Menormalkan Tidur

November 20, 2020

Apa pekerjaanmu hari ini? Mari rebahan dan tidur!

Tidur menjadi salah satu cara untuk mengistirahatkan tubuh dan otak. Tidur yang baik juga akan membawa dampak positif untuk tubuh. Namun sayangnya, banyak dari kita yang mengalami kurang tidur entah karena pekerjaan atau lainnya.


Sejak kecil ketika ada waktu luang, maka saya memilih untuk tidur. Ketika di sekolah dan jam kosong, Teman-teman suka bercanda sementara saya lari ke alam mimpi. Setelah dewasa, saya malah mengurangi tidur untuk aktivitas lainnya termasuk ngedrama. Gimana ya? Suasana malam itu lumayan asyik untuk menuangkan ide.

Entah karena angin apa, sejak awal November ini saya mulai menormalkan tidur. Dulu itu sering membuka mata saat malam dan siang tidur macam hewan nokturnal. Kali ini saya memilih tidur awal, bangun pagi, aktivitas lalu tidur siang secukupnya. Mau ngedrama malam, baru buka sudah ngantuk.

Kalau diingat-ingat, awalnya itu saat mau acara masak-masak untuk setahun kepergian Mbah. Lalu disusul dengan kelahiran Keponakan. Dalam waktu sekitar seminggu, acara masak-masak ini sampai 3 kali. Rasanya betulan lelah karena dikerjakan sama beberapa orang saja.

Ada bayi, pagi sampai siang bantuin Keponakan belajar dari rumah. Main sama bayi, eh tahu-tahu sore. Duduk sebentar, malam hari tiba. Akhirnya jatuh terlelap dan tidur. Begitu rute aktivitas saya saat ini.

Saya senang bisa menormalkan jam tidur, tapi saya juga mau menormalkan aktivitas ngedrama. Rasanya kangen juga setelah hampir dua minggu tidak nonton. Saya sudah tidak maraton malam. Jadi minimal menyelesaikan apa yang sudah saya tonton.

Ya begitulah cerita singkat saya setelah sekian lama tidak posting blog. Nanti kapan-kapan disambung lagi. Sampai jumpa. Happy blogging!

You Might Also Like

11 komentar

  1. Saya pernah mengalami insomnia dan sulit tidur, alhamdulillah sekarang malah tidur udah normal, jam 9 udah ngantuk dan bisa bangun pagi untuk aktivitas dengan badan segar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya, Mbak. Aku dulu merasa kesulitan tidur malam, makanya begadang

      Delete
  2. duhhh... saya merasakan manfaat tidur dengan waktu yang tepat, 8 jam sehari, rasanya bangun kok seger banget. lebih fokus juga ngerjain sesuatu dan ngga gampang pusing

    ReplyDelete
  3. Oh menormalkan jam tidur, pantesan sekarang uda agak mendingan gak nonton dj push lagi.wkwkwkw apaan dah kok jadi push melulu

    ReplyDelete
  4. Hmm, kalau aku lebih ke susah tidur saat malam hari. Paginya otomatis susah bangun juga. Ajaibnya, kalau siang malah mudah sekali mengantuk dan tertidur.

    ReplyDelete
  5. Jiah i feel you eheheh. Aku meski belum ada bayik tapi ada emak mertua yang sepuh dan udah nggak bisa ngapa-ngapain. Apalagi kemarin baru rawat inap, kemarin kontrol. Setiap hari harus was-was mantau, malam begadang karena emak bentar-bentar pengen tidur miring. Jadilah tidur ayam aku, dan sering pening. Drakor sambilan juga sambi makan buat tontonan. Terus ngeblognya, mayan mulai lelet nih diriku. Karena udah capek duluan. Pilih tidur ketimbang ngetik. Soalnya tenaga banyak terforsir.

    ReplyDelete
  6. Saya juga kurang normal tidurnya, tidur larut malam karena mantengin acara di TV hehehe trus anak juga insomnia jadi harus ditemenin sampai dia ngantuk.

    ReplyDelete
  7. Masak-masak untuk suatu acara tertentu memang capek banget mbak, kelihatannya aja yang ringan, tau-tau udah sore/malam aja gitu, trus terasa lebih cepat ngantuk (memang capek jadinya).

    ReplyDelete
  8. Aku terkadang ingin juga nonton atau nge-drama gitu, tapi kenyataannya sibuk banget sampai lupa, dan kalo malam ya ketiduran. hehehe

    ReplyDelete
  9. Kerasa banget Jiaa..
    Tapi tetap bersyukur...soalnya kalau plus ngeluh, yang ada malah capek hati.
    Jadi apapun aktivitas dan bagaimana pun kondisinya, tetap harus "mengukur diri".
    Aku ngantuk, ya tidur...
    Aku capek, ya istirahat.

    ReplyDelete
  10. Selamat Ji. Bisa tidur malam dengan normal tanpa kepikiran kerjaan adalah kenikmatan yang patut disyukuri. Ngedrama mungkin bisa abis isya. hehehe

    ReplyDelete