Dolan Pati Sampai Pasar Mbrumbung Rembang

August 13, 2019

Bismillaahirrahmaanirrahiim....

Suka dolan dan jalan-jalan? Terakhir main ke mana?

Pasar Mbumbung
Pict from grup Pakujembara

Pertengahan Juli lalu sebelum masuk tahun ajaran baru, Mbak saya yang di Pati minta saya buat dolan ke rumahnya. Saya memang sudah lama tidak ke sana. Terakhir itu kayanya waktu pergi ke Lasem, Rembang ketika ada festival. Itu saja ceritanya mampir, bukan yang niat dolan.

Setelah waktu berlalu, fix akhirnya saya ke sana. Tadinya mau pakai Bus Indonesia Jepara Surabaya seperti biasa. Tapi Ibu saya melarang. Katanya sekalian dianterin Adik saya yang mau motoran ke Mojokerto.

Kami berangkat Sabtu sore sekitar pukul 16.50-an lewat jalur Bangsri - Tayu - Pati - Juwana. Sebelum ngegas, siapin bawaan dulu lah seperti keperluan sehari-hari karena saya berniat menginap barang 2-3 hari. Dan tentunya enggak lupa HP dan charger. Power Bank saya mati setelah sekian tahun dan belum beli. Makanya bawa pengisi daya sendiri. Di SPBU Wedelan, Bangsri, selagi nunggu Adik saya ngisi bensin, langsung deh keluarin Smartphone dan swafoto, hahaha.

Biasanya saya ke Pati tuh lewat Kudus. Saya lupa kapan terakhir kali lewat Tayu, tanah kelahiran Soimah itu. Tapi ya ternyata lewat Tayu itu jalannya sudah bagus dan tidak seramai jalan Kudus. Ramainya waktu masuk Juwana kayanya sih. Adem pula. Setelah magriban di Pati, sekitar pukul 19.00 kami sampai di rumah Mbak saya. Perjalanan yang lumayan cepat. Saya lupa pukul berapa Adik saya pamit buat motoran. Dia sudah ditunggu teman-temannya di Perempatan Batangan.

Pict from grup Pakujembara

Mbak menyuruh saya ke Pati itu katanya mau diajak ke Pasar Mbrumbung Rembang. Saya sudah tahu dari Grup GenPI Pakujembara bahwa tanggal 14 Juli ada Kirab Budaya Dumbeg Nuswantara di Pasar Digital tersebut. Rencananya nih, pagi hari saya bantu nyiapin masakan buat makan siang karena akan ditinggal sementara Mbak saya pergi rampungin pekerjaannya. Sekitar pukul 09.00 kami berangkat.

Namanya juga rencana dan jatuhnya meleset. Masak sih sudah kelar. Ini keponakan saya yang cowok ngedrama karena enggak mau mandi. Habis itu tunggu-tungguan sama yang lain dan akhirnya berangkat pukul 10.00 padahal acara sudah dimulai sejak 07.00 pagi.


Lokasi Pasar Mbrumbung ada di Dukuh Randugosong Desa Banggi Kecamatan Kaliori Kabupaten Rembang. Kata Mbak saya sih sekitar 30 menit dari rumahnya. Saya naik motor sama Keponakan Perempuan sementara Mbak sama anak laki-lakinya dan Bumer. Kami lewat jalan dalam, dan muter-muter, saya sampai enggak paham lho kalau disuruh balik dan jalan sendiri, hahaha. Maklum, bukan orang daerah sana dan memang suka enggak hapal jalan.


Hari itu lumayan panas dan jalannya ramai. Kata Mbak saya sih Minggu itu ada beberapa dukuh yang merayakan Sedekah Bumi bersamaan. Lalu, Pasar Mbrumbung memang terkenal ramai pengunjung sampai yang datang itu pakai Bus dan mobil. Rombongan gitu deh. Akhirnya setelah jalan sekitar 40 menitan, kami sampai!

Ternyata nih masih lumayan ramai dan banyak orang. Tapi makananannya banyak yang habis. Sedikit kecewa deh karena niatnya memang mau mencoba wisata kuliner di sana. Jadi saya jalan-jalan muterin pasar saja. Mbak saya juga nyobain beli Gethuk Ketela sama Gado-Gado. Kata saya sih itu namanya Pecel Bumbu Kacang.


Soal rasa, Gethuk Ketelanya ya rasa Ketela Rambat yang ditumbuk lalu dikasih parutan Kelapa. Lalu Gado-Gadonya, menurut saya bumbunya terlalu encer. Dan karena saya pecinta pedas, tentu yang saya coba ini kurang nendang. Tapi ya balik lagi ke selera masing-masing.

Ekspresi mau makan tapi makanannya habis

Meski ini kunjungan singkat, tak lupa saya tetap mengabadikan momen dengan memotretnya. Alhamdulillah Baterai smartphone awet. Padahal deg-degan juga karena enggak ada PB. Buat foto-foto, sebenarnya saya naksir sama Hp Oppo A1k. Kamera belakangnya beresolusi 8 Mp sementara yang depan itu punya resolusi 5 Mp. Jika digunakan buat merekam video, hasil gambarnya bisa bening dan jernih. Cocok banget deh buat kita yang suka dolan dan travelling.


Kapasitas baterainya 4000 mAh dengan fitur fastcharging. Idola banget deh Hp Oppo A1k ini. Soal harga, lumayan lho, 2 Jutaan saja sudah bisa dapat smartphone dengan spesifikasi cukup andal. Desainnya juga elegan! Semua orang kayanya bisa naksir telepon pintar ini.

Karena sudah mau dzuhur, kami pun memutuskan untuk pulang. Motor yang saya pakai mau dibawa buat kerja juga sih makanya kudu balik. Meski enggak lihat Kirab Budaya Dumbegnya, minimal saya sudah ke Pasar Mbrumbung Rembang ya. Mungkin lain waktu bisa ke sana lagi sama teman-teman GenPI.


Yang tinggal di daerah Rembang, atau lagi dolan ke Rembang, jangan lupa buat mampir ke Pasar Mbrumbung. Bukanya setiap hari mulai pukul 3 sore sampai malam hari. Ada juga pagelaran edisi bulanan yang dibuka tiap satu bulan sekali di minggu kedua hari Minggu mulai pukul 07.00 - 12.00 siang.

Ya begitu lah cerita saya dolan ke Pati dan Pasar Mbrumbung. Kalian sendiri sudah ke sana belum? Atau bagaimana nih Pasar Digital di daerah kalian? Share ya!

Sampai jumpa. Happy blogging!

You Might Also Like

17 komentar

  1. Yah, sayang kali tidak bisa ditebak berangkat jam 10.an ya mbak
    syukurlah masih ada orang dan yg jual makanan di pasar mbrumbung, apalgi sempat nyicipin kulinerannya hehehee.
    TFS yahh Mba

    ReplyDelete
  2. Waah so saaad makanannya sudah pada habiiis. Jadi keinget pasar semacam itu juga di sini, tapi bukannya sampai sorean pedagangnya :3

    ReplyDelete
  3. 2 jutaan aja gitu mbak? boleh juga berati direkomendasikan untuk adikku, dia kemarin cari hp baru. Hp lamanya dah sering hang

    ReplyDelete
  4. Wah ramai banget nih ya Mbak di pasar Mrumbung ini. Jadi, pingin nih saya hihi

    ReplyDelete
  5. Kalau nanti ada kesempatan main ke Rembang, bisa nih ke pasar Mrumbung ini hehe

    ReplyDelete
  6. Wah memang bagus banget nih ya Mbak hasil foto dan video dari smartphone yang satu ini

    ReplyDelete
  7. Rame banget mba, sy juga suka hunting kuliner begitu.
    Btw, hp oppo nya hasil jepretnya bening iya mba. :)
    Jadi betah motret sana-i...

    ReplyDelete
  8. Rada kecewa kalo ke pasar eh makanannya banyak yang habis, berasa aoes gitu ya Ji. Pasarnya unik ya, bukanya sore

    ReplyDelete
  9. Mau donk pecel bumbu kacang, duh laper, pakai lontong apa nasi makannya? hehe
    Kalau jalan2 emang sebaiknya diabadikan ya mabk buat kenang2an, makanya kalau punya hape yang kameranya bagus enak, kita manfaatin sebaik mungkin mengcapture momen :D

    ReplyDelete
  10. Seru banget dolan ke Pati, jalan-jalan ke Pasar Mbrumbung, pengen deh ke pasar dengan suasana kayak gitu, khas banget, banyak kulinernya juga

    ReplyDelete
  11. duh... padahal kalau aku ke pasar tradiisional ya tujuannya pasti nyari makanan dan cemilan tradisional. untungnya masih ada banyak suasana pasar yang bisa diabadikan lewat kamera ponsel. masih ada makanan yang bisa mengobati kecewa juga

    ReplyDelete
  12. Kayanya seru juga ya main ke Rembang. Aku lupa2 ingat pernah kesana apa enggK dulu. Tapi yang jelas aku belum pernah ke acara itu deh 😅😅

    ReplyDelete
  13. Aku jadi mengingat-ingat kapan terakhir kali aku jalan-jalan, ternyata udah lama banget heuuuu. Eiya, pas baca jajan gethuk kangen deh. Pas kecil suka ada gethuk lindri lewat depan rumah, tapi sekarang udah gak pernah makan lagi.

    ReplyDelete
  14. Kalau jalan-jalan ke pasar tradisional sih udah lama banget sampai gak ingat kapan terakhirnya. Eh iya itu HP Oppo keluaran terbaru ya?

    ReplyDelete
  15. Aku belum pernah ke Pati sama sekali mbak'e. Oia, dolan itu artinya jalan-jalan ya?
    Pasti seru deh itu jalan-jalan sama anak GenPi karena sehobi*

    ReplyDelete
  16. wah seru banget kayaknya kalau aku dapat kesempatan buat kesana juga, apalagi kalau waktunya pas dengan Kirab Budaya Dumbeg Nuswantara yang diadakan di sana.. keren deh

    ReplyDelete
  17. suasana pasar tradisionamemang bikin kangen walu becek dan kotor

    ReplyDelete