistyowati atau Wati Artanto. Mbak Wati punya rumah maya My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi. Kenal Mbak Wati tuh sejak gabung di Blogger Perempuan Network awal tahun 2016. Kebetulan kita jadi partner gitu buat ngurusin Arisan. Lalu pada bulan Maret kita ketemu di acara BP juga.

Saya, Mbak Rosa, Mbak Wati, Mbak Muna

Mbak Wati itu keibuan tapi enak juga jadi teman. Ternyata beliau tuh seusia Ibu saya, hahaha. Tapi ya saya tidak mendadak mengubah panggilan. Tetap bagi kami di grup ya Kakak Perempuan, Adik Perempuan. Begitulah hubungan kami.

Saya pernah sekali diajak mampir ke rumah Mbak Wati. Lalu pas pulang juga dianterin ke halte buat nunggu Trans Semarang. Sampai ya saya dichat terus karena hawatir enggak dapat bus ke Jepara. Alhamdulillah lancar tuh pas pulang. "Jujur ya Mbak, kalau disuruh balik ke rumahmu, aku enggak tahu jalan!!!" Itu perasaan saya secara personal ya.


Kalau soal blog, produktif banget Mbak Wati ini. Cerita jalan-jalannya banyak. Saya saja kalah lho! Mudanya hobi mbolang, eh sampai Usia Cantik masih aja keterusan, hahaha. Kalau tidak percaya, coba saja cek di blog My Mind - Untaian Kata Untuk Berbagi. Next time saya mau nginep di rumah beliau mungkin biar rasain jadi anak gadisnya, ckckck. "Atau dirimu mau jadiin mantu aku, Mbak?" #Dikeplak. Saya senang sekali bisa kenal dengan Mbak Wati.

Kalau kalian sendiri suka panggilan apa? Manggil para blogger dengan sebutan apa? Share yuk!


Sinta, "Aku sekarang punya tiga Tante. Tante Fir (Kakak Ipar), Tante Laisa (Teman Kakak) dan Tante Dayah (Adik Ipar Ibunya Sinta),"
Me, "Lho, aku siapa? Bukan Tante?"
Sinta, "Bukan. Kamu itu Mbak!"

#NangisDiPojokan #TanteYangTakDianggap

You Might Also Like

35 komentar

  1. Aku sama teman blogger yang lebih senior aku panggil Mbak, tidak peduli berapapun usianya. Sama yang muda, karena dia muda makanya aku panggil Mbak. Jebul ada yang suka dipanggil dek atau nama aja. Hasmbuhlah perempuan. Btw Mbak Wati ini ternyata temen kampusnya tetanggaku.. hahahha

    ReplyDelete
  2. Kalau saya sebetulnya lebih suka dipanggil teteh. Mungkin karena orang sunda, ya. Makanya kalau lagi belanja trus dipanggil teteh rasanya seneng. Tetapi, mbak sepertinya lebih umum. Jadi gak apa-apa juga kalau dipanggil Mbak

    ReplyDelete
  3. Kalau ke Blogger saya lebih suka panggil mbak, tapi kalau ke sesama blogger bandung panggilnya teteh jadi menyesuaikan lokasi hehehe

    ReplyDelete
  4. Panggil diriku seterusnya dengan MBAK atau KAKAK ya Jiah, jangan panggil Bunda apalagi Tante. Biar berasa mudah terusss. Saya sih biasanya manggil Mbak. Tapi sering juga manggil Teteh atau Kak kalau sudah tahu asalnya dari mana (kepada teman2 blogger yang perempuan).

    ReplyDelete
  5. Hahahaa, iyaaa.. panggil aku Mbak ajaaah. Kan pengen terlihat muda selaluuuu Ji 😁

    ReplyDelete
  6. Kalo bunda dih udahlah dipanggil Bunda aja. Tp ada nih di grup baru yg bilang begini: Saya kagum sekali sama nenek yr ini. Hehe... Trus tanta lg boleh kan saya panggil nenek? Langsung donk bunda jawab: Oo, boleh banget karena cucu bunda yg usianya lbh tua dari 4th dari Anda panggilnya Bunda. Maksudnya???

    ReplyDelete
  7. Aku lebih suka dipanggil mba sih daripada Tante ,,kalau Tante kesannya tua banget yak hehe. Tapi kalau manggil orang lebih suka mba, Tante atau Mak sih tergantung orangnya juga .

    ReplyDelete
  8. aya pun biasanya manggil mba secara umum, apalagi kalau nggak tahu usianya lebih tua atau muda dari saya, kalau sama Jiah panggil Jiah aja soalnya tahu usianya lebih muda daripada saya, hehehe

    ReplyDelete
  9. Hahahah, eciieee, postingan ini kayaknya ada maksud terselubung, hihihih.

    Mbak Wati emang produktif banget ya Ji, dan ngemong banget kelihatannya yah. Pengeen banget deh bisa kumpul ama keluarga group kita, kali bisa besanan dengan salah satunya, hahahah #kabuurrr

    Klo saya sih teman2 Blogger enaknya dipanggil, Mbak. Dan saya rerata manggil itu ke Mbak2 Blogger yg usianya lebih daripada saya. Klo sesama atau lbh muda enakan panggil nama, biar lebih ikrib, hihihih

    ReplyDelete
  10. Kalau aku kenal Mbak Wati sama Mbak Muna di tahun 2018 ini dan sering ketemu juga pas event blogger. Duh jadi kangen sama Mbak Wati dan Mbak Muna. Aku nggak begitu suka dipanggil Mbak karena kesannya tua gitu. Huhuhu. Kalau aku pernah dipanggil "Ibu" waktu jaman masih SMK pas mau nabung ke Bank padahal waktu nabung itu aku pakai seragam putih abu-abu. Huhuhu. Jadi, Mbak Jiah orang Jepara nih? Jadi pengen ke Pantai Kartini dan Pulau Panjang lagi kalau keinget Jepara. Hehehe.

    ReplyDelete
  11. Halo mba Jiah. Aku pun selalu panggil mba ke teman teman blogger. Tapi kalau untuk Bunda Yati, aku sengaja manggil Bunda karena beliau senior banget. Hhehe. Tapi ada beberapa yang saya panggil ibu juga :)

    ReplyDelete
  12. Aku juga panggilnya mba, bahkan ke beberapa blogger yang lebih muda dari diriku :)) Kalau macam Jiah yang masih imut yo aku langsung panggil nama aja lah ya. Sayangnya ndak bisa dipek mantu :))

    ReplyDelete
  13. Aku sama suami juga mudaan dia Jiii, hahaha. Apakah aku harus memanggilnya adek dan dia memanggilku Mbak? Oh tidaaak *ala ala sinentron. Kita manggilnya sayang sayang aja, kalau lagi bete atau marah panggil nama doang. LOL.

    ReplyDelete
  14. Ngakak saya pas di daun muda hahaha.

    Untuk panggilan saya sebenarnya lebih suka panggil "kak" pertama sebutan mba itu khas Jawa sementara saya bukan jadi masih merasa asing. Tp setelah bergelut di Blogger rasanya kurang pas kalau saya panggil "kak" tp msh aja keterusan sampe sekarang, huhu.

    ReplyDelete
  15. Kalau di kalangan blogger Makassar, saya biasa dipanggil KAKAK cieee.. terasa muda gitu de.
    tapi ada juga yang panggil BUNDA (kalau ini terasa tua banget) hehehe...
    Apapaun panggilannya, saya ok saja.

    ReplyDelete
  16. aku ibu ibu yang lebih bahagia kalau dipanggil mbak hahaha, aku lebih senang dimudakan daripada dituakan soalnya hehe

    ReplyDelete
  17. Tak eling2.. aku pernah manggil kamu mba Nggak Ji??

    ReplyDelete
  18. Hahaha... mending mbak always mbak mbak
    lha aku sudah jadi mbah mbah, bahkan sama yg usianya lebih tua dari aku dipanggil mbah kwwkkwk
    gara-garanya Bapakku anak tertua, dan aku ma Bapakku beda 40th lebih ada keknya :D

    ReplyDelete
  19. MBaaaaak, hehehe saking akupun sering manggil apa apa dengan sebutan Mbak, aku pernah diplototin petugas TU sekolah anakku loh, Ji. Setelah kupikir pikir, iya ya, aku salah panggil Mbak, haruse ibu...heheheee, habis petugasnya masih cilik pisaaan

    ReplyDelete
  20. Ternyata dengan ngeblog bisa jadi tambah saudara ya. Bisa nambah keponakan juga.

    ReplyDelete
  21. Haha masa sih mbak sampe segitunya pengin dipanggil mbak juga oleh pasangan..kalau aku justru pengin punya pasangan lebih tua dari aku ya minimal jaraknya 2 tahunan lah, tapi dapatnya justru lebih muda haha

    ReplyDelete
  22. Samaa akupun sll panggil mba2 tapi klo yg sdh kenal lama dan seumur biasanya panggil nama

    ReplyDelete
  23. Aku dari sumatra jadi nggak ada yang manggil mbak ke aku. Nikah ma orang solo lngsung dipanggil tante ade atau eyang. Hahahahha

    ReplyDelete
  24. Aku kerja jadi staff PR di sekolah internasional dan biasa dipanggil Ms. Novi hehehe jadi aku jarang banget dipanggil mbak or sebutan lainnya. Paling2 ya namaku sendiri hehehe

    ReplyDelete
  25. Hahaha.. Halo Tante Mbak..
    Eh ada cerita mbak wati di sini.
    Aku sih senyamannya yg manggil aja deh. Kamu senang aku pun girang. Eh?

    ReplyDelete
  26. Aku lebih seneng dipanggil mak Irul. Soalnya nama blognya aja catatansiemak(dot)com hehehehe. Dari dulu brandingnya mak

    ReplyDelete
  27. Aku menyesuaikan tempatnya, Jia...
    Kalau di Bandung, aku dipanggil "teteh" kalau pas pulkam, aku nyamar jadi Blogger Surabaya, dipanggilnya jadi "mbak"

    Intinya mah...
    Dimana bumi dipijak, di situ langit dijunjung.

    ReplyDelete
  28. Ingat gak Ji, awalnya saya manggil kamu juga dengan sevuseb "Mbak"? Hahaha. Tapi kamu bilang panggil Jiah aja 😁. Saya pun dengan teman-teman blogger manggilnya Mbak, tapi kalo sesama blogger Sultra panggilnya jadi "say" 😁

    ReplyDelete
  29. Hehehe mba mba forever yaaa judulnya. Tapi asli aku lebih suka dipanggil mba daripada ibuuu :)

    ReplyDelete
  30. Mbak wati itu memang idolaku. Kalau saya, temen-temen yang baru kenal saya itu ada 2 golongan. Hehe.. satunya mengira ada keturunan bali(dan memang benar) satunya lagi mengira ada hubungannya sama yang dari "selatan" sana hehe

    ReplyDelete
  31. Hahahaha aku jg lebih suka dipanggil "Mbak" sama org asing mbak. Soalnya pas dipanggil "Ibu" kerasa tuanya hahahaha. Kan maunya always 25 xixixi

    ReplyDelete
  32. Kadang panggil Ning, Mbak, Budhe bahkan pernah ceplos manggil sob supaya kelihatan keren haha

    Paling sering Mba sih hingga akhirnya anakku juga ikutan panggil mba kr temen blogger karena saking akrabnya. Lumayan lah mereka jadi lebih mudah dipanggil Mba daripada Tante/Budhe ye kan? Haha

    ReplyDelete
  33. wkwk.. lah emang enak dipanggil mbak teruz? Kalo aku lebih suka dipanggil "neng", berasa awet muda deh.

    ReplyDelete
  34. Iya, mb wati juga seusia ibuk aku juga, tapi tetep aku panggil mbak hihi. Efek dulu kerja di media, ga ada yg boleh panggil pak bu, bolehnya mba mas hahaha
    Iya ya, klo di silsilah simbah2 kita dulu wes nda mudeng jumlahnya berapa, nda apal juga nama namanya ahhahaha, makin ke sini makin pada dikit dikit ya beranak pinaknya

    ReplyDelete