Cerita Ramadan Kemarin

May 30, 2021

Ramadan sudah menjauh, semoga tahun depan kita bisa bertemu kembali

Halo, apa kabar? Duh lama banget saya tidak menulis di blog ini. Kelihatannya sarang laba-laba mulai tumbuh di mana-mana. Duh, jadi malu!

Karena butuh pemanasan, sebagai pembuka saya akan menulis hal-hal simpel seperti cerita Ramadan kemarin. Memang sudah lewat sih. Ini juga sudah lebih dari separuh bulan Syawal. Enggak papa ya. Jangan diprotes, nanti ngambek, ckckck.

cerita ramadan

Ramadan kemarin sebenarnya tidak terlalu banyak cerita atau mungkin saya yang tidak merasa saja. Seperti tahun sebelumnya, pandemi masih ada. Jadi memang tidak terlalu banyak aktivitas seperti dulu baik keramaian dan lainnya.

Keponakan juga masih sekolah online. Namun kemarin itu ada ujian untuk kelas 6 SD. Jadilah dia belajar di rumah yang dalam artian betulan santai selama Ramadan. Ya sudahlah. Mungkin butuh metode belajar lain biar lebih semangat.

Bicara Keponakan, Sinta sekarang berusia hampir 9 tahun. Tahun lalu saat puasa masih agak ngedrama di mana dia selalu protes saat saya tidak puasa karena datang bulan. Nah tahun ini dia lebih paham bahwa perempuan memang ada kompensasi. Jadi saat saya tidak puasa, saya bilang kalau saya makan ya enggak masalah. Sebelumnya di bulan Rajab, dia juga puasa sunnah sampai 10 hari dan santai ketika ada yang makan di depannya. No drama-drama deh!

Ketika dulu dia belajar puasa, saya biasanya memberi reward seperti sebungkus atau setoples permen Yupi. Tahun ini saya tidak menjanjikan apa-apa dan dia juga enggak minta. Jadi dia puasa memang karena mau, bukan demi sesuatu.

Namun saya tetap membelikannya permen Yupi karena kebetulan Keponakan Kakak minta. Jadi sekalian beli dua. Sinta cuma request buat beli La Fonte Spaghetti. Ah iya, saya juga sempat beli beberapa hijab bergo dan akhirnya dia pakai salah satunya. Anggap saja itu hadiah sebelum lebaran.

Em, apa lagi ya?

Adik Sinta sudah lahir dan saat Ramadan kemarin usianya 6 bulan. Jadi mulai belajar MPASI. Ini saja pakai drama dulu karena Mbah-mbahnya nyuruh buat dikasih makan. Sementara saya kukuh untuk nunggu dia 6 bulan. Memang PR banget ngasih pengertian ke orang zaman dulu.

Untuk diri sendiri, saya tidak punya target apa-apa. Maunya lancar puasa, tanpa drama. Soal ngaji, saya tidak khatam secara pribadi. Hanya ikut tadarusan di mushola. Oh ini juga ada dramanya sih. Ada anak-anak yang ikut ngaji. Saya menyarankan agar membaca juz 30 dan saling menyimak. Sudah selesai, mereka protes terus mau pindah juz. Padahal bacaannya belum lancar.

cerita ramadan

Saya memulai di juz 30 sampai 3 kali. Lalu juz 29, balik ke juz 30. Lalu coba juz 1. Pokoknya ambil dengan ayat yang bacaannya mudah. Itu saja masih belum pada lancar. Alasan saya kenapa pilih juz 30 untuk diperlancar itu karena ayat-ayatnya pendek. Jika mereka baca berulang-ulang, makan akan lancar. Jadi surat-surat lainnya akan mengikuti. Saya pikir semacam kunci dalam membaca Alquran. Ini hanya pengalaman saat ngaji dulu.

Keribetan ngaji, ya sudah. Namun drama dimulai saat saya menstruasi dan anak-anak ini tidak ada yang menyimak. Jadinya mereka mogok ngaji. Lalu ngaji lagi, tapi mereka dikasih satu juz untuk 2-3 anak tanpa ada yang menyimak. Jujur saya agak sedih. Kan mereka belum lancar membaca.

Kabar baiknya, saya jadi baca bagian saya sendiri dan bisa pulang lebih cepat karena tidak menyimak. Anak-anak juga jadi agak anteng karena baca setengah juz itu bagi mereka lumayan lama. Untuk kelancaran dan tajwid, entahlah. Biar guru-guru ngaji mereka yang urus.

Mungkin sampai di sini Cerita Ramadan Kemarin. Enggak ada yang spesial. Yang penting lancar saja meski ada drama. Namanya juga hidup, iya kan? Hehehe. Bagaimana dengan cerita Ramadanmu? Ada yang seru? Share di sini yuk!

Sampai jumpa. Happy Blogging!

You Might Also Like

28 komentar

  1. Ramadan tahun ini aku sempatkan tarawih di masjid dengan tetap terapkan protokol kesehatan. Untuk mengaji, aku tak ada target hapalan. Hiks. Tapi target khatam sebulan alhamdulillah masih terjaaga baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya, Mbak. Aku dari dulu gak target hapalan sih. Paling memang baca aja tiap hari

      Delete
  2. kalo cerita ramadan khususnya soal ngaji, alhamdulillah si kakak khatam sebelum akhir ramadan, meski tetap diimingi dengan THR, hihihi. sedih iyah, udah mau ditinggalin syawal juga, udah puasa ganti apa belum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih kecil gak papa sih pakai iming-iming. Nanti pas Gedhe udah gak lagi, hahaha

      Delete
  3. udah 2 ramadan ngga sama keluarga :(

    ReplyDelete
  4. Seru banget sih mbak cerita pas ngaji, kalau anak2 emang ada aja yaa.. hahaha..

    Ramadan kali ini sepi sih, karena memang anak2 masih fokus sama tugas sekolah dan saudaranya gak ngumpul kan. Jadi ya sudah

    ReplyDelete
  5. Cerita ramadhan tahun ini masih sama dengan tahun sebelumnya, berusaha untuk tetap produktif dari rumah. Ibadah tahun ini pun masih di rumah, belum berani ke masjid dan kemarin sholat ied masih di rumah

    ReplyDelete
  6. Th ini aku merasa fulfilled banget dg Ramadan
    Bersyukuuurr masih diberi kesempatan bersua bulan suci.
    karena aku tak tahu, apakah thn dpn masih sempat meniqmati ramadan lagi atau udah hasta la vista dgn kehidupan yg fana ini.

    ReplyDelete
  7. aku rindu sama kebiasaan saat bulan Ramadan, kenapa ya gak bisa diterapkan di bulan selain Ramadan huhuhu sedih

    ReplyDelete
  8. Ramadan kali ini kayak ngalir aja, sampai tau-tau udah lebaran. Sayanl pribadi melakukan rutinitas seperti biasa. Sekolah, urusan rumah, jualan dan ibadah. Anak-anak juga gak terlalu rewel jadi lancar jaya.

    ReplyDelete
  9. Iya nih, secara pribadi aku juga belum khatam ngaji qur'an. Mudah²an pasca Ramadan bisa khatam nih. Meski jd PR tapi ini bikin aku inget untuk selalu baca quran rutin.

    ReplyDelete
  10. Aku aja belum khatam Al Qur'an hihihi :) Btw cerita ramadan menurutku pasti spesial, meskipun terkadang orang menganggapnya biasa aja. Ada sedikit perubahan dalam diri dan berbahagia juga bersama keluarga (meskipun ga bersua, misalnya) tentu ada rasa spesial tersendiri kan. Keren ngajinya mbak :D

    ReplyDelete
  11. Ramadhan kemarin untuk pertama kalinya si anak remajaku dapat mens, jadi dia libur puasa beberapa hari. Si bapaknya yang seneng "wah anakku sudah dewasa" gitu katanya. Si bungsu yang heran, kok kakaknya siang makan, padahal kan lagi puasa

    ReplyDelete
  12. Ramadhan tahun ini hampir sama seperti tahun lalu sih kak, masih belum bisa kemana-mana karena covid. Gak bisa ngajakin anak2 tarawih. Kalo ngaji ya tetep bisa dari rumah aja.

    ReplyDelete
  13. Ramadhan kali ini yang beda hanya tarawih aja. Masjid depan rumah sudah boleh tarawih. Cuma cuci tangan aja sebelum dan sesudah pergi dari masjid

    ReplyDelete
  14. Ramadan kemarin, anak sulungku belajar puasa sehari penuh.sedangkan si bungsu mukai ikut puasa meski hanya setengah hari

    ReplyDelete
  15. Drama tadarusan di mushola nya bikin saya senyum-senyum.Kemana guru-guru ngaji anak-anak itu saat mereka tadarusan? Harusnya memang disimak, dibetulkan bacaannya, dan didampingi sampai selesai.
    Semoga tak ada drama lagi di ramadan tahun depan. Sehat selalu ya mbak, dan selamat lebaran, meski telah lewat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Guru ngajinya muncul kalau ngaji satu-satu selain Ramadan, bukan saat tadarusan bersama kaya gini, Mbak

      Delete
  16. Aku juga kasi target buat anakku mba pengennya tuh khatam sayang bacaanya belum lancar jadi beberapa lembar dulu kalau ngaji,..Ramadan taun ini semangat mengaji ku kendor sedih :(

    ReplyDelete
  17. Ada temanku juga yang ngaji ya sering dari belakang, sekalian untuk hafalan gitu katanya. Ramadan kemarin aku taraweh di rumah, pas di rumah ibu, tarawehnya di mushola karena ada disamping rumah

    ReplyDelete
  18. Ramadan ALhamdulillah lancar, meski di akhir sempat nelongso karena ga bisa mudik (lagi). Meski sempat pulang kampung di luar hari Lebaran tapi kok ya rasanya beda, melihat orang tua cuma di layar HP saja.Hiks

    ReplyDelete
  19. Ramadan tahun kemarin bersyukur banget karena bisa ibadah berempat di rumah... Ramadan tahun ini, suami mulai kembali ke masjid...

    ReplyDelete
  20. Saya gak terlalu merasakan perbedaan Ramadan di saat pandemi dan tidak. Memang kalau Ramadan lebih suka banyak di rumah. Makanya biasanya aja gak keluar-luar rumah saat Ramadan.

    ReplyDelete
  21. Alhamdulillah, idem ma anak2 gk kukasi reward juga mbak.
    Tapi setelah lebaran usai agak lamaan kyk belakangan ini aku sengaja beliin mainan dan baju baru haha, emaknya tetep gk tega.
    Semoga tahun depan bisa puasa lagi ya dengan demi lancar aamiin

    ReplyDelete
  22. Ramadhan tahun ini nyaris nggak ke mana-mana. Sholat terawih juga di rumah saja. Cuma sempat ikut buka bersama di masjid karena kebetulan sorenya keluar karena ada perlu. Mampir masjid buat sholat, dan buka bekal buat batalin puasa. Eh ternyata di masjid ada acara bagi-bagi takjil juga. Ya udah sekalian saja buka sekalian...

    ReplyDelete
  23. Alhamdulillah,
    Anak-anak berarti semakin paham mengenai Bulan Ramadan. Keindahan dan keistimewaannya di sepanjang bulan tersebut.
    Jiah sukses banget jadi tante yang penuh perhatian dan kasih sayang.

    Hwaiting~

    ReplyDelete
  24. Alhamdulillah ramadhan ku juga berjalan lancar jiah. Drama mah ada aja ya apalagi dengan keriwehan sama anak-anak. ngaji juga ga bisa dicapai sesuai target. Semoga kita dipertemukan dengan ramadhan tahun depan ya dan bisa ibadah lebih baik

    ReplyDelete
  25. Duh apa ya cerita Ramadan kemarin, kayaknya biasa aja tuh Ji. Nguplek aja di dapur jelang buka puasa karena klo pas puasa gini kan komplit pada ngumpul di rumah, termasuk anak wedok yang biasanya berada di pondok.

    ReplyDelete