Dilema Tidak Punya Mesin Cuci Otomatis Saat Musim Hujan

January 22, 2020

Bismillaahirrahaanirrahiim....

Bukan Istri Sultan yang bisa punya baju segudang, apa pun musimnya yang namanya cuci baju harus dijalankan. Kalau mulai tidak ada hari terang, rasanya mau beli mesin cuci otomatis untuk membantu meringankan pekerjaan. Aminin dong! Hahaha.

Kalau masuk musim hujan seperti ini, menghadapi cucian dan jemuran itu rasanya ingin taubat. Saat niat mencuci ada, hujan tiba-tiba turun. Saat terang, eh tidak sempat mencuci. Ini jadi sedikit dilema buat saya yang suka menimbun cucian. Tapi sebelum Negara Api Menyerang, saya dulu pernah rajin lho, meski karena terpaksa, ckckck.

Jadi dulu itu zaman setelah lulus SD, saya tidak tinggal di rumah karena jarak sekolah lumayan jauh. Jadilah saya ngaji sambil sekolah. Karena bukan rumah sendiri, enggak mungkin dong saya bawa baju banyak-banyak. Ada kurang lebih 3 jenis. Seragam sekolah, baju buat tidur, sama baju sehari-hari. Tambah kerudung sama selimut juga.

Di tempat tersebut, semua terbatas karena banyak orang. Mencuci baju harus gantian, tempat jemuran apa lagi. Enggak boleh ada timbunan banyak-banyak kalau tidak ingin kerepotan sendiri. Minimal 2 hari harus nyuci baju. Bisa dibilang beruntung karena sejak kecil saya mencuci baju sendiri secara manual.

Meski sedikit dilema tidak punya mesin cuci, apa pun musimnya, saya menerapkan beberapa hal saat mencuci baju:

mencuci dengan mesin cuci otomatis
Freepik

  • Pilih sabun atau detergen yang wangi. Ini punya pribadi, enggak dipakai bersama-sama. Saya biasa memilih detergen biar setelah direndam, kucek-kucek, beres. Paling disikat di bagian tertentu seperti kerah, ketiak, atau yang bagian kotor saja. Sebenarnya waktu itu baju saya paling hanya kena keringat, bukannya lumpur dan lainnya. Oh iya, pisahkan baju jenis tertentu. Misal warna putih atau yang suka luntur. Masalah air, kami hampir tidak pernah kekurangan. Kecuali saat mesin airnya rusak.
  • Pilih tempat jemur di pinggir. Saya kalau jemur pakaian itu menggunakan hanger dan jika memungkinkan selalu memilih pinggiran. Tujuannya biar kena angin duluan. Jadi keringnya bisa cepat meski tidak kena matahari. Ini sangat meminimalisir bau apek. Jangan lupa peras betul-betul biar airnya berkurang dan tidak netes ke mana-mana.
  • Setelah kering, langsung dilipat, jangan ditimbun sampai menggunung.
  • Tambah pelembut pakaian jika perlu atau menggunakan pewangi saat menyetrika baju.
  • Dan, tugas cuci mencuci selesai sudah.

Dulu saya tidak ada drama soal cuci mencuci ini karena masih rajin. Tapi pernah sih waktu ada acara dan tempat jemurannya digusur. Jadinya kami menggunakan tempat yang sempit buat jemur. Itu jadi agak susah kering. Meski acaranya hanya beberapa hari, tetap bikin ribet juga.

Lalu saat mau pulang ke rumah, biasanya saya mencuci semua baju kotor. Pas pulang sekolah sebelum ke rumah, baju bisa kering. Jadi tinggal masukkan ke lemari. Jika tidak bisa kering, saat bisa ngontrol di hari lain, saya akan tetap membiarkannya di jemuran. Tapi jika masa pulang saya lama, biasanya saya bawa pulang saja ke rumah. Intinya saya enggak mau nimbun baju kotor. Eh sekarang kok malah kaya hobi. Malu banget, hahaha.

Karena sadar kemampuan mencuci manual saya tidak seperti dulu, makanya ingin sekali punya mesin cuci apalagi yang otomatis. Sebenarnya lebih butuh pengeringnya sih biar kalau musim hujan kaya gini enggak ada drama baju apek atau masih basah saat mau dipakai. Dan jangan suka menjudge orang yang menggunakan mesin cuci dengan ngatain mereka pemalas. Kalau memang kuat mencuci manual, ya enggak masalah. Apalagi kalau mau bantu jemurin atau nyetrikain. Kalau enggak ada tenaganya karena sudah mengerjakan ini itu, bukankah lebih baik dengan adanya mesin cuci yang bantu meringankan? Jadi, jangan banyak nyinyir ya! Nanti lupa bahagia lho karena keseringan ngurusin hidup orang.

Kalian sendiri tim mana saat mencuci baju? Share tips lainnya ya! Sampai jumpa. Happy blogging!

You Might Also Like

0 komentar